Price Action Trading: Fungsi, Indikator, Cara, dan Strateginya 

Artikel ini terakhir di perbaharui August 8, 2022 by Wachda Mihmii
Price Action Trading: Fungsi, Indikator, Cara, dan Strateginya 

Price Action Trading merupakan metode untuk mengetahui keadaan pasar dengan melakukan analisis pergerakan sepanjang waktu. Untuk lebih lanjutnya mengenai price action trading ini, Anda bisa terus melanjutkan membaca artikel berikut. Serta jangan lupa untuk follow akun Instagram GIC agar Anda bisa terus mengetahui info seputar trading di GIC!

Apa itu Price Action dalam Trading?

Price action trading adalah metodologi untuk spekulasi pasar keuangan yang terdiri dari analisis pergerakan harga dasar sepanjang waktu. Ini digunakan oleh banyak pedagang eceran dan seringkali oleh pedagang institusional dan manajer dana lindung nilai untuk membuat prediksi tentang arah masa depan dari harga keamanan atau pasar keuangan.

Sederhananya, price action adalah bagaimana harga berubah, yaitu, ‘aksi’ harga. Ini paling mudah diamati di pasar dengan likuiditas dan volatilitas tinggi, tetapi sebenarnya apa pun yang dibeli atau dijual di pasar bebas akan menghasilkan price action.

Perdagangan price action mengabaikan faktor-faktor fundamental yang mempengaruhi pergerakan pasar, dan sebagai gantinya terlihat terutama pada sejarah harga pasar, yaitu pergerakan harganya sepanjang periode waktu. Jadi, price action adalah suatu bentuk analisis teknis, tetapi yang membedakannya dari sebagian besar bentuk analisis teknis adalah bahwa fokus utamanya adalah pada hubungan harga pasar saat ini dengan harga masa lalu atau baru-baru ini, sebagai lawan dari ‘barang bekas’. nilai yang diturunkan dari riwayat harga tersebut.

Dengan kata lain, perdagangan price action adalah bentuk analisis teknis ‘murni’ karena tidak menyertakan indikator yang diturunkan dari harga bekas. Pedagang price action hanya peduli dengan data tangan pertama yang dihasilkan pasar tentang dirinya sendiri; itu pergerakan harga dari waktu ke waktu.

Analisis price action memungkinkan pedagang untuk memahami pergerakan harga pasar dan memberikan penjelasan yang berfungsi sebagai cara bagi pedagang untuk membangun skenario mental untuk menggambarkan struktur pasar saat ini. Trader price action yang berpengalaman sering mengaitkan pemahaman mental mereka yang unik dan ‘firasat’ pasar sebagai alasan utama untuk perdagangan mereka yang menguntungkan.

Pedagang price action memanfaatkan sejarah masa lalu dari pergerakan harga pasar, biasanya fokus pada price action baru-baru ini dalam 3 hingga 6 bulan terakhir, dengan fokus yang lebih ringan pada riwayat harga yang lebih jauh. Riwayat harga ini mencakup swing high dan swing low di pasar, serta level support dan resistance.

Seorang pedagang dapat menggunakan price action pasar untuk mencoba dan menggambarkan proses pemikiran manusia di balik pergerakan pasar. Setiap peserta di pasar akan meninggalkan ‘petunjuk’ price action pada grafik harga pasar saat mereka memperdagangkan pasar mereka, petunjuk ini kemudian dapat ditafsirkan dan digunakan untuk mencoba dan memprediksi langkah selanjutnya di pasar.

Fungsi Price Action

Setelah memahami pengertiannya, maka Anda harus mengerti mengenai fungsi dari price action ini. Fungsi price action adalah:

  • Sangat mudah untuk memahami dan mempraktikkan strategi perdagangan Price Action, bahkan jika Anda tidak memiliki banyak pengalaman dalam perdagangan.
  • Strategi perdagangan Price Action bekerja dengan baik di sebagian besar aset keuangan seperti saham, forex, crypto, dll. dan berlaku di semua jangka waktu.
  • Anda memiliki kebebasan untuk menentukan titik masuk dan keluar untuk setiap pengaturan perdagangan berdasarkan interpretasi Anda tentang risiko dan imbalan.

Indikator-Indikator Price Action

Berikut terdapat indikator-indikator dari price action. Indikator tersebut adalah:

Indicator Three-in-One

Dalam kasus munculnya PA yang diatur pada pasangan mata uang (atau aset lainnya bahan baku, saham) pada periode dari M5 hingga W1, indikator akan memberi sinyal tentang hal itu. Panah arah yang sesuai untuk penentuan titik masuk muncul pada grafik.

Ini memungkinkan untuk tidak melewati sinyal yang kuat dan pada saat yang sama tidak mencari pola PA di mana modelnya terlalu lemah atau tidak ada.

Osilator Price Action

Untuk MetaTrader 4(5) ada versi indikator perdagangan Tindakan Harga yang menampilkan informasi di jendela bawah, tidak memiliki panel informasi dan hanya berfungsi pada periode saat ini. Analisis set up dalam hal ini kami lakukan pada kolom indikator.

Kolom merah menunjukkan kecenderungan negatif, hijau tren berkembang. Analisis dilakukan dari kolom pertama dari garis nol.

Candlestick Pattern Indicator (CPI)

Candlestick Pattern Indicator (CPI) yang secara otomatis membedakan lebih dari 30 pola sistem PA, setidaknya jumlah tersebut terkandung dalam algoritma indikator.

Diperlukan pengalaman nyata dari trader tentang teknik PA, karena Candlestick Pattern Indicator (CPI) tidak hanya menunjukkan model yang paling produktif, tetapi juga yang lebih lemah yang menuntut konfirmasi wajib dari sinyal perdagangan. Pada pendeteksian suatu pola terdapat panah warna dengan nama formasi yang terbentuk, dan indikatornya memberikan sinyal suara.

Indikator CPI telah terbukti dengan baik pada kerangka waktu kecil dari M15 hingga H1, termasuk pada aset volatilitas yang lemah. Diinginkan bahwa ada tidak kurang dari 20-30 bar di antara pola satu arah.

Bagaimana Strategi Price Action untuk Trading?

Nah, selanjutnya kita akan mempelajari mengenai bagaimana strategi dari price action. Strategi tersebut bisa Anda lihat di bawah ini.

Price action trend trading

Jika perdagangan Price Action adalah studi tentang pergerakan harga, perdagangan tren Price Action adalah studi tentang tren. Pedagang dapat menggunakan sejumlah teknik perdagangan untuk melihat dan mengikuti tren Price Action seperti pembalikan perdagangan head and shoulder.

Ini adalah alat perdagangan yang hebat untuk pedagang baru, karena memungkinkan mereka untuk belajar secara efektif dari rekan-rekan mereka yang lebih berpengalaman dengan mengejar tren Price Action saat mereka terlihat. Pada tangkapan layar di bawah, Anda akan membuka posisi ‘beli’ untuk mendapatkan keuntungan dari tren naik hijau, atau posisi ‘jual’ untuk mendapatkan keuntungan dari tren turun merah.

Pin bar

Kadang-kadang disebut strategi candlestick karena bentuknya yang khas, pola pin bar terlihat seperti candle dengan sumbu panjang di atasnya. Ini mewakili pembalikan tajam dan penolakan harga tertentu, dengan ‘sumbu’ atau ekor menunjukkan kisaran harga yang ditolak.

Asumsinya adalah bahwa harga akan terus bergerak berlawanan arah dengan ekor, dan trader akan menggunakan informasi ini untuk memutuskan apakah akan mengambil posisi long atau short di pasar. Misalnya, jika pola pin bar memiliki ekor bawah yang panjang, ini memberi tahu pedagang bahwa ada tren harga yang lebih rendah yang ditolak, yang menyiratkan bahwa harga akan naik.

Inside bar

 inside bar pattern adalah strategi dua bar, di mana bar dalam lebih kecil dari bar luar, dan berada dalam kisaran tinggi dan rendah dari bar luar (atau bar induk). Di dalam bar sering terbentuk pada saat konsolidasi di pasar, tetapi mereka juga dapat bertindak sebagai ikan haring merah, menandakan titik balik di pasar.

Trader yang terampil dapat melihat tren ini secara sekilas, dan harus dapat menggunakan pengetahuan makro mereka untuk memprediksi apakah inside bar mewakili konsolidasi atau pergeseran tren yang berlaku. Ukuran dan posisi bilah bagian dalam akan menentukan apakah harga cenderung naik atau turun.

Tren mengikuti entri retracement

Ini adalah strategi Price Action yang relatif sederhana dimana pedagang hanya mengikuti tren yang ada.

Jika harga berada pada penurunan yang jelas, dengan harga tertinggi yang lebih rendah secara konsisten dibuat, pedagang mungkin akan mengambil posisi short. Jika harga naik secara bertahap, dengan tren tertinggi dan terendah semakin tinggi, maka pedagang mungkin ingin membeli.

Tren mengikuti entri breakout

Tren ini melacak setiap pergerakan besar di pasar dengan asumsi bahwa setelah lonjakan harga, retracement akan mengikuti. Jika pasar bergerak di luar garis support atau resistance yang ditentukan, itu dikenal sebagai breakout.

Trader dapat menggunakan ini sebagai sinyal untuk bertindak, mengambil posisi long jika saham sedang dalam tren naik atau menembus di atas garis resistance, atau mengambil posisi short jika bergerak di bawah garis support.

Head and shoulders reversal trade

Seperti namanya, pola head and shoulder adalah pergerakan pasar yang sedikit mirip dengan siluet head and shoulder. Dengan kata lain, harga naik, turun, naik lebih jauh, turun lagi, dan naik ke lower high sebelum penurunan moderat.

Perdagangan head and shoulder reversal adalah salah satu strategi perdagangan Price Action paling populer karena relatif mudah untuk memilih titik masuk (umumnya tepat setelah bahu pertama) dan untuk menetapkan stop loss (setelah bahu kedua) untuk mengambil keuntungan dari puncak sementara (kepala).

The sequence of highs and lows

Pada intinya, perdagangan Price Action adalah permainan pasang surut. Pedagang Price Action dapat mengikuti urutan strategi tertinggi dan terendah untuk memetakan tren yang muncul di pasar mereka.

Misalnya, jika harga diperdagangkan pada titik tertinggi yang lebih tinggi dan harga terendah yang lebih tinggi, ini menunjukkan bahwa harga sedang dalam tren naik. Jika diperdagangkan pada harga tertinggi dan terendah yang lebih rendah, trennya turun. Trader dapat menggunakan pengetahuan mereka tentang urutan tertinggi dan terendah untuk memilih titik masuk di ujung bawah tren naik, dan dengan menetapkan stop tepat sebelum titik terendah lebih tinggi sebelumnya.

Bagaimana Cara Konfirmasi Price Action?

Penting untuk dipahami bahwa setiap perdagangan dan setiap situasi grafik adalah unik. Tidak akan pernah ada dua situasi perdagangan yang persis sama di pasar. Oleh karena itu, bagaimana seorang trader masuk adalah atas kebijaksanaan mereka sendiri dan didasarkan pada persepsi mereka terhadap grafik pada saat itu.

Jadi, apakah Anda masuk atau tidak pada sinyal Price Action atau tanpa sinyal akan ditentukan berdasarkan kasus per kasus. Anda mungkin memilih untuk menunggu sinyal pada level grafik utama yang sejalan dengan tren, atau Anda mungkin hanya memasukkan ‘secara membabi buta’ pada level kunci. Ini akhirnya terserah Anda.

Anda dapat memilih untuk menunggu ‘perfect storm’ pertemuan dengan memiliki sebanyak mungkin faktor pendukung yang mendukung Anda, atau Anda mungkin memutuskan ada sinyal pin bar yang sangat jelas dengan ekor panjang dan itu sudah cukup untuk Anda untuk masuk. Selama Anda memasukkan satu komponen kuat (idealnya dua atau lebih) dari ‘sistem’ TLS (Tren, Level, atau Sinyal), dan itu masuk akal bagi Anda, tidak apa-apa.

Ada banyak variabel yang berperan dan tidak ada cara sistematis untuk melihat perdagangan. Siapa pun yang mencoba menjual Anda pada sistem perdagangan mekanis belum mengembangkan naluri perdagangan mereka dan masih mencari ‘Holy Grail’ perdagangan yang tidak ada. 

Trading dengan sinyal konfirmasi Price Action

Berdagang dengan sinyal Price Action berarti Anda menunggu sinyal atau pengaturan Price Action yang jelas terbentuk di pasar, idealnya dari level grafik utama support atau resistance atau dalam pasar yang sedang tren. 

Trading tanpa sinyal konfirmasi Price Action

Tidak ada alasan untuk tidak memasuki perdagangan untuk jangka waktu yang lama hanya karena Anda tidak memiliki sinyal Price Action. Kita dapat memasuki perdagangan tanpa sinyal konfirmasi dalam beberapa cara yang berbeda, dan ini masih dapat dianggap sebagai ‘ perdagangan jitu karena kita menunggu untuk masuk dari level atau dari titik nilai dalam tren, terlepas dari apa yang mungkin telah Anda baca di tempat lain.

Dengan mengetahui price action trading berarti Anda juga telah mengetahui strategi ketika melakukan trading dengan price action ini. Setelah mengetahuinya, maka langkah selanjutnya untuk bisa trading adalah dengan cara registrasi di GIC untuk mulai trading dengan modal minimal sebesar 150.000 rupiah!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami