Mengenal Lebih Dalam Mengenai Expense Ratio pada Investasi!

Artikel ini terakhir di perbaharui May 11, 2022 by Wachda Mihmii
Mengenal Lebih Dalam Mengenai Expense Ratio pada Investasi!

Expense Ratio menjadi hal yang sangat penting. Perhitungan dalam investasi perlu dilakukan dengan sangat hati-hati. Terdapat berbagai macam perhitungan yang harus dilakukan dalam investasi itu sendiri. Salah satunya adalah perhitungan Expense Ratio yang akan kita bahas pada artikel kali ini. Namun sebelum itu, unduh aplikasi GICTrade dan maksimalkan keuntungan tradingmu!

Raih Komisi Sekarang

Expense Ratio dalam Investasi

Expense Ratio adalah persentase investasi Anda yang dibebankan dana setiap tahun untuk mengelola uang yang Anda investasikan. Rasio biaya dana sama dengan total biaya operasional dana dibagi dengan nilai rata-rata aset bersih dana tersebut.

Rasio biaya dibebankan oleh reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), yang merupakan jenis dana indeks. Banyak dana indeks memiliki rasio biaya rendah karena dikelola secara pasif oleh strategi kuantitatif daripada dikelola secara aktif oleh manusia subjektif. “Dalam istilah yang paling sederhana, Expense Ratio adalah biaya kenyamanan karena tidak harus memilih dan memperdagangkan saham individu sendiri,” kata Leighann Miko, perencana keuangan bersertifikat (CFP) dan pendiri Equalis Financial.

Untuk dana yang dikelola secara aktif, rasio biaya mengkompensasi manajer dana untuk mengawasi investasi dana dan mengelola strategi investasi secara keseluruhan. Ini termasuk tenaga kerja yang terlibat dalam memilih dan memperdagangkan investasi, menyeimbangkan kembali portofolio , memproses distribusi, dan tugas-tugas lain untuk menjaga agar dana tetap sesuai dengan tujuan dan tujuannya.

Jika dana yang dikelola secara aktif mempekerjakan manajer profil tinggi dengan rekam jejak kesuksesan, Anda dapat mengharapkannya untuk membebankan rasio biaya yang lebih tinggi. Untuk reksa dana dan ETF yang dikelola secara pasif, yang tidak secara aktif memilih investasi tetapi bertujuan untuk menduplikasi kinerja indeks, rasio pengeluaran mencakup hal-hal seperti biaya lisensi yang dibayarkan ke indeks saham utama—seperti Indeks S&P Dow Jones untuk dana yang melacak S&P 500.

Komponen Expense Ratio

Biaya yang dikeluarkan oleh rumah dana dipulihkan dari investor setiap hari. Ini diinformasikan kepada investor setiap enam bulanan. Rasio pengeluaran berdampak pada pengembalian barang yang Anda bawa pulang. Ada beberapa jenis biaya yang terkait dengan rasio biaya reksa dana, seperti:

  1. Biaya Manajer Investasi – Setiap reksa dana memiliki tujuan investasi dan keputusan manajer danalah yang memastikan bahwa tujuan tersebut terpenuhi. Rasio biaya reksa dana yang dikelola secara aktif tersebut termasuk kompensasi kepada pengelola dana sebagai bagian dari rasio biaya. Untuk reksa dana yang dikelola secara pasif, komponen rasio biaya reksa dana ini jauh lebih rendah daripada yang dikelola secara aktif, karena pengelola dana tidak perlu secara aktif mengelola portofolio dana di reksa dana sebelumnya.
  2. Biaya Hukum/Audit – Reksa dana diatur oleh Securities and Exchange Board of India, dan karenanya, mematuhi semua peraturan dan undang-undang, mereka memerlukan intervensi hukum dan audit terus-menerus atas proses, skema, dll. Biaya apa pun yang berkaitan dengan audit, pendaftaran, dan transfer, pemeriksaan hukum, dll., juga merupakan bagian dari rasio biaya.
  3. Biaya Pemasaran/Distribusi – Biaya yang berkaitan dengan pemasaran reksa dana, menciptakan kesadaran, dan kemudian didistribusikan melalui distributor reksa dana adalah bagian dari rasio biaya. Komponen biaya perantara lebih rendah untuk dana langsung dan lebih tinggi untuk dana reguler karena ketika Anda berinvestasi dalam dana reguler, ada biaya untuk broker seperti distributor. Biaya ini juga dikenal sebagai biaya perantara. Oleh karena itu, investasi dana langsung melalui ET Money akan terbukti lebih murah daripada dana biasa. Bagian sebelumnya tentang pemasaran dan distribusi pamflet juga dikenakan biaya 12B-1.

Sebelum lanjut pada fungsinya sendiri, daftarkan dirimu menjadi IB atau ajak temanmu untuk mendapatkan pendapatan tambahan dari program tersebut!

Fungsi Expense Ratio

Expense Ratio adalah hal yang sangat penting karena memungkinkan investor mengetahui berapa banyak mereka membayar biaya dengan berinvestasi dalam dana tertentu dan berapa banyak pengembalian mereka akan berkurang. Semakin rendah rasio biaya semakin baik karena itu berarti bahwa investor menerima pengembalian yang lebih tinggi atas modal yang mereka investasikan.

Dalam kebanyakan kasus, rasio biaya adalah total biaya pengoperasian dana dibagi dengan aset dana. Semakin tinggi biaya operasional tersebut, semakin tinggi rasio biayanya, itulah sebabnya dana yang dikelola secara aktif seringkali memiliki rasio biaya yang lebih tinggi. Dana yang dikelola secara aktif dikelola oleh manusia, bukan komputer.

Sebagai investor individu, jumlah yang akan Anda bayarkan setiap tahun adalah persentase dari jumlah yang Anda investasikan. Misalnya, dana indeks memiliki rasio pengeluaran 0,5% dan Anda memiliki $10.000 yang diinvestasikan dalam dana tersebut. Anda akan membayar sekitar $50 per tahun untuk biaya operasional. Anda tidak akan menerima tagihan untuk porsi rasio pengeluaran dana Anda. Sebaliknya, jumlah tersebut dipotong dari hasil investasi Anda.

Apakah Lebih Baik Expense Ratio Tinggi atau Rendah?

Untuk menentukan seberapa baik rasio pengeluaran, ukurlah terhadap rata-rata sederhana jika Anda ingin melihat bagaimana peringkatnya secara keseluruhan dari atas ke bawah, tetapi juga mengukurnya terhadap rata-rata tertimbang aset untuk melihat berapa banyak investor membayar dana mereka. Pada akhirnya, cari dana yang berada di bawah rata-rata tertimbang aset. Sejauh biaya pergi, semakin rendah, semakin baik.

Jawaban apakah expense ratio adalah bagus sangat tergantung pada apa lagi yang tersedia di seluruh industri. Jadi mari kita lihat sekilas apa yang telah terjadi. Rasio biaya telah turun selama bertahun-tahun, karena ETF pasif yang lebih murah telah mengklaim lebih banyak aset, memaksa reksa dana tradisional yang lebih mahal untuk menurunkan rasio biayanya. Anda dapat melihat angka untuk reksa dana dan ETF pada grafik di bawah ini.

Sejumlah faktor menentukan apakah rasio biaya dianggap tinggi atau rendah. Rasio pengeluaran yang baik, dari sudut pandang investor, adalah sekitar 0,5% hingga 0,75% untuk portofolio yang dikelola secara aktif. Rasio biaya yang lebih besar dari 1,5% dianggap tinggi.

Rasio biaya untuk reksa dana biasanya lebih tinggi daripada rasio biaya untuk ETF. 2 Ini karena ETF dikelola secara pasif . Aset yang disimpan di dalamnya dipilih untuk mencerminkan indeks seperti S&P 500, dan perubahan pada pemilihan jarang perlu dilakukan. Reksa dana, di sisi lain, dikelola secara aktif. Aset di dalamnya terus dipantau dan diubah untuk memaksimalkan kinerja dana.

Reksa dana cenderung membawa rasio biaya yang lebih tinggi daripada ETF karena membutuhkan lebih banyak manajemen langsung. Rasio biaya rata-rata untuk reksa dana yang dikelola secara aktif adalah antara 0,5% dan 1,0%. Mereka jarang melebihi 2,5%. Untuk dana indeks pasif , rasio tipikal adalah sekitar 0,2%.

Biaya tinggi dapat mengubah investasi apa pun menjadi investasi yang buruk. Aturan praktis yang baik adalah tidak berinvestasi dalam dana apa pun dengan rasio pengeluaran lebih tinggi dari 1% karena banyak ETF memiliki rasio pengeluaran yang jauh lebih rendah. Juga, ETF cenderung dikelola secara pasif, yang membuat biaya manajemen tetap rendah.

Karena banyak ETF memiliki rasio pengeluaran yang rendah, hanya berinvestasi pada ETF dengan rasio pengeluaran yang sangat menarik tidak akan banyak membatasi pilihan investasi Anda. Setelah Anda mengecualikan ETF yang dikelola secara aktif, Anda dapat mempertimbangkan jenis minat Anda dan mendiversifikasi pilihan dana Anda di antara banyak sektor, ukuran perusahaan, dan indeks yang berbeda.

Untuk pengaruhnya sendiri, akan kita bahas selanjutnya pada artikel ini. Namun, pastikan untuk mengisi survey kepuasan pengguna dan bantu tingkatkan platform kami melalui survey internal tersebut.

Apa Pengaruhnya Expense Ratio pada Investasi

Rasio biaya reksa dana sangat penting bagi investor karena biaya operasi dan manajemen dana dapat berdampak besar pada profitabilitas bersih. Rasio biaya untuk suatu dana dihitung dengan membagi jumlah total biaya dana—baik biaya manajemen maupun biaya operasional—dengan total nilai aset dana tersebut.

Rasio biaya untuk reksa dana sangat bervariasi. Rasio biaya untuk dana indeks secara signifikan lebih rendah daripada dana portofolio yang dikelola secara aktif, rata-rata 0,06% pada tahun 2020. Rasio biaya untuk dana yang dikelola secara aktif rata-rata 0,71% pada tahun 2020, tetapi beberapa dana memiliki rasio biaya yang jauh lebih tinggi.

Sebagian besar investor tidak menyadari dampak signifikan dari perbedaan persentase yang tampaknya kecil dalam rasio biaya reksa dana , tetapi sebuah contoh dengan mudah menunjukkan bahwa perbedaan yang relatif kecil pun memiliki pengaruh yang signifikan terhadap laba investasi bersih.

Pertimbangkan dua reksa dana, keduanya menghasilkan pengembalian investasi tahunan rata-rata 5%, dengan satu dana membebankan biaya 1% dan yang lainnya membebankan 2%. Perbedaan poin persentase tunggal mungkin tidak tampak signifikan bagi sebagian besar investor, tetapi itu karena jumlah biaya didasarkan pada aset yang dikelola, bukan laba yang diperoleh.

Asumsikan dua investor memulai tahun dengan investasi $100.000 masing-masing dalam dana rasio pengeluaran 1% dan 2%, dan masing-masing dana menghasilkan pengembalian investasi 5% sebelum biaya dipotong. Investor yang dikenakan biaya 1% kehilangan $1.000 (1% dari $100.000) dari laba $5.000nya untuk biaya. Investor yang membayar biaya 2% membayar $2.000 dari keuntungan $5.000 mereka. Dengan demikian, perbedaan kecil 1% dalam rasio biaya diterjemahkan menjadi perbedaan 10% kekalahan dalam laba bersih.

Cara Menghitung Rasio Biaya?

Expense ratio adalah perhitungan yang sangat penting. Rasio biaya dihitung dengan membagi total biaya operasional tahunan dana dengan nilai rata-rata total aset yang dikelola.

  • Rumus Rasio BiayaRasio Biaya = Total Biaya Operasional Tahunan / Aset Dana Rata-rata

Sebagai contoh, katakanlah reksa dana mengeluarkan $2 juta dalam biaya operasional untuk tahun tertentu. Jika kita menganggap dana tersebut mengelola aset $200 juta, rasio pengeluarannya menjadi 1,0%.

  • Rasio Biaya = $200 juta / $2 juta = 1,0%

Rasio biaya dihitung dengan membagi total biaya yang dikeluarkan dengan nilai rata-rata portofolio.

Rasio Pengeluaran = Total pengeluaran Nilai rata-rata portofolio

Mari kita pahami hal yang sama dengan bantuan contoh:

Misalkan ada rumah dana yang memiliki aset kelolaan senilai Rs. 5 crores. Dalam rangka pengelolaan dana tersebut, dana rumah biaya biaya pengelolaan , biaya administrasi bersama dengan beberapa biaya lainnya sebesar Rs. 5 lakh.

Total expense ratio untuk dana ini adalah akan dihitung sebagai berikut:

Rasio biaya = 5 lakh/5 crores = 1%

Untuk memperjelas hal di atas lebih lanjut, 1% pada dasarnya adalah jumlah total aset yang perlu dibayarkan untuk mengelola dana.  Tentu saja, pengembalian yang diperoleh dari investasi di atas oleh rumah dana harus lebih banyak agar Anda tidak kehilangan uang. Misalkan dana tersebut telah memperoleh pengembalian 15% dari investasi dan jika rasio pengeluaran adalah 1%, maka Anda akan memperoleh pengembalian sebesar 14%.

Contoh lain menghitung expense ratio ini bisa kalian lihat di bawah ini. Misalkan Anda menginvestasikan $400.000 ke dalam reksa dana dengan rasio biaya 0,50%.

Kemudian jumlah dolar yang dibayarkan setiap tahun untuk mendukung biaya operasional dana tersebut adalah $2.000.

  • Beban Operasional = $400.000 * 0,50%
  • Biaya Operasional = $2,000

Sementara biaya $2.000 dapat tampak marjinal relatif terhadap jumlah yang diinvestasikan, perbedaan yang tampaknya kecil dalam struktur biaya dana ini dapat secara signifikan mempengaruhi pengembalian jangka panjang.

Rumus Expense Ratio

Untuk lebih mudah dalam memahami rumusnya, bisa dilihat pada penjelasan di bawah ini.

Rumus expense ratio adalah dihitung dengan membagi biaya operasional reksa dana dengan nilai rata-rata aset reksa dana.

Rasio Pengeluaran

Seperti yang Anda lihat, hanya biaya operasional yang digunakan dalam persamaan rasio biaya. Komisi dan beban penjualan tidak termasuk. Biaya ini tidak terkait dengan menjalankan dana setiap hari. Sebaliknya, mereka adalah front dan back-end, biaya satu kali yang hanya dibayarkan ketika investor berinvestasi dalam dana tersebut atau menjual asetnya dalam dana tersebut.

Juga, setiap aktivitas perdagangan dalam dana tersebut tidak termasuk dalam perhitungan ini.

Cara Menemukan Ratio Pengeluaran Dana

Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) mengharuskan dana mempublikasikan rasio pengeluaran mereka dalam prospektus mereka. Prospektus adalah dokumen yang menguraikan informasi penting tentang ETF dan reksa dana, termasuk tujuan investasi dan manajer dana.

Jika Anda menggunakan pialang online, Anda biasanya dapat menemukan rasio pengeluaran dana menggunakan alat penelitian platform. Banyak broker online juga memiliki mesin perbandingan dana yang memungkinkan Anda memasukkan beberapa ticker dana dan membandingkan rasio pengeluaran dan kinerja mereka secara berdampingan.

Anda mungkin melihat rasio biaya kotor  dan rasio biaya bersih. Perbedaan antara kedua angka ini berkaitan dengan beberapa dana insentif yang digunakan perusahaan untuk menarik investor baru melalui keringanan biaya dan penggantian biaya.

  • Rasio biaya kotor  adalah persentase investor akan dikenakan biaya tanpa keringanan biaya dan penggantian. Investor tidak perlu khawatir tentang angka ini jika ada rasio pengeluaran bersih yang tercantum.
  • Rasio pengeluaran bersih adalah biaya aktual yang akan Anda bayarkan sebagai investor untuk memegang saham dana tersebut setelah Anda menerima manfaat dari keringanan biaya dan penggantian biaya.

Untuk mempelajari perbedaan ER dengan AUM Reksadana, pastikan kalian mengisi trader assessment terlebih dahulu untuk bisa berkonsultasi dengan para ahli trading pada GIC.

Apa Perbedaan Expense Ratio dengan AUM pada Reksadana?

Dalam prospektus reksa dana, setelah pengungkapan beban adalah bagian yang disebut “Beban Operasional Dana Tahunan”. Ini lebih dikenal sebagai rasio biaya. Ini adalah persentase aset yang dibayarkan untuk menjalankan dana tersebut. Yah, kebanyakan dari mereka. Banyak biaya termasuk dalam rasio pengeluaran, tetapi biasanya hanya 3 yang dipecah: biaya manajemen, biaya distribusi 12b-1, dan biaya lainnya. Dan, tidak mudah untuk mengetahui biaya apa saja yang termasuk dalam kategori “pengeluaran lain-lain”.

Selain membayar gaji manajer portofolio, biaya manajemen mencakup biaya staf manajer investasi, penelitian, peralatan teknis, komputer, dan biaya perjalanan untuk mengirim analis untuk bertemu manajemen perusahaan. Meskipun biayanya bervariasi, rata-rata biaya pengelolaan reksa dana saham adalah sekitar 1,40%.

Sebagian besar ETF melacak indeks pasar, sedangkan reksa dana lebih cenderung dikelola secara aktif. Manajemen aktif dapat menjadi hal yang baik jika manajer dana berbakat dan mampu mengungguli pasar. Namun, tidak ada jaminan dan Anda mungkin masih membayar biaya yang lebih tinggi untuk reksa dana daripada ETF yang dikelola secara pasif dalam jangka panjang.

AUM (Asset Under Management)

Aset yang dikelola adalah nilai pasar keseluruhan dari aset/modal yang dimiliki reksa dana. Manajer dana mengelola aset-aset ini dan membuat semua keputusan terkait investasi atas nama investor. AUM merupakan indikator ukuran dan keberhasilan dana rumah tertentu. Anda dapat dengan mudah membandingkan aset dana yang dikelola dalam berbagai linimasa dan kinerja dengan skema serupa lainnya.

Nilai AUM juga mencakup pengembalian yang diperoleh reksa dana. Manajer aset dapat menginvestasikannya dalam sekuritas, mendistribusikan kepada investor sebagai dividen, atau menahan sesuai mandat investasi.

Investor reksa dana sering melihat AUM reksa dana dan terkesan jika berada di sisi yang lebih tinggi. Orang berpikir bahwa jika begitu banyak investor telah berinvestasi dalam dana tersebut, maka itu pasti bagus. Namun, ada banyak alasan mengapa angka ini seharusnya tidak menjadi faktor penting saat memilih reksa dana.

Rasio biaya, reputasi pengelola dana, dan kepatuhan terhadap mandat investasi adalah beberapa faktor yang paling penting untuk dipertimbangkan. Mari kita membedah pentingnya AUM mengenai jenis dana yang berbeda.

Keuntungan Menghitung dan Mengetahui Expense Ratio

Keuntungan Expense ratio adalah bisa kita ketahui melalui contoh di bawah ini. Mari kita ambil contoh perhitungan rasio biaya reksa dana untuk Axis Bluechip Fund untuk memahami dampak rasio biaya terhadap pengembalian.

Axis Bluechip- Reguler Axis Bluechip-Langsung
Rasio Pengeluaran 1,83% 0,5%
Jumlah investasi Rs 10.000 per bulan Rs 10.000 per bulan
Modus Investasi MENYESAP MENYESAP
Periode investasi 1 Maret 2016-1 Maret 2021 1 Maret 2016-1 Maret 2021
Jumlah total investasi Rp 6.000.000 Rp 6.000.000
Jumlah jatuh tempo Rs 9.01.497 Rp 9.34.500
Pengembalian tahunan 15,9% 17,34%

Seperti yang Anda lihat, baik pengembalian tahunan dan korpus jatuh tempo bervariasi untuk rencana reguler dan langsung. Ini karena rasio pengeluaran untuk paket reguler lebih tinggi, sehingga mengurangi pengembalian Anda. Perbedaan sekitar Rs 33.000 selama lima tahun ini dapat bertambah dan meningkat berlipat ganda seiring berjalannya waktu karena penggabungan. Juga, harap diingat, rasio pengeluaran tidak statis. Sebaliknya, itu adalah % dari nilai investasi. Oleh karena itu, ketika nilai investasi tumbuh, demikian pula kontribusi rasio pengeluaran Anda. Ini adalah uang hasil jerih payah Anda yang harus disimpan. Jadi, berinvestasi dalam rencana langsung adalah cara yang lebih cerdas untuk berinvestasi.

Setelah mengetahui mengenai Expense Ratio beserta bagimana cara menghitungnya dan apa pengaruhnya perhitungan tersebut bagi investasimu, maka kedepannya kalian bisa menerapkan perhitungan tersebut pada investasi yang akan dilakukan. Jika sudah mengetahui setiap hal yang dibahas tersebut, lakukan tes bakat trading dari GIC dan ketahui sejauh mana kemampuan tradingmu!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami