Shooting Star Candle: Kriteria, Keunggulan, serta Cara Membaca

Artikel ini terakhir di perbaharui March 17, 2022 by Wachda Mihmii
Shooting Star Candle: Kriteria, Keunggulan, serta Cara Membaca

Candlestick untuk menandakan sebuah peristiwa bearish sangatlah beragam. Salah satunya adalah shooting star candle yang akan menentukan mode pembalikan bearish. Shooting star candle ini akan sangat membantu para trader untuk bisa menganalisis keadaan pasar yang sedang terjadi saat ini. Untuk itu, kali ini kita akan mempelajari apa itu shooting star candle tersebut.

Raih Komisi Sekarang

Shooting Star Candle adalah sebuah penanda dalam mode pembalikan yang bearish. Ketika harga yang ada sedang di dorong ke atas namun akan segera jatuh kembali, maka akan terbentuk pada grafik garis bayangan atas yang panjang, sehingga akan terbentuk pola shooting star itu sendiri. Untuk lebih lengkapnya mengenai shooting star candle sendiri, kalian bisa membaca artikel di bawah ini. Akan tetapi, sebelum membaca, kalian bisa mengisi survey internal milik GIC untuk bisa memberikan saran dan kritik mengenai bagaimana platform GIC itu sendiri.

Apa itu Shooting Star Candle?

Shooting star adalah kandil bearish dengan bayangan atas yang panjang , sedikit atau tanpa bayangan yang ada bawah, dan tubuh kecil di dekat titik terendah hari itu. Bayangan itu akan muncul setelah tren naik. Dengan kata lain, shooting star adalah jenis kandil yang terbentuk pada saat sekuritas/ pasar dibuka, yang naik secara signifikan, tetapi kemudian menutup hari di dekat open lagi. Agar kandil bisa dianggap sebagai bintang jatuh (shooting star), maka formasi harus muncul selama kenaikan suatu harga. Juga, jarak antara harga tertinggi pada hari itu dan harga pembukaan harus bisa lebih dari dua kali lebih besar daripada tubuh bintang jatuh itu sendiri. Seharusnya ada sedikit atau tidak adanya sama sekali bayangan di bawah tubuh asli.

Bintang jatuh ini akan menunjukkan potensi harga tertinggi dan juga pembalikan. shooting star candle paling efektif ketika terbentuk setelah serangkaian tiga ataupun lebih lilin naik secara berturut-turut dengan nilai tertinggi yang lebih tinggi. Hal ini juga dapat terjadi selama periode kenaikan harga dengan secara keseluruhan, bahkan jika beberapa candle baru-baru sedang bearish.

Mengikuti kemajuan, shooting star candle terbuka dan kemudian naik dengan kuat di siang hari. Hal ini akan menunjukkan tekanan beli yang akan sama terlihat selama beberapa periode terakhir. Namun, seiring dengan berjalannya hari, penjual masuk dan akan mendorong harga kembali ke dekat pembukaan, menghapus suatu kenaikan untuk hari itu. Ini menunjukkan bahwa pembeli akan kehilangan kendali pada saat penutupan hari, dan penjual mungkin nantinya akan mengambil alih. Bayangan atas yang panjang akan mewakili pembeli yang membeli pada siang hari tetapi sekarang dalam posisi rugi dikarenakan harga turun kembali ke pembukaan.

Lilin yang terbentuk setelah bintang jatuh itulah yang menegaskan shooting star candle. Tinggi lilin (candle) berikutnya harus tetap di bawah tinggi bintang jatuh dan kemudian akan melanjutkan untuk menutup di bawah penutupan shooting star candle. Idealnya, candle setelah bintang jatuh gap akan lebih rendah atau terbuka di dekat penutupan sebelumnya dan kemudian akan bergerak lebih rendah pada volume yang lebih besar. Sehari turun setelah shooting star candle akan membantu mengkonfirmasi pembalikan harga dan menunjukkan suatu harga bisa terus turun. Pedagang mungkin akan melihat untuk menjual atau short sell.

Jika harga naik setelah bintang jatuh itu, kisaran harga shooting star candle mungkin masih bertindak sebagai resistensi. Misalnya, harga dapat berkonsolidasi pada area shooting star candle. Jika harga akhirnya terus naik, maka tren naik masih utuh dan para pedagang harus memilih posisi beli daripada harus menjual atau korslet.

Sebelum lanjut pada kriteria dari shooting star candle, jangan lupa untuk mengajak teman kalian untuk bergabung bersama GIC, atau jadikan diri kalian menjadi seorang IB Affiliate sehingga mendapatkan income tambahan dari kedua hal tersebut.

Survey Pengguna GIC

Kriteria Shooting Star Candle

Terdapat kriteria dari shooting star candle itu sendiri. Kriteria tersebut adalah:

  • Shooting star candle muncul setelah kenaikan dan menunjukkan harga yang bisa mulai turun.
  • Merupakan suatu formasi yang bearish dikarenakan harga mencoba untuk bisa naik secara signifikan pada siang hari, tetapi kemudian penjual akan mengambil alih dan mendorong harga kembali ke bawah untuk menuju pembukaan.
  • Trader biasanya akan menunggu untuk melihat apa yang bisa dilakukan candle (periode) berikutnya setelah shooting star candle. Jika harga turun selama periode berikutnya, maka selanjutnya mereka mungkin menjual atau melakukan shortselling .
  • Jika harga naik setelah shooting star candle, formasi tersebut mungkin merupakan sinyal palsu atau lilin yang menandai area resistensi potensial di sekitar kisaran harga lilin.

Contoh Shooting Star Candle

Perhatikan bahwa tingkat akurasi dari pola shooting star candle tersebut bergantung dari beberapa faktor seperti time frame dan juga tingkat resistansinya.

Maka disarankan untuk menggunakan time frame harian (D1) jika kalian baru mulai belajar dalam bertrading dengan pola-pola candlestick. Hal tersebut dikarenakan suatu time frame yang rendah (di bawah H4) yang beresiko tinggi untuk menghasilkan noise yang justru akan memberikan sebuah fake signal.

Begitu juga dengan garis pada resistansinya. Jelas bahwa pola tersebut bisa digunakan untuk menginformasikan mengenai reversal. Oleh karena itu, pastikan bahwa pola tersebut akan muncul pada saat harga sedang mendekati suatu garis resistensi. Selain itu, perhatikan pula mengenai di mana garis supportnya untuk bisa menentukan posisi exit-nya.

shootingStarResistance

Contoh di bawah ini adalah grafik 2 menit Hewlett-Packard dari 10 Juni 2016. Gambar ini akan mengilustrasikan contoh dari perdagangan shooting star candle klasik.

strategi perdagangan

Analisis perdagangan ini dimulai dengan mengidentifikasi bahwa harga sedang dalam keadaan tren ke atas.

Tiba-tiba, shooting star candle muncul, yang akan ditandai dengan lingkaran hijau pada sebuah grafik. Grafik di atas memiliki tubuh lilin yang kecil dan sumbu lilin besar atas, yang menegaskan dari bentuk polanya.

Masuk

Lilin berikutnya setelah shooting star candle adalah bearish dan menegaskan polanya. Oleh karena itu, berdasarkan grafik tersebut, mereka menjual sekuritas setelah konfirmasi pola. Pada saat yang sama, mereka akan menempatkan stop loss order di atas sumbu atas shooting star candle untuk bisa mengamankan perdagangan pendek mereka.

Dengan cara ini, jika harga menciptakan pergerakan bullish tak terduga yang disebabkan oleh suatu volatilitas tinggi, maka kita akan terlindungi. Kerugian maksimum akan sama dengan suatu jarak antara level short HPQ dengan level stop loss order. Panah biru pertama pada gambar telah mengukur ukuran kandil. Menurut strategi perdagangan shooting star candle, kalian harus mencari target yang sama dengan tiga kali ukuran pola.

Jika kalian telah memahami contoh di atas, maka kalian bisa mencoba beberapa teori seputar trading dengan mengujinya pada Preliminary Test dan ketahui sampai mana bakat trading kalian!

Preliminary Test

Inverted Shooting Star Candle

Shooting star candle mempunyai saudara kembar yaitu, candlestick hammer. Maka shooting star dan hammer adalah dua candlestick yang serupa, begitu juga pola invertednya. Shooting star candle vs inverted hammer ini sebenarnya memiliki suatu bentuk tubuh yang sama, yang membedakan dari kedua candlestick tersebut hanyalah terletak pada posisi dari badannya yang terbalik. Kedua nya sama-sama akan memiliki sebuah volume tubuh yang kecil, dan akan memiliki bayangan ekor tinggi di atas. Sedangkan ekor dari bayangan dibawah nya akan hampir tidak terlihat/ tidak ada. Artinya, market pada saat pembentukan inverted hammer sedang terjadi, sebelum kepada closing candle, market akan ditekan kembali oleh para seller sehingga nilai dari closing pada saat itu hampir mendekati arah opening. Fungsi dari inverted hammer ini adalah sebagai salah satu konfirmasi harga yang akan mengalami bulish (naik).

Shooting star candle ini akan sama persis seperti palu terbalik (inverted hammer). Dikarenakan candle tersebut membentuk tubuh bagian bawah yang sangat kecil, sebuah ekor bawahnya yang pendek, bahkan nyaris sempurna tanpa adanya ekor sedikit pun. Kemudian candle ini menyimpan ekor panjang di atas nya, sebagai garis bayangan yang tercipta oleh suatu trend dan bervolume hampir 2 kali lipat dari ukuran tubuh kecilnya tersebut. Akan tetapi, dari keduanya akan memiliki implikasi yang berbeda. Dimana bentuk kandil inverted hammer berfungsi sebagai suatu sinyal trend yang naik, sedangkan untuk shooting star berfungsi sebalik nya.

Lihat gambar dibawah;

Shooting Star 👉 Puncak “A”

Inverted Hammer 👉 Ujung “V”

Perbedaan shooting star candle dengan inverted hammer

Evening Star Candle

Evening Star adalah suatu pola grafik harga saham yang digunakan oleh analis teknis untuk bisa mendeteksi kapan tren pada pasar akan berbalik arah. Ini adalah suatu pola candlestick bearish yang terdiri dari tiga candle yaitu, candlestick putih besar, candle bertubuh kecil, dan juga candle merah. Pola bintang malam ini dikaitkan dengan suatu bagian atas tren naik harga, yang menandakan bahwa tren naik dengan mendekati akhir. Kebalikan dari bintang malam ini adalah pola morning star candle, yang dipandang sebagai sebuah indikator bullish.

Pola evening star candle ini dianggap sebagai indikator yang dapat diandalkan mengenai tren penurunan yang telah dimulai. Namun, mungkin sulit untuk bisa membedakan di tengah kebisingan data dari harga saham. Untuk bisa membantu mengidentifikasinya dengan andal, pedagang akan sering menggunakan osilator harga dan garis tren untuk bisa mengonfirmasi apakah evening star candle akan benar-benar terjadi.

Disarankan untuk bisa mencoba dengan berbagai macam indikator teknis yang berbeda untuk bisa memprediksi pergerakan harga, jika dibandingkan dengan hanya mengandalkan sebuah sinyal yang diberikan oleh salah satunya. Terlepas dari popularitasnya pada kalangan pedagang, pola evening star candle bukan satu-satunya indikator yang bearish. Pola kandil bearish lainnya yang termasuk harami bearish, dark cloud cover, shooting star, dan engulfing bearish. Pedagang yang berbeda akan memiliki preferensi masing-masing mengenai pola apa saja yang harus diperhatikan ketika sedang mencari dan mendeteksi perubahan tren itu sendiri.

Trader Assessment

Reverse Shooting Star Candle

Pola shooting star candle adalah bukti dari teori hukum mengenai pergerakan ketiga. Saat para Bull trader sedang dalam suatu reli untuk bisa menaikkan harga, maka kontinutitas trend-nya akan dipengaruhi oleh kekuatan dari reaksi seller. Kekuatan reaksi tersebut akan ditentukan oleh besarnya suatu  volume.

Jika volume buyer pada saat itu masih lebih besar daripada volume seller maka reli akan terus berlanjut. Namun, apabila volume posisi short (jual) lebih banyak dengan secara mendadak, maka bersiaplah untuk bisa menangkap sinyal reversal.

Tanda-tanda reversal akan mulai nampak pada saat candlestick sedang menunjukkan harga closing yang terpatri tidak jauh dari opening sedangkan harga high-nya telah jauh dengan meninggalkan badan candlestick. Pada momen tersebut, daya beli dari para bull telah mencapai suatu titik resistensi dan tak bisa lagi untuk menanggung kekuatan reaksi dari para seller tersebut.

pola shooting star

Dengan begitu, terbentuklah pola dari shooting star candle tersebut. Panjang upper shadownya harus lebih panjang dari badan shooting star dan sebisa mungkin untuk tidak memiliki lower shadow (atau jauh lebih pendek daripada badan itu sendiri).

Morning Star Candle

Morning star candle merupakan pola visual yang terdiri dari tiga kandil yang akan ditafsirkan sebagai tanda naik oleh para analis teknis. Morning star candle ini terbentuk dengan mengikuti tren turun dan ini menunjukkan awal dari pendakian yang ke atas. Ini adalah tanda dari pembalikan tren harga sebelumnya. Pedagang harus memperhatikan pembentukan morning star candle dan kemudian mencari konfirmasi bahwa pembalikan tersebut memang terjadi dengan menggunakan sebuah indikator tambahan.

Morning star candle adalah pola visual, jadi tidak ada perhitungan khusus yang harus dilakukan. Morning star candle adalah pola tiga lilin dengan titik terendah yang berada pada lilin kedua. Namun, titik terendah hanya akan terlihat setelah penutupan candle ketiga. Morning star candle adalah suatu pola tiga lilin dengan titik terendah yang berada pada lilin kedua. Namun, titik terendah tersebut hanya akan terlihat setelah penutupan pada candle ketiga. Indikator teknis lainnya bisa membantu memprediksi jika Morning star candle terbentuk, seperti apakah aksi harga akan mendekati zona support atau apakah indikator kekuatan relatif ataupun tidak. (RSI) akan menunjukkan bahwa saham atau komoditas sudah mengalami oversold.

Berikut adalah tampilan pola morning star candle:

Gambar
Gambar oleh Sabrina Jiang © Investopedia 2020 

Bagan di atas telah ditampilkan dalam warna hitam dan putih, tetapi merah dan juga hijau telah menjadi visualisasi yang lebih umum untuk suatu candle. Hal penting yang perlu diperhatikan mengenai morning star candle adalah bahwa candle tengah bisa berwarna hitam ataupun putih (atau merah atau hijau) karena pembeli dan juga penjual mulai seimbang selama sesi.

Keuntungan dan Kelebihan Shooting Star

Shooting star candle forex yang bentuknya sederhana akan memudahkan para trader untuk membaca pola market dengan cepat. Bisa melihat kekuatan mengenai harga trend up sampai kepada melemahnya dari market itu sendiri. Karena pada saat itu, para trader biasanya akan bersiap-siap untuk melakukan suatu eksekusi sell. Apalagi dibantu oleh indikator-indikator pendukung lainnya, teori ini akan cocok untuk kalian yang sebagai trader pemula. Dari banyaknya trader yang telah mengaplikasikan teori shooting star ini, area stop lossnya tidak terlalu lebar, dikarenakan bentuk candle dari shooting star akan mengartikan resistance yang cukup akurat.

Keunggulan Shooting Star

  • Untuk para trader pemula, Shooting Star adalah suatu alat yang sangat bagus karena sangat sederhana. Jika trader dapat mengikuti deskripsi dari model di atas, maka dapat ditemukan bahwa Shooting Star ini sangatlah sederhana.
  • Pola itu sendiri terkadang tidak terlalu sempurna. Tetapi, Jika Shooting Star ini muncul di dekat garis resistensi ataupun tren, maka kecenderungan bearish bisa lebih lanjut untuk dikonfirmasi. Ini merupakan satu- satunya hal yang tidak penting dalam sebuah candle pada suatu tren pasar.
  • Pada saat menggunakan mode ini, manajemen risiko menjadi sangatlah penting. Manajemen risiko tidak memberi trader “jaring pengaman” untuk bisa mencegah terjadinya tren yang berlawanan pada pasar.

Kelebihan Shooting Star

  • Mudah untuk diidentifikasi.
  • Jika semua kriteria tersebut terpenuhi, maka dapat diandalkan.
  • Cocok tetapi tidak hanya terbatas pada para trader pemula.

Setelah mengetahui mengenai keunggulan dan kelebihan dari shooting star candle ini, kalian bisa mengunduh aplikasi GICTrade pada Play Store atau App Store agar bisa melakukan trading bersama GIC.

Cara Membaca Shooting Star Candle

Cara trading dengan candle shooting star ini sangatlah mudah. Seperti yang disebutkan sebelumnya, candle shooting star ini muncul pada saat pasar yang sedang bullish dan menjadi suatu sinyal adanya pembalikan arah harga untuk menuju bearish. Karena itu, pola shooting star ini bisa menjadi acuan untuk melakukan entry sell. Pada chart tersebut, instrumen trading akan bergerak naik, lalu muncul sebuah pola shooting star (area merah) pada akhir trend. Hal tersebut bisa menandakan bahwa kemungkinan besar akan terjadinya sebuah pembalikan harga untuk menuju bearish. Lalu perhatikan pada candle berikutnya. Jika candle berikutnya tersebut bernilai bearish, maka hal tersebut merupakan suatu konfirmasi bahwa harga akan mengalami suatu penurunan dan kalian bisa bersiap untuk melakukan entry sell. Kalian bisa mulai memasuki pasar jika pada harga pembukaan di candle berikutnya. Jarak stop loss tersebut bisa kita letakkan di atas upper shadow shooting star candle. Sementara itu, profitnya bisa kita targetkan menjadi sebanyak dua kali dari jarak stop loss.

Setelah mengetahui mengenai shooting star candle ini, apa saja keuntungan, dan bagaimana cara kerja dan membacanya, maka nantinya jika kalian menemui candlestick shooting star ini, kalian bisa segera mengambil tindakan dalam melakukan trading itu sendiri. Jangan lupa juga untuk mempelajari candlestick lainnya agar semakin paham ketika menghadapi suatu grafik pada pasar.

Selain itu, pelajari juga setiap kriteria dari setiap candlestick agar kalian lebih memahami jenis candlestick lainnya. Jangan lupa juga untuk mengisi Trader Assessment untuk bisa menanyakan setiap hal tentang trading ataupun cara-caranya.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami