Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

Artikel ini terakhir di perbaharui June 16, 2022 by Wachda Mihmii
Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

Inverted Head and Shoulder akan menandakan keadaan pembalikan yang bullish. Inverted Head and Shoulder menjadi pola pembalikan yang umum. Untuk lebih lengkapnya mengenai Inverted Head and Shoulder sendiri, kalian bisa memahami lebih jelasnya melalui artikel di bawah ini. Selain itu, pastikan untuk melakukan registrasi dan bergabung untuk trading bersama GIC!

Pengertian Inverted Head and Shoulders

Reverse head and shoulders adalah pola pembalikan tren. Ini akan menandai keinginan untuk melakukan pembalikan bullish. Teorinya sama dengan triple bottom selain itu second bottom akan lebih rendah dari yang lain, yang secara teknis berada pada ketinggian yang sama. Pola inverted head and shoulders akan dibentuk oleh tiga bagian bawah yang akan berhasil.

Ekor pertama dan ketiga memiliki ketinggian yang sama. Dikatakan bahwa mereka membentuk bahu. Bagian atas kedua lebih rendah dari yang lain sehingga mewakili titik terendah. Ini adalah kepala. Ada beberapa aturan bagi banyak investor yang mengatakan bahwa ketinggian kepala harus 1,5 atau 2 kali lebih rendah dari bahu. Investor juga sepakat bahwa jarak antara setiap bagian bawah harus sama. Ini adalah poin utama untuk mengidentifikasi pola.

Yang tertinggi dicapai antara bahu dan kepala membentuk garis leher (berwarna merah di bawah) yang bertindak sebagai perlawanan. Garis leher bisa naik (38% kasus), turun (40% kasus) atau horizontal (22% kasus). Ini adalah penembusan resistance yang memvalidasi pola pembalikan. Harga target sama dengan jarak antara garis leher dan bagian bawah kepala yang kita bawa secara simetris ke garis leher. Pola ini dikenal baik oleh investor dan itulah yang membuatnya sukses.

Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

Ciri-Ciri Pola Inverted Head and Shoulders

Pola inverted head and shoulders digunakan sebagai indikator. Pola ini dikaitkan dengan pembalikan tren harga yang turun. Ini adalah salah satu indikasi pembalikan yang lebih umum.

Saat harga bergerak kembali ke bawah, harga menyentuh titik rendah (palung) dan kemudian mulai pulih dan berayun ke atas. Resistensi pasar kemudian mendorongnya kembali ke palung lain.

Harga turun ke titik di mana pasar tidak dapat mendukung harga yang lebih rendah, dan harga mulai naik lagi. Sekali lagi, resistensi pasar memaksa harga turun kembali, dan harga turun untuk terakhir kalinya. Jika pasar tidak dapat mendukung harga yang lebih rendah, itu tidak akan mencapai harga terendah sebelumnya. Hal ini menyebabkan harga rendah yang lebih tinggi sebelum harga naik lagi. Gerakan ini menciptakan tiga palung, atau titik rendah: bahu kiri, kepala, dan bahu kanan.

Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

inverted head and shoulders.

Anda akan melihat dua reli atau pullback terjadi selama pola ini. Satu terjadi setelah bahu kiri, dan satu lagi setelah kepala. Titik tinggi dari pullback ini terhubung dengan garis tren, yang memanjang ke kanan. Garis tren ini disebut “garis leher” atau “garis resistensi”.

3 palung membuktikan kelelahan penjual

Harga turun ke titik di mana pasar tidak dapat mendukung harga yang lebih rendah dan harga mulai naik lagi. Sekali lagi, resistensi pasar memaksa harga turun kembali, dan harga turun untuk terakhir kalinya. Jika pasar tidak dapat mendukung harga yang lebih rendah, pasar tidak akan mencapai harga terendah sebelumnya. Hal ini menyebabkan harga rendah yang lebih tinggi sebelum harga naik lagi. Ayunan ini menciptakan tiga titik rendah, atau palung. Mereka menyebut bahu kiri, kepala, dan bahu kanan.

  • Bahu Kiri: Ini adalah kemunduran terhadap tren turun karena aksi ambil untung atau pembeli yang ingin masuk ke pasar.
  • Head: Berarti penjual masih memegang kendali saat mereka mendorong harga lebih rendah. Namun, pembeli juga turun tangan, yang menjelaskan pullback “lebih kuat” untuk menguji kembali swing high sebelumnya.
  • Bahu Kanan: Menunjukkan bahwa penjual semakin lemah karena mereka tidak dapat mendorong harga lebih rendah. Sebaliknya, pembeli semakin kuat karena mereka terus mendorong harga lebih tinggi, menguji kembali area resistensi (yang merupakan ayunan awal tinggi).

Contoh Inverted Head and Shoulders

Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

Gambar di atas adalah contoh pola Inverted yang terbentuk pada hourly chart Bandhan Bank Ltd.

Saham menyaksikan pergerakan tajam pasca breakout dari pola pada volume yang sangat tinggi. Satu hal penting yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa saham melakukan tes ulang ke garis leher di sini.

Mari kita lihat beberapa contoh bagaimana pola kepala dan bahu terbalik mungkin terlihat pada grafik kehidupan nyata.

Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

Contoh nyata dari pola kepala dan bahu terbalik saham AUROPHARMA (Sumber: Tampilan Perdagangan)

Contoh nyata dari Pola Inverse Head and Shoulders di pasar saham tradisional

Salah satu contohnya adalah saham Aurobindo Pharma (AUROPHARMA). Pada Maret 2018, harga saham turun dari sekitar $625 menjadi $544 dan kemudian rebound ke $623 pada April 2018. Ini membentuk bahu kiri pola grafik.

Harga kemudian didorong ke bawah ke penurunan yang lebih rendah di $526, membentuk titik terendah dari kepala. Akhirnya, pasar pulih, dan harga mencapai garis leher di $630.

Ini diikuti oleh palung terakhir, yang terdiri dari penurunan terakhir yang lebih kecil ke $565. Akhirnya, harga saham menembus garis leher sedikit di $635.

Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

Contoh pasar cryptocurrency Bitcoin dengan pola kepala dan bahu terbalik

Contoh nyata dari Pola Inverse Head and Shoulders di pasar crypto

Contoh lain dari pola grafik kepala dan bahu terbalik dapat dilihat baru-baru ini dari pasar Bitcoin . Pada Mei 2021, harga cryptocurrency turun dari sekitar $57.500 menjadi di bawah $54.000, membentuk bahu kiri yang kecil. Kemudian pulih menjadi sekitar $57.000.

Setelah itu, harga Bitcoin merosot ke palung yang lebih dalam di $48.000, dengan banyak fluktuasi yang bergejolak di sepanjang jalan karena bears dan bulls berjuang untuk menguasai pasar. Harga kemudian naik menjadi sekitar $55.000 lagi, sebelum turun ke $53.000, membentuk bahu kanan. Akhirnya, harga menembus garis leher, melengkapi pola grafik kepala dan bahu terbalik.

Seperti yang terlihat dari contoh ini, pola kepala dan bahu terbalik di kehidupan nyata mungkin tidak selalu mengikuti versi buku teks. Harga Bitcoin sangat berfluktuasi bahkan ketika sedang membentuk pola grafik, alih-alih mengalami penurunan atau kenaikan langsung. Ada juga kemunduran setelah terobosan awal melalui garis leher. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mempelajari konteks dan tren pasar yang lebih luas, dan mengasah ketajaman Anda tentang apakah akan memasuki perdagangan.

Cara Membaca Inverted Head and Shoulders

Untuk mengidentifikasi pola kepala dan bahu terbalik pada grafik perdagangan, Anda perlu menemukan tiga dasar dengan komponen berikut – bahu kiri , kepala , dan bahu kanan . Selanjutnya, pola tersebut muncul di akhir tren turun dan harus memiliki garis leher yang jelas yang digunakan sebagai level resistance. 

Pada grafik AUD/JPY di bawah ini, Anda dapat melihat bagaimana pola inverse head and shoulders terbentuk setelah tren bearish dan mencakup bahu kiri dan kanan serta level kepala bawah. Segera setelah harga menembus di atas level neckline, tren bullish baru dimulai.

Ciri-Ciri dan Cara Trading Pola Inverted Head and Shoulder

Dengan mengingat hal di atas, langkah selanjutnya dapat membantu Anda dalam mengidentifikasi dan menggunakan pola kepala dan bahu terbalik dalam perdagangan valas:

  1. Identifikasi tiga level terbawah setelah tren menurun yang mencakup bahu kiri, kepala, dan bahu kanan 
  2. Temukan level resistance neckline
  3. Tunggu hingga breakout terjadi dan lakukan order beli setelah candle ditutup di atas garis leher
  4. Tetapkan perintah stop-loss di bawah garis leher (sebaiknya di level terendah dari bahu kanan) dan gunakan reward rasio.

Setelah mengetahui mengenai Inverted Head and Shoulder, maka kalian bisa membaca dan mengambil tindakan selanjutnya mengenai pola candlestick ini sendiri. Selain itu, pastikan untuk membaca artikel dari Jurnal GIC lainnya seperti Cara Membaca dan Strategi Trading Pola Golden Cross.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami