Ciri-Ciri Pola dan Keuntungan Trading Bullish Wedge

Artikel ini terakhir di perbaharui July 12, 2022 by Wachda Mihmii
Ciri-Ciri Pola dan Keuntungan Trading Bullish Wedge

Bullish wedge menjadi pola pembalikan tren yang juga akan muncul pada grafik trading Anda. Untuk itu kali ini kita akan membahas mengenai bullish wedge tersebut. Anda juga bisa membaca artikel lainnya seperti Cara Membaca Bullish Saham dan Bagaimana Ciri-Cirinya.

Apa Itu Wedge?

Pola Wedge adalah pola pembalikan tren. Mereka terdiri dari garis tren support dan resistance yang bergerak ke arah yang sama dengan saluran yang semakin sempit, sampai salah satu garis tren ditembus dan membalikkan tren langsung pada volume yang besar . Pembalikan ini bisa sangat keras karena sifat puas dari peserta yang mengharapkan tren untuk terus berlanjut. Garis tren adalah cara terbaik untuk melihat penyempitan saluran, yang merupakan tanda kunci pertama bahwa pembalikan mungkin terbentuk.

Wedges terjadi ketika aksi harga berkontraksi, membentuk kisaran harga yang semakin sempit. Jika garis tren ditarik di sepanjang swing high dan swing low, dan garis tren tersebut bertemu, maka itu berpotensi menjadi Wedge.

Wedges bisa naik atau turun. Mereka juga bisa miring — misalnya, di mana ada tren turun atau tren naik dan gelombang harga di dalam irisan semakin kecil.

Wedges dapat hadir sebagai pola kelanjutan dan pembalikan. Ini berarti harga mungkin keluar dari pola Wedge dan berlanjut ke arah tren keseluruhan aset. Namun, harga juga dapat keluar dari irisan dan mengakhiri tren, memulai tren baru ke arah yang berlawanan.

Pada contoh chart di atas, falling wedge akhirnya menjadi pola lanjutan. Ini karena tren secara keseluruhan sudah naik, jadi ketika harga menembus ke atas, tren naik terus berlanjut. Dalam hal ini, kemunduran dalam tren naik mengambil bentuk Wedge.

Apa itu Bullish Wedge?

Falling Wedge adalah pola bullish. Bersama dengan formasi rising wedge, keduanya menciptakan pola kuat yang menandakan perubahan arah tren. Secara umum, pola Falling Wedge dianggap sebagai pola pembalikan , meskipun ada contoh yang memfasilitasi kelanjutan dari tren yang sama. 

Falling Wedge adalah pola bullish yang dimulai melebar di bagian atas dan berkontraksi saat harga bergerak lebih rendah. Aksi harga ini membentuk kerucut yang miring ke bawah saat reaksi tertinggi dan terendah reaksi bertemu. Berbeda dengan symmetrical triangles yang tidak memiliki kemiringan definitif dan tidak memiliki bias, falling wedges pasti memiliki kemiringan ke bawah dan memiliki bias bullish. Namun, bias bullish ini tidak dapat direalisasikan hingga resistance breakout terjadi.

Falling Wedge menunjukkan kedua garis tren miring ke bawah dengan saluran menyempit yang menunjukkan tren turun langsung. Saat garis tren semakin dekat ke konvergen, harga membuat lonjakan hebat lebih tinggi melalui garis tren turun atas pada volume besar. Ini mengejutkan para peserta yang memicu breakout dan tren naik berikutnya.

Ciri-Ciri Pola Bullish Wedge

Pola harga pada grafik cryptocurrency tidak terbentuk secara acak. Sebaliknya, ini mewakili cerita tentang aktivitas pembeli dan penjual. Demikian juga, pola Falling Wedge, yang terjadi setelah tren bearish, mewakili narasi tentang apa yang sedang dilakukan bull dan bear — dan apa yang mungkin mereka lakukan selanjutnya. 

Tren bullish terbentuk setelah peristiwa penting dengan mendorong pembeli untuk membeli aset dengan harapan apresiasi harga di masa depan. Namun, seringkali sulit bagi investor untuk mempertahankan posisi ini untuk waktu yang lama. Mereka biasanya membukukan keuntungan setelah mendapatkan beberapa keuntungan, sering kali menambahkan lebih banyak posisi saat harga didiskon. Akibatnya, pola bearish wedge yang kita lihat setelah tren bullish sebagian merupakan hasil dari aksi ambil untung pembeli. Setelah aksi ambil untung selesai dan harga turun, investor akan mulai membeli lagi. 

Pendekatan trading dengan pola falling wedge adalah mencari saat koreksi berakhir dan tren bullish kemungkinan akan berlanjut. Pasar keuangan global didorong oleh pedagang institusional yang membutuhkan likuiditas. Harus ada cukup pembeli untuk menjual dan cukup penjual untuk membeli. Oleh karena itu, pola seperti Falling Wedge menunjukkan bahwa pedagang institusional yang telah menciptakan tren naik mungkin membuka posisi beli lain, melanjutkan tren setelah diskon.

Bullish Wedge

Gambar di atas menunjukkan pola Falling Wedge yang muncul setelah tren bearish. Harga Bitcoin bergerak turun tajam dari $64.000 menjadi $30.000, tetapi meskipun ada tekanan jual yang kuat, harga tidak menembus di bawah $30.000. Akibatnya, harga tetap korektif dan membentuk Falling Wedge. Dalam pola ini, lower low dan lower high baru terbentuk karena harga tetap berada dalam support dan resistance garis tren konvergen. 

Selain tingkat ayunan, investor harus memantau bagaimana volume berubah. Saat harga bergerak ke fase konsolidasi, volume akan berkurang karena aktivitas perdagangan yang lebih sedikit. Namun, begitu breakout terjadi, itu harus didukung oleh volume yang lebih tinggi.

Bullish Wedge

Gambar di atas menunjukkan grafik BTC/USD yang sama dengan volume perdagangan yang ditambahkan. Di sini kita dapat melihat bahwa volume lebih tinggi pada awal pola Falling Wedge, tetapi bilah volume mulai bergerak lebih rendah saat pola Wedge meluas. Begitu harga bergerak naik dari pola wedge dengan breakout bullish, volume mulai naik lagi.

Jenis Bullish Wedge

Berikut terdapat jenis dari pola wedge sendiri. Jenis pola wedge adalah:

Rising Wedges

Rising wedges adalah sinyal bearish yang berkembang ketika rentang perdagangan menyempit dari waktu ke waktu tetapi memiliki kemiringan yang pasti ke atas. Ini berarti bahwa berbeda dengan ascending triangle, baik low berikutnya dan high berikutnya dalam pola wedge akan naik karena rentang perdagangan menyempit menuju puncak wedge.

Sebagai sinyal bearish, rising wedges biasanya terbentuk di akhir tren bullish yang kuat dan mengindikasikan pembalikan yang akan datang. Namun, rising wedge terkadang dapat terbentuk di tengah tren bearish yang kuat, dalam hal ini mereka berlawanan dengan pergerakan harga utama. Dalam hal ini, pergerakan bearish di akhir rising wedge merupakan kelanjutan dari tren utama turun.

Falling Wedge

Falling wedges adalah kebalikan dari rising wedges dan selalu dianggap sebagai sinyal bullish. Mereka berkembang ketika rentang perdagangan yang menyempit memiliki kemiringan ke bawah, sehingga posisi terendah berikutnya dan tertinggi berikutnya dalam Falling Wedge saat perdagangan berlangsung.

Falling Wedge biasanya merupakan sinyal pembalikan yang terjadi pada akhir tren turun yang kuat. Namun, mereka dapat terjadi di tengah pergerakan naik yang kuat, dalam hal ini pergerakan bullish di akhir wedge merupakan kelanjutan dari tren bullish secara keseluruhan.

Keuntungan Menggunakan Bullish Wedge

Dalam analisis teknis, analis menggunakan irisan untuk menggambarkan pergerakan harga dan tren utama di pasar. Berikut adalah kelebihan Wedge;

  • Irisan memberikan pandangan umum tentang tren pasar.
  • Titik pembalikan yang membentuk konvergensi untuk tren harga memberikan pembentukan irisan.
  • Investor dapat memperoleh wawasan pasar yang meyakinkan melalui analisis teknis yang digambarkan pada irisan.
  • Pola bearish dan bullish di pasar terdeteksi melalui irisan.
  • Garis tren atas dan bawah penting bagi investor, terutama saat membuat keputusan investasi.
  • Pola Falling Wedge sering terjadi di pasar keuangan.
  • Pola Falling Wedge berfungsi sebagai pembalikan tren dan pola kelanjutan tren.
  • Menemukan level stop-loss dan take-profit itu mudah.
  • Pola ini menawarkan rasio risk-to-reward yang baik.

Setelah mengetahui mengenai Bullish Wedge beserta dengan jenis pola, keuntungan, dan hal lainnya yang berkaitan, maka Anda bisa melakukan trading dengan mengikuti cara mengidentifikasi yang telah dijelaskan di atas. Selain itu, lakukan registrasi agar bisa bertrading dengan dibantu oleh para ahli trader di GIC! Follow juga akun instagram GIC untuk info seputar trading!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami