Jenis-Jenis Saham pada Pasar Modal yang Wajib Diketahui!

Artikel ini terakhir di perbaharui June 27, 2022 by Wachda Mihmii
Jenis-Jenis Saham pada Pasar Modal yang Wajib Diketahui!
jenis saham pada pasar modal sumber oleh user7814140 via freepick (1)

Saham mempunyai berbagai macam jenis yang ada. Jenis-jenis tersebut dapat digolongkan dalam berbagai macam kelompok, sehingga kalian bisa dengan mudah untuk memilih melakukan investasi. Untuk itu, kali ini kita akan membahas mengenai apa saja jenis-jenis saham yang bisa diinvestasikan.

Jenis-jenis saham harus kalian ketahui bagi yang baru ingin mempelajari mengenai saham. Setiap jenis saham mempunyai potensinya sendiri-sendiri. Kalian pun pastinya akan mendapatkan pendapatan yang berupa pembagian dividen maupun pertumbuhan aset yang biasa dinamakan capital gain. Untuk lebih lengkapnya mengenai jenis-jenis saham ini, kalian bisa memahaminya melalui penjelasan pada artikel di bawah ini.

Saham Adalah

Saham adalah bagian penting dari ekonomi global, memungkinkan perusahaan mengumpulkan uang untuk operasi bisnis mereka dengan menjual saham (atau bagian kepemilikan) kepada publik. Saham dapat dibeli atau dijual melalui bursa, seperti New York Stock Exchange (NYSE) atau Nasdaq. Dalam kasus terbatas, saham dapat dijual secara pribadi. Peraturan khusus yang ditetapkan oleh Securities Exchange Commission (SEC) mengatur bagaimana perusahaan dapat mengelola atau mendistribusikan saham mereka. Saham dapat berupa saham biasa, yang memberikan hak suara kepada pemegang saham atas keputusan perusahaan tertentu, atau saham preferen, yang tidak memberikan hak suara kepada pemegang saham, tetapi seringkali menjamin mereka pembayaran dividen tetap untuk selama-lamanya.

CONTOH

Jika sebuah perusahaan memiliki 100 lembar saham yang beredar, dan Anda memiliki 1 saham, Anda memiliki 1% dari perusahaan itu. Nilai saham Anda akan mewakili kira-kira persentase (1%) dari kapitalisasi pasar perusahaan, atau nilai semua saham yang beredar.

Bayangkan Anda ingin memiliki toko kue mangkuk, tetapi Anda hanya memiliki $1.000 untuk memulai. Untuk membeli perlengkapan yang diperlukan (misalnya, tepung, lapisan gula, kaleng cupcake), Anda dapat mengumpulkan uang dari teman dan keluarga. Mari kita berpura-pura bahwa empat teman Anda masing-masing mendapatkan $1.000, sehingga Anda memiliki total $5.000 dan Anda dapat menjalankan bisnis tersebut. Sebagai imbalan atas investasi mereka, Anda mungkin setuju untuk memberi mereka masing-masing 20% ​​dari bisnis dan keuntungannya. Ini adalah jenis bagaimana saham bekerja, kecuali pada tingkat yang jauh lebih besar.

Jenis-Jenis Saham Menurut Ahli

Para ahli memiliki pandangan tersendiri mengenai jenis-jenis dari investasi saham yang biasa dilakukan oleh masyarakat umum. Jenis tersebut digolongkan berdasarkan kepentingannya masing-masing. Jenis tersebut adalah:

Jenis-Jenis Saham Berdasarkan Kepemilikan

Jika dilihat berdasarkan kepemilikannya, saham ini bisa dibagi menjadi dua jenis yaitu saham biasa dan saham prefen. Yang pastinya, dari kedua jenis tersebut akan mempunyai keuntungannya masing-masing. Untuk penjelasannya, kalian bisa memahaminya melalui penjelasan di bawah ini.

Saham Biasa

Saham biasa adalah, yah, biasa. Ketika orang berbicara tentang saham secara umum, kemungkinan besar mereka mengacu pada jenis ini. Padahal, mayoritas saham yang diterbitkan adalah dalam bentuk ini. Kami pada dasarnya membahas fitur saham biasa di bagian terakhir. Saham biasa mewakili kepemilikan dalam perusahaan dan klaim (dividen) atas sebagian keuntungan. Investor mendapatkan satu suara per saham untuk memilih anggota dewan, yang mengawasi keputusan besar yang dibuat oleh manajemen.

Dalam jangka panjang, saham biasa, melalui pertumbuhan modal, menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada hampir semua investasi lainnya. Pengembalian yang lebih tinggi ini memerlukan biaya karena saham biasa memiliki risiko paling besar. Jika sebuah perusahaan bangkrut dan likuidasi, pemegang saham biasa tidak akan menerima uang sampai kreditur, pemegang obligasi, dan pemegang saham preferen dibayar.

Ketika para profesional investasi berbicara tentang saham , mereka hampir selalu berarti saham biasa. Perusahaan publik mengeluarkan kelas saham yang berbeda — lebih lanjut tentang subjek di bawah ini — tetapi saham biasa adalah jenis yang paling dasar. Faktanya, sebagian besar saham yang dikeluarkan oleh perusahaan adalah saham biasa.

Ketika Anda memiliki saham biasa, itu memberi Anda hak untuk memilih anggota dewan dan masalah perusahaan lainnya pada pertemuan tahunan perusahaan. Umumnya, satu saham sama dengan satu suara. Seorang investor yang memegang lima saham Perusahaan ABC, misalnya, hanya akan memiliki lima suara—jauh lebih sedikit daripada dana lindung nilai yang memiliki 30% dari perusahaan, yang bisa berjumlah jutaan saham. Yang mengatakan, itu mungkin untuk memiliki saham biasa non-voting.

Jika kinerja perusahaan baik, saham biasa adalah batas tertinggi dalam hal keuntungan dari apresiasi harga. Beberapa saham biasa juga membayar dividen secara teratur , tetapi pembayarannya tidak pernah dijamin. Salah satu kelemahan saham biasa adalah pemegang sahamnya berada di urutan terakhir untuk dilunasi jika perusahaan bangkrut.

Saham Preferen

Semua perusahaan publik memiliki saham biasa, tetapi hanya beberapa yang menerbitkan saham yang disebut saham preferen . Jenis saham ini menawarkan beberapa keunggulan saham biasa dan obligasi dalam satu sekuritas.

Saham preferen membayar dividen yang dijamin kepada pemegangnya, di samping kesempatan untuk apresiasi harga seperti yang Anda dapatkan dengan saham biasa. Jika saham biasa perusahaan membayar dividen, dividen saham preferen mungkin sangat tinggi. Pemegang saham preferen juga lebih mungkin menerima semacam kompensasi jika perusahaan menjadi bangkrut.

Perbedaan lainnya adalah bahwa perusahaan penerbit dapat memilih untuk membeli kembali saham preferen sesuai pilihannya—sesuatu yang akan dikatakan oleh para profesional investasi membuat saham tersebut “dapat ditarik kembali”. Selain itu, pemegang saham mungkin memiliki opsi untuk mengubah saham preferen mereka menjadi saham biasa. Kelemahan terbesar dari saham preferen, bagaimanapun, adalah bahwa pemegang saham preferen tidak memiliki hak suara.

Saham preferen mewakili beberapa tingkat kepemilikan di perusahaan tetapi biasanya tidak memiliki hak suara yang sama. (Ini dapat bervariasi tergantung pada perusahaan.) Dengan saham preferen investor biasanya dijamin dividen tetap selamanya. Ini berbeda dengan saham biasa, yang memiliki dividen variabel yang tidak pernah dijamin. Keuntungan lain adalah bahwa dalam hal likuidasi, pemegang saham preferen dilunasi sebelum pemegang saham biasa (tetapi masih setelah pemegang utang). Saham preferen juga dapat dipanggil, artinya perusahaan memiliki opsi untuk membeli saham dari pemegang saham kapan saja dengan alasan apa pun (biasanya dengan harga premium).

Beberapa orang menganggap saham preferen lebih seperti utang daripada ekuitas. Cara yang baik untuk memikirkan jenis saham ini adalah dengan melihatnya berada di antara obligasi dan saham biasa. (Jika Anda tidak memahami bond, pastikan juga untuk melihat tutorial bond kami.)

Jenis-Jenis Saham Berdasarkan Cara Pengalihannya

Pada saat melakukan transaksi jual beli saham, terdapat beberapa cara dari peralihan saham dari satu investor ke investor lainnya. Sehingga dengan berdasarkan cara peralihannya, jenis saham dapat dibagi menjadi:

Saham Atas Unjuk (bearer share)

Ini adalah  efek ekuitas yang sepenuhnya dimiliki oleh individu atau badan yang memegang sertifikat saham fisik. Saham ini biasanya diterbitkan untuk “pembawa yang tidak disebutkan namanya”. Pemilik saham tidak terdaftar dan perusahaan tidak melacak jika kepemilikan dialihkan dari pemilik asli ke pembeli lain. Pemilik saham ini dapat mentransfer yang sama di bursa serta over-the-counter, dan juga dapat memperoleh hak kepemilikan dan keanggotaan untuk membeli saham.

Saham atas unjuk berbeda dari saham terdaftar dalam hal pemegang saham atas unjuk tidak disebutkan namanya pada surat saham, dan biasanya tidak diharuskan untuk memberikan bukti kepemilikan yang sah.

Saham pembawa dialihkan secara tidak resmi dan dengan penyerahan, tanpa ada perubahan yang harus dilakukan pada sertifikat. Akibatnya, mereka sangat fungible (dapat dipertukarkan) dan dapat diperdagangkan dengan mudah.

Sesuai dengan Undang-Undang Perusahaan Saham Jerman, perusahaan saham menerbitkan saham atas unjuk kecuali piagam mereka mengatur penerbitan kelas saham lain.

Saham pembawa , di sisi lain, hanya dimiliki oleh orang atau badan yang memegangnya pada waktu tertentu. Sementara pialang yang menjual saham atas unjuk dan bank kustodian yang menahan mereka mengetahui milik siapa saham itu, perusahaan yang dimiliki melalui saham tidak mengetahui siapa pemilik saham atas unjuk mereka. Korespondensi dengan pemegang saham atas unjuk dan pembagian dividen dilakukan melalui bank kustodian atau perantara.

Perusahaan biasanya lebih memilih saham terdaftar daripada saham pembawa karena pelacakan transaksi di saham mereka dapat membantu mereka menghindari pengambilalihan yang tidak bersahabat . Namun, saham pembawa populer di kalangan investor yang lebih memilih untuk menghindari tanggung jawab yang melekat pada pencatatan saham mereka (seperti kehadiran RUPS ). Penerbitan saham pembawa juga membantu perusahaan untuk menghindari beban administrasi melacak setiap transaksi di saham mereka.

Saham Atas Nama (registered share)

Saham terdaftar atau saham terdaftar adalah sertifikat kepemilikan pada perusahaan publik yang terdaftar atas nama pemegangnya. Pemilik saham terdaftar terdaftar dalam daftar saham perusahaan terkait.

Saham terdaftar berbeda dari saham pembawa dalam hal kepemilikannya dicatat, artinya dimiliki oleh orang atau badan yang terdaftar sebagai pemiliknya dalam daftar saham. Perusahaan tahu persis siapa yang memiliki saham terdaftar dan berkomunikasi langsung dengan pemegang saham terdaftar.

Saham terdaftar dikeluarkan atas nama pemegang saham sebagai pemegang catatan. Ini biasanya berarti mereka memiliki hak suara pemegang saham dan juga akan menerima pembayaran dividen dari perusahaan jika ada. Mereka menerima dividen mereka, serta informasi investor dan komunikasi korporat lainnya, langsung dari perusahaan atau agen transfernya . Dimungkinkan untuk menjadi pemegang terdaftar bahkan jika Anda membeli saham Anda melalui broker. Alih-alih sertifikat saham fisik, mereka yang memilih untuk menjadi pemegang terdaftar akan menerima pernyataan kepemilikan untuk menunjukkan jumlah saham yang mereka pegang.

Jenis-Jenis Saham Berdasarkan Kinerja Perdagangan

Selain dari pengelompokan sebelumnya, terdapat jenis saham lainnya yang telah dikelompokkan berdasarkan kinerja perdagangannya. Jenis saham tersebut adalah:

Saham Blue Chips

Saham blue chip adalah saham perusahaan terkenal dan berkualitas tinggi yang menjadi pemimpin di industrinya. Perusahaan-perusahaan ini telah teruji oleh waktu dan dihormati oleh pelanggan dan pemegang saham mereka.

Perusahaan blue chip memiliki model bisnis yang solid dan rekam jejak pengembalian yang mengesankan bagi investor. Pengembalian ini sering kali mencakup pembayaran dividen yang teratur dan terus bertambah , menjadikan saham blue chip di antara yang paling populer bagi investor konservatif. Tetapi bahkan investor yang lebih toleran terhadap risiko harus mempertimbangkan untuk membeli saham blue chip untuk mendiversifikasi portofolio mereka dengan lebih baik dan memberikan stabilitas selama kondisi pasar saham yang bergejolak.

Saham blue chip didefinisikan sebagai sekuritas yang mewakili posisi ekuitas di perusahaan yang memiliki sebagian besar karakteristik berikut:

  • Pemimpin industri dengan model bisnis yang dapat diandalkan.
  • Rekam jejak yang terbukti dan reputasi yang kuat dengan konsumen dan pemegang saham.
  • Sejarah memberikan pengembalian yang kuat dalam jangka panjang.
  • Membayar dividen kepada pemegang saham dan secara teratur meningkatkan pembayarannya.

Bahkan jika Anda belum pernah berinvestasi di pasar saham, Anda akan mengenali nama-nama banyak saham blue chip teratas. Perusahaan-perusahaan besar ini menyediakan produk dan layanan yang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari bagi miliaran orang di seluruh dunia

Income Stocks

Saham Pendapatan, juga dikenal sebagai saham dividen, adalah saham ekuitas yang memberikan pendapatan yang konsisten dan teratur dalam bentuk dividen kepada pembelinya. Fitur yang paling umum dari saham tersebut adalah volatilitas rendah, pembayaran dividen reguler dari 10 hingga 15 tahun terakhir, dan peningkatan pembayaran dividen secara teratur dan menunjukkan pola pertumbuhan laba yang meningkat. Meskipun mungkin ada peningkatan yang konsisten dalam pembayaran dividen dari saham tersebut, ada ruang lingkup yang terbatas dalam hal pertumbuhan masa depan dari modal yang diinvestasikan.

Saham pendapatan adalah sekuritas keuangan ekuitas yang membayar dividen secara teratur dan dapat diprediksi . Mereka dibeli dengan tujuan menghasilkan aliran dividen yang stabil.

Selain itu, investor berharap aliran dividen akan meningkat dari waktu ke waktu. Saham pendapatan biasanya berasal dari industri real estat, energi, atau utilitas. Meskipun saham dapat berasal dari industri apa pun, mereka biasanya ditemukan di industri di atas.

Growth Stock

Pertumbuhan saham adalah perusahaan yang meningkatkan pendapatan dan pendapatan pada tingkat yang lebih cepat daripada rata-rata bisnis di industri mereka atau pasar secara keseluruhan. Investasi pertumbuhan, bagaimanapun, melibatkan lebih dari sekadar memilih saham yang sedang naik.

Seringkali, perusahaan yang sedang berkembang telah mengembangkan produk atau layanan inovatif yang memperoleh pangsa pasar yang ada, memasuki pasar baru, atau bahkan menciptakan industri yang sama sekali baru.

Bisnis yang dapat tumbuh lebih cepat dari rata-rata untuk jangka waktu yang lama cenderung dihargai oleh pasar, memberikan pengembalian yang bagus kepada pemegang saham dalam prosesnya. Dan, semakin cepat mereka tumbuh, semakin besar hasilnya.

Tidak seperti saham bernilai , saham dengan pertumbuhan tinggi cenderung lebih mahal daripada saham rata-rata dalam hal rasio profitabilitas seperti harga terhadap pendapatan , harga terhadap penjualan , dan rasio harga terhadap arus kas bebas.

Terlepas dari label harga premium mereka, saham pertumbuhan terbaik masih dapat memberikan pengembalian yang menciptakan keberuntungan bagi investor karena mereka memenuhi potensi pertumbuhan mereka yang luar biasa.

Konon, saham pertumbuhan telah terpukul di pasar pada tahun 2022. Inflasi yang tinggi telah memberi tekanan pada saham pertumbuhan karena mengurangi nilai masa depan dari pendapatan yang diharapkan. Selain itu, kendala rantai pasokan telah memengaruhi kemampuan beberapa orang untuk menskalakan, sementara faktor ekonomi makro lainnya memengaruhi seluruh perekonomian. Tapi penurunan dapat memberikan investor jangka panjang kesempatan membeli sementara pertumbuhan harga saham rendah.

Speculative Stock

Ketika Anda memikirkan kata, “spekulatif” itu didefinisikan sebagai membuat asumsi atau tebakan berdasarkan dugaan daripada fakta dan data. Dalam pengertian yang sama, saham spekulatif adalah saham berisiko tinggi, dengan imbalan tinggi dengan prospek yang tidak pasti.

Investor dan pedagang dapat menentukan apakah suatu saham spekulatif atau tidak dengan menganalisis seberapa berkelanjutan model bisnis perusahaan, yang akan membantu mereka menentukan apakah itu akan menjadi pembelian yang berisiko. Saham spekulatif cenderung diperdagangkan pada harga yang lebih rendah dibandingkan saham lainnya. Spekulan profesional berharap nilai saham akan berubah dalam waktu dekat. Volatilitas saham spekulatif dan imbalan yang tinggi membuatnya menarik bagi banyak investor atau pedagang jangka pendek.

Saham spekulatif adalah perusahaan yang dicirikan oleh risiko ekstrem dengan kemungkinan pengembalian ekstrem sebagai kompensasi atas risiko tersebut. Saham ini biasanya diperdagangkan di pasar over-the-counter (OTC) alih-alih bursa formal seperti New York Stock Exchange atau NASDAQ Exchange. Harga per saham sangat rendah, seringkali di bawah $1,00, yang memungkinkan investor spekulan memiliki kesempatan untuk memuat saham dalam jumlah besar. Idenya adalah Bob bisa membeli ribuan saham dengan harga rendah dan menghasilkan uang dari menjual saham itu begitu harga saham naik.

Counter Cycling Stock

Saham siklis—yang memiliki harga yang umumnya sesuai dengan siklus bisnis secara keseluruhan—berhasil ketika ekonomi sedang booming. Kinerja historis mereka sering berkorelasi langsung dengan siklus ekonomi ekspansi, puncak, resesi, dan pemulihan.

Selama periode kemakmuran ekonomi, produsen mobil, maskapai penerbangan, banyak pengecer, dan restoran mendapat manfaat dari pengeluaran konsumen yang bebas. Sebaliknya, ketika ekonomi berkontraksi, konsumen mengencangkan ikat pinggang dan mengurangi pengeluaran mereka. Orang menunda membeli mobil atau berlibur dan mereka sering mengurangi pengeluaran untuk pakaian dan makan di luar.

Saham countercyclical, di sisi lain, bekerja dengan baik dalam periode ketidakpastian ekonomi dan cenderung berkinerja buruk selama puncak atau periode ekspansi. Seperti yang dapat Anda bayangkan, bisnis yang berkembang ketika konsumen membatasi pengeluaran mereka tidak terlalu umum, tetapi ada beberapa contoh.

Pengecer diskon, merek alkohol, dan bisnis “pilihan terakhir” lainnya seperti pemberi pinjaman bayaran biasanya disebut sebagai contoh utama bisnis countercyclical.

Jenis Jenis Harga Saham

Setelah mengetahui jenis-jenis saham secara konvensional, maka kali ini kita akan mempelajari mengenai jenis-jenis dari harga pada saham. Jenis tersebut adalah:

Harga Nominal

Harga Nominal adalah jumlah biaya langsung yang dikeluarkan selama pembuatan suatu produk. Biaya ini terdiri dari bahan baku dan tenaga kerja langsung dalam proses produksi tetapi tidak termasuk biaya tidak langsung (misalnya, sewa pabrik atau gaji supervisor).

Metode ini melibatkan penghitungan margin kontribusi suatu produk, dan ini menunjukkan kemampuan suatu produk untuk menutupi biaya tetap, serta profitabilitasnya.

Biaya utama memainkan peran penting dalam akuntansi biaya dan manajemen. Biaya-biaya ini merupakan unsur penting yang diperlukan untuk menghitung margin kontribusi, menentukan harga, memperkirakan penjualan dan laba, serta membuat keputusan.

Harga Perdana

Harga Perdana adalah jumlah biaya langsung yang dikeluarkan selama pembuatan suatu produk. Biaya ini terdiri dari bahan baku dan tenaga kerja langsung dalam proses produksi tetapi tidak termasuk biaya tidak langsung (misalnya, sewa pabrik atau gaji supervisor).

Metode ini melibatkan penghitungan margin kontribusi suatu produk, dan ini menunjukkan kemampuan suatu produk untuk menutupi biaya tetap, serta profitabilitasnya.

Harga Perdana memainkan peran penting dalam akuntansi biaya dan manajemen. Biaya-biaya ini merupakan unsur penting yang diperlukan untuk menghitung margin kontribusi, menentukan harga, memperkirakan penjualan dan laba, serta membuat keputusan.

Harga Pembukaan

Harga pembukaan adalah harga di mana saham pertama kali diperdagangkan pada pembukaan bursa pada hari perdagangan. Untuk ekuitas, waktu pasar normal adalah dari pukul 09:15 hingga 15:30. Namun, bursa mulai mengumpulkan pesanan dari orang-orang pada pukul 9.00 hingga 09.08 disebut sebagai jendela pra-pasar, selama waktu ini, mereka mengumpulkan pesanan dari publik dan selama 7 menit berikutnya sebelum pasar buka, mereka mencocokkan pesanan ini untuk diputuskan di berapa harga saham akan dibuka untuk hari itu pada pukul 9:15.

Harga Pasar

Harga pasar saham adalah harga yang dijualnya di pasar terbuka pada titik waktu tertentu. Harga pasar biasanya akan berfluktuasi sepanjang hari perdagangan karena investor membeli dan menjual saham. Harga pasar akan naik jika lebih banyak orang ingin membelinya dan turun saat orang mulai menjual lebih banyak saham. Sadarilah, bagaimanapun, bahwa harga pasar belum tentu merupakan indikator akurat dari nilai saham.

Harga Penutupan

berarti harga penutupan rata -rata satu lembar Saham Biasa selama dua puluh hari perdagangan berturut-turut yang termasuk dan segera sebelum hari terakhir periode kinerja. Harga Saham Penutupan  berarti, sehubungan dengan saham biasa pada tanggal tertentu , (i) jika saham biasa dicatatkan di bursa efek nasional , harga jual terakhir per lembar saham biasa di bursa efek nasional pada tanggal tersebut , atau, jika tidak ada penjualan yang dilaporkan pada tanggal tersebut, pada tanggal terakhir sebelumnya di mana penjualan tersebut dilaporkan dan, (ii) jika saham dari Saham Biasa tidak dicatatkan tetapi dikutip dalam Sistem Pasar Nasional NASDAQ, harga jual terakhir per lembar saham biasa yang dilaporkan di Sistem Pasar Nasional NASDAQ pada tanggal tersebut, atau, jika tidak ada penjualan seperti itu yang dilaporkan pada tanggal tersebut, pada tanggal terakhir sebelumnya di mana penjualan tersebut dilakukan begitu dilaporkan.

Demikian rangkuman dari GIC Indonesia mengenai “Jenis-Jenis Saham pada Pasar Modal yang Wajib Diketahui!”. Jika ingin mencari informasi yang lainnya, kalian bisa mencari rangkuman mengenai candlestick, emiten, maupun hal investasi lainnya, seperti “Tips Membuat Trading Plan Saham dan Forex” hanya pada Jurnal GIC. Perdalam juga berbagai macam ilmu trading forex pada GICTrade, melalui ebook scalping mapun NFP live trading. Selain itu, jangan lupa untuk melakukan registrasi di GIC untuk mendapatkan segala promo dan juga keuntungan yang ada!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami