Asset Management, Tugas Manager Investasi untuk Asetmu

Artikel ini terakhir di perbaharui June 27, 2022 by Wachda Mihmii
Asset Management, Tugas Manager Investasi untuk Asetmu

Dalam sebuah perusahaan akan terdapat sebuah manajemen profesional yang telah mendapat izin dari pemerintah untuk bisa mengelola suatu dana berupa sekuritas. Manajemen profesional tersebut biasa disebut dengan asset management. Maka, kali ini kita akan membahas mengenai apa itu asset management ini.

Asset Management akan mengelola dana berupa sekuritas maupun surat berharga oleh suatu perusahaan yang telah berbadan hukum PT, yang telah mendapat izin dari pemerintah Indonesia. Asset management ini bisa disebut juga sebagai suatu layanan keuangan yang akan bertugas untuk memberikan suatu saran mengenai strategi dalam melakukan investasi pada klien yang berhubungan. Untuk lebih lengkapnya mengenai asset management ini, kalian bisa membaca artikel di bawah ini dengan seksama.

Asset Management Adalah

Manajer aset merancang dan mengelola portofolio aset klien secara strategis untuk memastikan pertumbuhan. Untuk mendiversifikasi portofolio klien,Perusahaan Manajemen Aset (AMC) mencakup berbagai kelas aset. AMC menggabungkan ekuitas, obligasi, uang tunai, setara kas, real estat, reksa dana, komoditas, dan surat berharga. Ada batas investasi minimum di bawah AMC yang tidak mengambil proyek. Ini juga dikenal sebagai batas kekayaan.

Meskipun mempekerjakan Perusahaan Manajemen Aset adalah proposisi yang mahal, itu pasti datang dengan fasilitasnya. Sebagai permulaan, AMC memiliki keahlian. Selain itu, klien menghemat waktu, uang, dan tenaga. Selain itu, manajer aset meneliti berbagai investasi sebelum memutuskan opsi yang dipilih sendiri yang sesuai dengan klien. Manfaatnya lebih dari sekadar keuntungan, AMC juga memfasilitasi mitigasi risiko. AMC menyediakan klien mereka dengan layanan investasi alternatif; broker, kartu kredit,dana pasar uang, dan kartu debit.

Terlepas dari janjinya, batasannya tidak bisa diabaikan. Sebagian besar AMC tidak melayani investor kelas bawah, baik itu perorangan atau bisnis kecil. Juga, perusahaan-perusahaan ini membebankan biaya yang signifikan untuk mengelola. Untuk beberapa klien, ini menjadi beban yang dapat dihindari. Pengalaman dan keahlian tidak menghilangkan kesalahan manusia; strategi bisa salah, berpotensi mengakibatkan kerugian yang signifikan bagi klien.

Tugas Asset Management

  • Inventarisasi, pengklasifikasian dan kualifikasi aset perusahaan untuk membentuk daftar objek yang ada (registrasi aset bisnis yang akan dikelola);
  • Investigasi menyeluruh dan pengakuan atas kondisi keuangan, hukum dan fisik saat ini, kapasitas, dan status aset yang ada;
  • Memberikan penilaian moneter untuk setiap objek yang tersedia, mendefinisikan masalah mereka, dan menguraikan risiko yang mempengaruhi mereka;
  • Menjelaskan setiap unit aset perusahaan yang ada dengan cara yang sangat rinci – lokasi fisik, kepemilikan administratif dan legal, usia, tujuan, biaya, pajak, profitabilitas, dll;
  • Melibatkan profesional internal dan/atau eksternal untuk mendapatkan perkiraan ahli, saran, investigasi dan resolusi pada setiap objek yang tersedia sebagai bagian dari aset perusahaan;
  • Menguraikan strategi bisnis jangka panjang dalam pengelolaan aset perusahaan, yang dapat diarahkan pada tujuan sebagai berikut:
    • Likuidasi aset yang tidak menguntungkan atau berisiko;
    • Likuidasi hutang-hutang yang berkaitan dengan kekayaan perusahaan;
    • Meminimalkan biaya untuk pemeliharaan dan pengoperasian aset perusahaan;
    • Memaksimalkan keuntungan dan nilai aset yang tersedia;
    • Modernisasi dan reorientasi/konversi aset yang ada;
    • Memperoleh dan menciptakan aset baru;
  • Mengembangkan dan mengimplementasikan Rencana Pengelolaan Aset (AMP) perusahaan yang terdiri dari elemen-elemen penting, seperti:
    • Tujuan AMP selaras dengan kebijakan perusahaan dan strategi bisnis;
    • Teknik yang disukai dan direkomendasikan untuk menjawab situasi saat ini;
    • Tujuan dan rencana khusus untuk obyek tertentu dari kekayaan perusahaan;
    • Menguraikan peran: Pemangku kepentingan aset, sponsor, manajer, koordinator, konsumen, dll;
    • Perencanaan modal, pengembangan, program manajemen investasi;
    • Pemeliharaan berkelanjutan, program manajemen energi dan fasilitas lainnya;
    • Program manajemen kinerja dan perencanaan indeks profitabilitas;
    • Faktor eksternal yang menimbulkan risiko dan penanganannya;
  • Menggambarkan dan menggabungkan peran ke dalam alur kerja perusahaan – menetapkan peran dan tanggung jawab fungsional, menetapkan layanan internal (administrasi, keuangan, hukum, pemeliharaan, dll);
  • Menetapkan inspeksi, audit, dan umpan balik reguler di tempat untuk memantau secara teratur kondisi aset perusahaan yang tersedia;
  • Menguraikan dan memformalkan prosedur terdokumentasi yang sesuai, kebijakan perusahaan, dan strategi bisnis untuk menangani berbagai jenis operasi:
    • Proses pengambilan keputusan utama, administrasi dan penganggaran aset;
    • Fungsi hukum, keuangan, fiskal, auditorial dan manajemen risiko;
    • Akuisisi & membangun aset baru;
    • Fitting out, pengembangan dan investasi ke yang sudah ada;
    • Memanfaatkan, menyewakan, menyewakan, dan menjual aset perusahaan;
    • Asuransi aset terhadap risiko, dan mengatur keamanan di tempat yang tepat;
    • Pendanaan berkelanjutan dari objek dan manajemen masalah terkait pinjaman;
  • Menetapkan mekanisme untuk melacak dan menyelesaikan masalah dengan aset;
  • Menetapkan KPI Manajemen Aset untuk menentukan efektivitas manajemen:
    • Metrik yang dikumpulkan untuk kualifikasi & kuantifikasi data yang sedang berlangsung tentang masalah keuangan (biaya rutin, pendapatan bersih, pengembalian modal, profitabilitas tahunan dan kuartal, dll);
    • Rasio untuk mengukur keberhasilan perusahaan dalam mengelola asetnya (rasio yang menunjukkan seberapa cepat sumber daya & persediaan perusahaan dapat diubah menjadi uang tunai atau lainnya.

Tujuan dari Asset Management

Tujuan manajemen aset adalah tujuan jangka panjang yang memengaruhi sistem atau aktivitas manajemen aset organisasi. ISO 55000 mendefinisikan tujuan manajemen aset sebagai hasil yang harus diberikan oleh sistem manajemen aset organisasi. Tujuannya bisa kualitatif atau kuantitatif. Beberapa jenis tujuan manajemen aset yang paling umum meliputi:

1. TUJUAN EKONOMI

Tujuan ini bertujuan untuk mencapai peningkatan kinerja keuangan, stabilitas fiskal dan menjaga investasi organisasi. Aspek eksternal seperti inflasi dan faktor internal seperti efisiensi staf dapat mempengaruhi tujuan ekonomi organisasi Anda. Sasaran membantu Anda berinvestasi dalam infrastruktur berkualitas dan mengoptimalkan biaya siklus hidup aset Anda.

Beberapa keuntungan tujuan ekonomi antara lain:

  • Nilai jual kembali aset yang lebih tinggi
  • Penggunaan sumber daya yang efisien
  • Mengurangi biaya operasi bisnis

2. TUJUAN SOSIAL

Tujuan ini berhubungan dengan faktor masyarakat dan budaya seperti pertumbuhan penduduk, distribusi usia dan gender, dan sikap staf. Misalnya, Anda dapat mengembangkan tujuan untuk membuat rencana suksesi bagi pensiunan dalam organisasi Anda. Ini membantu membangun pola pikir keberlanjutan sambil melindungi komunitas dan properti organisasi.

3. TUJUAN TEKNOLOGI

Tujuan ini bertujuan untuk memaksimalkan potensi penuh dari sumber daya teknologi seperti perangkat lunak atau perangkat keras untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi organisasi. Misalnya, Anda dapat mengembangkan rencana untuk membekali staf Anda dengan teknologi tercanggih dengan berinvestasi dalam perangkat lunak manajemen aset atau membuat database untuk catatan aset.

4. TUJUAN LINGKUNGAN

Tujuan lingkungan bertujuan untuk mengurangi dampak organisasi Anda terhadap lingkungan. Misalnya, Anda dapat membuat sasaran untuk mencegah aset seperti kendaraan mencemari sumber air di lokasi. Contoh tujuan pengelolaan aset lingkungan meliputi:

  • Untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil
  • Menjaga ekosistem yang sehat
  • Mengurangi konsumsi energi
  • Menghilangkan emisi karbon

Perusahaan Asset Management di Indonesia

Berikut terdapat list perusahaan yang bergerak di bidang aset manajemen. Perusahaan tersebut adalah:

# Investment Manager Period Latest AUM Latest Unit
IDR USD IDR USD
1 Capital Asset Mangement, PT May 2022 2,880,721,124,555.00 0 2,177,729,213.00 0
2 Pinnacle Persada Investama, PT May 2022 2,172,488,655,044.00 0 3,409,141,400.00 0
3 Victoria Manajemen Investasi, PT May 2022 873,823,964,129.00 0 1,129,660,414.00 0
4 Insight Investments Management, PT May 2022 11,571,403,347,941.00 0 10,661,902,765.00 0
5 Ciptadana Asset Management, PT May 2022 2,448,159,565,161.00 13,532,379.00 1,996,806,221.00 13,711,773.00
6 Sucorinvest Asset Management, PT May 2022 35,890,358,932,581.00 4,021,628.00 25,893,137,605.00 2,843,530.00
7 Henan Putihrai Asset Management, PT May 2022 7,574,709,031,584.00 0 5,561,161,659.00 0
8 Phillip Asset Management, PT May 2022 344,825,922,910.00 0 215,924,327.00 0
9 Prospera Asset Management, PT May 2022 1,372,264,353,594.00 0 2,052,649,974.00 0
10 RHB Asset Management Indonesia, PT May 2022 4,388,274,750,820.00 0 4,139,148,177.00 0
11 Principal Asset Management, PT May 2022 5,117,131,646,146.00 16,409,062.00 2,722,369,145.00 15,008,383.00
12 Post Asset Management Indonesia, PT Mar 2022 175,050,998.00 0 0 0
13 Maybank Asset Management, PT May 2022 2,433,635,162,161.00 0 2,473,316,048.00 0
14 Sinarmas Asset Management, PT May 2022 18,160,685,196,370.00 131,334,054.00 7,565,629,050.00 68,455,480.00
15 Trimegah Asset Management, PT May 2022 27,290,915,191,723.00 831,828.00 22,720,431,585.00 655,987.00

Setelah mengetahui mengenai apa itu asset management, tugas, tujuan, persyaratan, serta contoh perusahaan asset management ini, kalian masih bisa mencari contoh dari perusahaan lainnya yang ingin kalian jadikan sebagai manajer aset milik kalian tersebut. Selain itu, kalian bisa mencari informasi lainnya mengenai asset management ini pada buku, internet, maupun media lainnya.

Demikianlah pembahasan yang telah GIC Indonesia rangkum tentang “Asset Management, Tugas Manager Investasi untuk Asetmu”. Cari info lainnya mengenai emas, crypto, maupun mengenai hal investasi lainnya pada Jurnal GIC, seperti “Keuntungan Investasi Emas dalam Berbagai Platform“. Perdalam juga ilmu trading komoditas, forex, crypto, maupun saham pada platform GICTrade, melalui ebook scalping mapun NFP live trading yang telah disediakan oleh GIC Indonesia itu sendiri. Selain itu, registrasikan dirimu untuk bisa melakukan trading dengan modal mulai Rp 150.000!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami