Penjelasan Venture Capitalist, Ciri-Ciri, Cara Kerja, dan Jenisnya

Artikel ini terakhir di perbaharui July 15, 2022 by Wachda Mihmii
Penjelasan Venture Capitalist, Ciri-Ciri, Cara Kerja, dan Jenisnya

Venture capitalist adalah suntikan dana bagi pemula dalam menjalankan bisnis, pastinya kalian akan membutuhkan modal awal dalam membangun bisnis tersebut. Modal awal ini dibutuhkan oleh setiap perusahaan terutama pada perusahaan startup. Terdapat berbagai cara untuk mendapatkan modal dan mempertahankan stabilitas perusahaan tersebut. Salah satunya dengan adanya Venture Capitalist.

Venture Capitalist adalah jenis pembiayaan dari para investor untuk perusahaan startup, kecil, hingga menengah. Venture Capitalist ini menjadi suatu hal yang sangat penting bagi perkembangan perusahaan tersebut. Untuk lebih lengkapnya mengenai venture capitalist ini, kalian bisa memahaminya melalui artikel di bawah ini. Jangan lupa juga untuk follow akun Instagram GIC sehingga bisa mengetahui informasi GIC.

Venture Capitalist Adalah

Venture Capitalist (VC) ditentukan oleh investasi besar yang mereka lakukan dalam startup atau bisnis muda yang menjanjikan. Seorang pemodal Venture Capitalist dapat bekerja sendiri, tetapi lebih umum bagi mereka untuk bekerja di perusahaan Venture Capitalist yang mengumpulkan uang dari anggota.

Perusahaan Venture Capitalist memperoleh modal investasi dari dana pensiun, perusahaan asuransi, investor kaya, dan sejenisnya. Sebuah tim analis di perusahaan membuat keputusan tentang bisnis mana yang akan diinvestasikan, dan mereka menerima biaya manajemen (seperti persentase dari keuntungan) sebagai kompensasi untuk peran pramuka, analisis, dan pemberian nasihat mereka.

Facebook, Groupon, Spotify, dan Dropbox adalah contoh perusahaan yang menerima dana pemodal Venture Capitalist.

Perusahaan-perusahaan ini memiliki ukuran yang beragam, tetapi mereka biasanya memiliki kekuatan modal yang besar. Itulah yang membedakan mereka dari kelompok investasi lain seperti investor malaikat, selain kesediaan mereka untuk mengambil risiko pada bisnis muda dan industri baru.

Venture Capitalist tidak mencari perusahaan yang stabil dan aman—mereka ingin melihat potensi pertumbuhan yang tinggi, yang disertai dengan risiko ekstra. Dengan satu perkiraan, perusahaan VC biasanya berusaha untuk melipatgandakan investasi mereka dengan 10 dalam waktu tujuh tahun.

Jika pemodal Venture Capitalist puas dengan sedikit keuntungan, mereka akan tetap menggunakan investasi tradisional seperti saham blue-chip dan dana indeks. Dengan mengambil risiko pada bisnis, teknologi, dan industri baru, Venture Capitalist mengekspos diri mereka pada risiko yang signifikan dengan harapan menikmati pengembalian eksponensial. Sektor-sektor yang biasa diinvestasikan oleh Venture Capitalist termasuk TI, bio-farmasi, dan teknologi bersih.

Ciri-Ciri Venture Capitalist

1. Tidak likuid

Investasi Venture Capitalist biasanya merupakan investasi jangka panjang dan cukup tidak likuid dibandingkan dengan instrumen investasi yang diperdagangkan di pasar. Tidak seperti, instrumen investasi yang diperdagangkan secara publik, investasi VC tidak menawarkan opsi pembayaran jangka pendek. Pengembalian jangka panjang dari investasi Venture Capitalist sangat bergantung pada keberhasilan IPO.

2. Horison investasi jangka panjang

Investasi Venture Capitalist memiliki jeda waktu struktural antara investasi awal dan pembayaran akhir. Jeda waktu struktural meningkatkan risiko likuiditas. Oleh karena itu, investasi VC cenderung menawarkan pengembalian yang sangat tinggi untuk mengimbangi risiko likuiditas yang lebih tinggi dari biasanya.

3. Perbedaan besar antara penilaian swasta dan penilaian publik (valuasi pasar)

Tidak seperti instrumen investasi standar yang diperdagangkan di beberapa bursa terorganisir, investasi VC dipegang oleh dana swasta. Dengan demikian, tidak ada cara bagi investor individu di pasar untuk menentukan nilai investasi. Pemodal Venture Capitalist juga tidak tahu bagaimana pasar menilai investasinya. Hal ini menyebabkan IPO menjadi subyek spekulasi luas baik dari sisi beli maupun sisi jual.

4. Pengusaha kekurangan informasi lengkap tentang pasar

Mayoritas investasi Venture Capitalist adalah ke dalam proyek-proyek inovatif yang bertujuan untuk mengganggu pasar. Proyek semacam itu menawarkan potensi pengembalian yang sangat tinggi tetapi juga memiliki risiko yang sangat tinggi. Dengan demikian, pengusaha dan investor VC sering bekerja dalam kegelapan karena tidak ada orang lain yang melakukan apa yang mereka coba lakukan.

5. Ketidakcocokan antara pengusaha dan investor VC

Seorang pengusaha dan investor mungkin memiliki tujuan yang sangat berbeda sehubungan dengan sebuah proyek. Pengusaha mungkin peduli dengan proses (yaitu, sarana) sedangkan investor mungkin hanya peduli dengan pengembalian (yaitu, akhir).

6. Ketidakcocokan antara investor VC dan manajer dana

Seorang investor dan manajer dana mungkin memiliki tujuan yang berbeda mengenai proyek tertentu. Perbedaan bunga sangat tergantung pada kontrak yang ditandatangani oleh pengelola dana. Misalnya, banyak manajer dana dibayar berdasarkan ukuran dana VC dan bukan berdasarkan pengembalian yang dihasilkan. Manajer investasi semacam itu cenderung mengambil risiko berlebihan dalam berinvestasi.

Cara Kerja Venture Capitalist Adalah

Industri Venture Capitalist memiliki empat pemain utama: pengusaha yang membutuhkan dana; investor yang menginginkan pengembalian tinggi; bankir investasi yang membutuhkan perusahaan untuk dijual; dan pemodal Venture Capitalist yang menghasilkan uang untuk diri mereka sendiri dengan membuat pasar untuk tiga lainnya.

Perusahaan VC juga melindungi diri mereka dari risiko dengan melakukan investasi bersama dengan perusahaan lain. Biasanya, akan ada investor “pemimpin” dan beberapa “pengikut”. Ini adalah pengecualian, bukan aturan, untuk satu VC untuk membiayai perusahaan individu sepenuhnya. Sebaliknya, perusahaan Venture Capitalist lebih suka memiliki dua atau tiga kelompok yang terlibat dalam sebagian besar tahap pembiayaan. Hubungan semacam itu memberikan diversifikasi portofolio lebih lanjut—yaitu, kemampuan untuk berinvestasi dalam lebih banyak transaksi per dolar modal yang diinvestasikan. Mereka juga mengurangi beban kerja mitra VC dengan melibatkan orang lain dalam menilai risiko selama periode uji tuntas dan dalam mengelola kesepakatan. Dan kehadiran beberapa perusahaan VC menambah kredibilitas. Faktanya, beberapa pengamat telah menyarankan bahwa dana yang benar-benar cerdas akan selalu menjadi pengikut perusahaan papan atas.

Jenis Pendanaan Venture Capitalist

Terdapat jenis-jenis pendanaan venture capitalist. Kali ini kita akan membahas berbagai macam jenis tersebut. Jenis tersebut adalah:

Seed Capital

Jika Anda baru memulai dan belum memiliki produk atau perusahaan terorganisir, Anda akan mencari modal awal. Beberapa VC mendanai pada tahap ini dan jumlah yang diinvestasikan mungkin kecil. Modal investasi dapat digunakan untuk membuat produk sampel, mendanai riset pasar, atau menutupi biaya pengaturan administrasi.

Startup Capital

Pada tahap ini, perusahaan Anda akan memiliki produk sampel yang tersedia dengan setidaknya satu kepala sekolah bekerja penuh waktu. Pendanaan pada tahap ini juga jarang. Ini cenderung mencakup perekrutan manajemen kunci lainnya, riset pasar tambahan, dan finalisasi produk atau layanan untuk diperkenalkan ke pasar.

Early Stage Capital

Dua sampai tiga tahun dalam usaha Anda, Anda telah membuat perusahaan Anda berdiri, tim manajemen sudah siap, dan penjualan meningkat. Pada tahap ini, pendanaan VC dapat membantu Anda meningkatkan penjualan ke titik impas, meningkatkan produktivitas Anda, atau meningkatkan efisiensi perusahaan Anda.

Expansion Capital

Perusahaan Anda sudah mapan, dan sekarang Anda mencari VC untuk membantu membawa bisnis Anda ke tingkat pertumbuhan berikutnya. Pendanaan pada tahap ini dapat membantu Anda memasuki pasar baru atau meningkatkan upaya pemasaran Anda. Anda harus mencari VC yang berspesialisasi dalam investasi tahap selanjutnya.

Late Stage Capital

Pada tahap ini, perusahaan Anda telah mencapai penjualan dan pendapatan yang mengesankan dan Anda memiliki manajemen tingkat kedua. Anda mungkin mencari dana untuk meningkatkan kapasitas, meningkatkan pemasaran, atau menambah modal kerja.

Perbedaan Venture Capitalist dan Angel Investor

Sebagai dua  sumber pendanaan alternatif yang paling umum, investor malaikat dan pemodal ventura memiliki beberapa kesamaan. Baik perusahaan malaikat maupun pemodal ventura melayani bisnis rintisan yang inovatif, dan keduanya cenderung lebih memilih perusahaan yang terkait dengan teknologi dan sains. Yang sedang berkata, ada beberapa perbedaan penting antara pemodal ventura dan investor.

1. Seorang investor malaikat bekerja sendiri, sedangkan pemodal ventura adalah bagian dari perusahaan.

Angel investor, kadang-kadang dikenal sebagai  malaikat bisnis, adalah individu yang menginvestasikan keuangannya di sebuah startup. Malaikat adalah individu yang kaya dan sering berpengaruh yang memilih untuk berinvestasi di perusahaan berpotensi tinggi dengan imbalan saham ekuitas. Mengingat bahwa mereka menginvestasikan uang mereka sendiri dan selalu ada risiko yang melekat, sangat tidak mungkin bahwa seorang malaikat akan berinvestasi pada pemilik bisnis yang tidak mau memberikan sebagian dari perusahaan mereka.

Perusahaan modal ventura, di sisi lain, terdiri dari sekelompok investor profesional. Modal mereka akan berasal dari individu, korporasi, dana pensiun dan yayasan. Investor ini dikenal sebagai mitra terbatas. Mitra umum, di sisi lain, adalah mereka yang bekerja sama dengan pendiri atau pengusaha; mereka bertanggung jawab untuk mengelola dana dan memastikan perusahaan berkembang secara sehat.

2. Mereka menginvestasikan jumlah yang berbeda.

Jika Anda mencari kemungkinan untuk mendekati pemodal ventura atau investor malaikat, Anda memerlukan gagasan yang akurat tentang apa yang dapat mereka berikan secara finansial. Biasanya,  malaikat menginvestasikan antara $25.000 dan $100.000 dari uang mereka sendiri, meskipun terkadang mereka menginvestasikan lebih atau kurang. Ketika malaikat berkumpul dalam kelompok, mereka mungkin rata-rata lebih dari $750.000.

Sementara investasi malaikat adalah solusi yang umumnya cepat, Anda harus mencatat bahwa, karena kapasitas keuangan mereka yang relatif terbatas, investor malaikat tidak selalu dapat membiayai kebutuhan modal penuh bisnis. Kapitalis ventura, di sisi lain, menginvestasikan rata-rata  $7 juta di sebuah perusahaan.

3. Mereka memiliki tanggung jawab dan motivasi yang berbeda.

Investor malaikat terutama ada untuk menawarkan dukungan keuangan. Meskipun mereka mungkin memberikan saran jika Anda memintanya, atau memperkenalkan Anda ke kontak penting, mereka tidak berkewajiban untuk melakukannya. Tingkat keterlibatan mereka tergantung pada keinginan perusahaan dan kecenderungan malaikat itu sendiri.

Seorang pemodal ventura mencari produk atau layanan yang kuat yang memiliki keunggulan kompetitif yang kuat, tim manajemen yang berbakat, dan pasar potensial yang luas. Setelah pemodal ventura yakin dan telah berinvestasi, maka peran mereka untuk membantu membangun perusahaan yang sukses, di situlah mereka menambah nilai nyata. Di antara bidang lainnya, pemodal ventura akan membantu dalam hal menetapkan  fokus strategis perusahaan  dan merekrut manajemen senior. Mereka akan siap memberikan saran dan bertindak sebagai dewan suara bagi para CEO. Ini semua dengan tujuan membantu perusahaan menghasilkan lebih banyak uang dan menjadi lebih sukses.

4. Angel investor hanya berinvestasi di perusahaan tahap awal.

Investor malaikat berspesialisasi dalam bisnis tahap awal, mendanai pengembangan teknis tahap akhir dan masuk pasar awal. Dana yang diberikan oleh angel investor dapat membuat semua perbedaan dalam hal membangun dan menjalankan perusahaan.

Kapitalis ventura, di sisi lain, berinvestasi di perusahaan tahap awal dan perusahaan yang lebih maju, tergantung pada fokus perusahaan modal ventura. Jika sebuah startup menunjukkan janji yang menarik dan banyak potensi pertumbuhan, pemodal ventura akan tertarik untuk berinvestasi.

Seorang pemodal ventura juga akan bersemangat untuk berinvestasi dalam bisnis dengan rekam jejak yang terbukti yang dapat menunjukkan bahwa ia memiliki apa yang diperlukan untuk berhasil. Pemodal ventura kemudian menawarkan pendanaan untuk memungkinkan perkembangan dan pertumbuhan yang cepat.

5. Mereka berbeda dalam uji tuntas.

Uji tuntas adalah area yang telah memicu banyak perdebatan bagi investor malaikat selama bertahun-tahun. Beberapa malaikat hampir tidak melakukan uji tuntas – dan mereka tidak benar-benar terikat, mengingat bahwa semua uang adalah milik mereka sendiri. Namun, telah ditunjukkan bahwa ketika investor malaikat melakukan setidaknya 20 jam uji tuntas, mereka  lima kali lebih mungkin  untuk melihat pengembalian yang positif.

Pemodal ventura perlu melakukan lebih banyak uji tuntas, mengingat mereka memiliki tanggung jawab fidusia kepada mitra terbatas mereka. Kapitalis ventura dapat menghabiskan  lebih dari $50.000  untuk meneliti prospek investasi mereka.

Demikian pembahasan dari GICTrade mengenai penjelasan “Venture Capitalist, Dana Suntikan Bagi Perusahaan Startup”. Kalian juga bisa mencari tahu informasi yang lain seputar bisnis, investasi, dan keuangan yang lainnya, seperti “Capital Expenditure Adalah? Pengertian, hingga Rumus” hanya di Jurnal GIC. Lakukan registrasi untuk trading di GIC serta melakukan staking farming di GIC Bridge.

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami