Ketahui Unsur-Unsur Serta Jenis-Jenis dari Equity!

Artikel ini terakhir di perbaharui August 31, 2022 by Wachda Mihmii
Ketahui Unsur-Unsur Serta Jenis-Jenis dari Equity!

Equity adalah nilai yang diatribusikan kepada pemilik bisnis. Untuk lebih jelasnya mengenai equity ini, Anda bisa membaca artikel berikut. Selain itu, Anda bisa follow Instagram GIC untuk mengetahui informasi mengenai ekonomi, NFT, dan juga trading.

Equity Adalah?

Dalam keuangan, ekuitas berarti kepemilikan aset. Dalam keuangan bisnis, ekuitas pemegang saham adalah nilai aset yang dimiliki perusahaan setelah menghilangkan kewajibannya. Bagi seorang investor, saham dan ekuitas adalah istilah yang sinonim karena saham mewakili kepemilikan ekuitas dalam sebuah perusahaan. Aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham adalah item yang ditemukan di neraca.

Ekuitas tidak dianggap sebagai aset atau kewajiban pada laporan keuangan perusahaan. Ekuitas adalah apa yang Anda dapatkan ketika Anda mengurangi kewajiban dari aset.

Ekuitas = Aset – Kewajiban

Ekuitas tercermin pada neraca perusahaan. Manajemen dapat melihat angka total ekuitas yang tercantum di bagian bawah pernyataan ini, di samping “Total Kewajiban dan Ekuitas Pemegang Saham” atau “Total Kewajiban & Ekuitas Pemilik”.

Jika jumlahnya negatif, maka pemilik atau pemegang saham tidak memiliki ekuitas dalam bisnis, dan perusahaan dianggap “merah”.

Unsur-unsur Equity Adalah

Ekuitas pemegang saham adalah penentu utama kesehatan keuangan perusahaan. Jika ekuitas pemegang saham perusahaan layak, itu berarti perusahaan memiliki sumber daya yang cukup untuk melunasi kewajibannya. Sebaliknya, jika kewajiban perusahaan lebih besar dari asetnya, posisi keuangannya dianggap di bawah par. Oleh karena itu, formula ekuitas pemegang saham menawarkan wawasan yang sangat baik tentang kondisi keuangan dan keberlanjutan perusahaan.

Formula ekuitas pemegang saham mengandung empat elemen kunci – laba ditahan, tambahan modal disetor, pendapatan komprehensif lainnya, dan saham treasury. Mari kita pahami masing-masing secara detail.

Laba Ditahan

Laba Ditahan, alias, surplus ditahan atau rasio retensi, memainkan peran utama dalam formula ekuitas pemegang saham.

Perusahaan terdiri dari dua jenis. Sementara tipe pertama mengeluarkan dividen kepada pemegang saham ketika mereka mendapatkan keuntungan ekstra, perusahaan lain tidak membagikan dividen tetapi menginvestasikan pendapatan ekstra untuk melunasi hutang mereka atau mensponsori ekspansi bisnis. Ketika sebuah perusahaan memutuskan untuk menyimpan pendapatan dan tidak membagikan dividen, pendapatan tersebut akan ditambahkan ke akun laba ditahan perusahaan.

‘Laba Ditahan’ umumnya merupakan item baris terbesar dalam formula ekuitas pemegang saham. Untuk memeriksa laba ditahan perusahaan, Anda perlu membuka neraca atau menemukannya dalam pernyataan yang diterbitkan secara eksklusif untuk tujuan tersebut.

Tambahan Modal Disetor

Tambahan Modal Disetor atau APIC merupakan komponen penting dari formula ekuitas pemegang saham. Ini mengacu pada uang yang dibayarkan untuk membeli saham perusahaan di luar nilai nominal yang dinyatakan dari saham tersebut. Intinya, APIC adalah selisih antara nilai nominal saham biasa dan nilai nominal saham preferen dengan harga sebenarnya dari penjualan saham tersebut. Ini juga termasuk saham yang baru saja dijual.

Meskipun APIC merupakan elemen penting dari formula ekuitas pemegang saham, itu tidak universal. APIC hanya terjadi ketika investor membeli saham dengan cara langsung mendekati perusahaan yang mengeluarkan saham tersebut. Ketika seorang investor membayar lebih dari nilai nominal saham selama IPO atau Penawaran Umum Perdana, itu diklasifikasikan sebagai APIC. Detail APIC dapat ditemukan di neraca perusahaan. Jika Anda tidak dapat menemukannya di halaman pertama, periksa bagian ‘ekuitas’.

Penghasilan Komprehensif Lainnya

Other Comprehensive Income (OCI) juga merupakan parameter penting dalam formula ekuitas pemegang saham. OCI adalah pendapatan, pendapatan, pengeluaran, atau kerugian yang tidak disadari perusahaan saat menyusun laporan keuangan yang diaudit dalam suatu periode akuntansi. Karena OCI mengacu pada pendapatan atau beban yang belum direalisasi, OCI tidak termasuk dalam laba bersih perusahaan di neraca.

Anda dapat menemukan informasi tentang OCI di bagian berikut ‘Pendapatan Bersih’ di neraca perusahaan. Tidak seperti Aset, OCI terdaftar di sisi kanan neraca.

Saham Treasuri

Item terakhir dalam formula ekuitas pemegang saham adalah saham treasury, alias saham yang diperoleh kembali atau saham treasury. Saham treasury mengacu pada jumlah total saham yang dibeli kembali oleh perusahaan dari investor. Perusahaan dapat menyimpan sahamnya di perbendaharaan untuk digunakan di masa depan. Mereka juga dapat menjual saham dengan harga premium untuk mendapatkan uang untuk menjalankan bisnis. Atau, beberapa perusahaan menggunakan saham treasury untuk menggagalkan upaya pengambilalihan yang tidak bersahabat.

Saham treasury sebenarnya negatif karena mengurangi ekuitas pemegang saham efektif di neraca perusahaan. Anda dapat menemukan informasi tentang saham treasury di bagian ekuitas dari neraca perusahaan.

Keempat komponen tersebut di atas merupakan bagian penting dari ekuitas pemegang saham. Investor sering menggunakan rumus ekuitas pemegang saham untuk memeriksa apakah aset perusahaan cukup untuk menutupi kewajibannya atau tidak. Ini berbicara banyak tentang gaya manajemen keuangan perusahaan. Investor menganalisis ekuitas pemegang saham sebelum mengkategorikan investasi sebagai aman atau berisiko.

Namun, meskipun formula ekuitas pemegang saham merupakan metrik penting untuk mengevaluasi kesehatan keuangan perusahaan, para ahli menyarankan bahwa formula tersebut harus digunakan bersama dengan parameter lain seperti likuiditas, profitabilitas, efisiensi operasi, dan solvabilitas perusahaan.

sekilas tentang equity

Jenis-jenis Equity Adalah

Ada banyak jenis ekuitas yang bersama-sama membentuk ekuitas pemegang saham. Untuk memperjelas, ekuitas dalam bisnis adalah jumlah yang didanai oleh pemegang saham dan pemilik di perusahaan untuk permulaan awal dan operasi perusahaan yang berkelanjutan. Total ekuitas merupakan nilai sisa yang tersisa di aset setelah semua kewajiban telah dilunasi . Kemudian dicatat dalam neraca perusahaan. Berikut adalah jenis ekuitas yang paling umum:

SAHAM BIASA

Saham biasa atau common stock adalah jenis ekuitas yang mewakili investasi awal yang dilakukan di perusahaan. Dengan ekuitas ini, pemegang saham mendapatkan hak tertentu atas aset bisnis . Saham biasa dicatat pada nilai nominal, yang berarti nilai nominal saham. Dan total modal saham biasa dapat ditentukan dengan mengalikan jumlah saham yang beredar dengan nilai nominal saham. Untuk memperjelas, pemilik saham biasa memiliki kendali lebih besar atas bisnis dan manajemennya.

SAHAM PREFEREN

Saham preferen atau saham preferen diberikan kepada investor dalam suatu perusahaan dan menawarkan dividen tetap. Jika perusahaan dibubarkan, pemegang saham preferen akan mendapatkan semua jumlah hutang perusahaan kepada mereka sebelum pemegang saham biasa. Dan jika dividen ditangguhkan karena beberapa masalah bagi pemegang saham preferen, ketika perusahaan akan berakhir, mereka dibayar terlebih dahulu.

Faktanya, saham preferen dapat diubah fiturnya oleh perusahaan untuk membuat perjanjian lebih menarik bagi calon investor. Misalnya , bisa ada ketentuan call dan convertibility di dalamnya. Tetapi saham-saham ini tidak menawarkan hak untuk operasi perusahaan atau untuk mengelola perusahaan. Para pemegang saham juga tidak mendapatkan hak suara. Satu-satunya keuntungan adalah mereka akan mendapatkan dividen terlepas dari apa yang terjadi pada perusahaan.

KONTRIBUSI SURPLUS

Ekuitas modal surplus yang disumbangkan, juga dikenal sebagai ekuitas modal disetor tambahan , mengumpulkan jumlah tambahan yang dibayarkan investor untuk saham di atas nilai nominalnya. Akun ini biasanya lebih tinggi dari akun lainnya, dan dapat berubah karena perusahaan memiliki keuntungan dan kerugian dari penjualan saham.

PENDAPATAN YANG DISIMPAN

Jenis ekuitas berikutnya adalah ekuitas laba ditahan . Akun ini mencerminkan pendapatan yang terakumulasi bisnis dikurangi pembayaran dividen yang dilakukan kepada pemegang saham. Secara sederhana, laba ditahan adalah bagian dari laba bersih perusahaan yang tidak dibagikan sebagai dividen . Ini dapat digunakan untuk investasi atau Anda dapat menyimpannya untuk masa depan.

SAHAM TREASURY

Beberapa bisnis memilih untuk membeli kembali saham dari pemegang saham mereka . Ketika mereka melakukan ini, saham yang dibeli kembali termasuk dalam kategori saham treasury. Ekuitas treasury di perusahaan memperhitungkan jumlah yang dibayarkan untuk membeli kembali saham dari investor. Akun ekuitas ini biasanya merupakan saldo negatif dan ditambahkan ke akun sebagai pengurang dari total ekuitas.

Setelah mengetahui mengenai equity adalah nilai yang diatribusikan kepada pemilik bisnis, apa saja unsur beserta dengan jenis equity-nya, Anda juga bisa memahami lebih lanjut melalui jurnal maupun buku lainnya.

Selain itu, pastikan Anda registrasi bersama GIC untuk bisa melakukan trading mulai dari Rp 150.000!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami