Core Retail Sales: Jenis, Cara Membaca, dan Pengaruhnya 

Artikel ini terakhir di perbaharui September 21, 2022 by Wachda Mihmii
Core Retail Sales: Jenis, Cara Membaca, dan Pengaruhnya 
Sekilas Tentang Retail Sales

Core retail sales adalah ukuran penjualan eceran yang tidak termasuk penjualan mobil, bensin, dan bahan bangunan. Untuk lebih jelasnya, Anda bisa membaca artikel berikut ini. Jangan lupa untuk follow Instagram GIC agar mengetahui event-event yang ada saat ini!

Apa itu Retail Sales

Retail Sales melibatkan pembelian barang jadi dan jasa oleh konsumen dan bisnis. Barang dan jasa tersebut telah sampai pada ujung rantai pasok, yang dimulai dari produsen atau penyedia barang dan diakhiri dengan pengecer. 

Awal rantai pasokan mencakup komoditas dan bahan baku lainnya. Produsen membuat produk. Bagian tengah rantai pasokan adalah penjualan grosir. Mereka mendistribusikan barang dan jasa ke pengecer. Pengecer menjualnya ke konsumen.

Retail Sales adalah penjualan barang konsumsi, atau barang jadi, oleh bisnis kepada konsumen akhir, dan termasuk penjualan di dalam toko serta penjualan online. Produk mungkin tahan lama (dengan perkiraan umur simpan yang signifikan) atau mudah rusak (seperti bahan makanan). Makanan, pakaian, dan furnitur adalah beberapa contoh umum barang konsumsi. Bahan mentah, seperti tembaga atau plastik yang tidak dicetak, tidak dianggap sebagai barang konsumsi, karena harus digunakan terlebih dahulu untuk memproduksi produk akhir.

Apa itu Core Retail Sales?

Core Retail Sales adalah ukuran penjualan eceran yang tidak termasuk penjualan mobil, bensin, dan bahan bangunan.

Ritel adalah penjualan barang atau jasa kepada pelanggan melalui berbagai saluran distribusi untuk mendapatkan keuntungan. Sektor ritel merupakan bagian penting dari perekonomian karena menyumbang sebagian besar belanja konsumen. Core Retail Sales adalah ukuran penjualan eceran yang tidak termasuk penjualan mobil, bensin, dan bahan bangunan. Ukuran ini penting karena memberikan gambaran yang lebih akurat tentang pengeluaran konsumen untuk barang-barang pilihan.

Core Retail Sales adalah ukuran yang berguna bagi para ekonom karena menghilangkan volatilitas sektor-sektor yang bergejolak ini dan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang belanja konsumen yang mendasarinya.

Core Retail Sales adalah ukuran yang berguna bagi para ekonom karena menghilangkan volatilitas sektor-sektor yang bergejolak ini dan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang belanja konsumen yang mendasarinya. Hal ini penting karena belanja konsumen merupakan pendorong utama pertumbuhan ekonomi. Dengan memahami berapa banyak yang dibelanjakan konsumen, para ekonom dapat lebih memahami bagaimana kinerja perekonomian.

Pertumbuhan Core Retail Sales relatif kuat dalam beberapa bulan terakhir, menunjukkan bahwa konsumen merasa percaya diri dan membelanjakan lebih banyak.

Pertumbuhan Core Retail Sales relatif kuat dalam beberapa bulan terakhir, menunjukkan bahwa konsumen merasa percaya diri dan membelanjakan lebih banyak. Ini adalah kabar baik bagi sektor ritel, yang telah berjuang dalam beberapa tahun terakhir. Pertumbuhan yang kuat dalam penjualan ritel adalah tanda bahwa ekonomi berjalan dengan baik dan konsumen yakin tentang masa depan.

Jenis-Jenis Data Retail Sales

Berikut adalah 4 jenis data retail sales yang ada. Jenis tersebut adalah:

  1. Data Penjualan

Apa yang mendorong pendapatan Anda? Memahami data penjualan Anda memungkinkan Anda untuk melihat apa yang terjual dan apa yang tidak. Apa yang harus Anda pesan terus dan apa yang tidak boleh Anda pesan lagi. POS yang berkualitas dapat membantu Anda mengukur seperti apa bauran penjualan optimal Anda dengan menarik jumlah transaksi Anda serta ukuran transaksi rata-rata. Cari tahu item apa yang mendorong penjualan di toko Anda dengan menerima laporan melalui email sesuai jadwal yang Anda tentukan, atau periksa menggunakan perangkat apa pun menggunakan modul pelaporan web Bepoz.

  1. Data Inventaris

Memahami data inventaris adalah kunci untuk meningkatkan efisiensi. Gunakan POS Anda untuk meninjau biaya overhead dan menghitung rasio seperti persediaan rata-rata dan perputaran persediaan. Mengetahui angka-angka ini kapan saja benar-benar dapat memengaruhi keputusan yang Anda buat tentang laba Anda.

  1. Data Operasional

Apakah Anda tahu kapan waktu puncak penjualan Anda, dan karyawan mana yang paling banyak menjual? Tinjau kinerja karyawan dengan POS Anda. Jadwalkan secara strategis jumlah karyawan yang tepat dan campuran karyawan yang tepat untuk waktu sibuk dan lambat.

Seiring waktu, Anda akan ingin meninjau statistik Anda berdasarkan minggu, bulan, dan tahun. Memfaktorkan informasi historis benar-benar dapat membantu dalam pengambilan keputusan untuk menjaga agar biaya operasional tetap rendah.

  1. Data Pelanggan

Mengumpulkan data pelanggan lebih dari sekedar nama dan email. Ini mengikuti pelanggan itu dalam perjalanan mereka sebagai pembelanja di toko Anda. Apa yang biasanya mereka beli, seberapa sering, dan kapan? Data ini berguna dalam membuat promosi khusus untuk klien setia tersebut. Mengetahui klien Anda membantu Anda membuat keputusan terdidik tentang bagaimana memberi mereka pengalaman terbaik di toko Anda. Dan pengalaman hebat biasanya menghasilkan lebih banyak penjualan.

Sekilas Tentang Retail Sales

Cara Membaca Retail Sales Numbers

Berikut terdapat cara untuk membaca retail sales number. Cara tersebut adalah:

1.TREND DATA – untuk memanfaatkan variasi waktu dalam data POS untuk perspektif yang berbeda

Sistem penjualan yang dipindai pengecer biasanya memungkinkan tampilan periode waktu yang fleksibel dan dapat disesuaikan. Ini dapat mencakup periode waktu 52-, 26-, 12- dan 4-minggu, tahun fiskal dan kalender-tahun-to-date terbaru ditambah perbandingan vs setahun yang lalu. Ini juga dapat mencakup 4 analisis tren musiman mingguan, analisis harian, dan bahkan hasil per jam. 

Penting bagi Pengecer untuk memantau hasil melalui laporan dan kartu skor perusahaan yang efektif. Pastikan Anda melihat tren jangka pendek dan jangka panjang saat melihat bisnis Anda. Tren jangka pendek dapat secara proaktif membantu Anda memperbaiki masalah sebelum meluas ke tren jangka panjang.

2. OUT OF STOCK DAN IN-STOCKS – untuk menentukan jadwal stocking di tingkat toko

Data Stok Habis Ritel

Out of Stock (OOS) kehilangan penjualan mungkin adalah salah satu hal yang paling sulit untuk diukur. Data penjualan per jam dengan kesenjangan yang signifikan akan menjadi indikator kuat dari masalah OOS, seperti halnya pangsa pasar yang secara signifikan terbelakang dikombinasikan dengan distribusi penuh. Melihat data per jam dengan kesenjangan penjualan menggambarkan kekuatan data per jam. Jika Anda hanya melihat unit rata-rata per hari, Anda tidak akan melihat perbedaan antara penjualan hari kerja dan akhir pekan. Anda mungkin akan merencanakan kapasitas rak ke angka-angka ini. Namun, melihat penjualan per jam mengidentifikasi masalah OOS selama apa yang seharusnya menjadi waktu puncak penjualan.

3. ANALISIS PENJUALAN DAN LABA – untuk memahami merek, segmen, kategori, departemen, lorong, dan hasil total toko

Selain ukuran penjualan standar seperti $ penjualan, penjualan unit, dan laba, data yang dipindai pengecer juga memungkinkan Anda melacak Same Store, atau Comp Store Sales. “Penjualan Toko Comp” adalah ukuran produktivitas pendapatan yang digunakan untuk membandingkan penjualan toko ritel yang telah dibuka selama satu tahun atau lebih. Data penjualan historis memungkinkan Pengecer untuk membandingkan penjualan tahun ini di toko mereka dengan periode yang sama tahun lalu. Langkah-langkah ini memungkinkan Pengecer untuk mengukur seberapa efektif program mereka dalam mendorong pertumbuhan organik vs pertumbuhan dari ekspansi toko baru.

4. ANALISIS DISTRIBUSI – untuk melacak item baru, ketersediaan produk, dan bermacam-macam produk 

Pelacakan item baru dapat dilakukan dengan mudah dan akurat dengan membuat laporan yang melacak persentase toko yang menjual item. Di sini, distribusi hanya akan diakui setelah penjualan pertama dicatat. 

Ukuran “% Toko dengan Penjualan” menangkap persentase toko yang menjual barang tersebut. Analisis seperti ini memberikan perspektif tentang seberapa cepat produk melewati rantai pasokan – dari gudang, ke penerimaan toko, lalu keluar dari ruang belakang dan ke rak. Kelemahan dengan mengukur distribusi dengan cara ini adalah jika suatu produk tidak terjual, maka tidak akan dicatat. Namun, jika Pengecer memiliki strategi untuk menjadi yang pertama memasarkan produk baru yang populer, ini akan menggambarkan seberapa baik strategi tersebut diterapkan melalui operasi.

5. SHOPPER INSIGHT – untuk mendapatkan wawasan tentang perilaku Shopper dan keranjang belanja

Analisis keranjang memberikan wawasan yang signifikan tentang Shopper. Keranjang belanja dapat dilihat dengan berbagai cara, dan dapat digunakan untuk mengevaluasi seberapa baik pengecer dapat memberikan hasil terhadap strategi tertentu. Dalam contoh berikut, Pengecer memperkenalkan strategi pembelian berganda – mendorong pembelian berganda melalui insentif jenis “2 for” atau “3 for” bagi konsumen. Mereka ingin tahu apakah strategi mereka berhasil berdasarkan data ini.

Analisis Keranjang Wawasan Pembeli

Dengan membandingkan kuantitas item per keranjang untuk periode saat ini ketika strategi baru diterapkan, dengan periode sebelumnya, kita dapat melihat apakah kita mendorong peningkatan pembelian berganda. Contoh ini menunjukkan peningkatan yang signifikan pada keranjang item 2 dan 3, masing-masing sebesar 43 dan 241%, dibandingkan dengan pertumbuhan total keranjang sebesar 15%.

Data penjualan yang dipindai pengecer dapat memberikan wawasan yang menarik . Karena semua kategori tersedia hingga level item, kemampuan analisisnya tidak terbatas! Data penjualan yang dipindai memungkinkan analisis yang kuat dan fleksibel, termasuk analisis laba, promosi, penetapan harga dan pilihan yang mendalam, serta keranjang belanja dan analisis loyalitas. 

Pengaruh Data Retail Sales Dalam Forex

Perhatian pasar valas terus-menerus tertuju pada rilis data penjualan ritel di hampir semua mata uang utama. Faktanya, pasar Forex dianggap sebagai salah satu pasar keuangan paling dinamis di dunia. 

Dinamisme adalah salah satu keuntungan utamanya karena pedagang mana pun dapat memanfaatkan perubahan apa pun jika ia bermain cerdas, tetapi penting juga untuk dicatat bahwa beberapa faktor dapat membalikkan keadaan. Laporan penjualan ritel adalah salah satu elemen tersebut karena merupakan indikator penting dari pertumbuhan ekonomi.

Data penjualan ritel berpengaruh di antara laporan ekonomi terpenting yang dijadwalkan untuk dirilis di AS dan negara-negara lain seperti Inggris dan Zona Euro. Umumnya, laporan tersebut memengaruhi sebagian besar pasangan Dolar AS.

Setiap bulan, Departemen Perdagangan AS menerbitkan perkiraan awal data penjualan ritel. Oleh karena itu, kalender forex fundamental akan terpengaruh oleh laporan ini, yang mencakup Penjualan Ritel untuk bulan sebelumnya.

Pelaku pasar kemungkinan akan melihat laporan untuk setiap kategori. Akibatnya, tren pasar forex mungkin dipengaruhi oleh keputusan mereka tentang saham dan obligasi. Pedagang valas, bagaimanapun, melihat persentase keseluruhan dari laporan daripada setiap aspek.

Dengan Penjualan Ritel yang lebih tinggi dari yang diharapkan, ekonomi sedang menuju ke arah yang benar. Namun, ini mungkin tidak terjadi ketika perayaan yang signifikan muncul, seperti Paskah di Uni Eropa atau Natal di Amerika Serikat. Namun demikian, peningkatan biasanya diharapkan selama waktu ini. Dengan demikian, peningkatan data Penjualan Eceran akan mempengaruhi pasar hanya sedikit.

Pedagang valas, bagaimanapun, akan lebih baik memeriksa semua interpretasi yang berbeda dari laporan Penjualan Eceran yang memburuk sebelum berpikir ekonomi sedang menuju ke selatan.

Setelah mengetahui mengenai core retail sales, jenis, cara membaca, dan pengaruh data retail sales pada forex, Anda bisa membaca artikel maupun trivia lainnya melalui Jurnal GIC. Selain itu, jika Anda ingin melakukan trading, Anda bisa registrasi di GIC yang mana, GIC merupakan platform pertama di Indonesia yang lebih mementingkan kedua belah pihak, yaitu trader dan market maker. Sehingga transaksi yang dilakukan lebih transparan. Segera registrasi untuk menikmati fitur GIC!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami