Arab Saudi Perhatikan Pasokan, Minyak Brent Keluarkan $86

Artikel ini terakhir di perbaharui December 29, 2021 by Akhmad Zico Fadlansyah
Arab Saudi Perhatikan Pasokan, Minyak Brent Keluarkan $86
Sumber Foto: surasak.ch via freepick

Minyak menguat di atas $86 per barelnya setelah Arab Saudi perhatikan pasokan dengan mengatakan bahwa aliansi OPEC+ harus mempertahankan pendekatan dengan hati-hati untuk mengelola pasokan minyak mentah global dengan mengingat ancaman terhadap permintaan yang masih ditimbulkan oleh pandemi.

Pasokan global Brent naik 0.8% yang membangun tujuh kenaikan mingguan berturut-turut. Sementara West Texas Intermediate mencapai tertinggi sejak 2014. Menteri Energi Arab Saudi, Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan kepada Bloomberg Television pada akhir pekan bahwa produsen tidak boleh mengambil kenaikan keuntungan harga untuk diberikan. Sikap konservatif itu digaungkan oleh Nigeria dan Azerbaijan.

Minyak telah naik lebih dari dua kali lipat selama 12 bulan terakhir, dengan sedikit mengurangi kekhawatiran inflasi dikarenakan ekonomi global pulih dari dislokasi yang disebabkan oleh pandemi virus corona. Sementara konsumsi telah melonjak, Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya telah menahan diri dalam mengurangi pemotongan pasokan yang kejam, yang diberlakukan pada tahun 2020 untuk menyelamatkan harga. Hal itu mendorong Brent ke level tertinggi sejak 2018 karena stok turun dan rentang waktu utama meningkat.

“Komentar Saudi memperkuat pandangan bahwa OPEC+ akan tetap pada pendekatannya yang hati-hati. Dan dengan permintaan yang terlihat lebih baik, ini dapat diartikan bahwa pasar akan terus mengetat untuk sisa tahun ini” Kata Warren Patterson, kepala strategi komoditas di ING Groep, NV di Singapura. “Jadi pengetatan yang lebih lanjut, tentu saja akan meninggalkan potensi volatilitas lebih lanjut”

Kenaikan minyak mentah telah didukung oleh reli kuat pada gas alam, yang telah mendorong permintaan untuk produk minyak sebagai pengganti. Sementara Pangeran Abdulaziz mengatakan bahwa konsumsi dapat meningkat 500.000-600.000 barel per harinya jika musim dingin di belahan bumi utara lebih dingin dari biasanya dan perusahaan beralih dari gas ke minyak mentah. Dia juga memperingatkan bahwa lebih banyak barel dari OPEC+ tidak akan banyak membantu untuk mengekang biaya gas di Eropa dan Asia, atau bensin di AS.

Bull minyak Goldman Sachs Group Inc. membebani dengan pandangan positif lainnya yang mengatakan, peralihan gas ke minyak dapat menambah 1 juta barel per hari untuk permintaan global. “Yang terpenting, kami memperkirakan permintaan tetap mendekati level pra-covid pada musim dingin ini, bahkan di bawah suhu musim dingin rata-rata” Kata bank itu dalam catatan 24 Oktober.

Namun, sebagai tanda pandemi tetap menjadi tantangan, China telah berurusan dengan wabah Covid-19 baru yang disebabkan oleh varian delta dari luar negeri. Gelombang infeksi telah menyebar ke 11 provinsi dalam seminggu sejak 17 Oktober, kata Mi Feng, juru bicara Komisi Kesehatan Nasional dalam sebuah pengarahan.

Saat ini, OPEC+ meningkatkan produksi harian sebesar 400.000 barel setiap bulan, dan telah menahan tekanan untuk berbuat lebih banyak. Keketatan ini diperparah oleh beberapa anggota yang gagal mencapai kuota mereka, dengan Kartel selanjutnya bertemu pada 4 November.

Dengan jatuhnya stok, pasar terbelakang dengan kuat, pola bullish yang ditandai oleh harga jangka pendek yang diperdagangkan di atas harga yang lebih jauh. Kesenjangan antara kontrak WTI untuk Desember ini dan bulan yang sama pada 2022, telah membengkak menjadi sekitar $12 per barel. Selisih antara dua kontrak terdekat, yang dikenal sebagai spread cepat, melonjak menjadi $1.38 per barel dari 75 sen pada seminggu yang lalu.

“WTI juga menyeret Brent lebih tinggi” Kata Patterson. “Ada kekhawatiran yang jelas atas tingkat persediaan Cushing, yang tercermin dengan baik dalam penyebaran cepat WTI”.

Demikian penjelasan berita tentang “Arab Saudi Perhatikan Pasokan, Minyak Brent Keluarkan $86” dari GICTrade. Baca juga berita dan artikel lainnya yang membahas perbankan, ekonomi dan forex di Jurnal GIC. Lihat juga video penjelasan mengenai forex dari dasar di video trading for freedom dan video premium content.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami