Triple Top Pattern: Cara Trading, Cara Membaca, dan Aspek Pembentuknya

Artikel ini terakhir di perbaharui October 7, 2022 by Wachda Mihmii
Triple Top Pattern: Cara Trading, Cara Membaca, dan Aspek Pembentuknya
Triple Top Pattern

Triple Top Pattern adalah pola grafik analisis teknikal bearish yang terjadi setelah uptrend dan menguji harga tertinggi tiga kali sebelum memulai pergerakan bearish ke bawah. Untuk mengetahui lebih lanjut, Anda bisa membaca artikel berikut. Jangan lupa untuk mencari tahu produk-produk GIC melalui website resmi GIC!

Apa Itu Triple Top Pattern?

Triple Top Pattern

Seperti namanya, triple top adalah pola grafik analisis teknikal bearish yang terjadi setelah uptrend dan menguji harga tertinggi tiga kali sebelum memulai pergerakan bearish ke bawah. Setelah harga mencapai puncak ketiga dan turun di bawah garis leher, harga aset diperkirakan akan terus turun dan terjadi pembalikan tren. 

Sama seperti pola grafik pembalikan lainnya, pola triple top digunakan untuk memprediksi akhir dari tren sebelumnya dan membantu pedagang menemukan level entri yang baik.

Dari segi struktur dan karakteristiknya, pola triple top chart dibuat dari puncak pertama, kedua, dan ketiga pada level yang sama dan neckline yang berfungsi sebagai level support. Hal ini mirip dengan pola double top serta pola head and shoulder.

Chart Pattern Trading Forex Lengkap, Kenali Yuk!

Apa Saja Aspek yang Membentuk Triple Top Pattern?

Triple top adalah pola pembalikan tren yang menggambarkan kelemahan beli dan kegagalan menyerap tekanan jual, sehingga terjadi aksi jual. Pola grafik ini menggambarkan tiga puncak berbeda, yang disebut resistensi, di dalam zona harga yang gagal ditaklukkan oleh harga saham. Saat harga secara bertahap mulai menunjukkan kelemahan, dan akhirnya menembus level pembalikan yang lebih rendah, yang disebut support, aset tersebut dikatakan mengalami triple top breakdown.

Pentingnya Mengenal Triple Top Pattern

Pola tersebut menunjukkan bahwa aksi harga tidak dapat menembus puncak atas. Mereka akan muncul setelah beberapa upaya gagal untuk memperdagangkan saham tinggi. Itu tidak dapat menemukan pembeli di ujung atas kisaran. Pedagang teknis akan memahami harga untuk membatasi kenaikan di atas level resistensi dan tidak memiliki bisnis untuk menahan saham. Jadi Investor yang memegang dasar mulai menjual pedagang baru melompat dan pendek saham mendorong harga turun di bawah garis tren yang lebih rendah. Jadi saham memecah aksi jual yang memicu.

Candlestick Pattern: Penjelasan Lengkap, Single, Dual, hingga Triple

Cara Trading dengan Triple Top Pattern

Fakta penting yang perlu diperhatikan adalah bahwa pola triple-bottom hanya dapat diidentifikasi ketika harga bergerak ke support untuk term kedua . Sebelum itu, agak sulit untuk mengatakan apakah itu benar-benar pola triple bottom.

Perhatikan breakout palsu

Hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa breakout palsu biasanya populer saat melakukan trading pola double-top dan triple top. False Breakout biasanya terjadi ketika harga membentuk breakout bullish dan kemudian kembali ke saluran.

Periksa volumenya

Selanjutnya, selalu penting untuk melihat tren volume aset yang Anda perdagangkan. Volume adalah bagian penting dari perdagangan aksi harga.

Salah satu cara untuk memperdagangkan triple-bottom adalah dengan mengidentifikasi kapan itu terbentuk dan kemudian hanya menunggu harga bergerak di atas level resistance atas .

Contoh bagus dari triple-bottom ada di grafik indeks dolar di bawah ini. Berbeda dengan apa yang kami katakan di atas, pola ini terbentuk pada periode ketika indeks sebelumnya naik. Jadi, adalah mungkin untuk menemukan pola selama tren naik.

Dalam hal ini, pembeli akan menempatkan perdagangan beli sedikit di atas sisi atas resistensi di $99,34.

Triple Top Pattern

Tempatkan stop beli/jual

Cara lain adalah dengan mengatur perdagangan buy-stop sedikit di atas level resistance . Dalam hal ini, perdagangan buy-stop akan dieksekusi jika tesis divalidasi. Demikian pula, Anda dapat menempatkan perdagangan stop- jual di bawah sisi bawah triple-bottom . Perdagangan ini akan dieksekusi jika tampilan pola bullish tidak valid.

Beberapa pedagang juga memperdagangkan saluran yang muncul sebelum perdagangan bullish muncul. Dalam hal ini, seseorang akan melakukan short ketika menyentuh resistance dan membeli ketika bergerak ke titik support.

Double Bottom Pattern: Ciri-Ciri, Syarat, Cara Membaca, dan Contoh

Apa itu Double Top Pattern?

Pola double top memerlukan dua titik tinggi dalam pasar yang menandakan sinyal pembalikan bearish yang akan datang. Penurunan harga yang terukur akan terjadi di antara dua titik tertinggi, menunjukkan beberapa resistensi pada harga tertinggi. Setelah menelusuri kembali sebagian dari puncak pertama, pasar reli kembali ke puncak tertinggi pertama, namun kekuatan di pasar berkurang dan tidak mampu mempertahankan penembusan di atas puncak pertama.

Momentum yang melambat dapat dibuktikan melalui puncak yang tertinggal pada osilator seperti RSI. Meskipun tidak diperlukan, pasar dapat menembus di atas puncak pertama, meskipun sebentar. Penembusan sedikit dan sementara di atas puncak pertama lebih disukai karena dapat menggairahkan bulls hanya untuk berbalik dan tren lebih rendah. Tanda-tanda pergeseran bullish dalam sentimen klien IG dapat mengindikasikan puncak sekunder menjulang. Garis leher terbentuk di antara harga rendah dari lembah di antara dua puncak. Penembusan di bawah garis leher ini akan mengkonfirmasi pola double top. Konfirmasi bearish ditentukan oleh penembusan di level support harga utama (neckline) yang terletak di titik rendah di antara ‘puncak’.

Triple Top Pattern

Demikian pula, pola double bottom membalas pola double top yang menandakan pembalikan bullish. Alih-alih konfirmasi yang ditampilkan pada penembusan di level support utama, dasar ganda terjadi pada tertinggi resistensi utama di antara dua titik rendah. Pola atas dan bawah ganda adalah alat teknis yang kuat yang digunakan oleh pedagang di pasar keuangan utama termasuk forex.

Cara Membaca Double Top Pattern

Double Top adalah pola pembalikan analisis teknis bearish yang terbentuk setelah aset menguji dua puncak berturut-turut diikuti oleh penembusan di bawah garis support. Dalam banyak kasus, Anda akan dapat mengidentifikasi formasi double top dengan melihat huruf “M” pada grafik perdagangan. 

Jadi, mari kita lihat seperti apa pola double top sebenarnya pada grafik perdagangan. Pada grafik harian AUD/USD di bawah ini, kita dapat melihat bentuk M yang jelas – dua puncak dan garis leher. Dan, setelah pasangan mata uang menembus level support neckline, pembalikan tren dikonfirmasi dengan harga bergerak ke arah bawah.

Triple Top Pattern

Dengan mengingat hal di atas, di bawah ini adalah proses langkah demi langkah untuk membantu Anda mengidentifikasi dan menggunakan pola double top dalam trading forex:

  1. Temukan pengujian ulang atas pertama dan tarik garis resistensi pada level harga teratas pertama dan kedua
  2. Cobalah untuk mengidentifikasi puncak pertama dan kedua dan gambar garis leher di sekitar level ini
  3. Tunggu hingga candle pertama selesai setelah harga tembus di bawah garis leher
  4. Masukkan posisi short-selling dengan order stop-loss ketat pada atau di bawah garis leher

Cara Trading dengan Double Top Pattern

Formasi second top merupakan titik infleksi untuk pola double top. Ada dua kemungkinan setelah pembentukan top kedua. Jika bulls mampu mendapatkan kembali kendali dan tidak membiarkan harga jatuh di bawah level support, pola double top tidak akan terbentuk. Namun, jika beruang mendominasi dan harga turun di bawah level support, yang merupakan level yang disentuh selama rendah di antara dua puncak, pola double top dikonfirmasi. Ini adalah sinyal pembalikan ekstrim dan idealnya seseorang harus memperpendek keamanan.

Saat mengambil tindakan berdasarkan formasi double top, penting untuk mempertimbangkan beberapa faktor.

Tren yang lebih luas

Formasi double top adalah tren pembalikan bearish. Ini efektif hanya jika terbentuk setelah tren bullish yang lebih luas. Tren bullish sebelum formasi double top harus panjang yaitu minimal tiga bulan. Pola double top setelah reli pendek harus dihindari.

Tinggi

Formasi double top harus memiliki ketinggian dan kedalaman yang berbeda. Meskipun tidak ada parameter yang terdefinisi dengan baik tentang tinggi atau kedalaman pola double top, perbedaan 10% diinginkan. Pola double top dengan posisi terendah yang lebih dalam dianggap sebagai sinyal pembalikan yang lebih kuat. Tetapi pola yang lebih dalam mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk terbentuk.

Lebar

Puncak dapat dengan mudah diidentifikasi hanya jika perbedaan waktu antara pembentukan puncak, juga dikenal sebagai lebar, cukup lebar. Sementara perbedaan antara dua puncak bisa berbulan-bulan atau bertahun-tahun, harus ada perbedaan minimal satu bulan.

Volume

Volume perdagangan adalah salah satu sinyal terkuat yang mengkonfirmasi pembentukan pola. Volume bagian atas kedua umumnya lebih rendah dari bagian atas pertama. Jika volume puncak kedua lebih tinggi atau sama dengan puncak pertama, pembalikan mungkin tidak bertahan dan reli dapat berlanjut.

Untuk bisa menerapkan pola triple top ini, Anda perlu memahami pola-pola yang lainnya juga. Agar nantinya tidak salah memahami pada setiap polanya, maka Anda perlu membaca pola-pola lainnya melalui Jurnal GIC. Pola-pola ini nantinya bisa Anda terapkan setiap strateginya pada trading yang dilakukan.

Selanjutnya, Anda bisa melakukan trading di GIC untuk menerapkan strategi-strategi tersebut dengan cara melakukan registrasi untuk trading dengan modal mulai 150.000 Rupiah!

reg

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami