Permintaan Minyak AS Melonjak, Kuras Tangki di Oklahoma

Artikel ini terakhir di perbaharui October 27, 2021 by Rinaldi Syahran
Permintaan Minyak AS Melonjak, Kuras Tangki di Oklahoma
Sumber Foto: surasak.ch via freepick

Tangki minyak mentah di pusat penyimpanan Cushing, Oklahoma lebih terkuras daripada tiga tahun terakhir. Harga kontrak minyak lebih lanjut menunjukkan bahwa mereka akan tetap lebih rendah selama berbulan-bulan. Permintaan minyak AS di antara penyulingan yang membuat bensin serta solar menjadi melonjak karena ekonomi telah pulih dari sebuah pandemi. Permintaan melonjak di seluruh dunia ini mengartikan bahwa negara-negara lain telah melihat AS (Amerika Serikat) untuk barel minyak mentah, yang juga meningkatkan penarikan dari Cushing.

Analis memperkirakan penarikan persediaan akan berlanjut dalam jangka waktu pendek, yang selanjutnya dapat meningkatkan harga minyak mentah AS yang telah naik sekitar 25% dalam dua bulan terakhir. Diskon pada minyak mentah berjangka AS ke patokan Brent internasional harus tetap kecil.

“Penyimpanan di Cushing saja memiliki potensi untuk benar-benar mendorong pasar” Kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho. Stok Cushing telah turun menjadi 31.2 juta barel dengan nilai terendah sejak Oktober 2018, Administrasi Informasi Energi mengatakan pekan lalu, atau sekitar setengah dari persediaan saat ini pada setahun yang lalu.

Persediaan telah turun karena peningkatan permintaan AS, yang telah mendorong penyulingan domestik untuk menyimpan minyak mentah di dalam negeri untuk menyediakan bahan bakar seperti bensin dan sulingan kepada konsumen AS, kata Reid I’Anson, analis komoditas senior di Kpler.

Selain itu, produksi AS lambat untuk pulih dari penurunan yang terlihat pada tahun 2020. Pada akhir 2019, negara itu memproduksi sekitar 13 juta barel minyak per hari (bph), tetapi dalam beberapa minggu terakhir kurang dari 11.5 juta bph. Pada saat yang sama, produk yang dipasok oleh kilang-proxy untuk permintaan hanya sekitar 1% di bawah puncak pra-akademi. Akibatnya, selisih antara minyak mentah AS dan patokan internasional Brent, telah runtuh. Selisih antara minyak mentah AS yang dikirim ke Cushing dan Brent menyempit menjadi sekitar $1.09 per barel minggu ini, dari $4.47 awal bulan ini, yang merupakan penyebaran terluas sejak Mei 2020.

Sebagai tanda tambahan dari permintaan jangka pendek yang tinggi untuk minyak mentah AS, premium untuk minyak mentah AS yang dikirim Desember ini versus Desember 2022 yang mencapai level tertinggi minggu ini di $12.48 per barel, paling banyak setidaknya sejak 2014, menurut data Refinitiv Eikon.

Dalam tiga bulan ke depan, Rystad Energy memperkirakan operasi kilang di Amerika Serikat meningkat 500.000 menjadi 600.000 barel per hari. Ini akan melampaui kenaikan produksi 300.000-400.000 barel per hari, dan menjaga selisih WTI/Brent tetap sempit.

“Hanya jika OPEC (Organisasi Negara Pengekspor Minyak) mengintervensi dengan lebih banyak pasokan minyak mentah atau jika COVID muncul lagi, membatasi permintaan, volatilitas tinggi ini akan hilang” Kata Mukesh Sahdev, wakil presiden senior dan kepala hilir pada Rystad Energi.

Demikian penjelasan berita tentang “Permintaan Minyak AS Melonjak, Kuras Tangki di Oklahoma” dari GICTrade. Baca juga berita dan informasi mengenai komoditas, perbankan dan forex di Jurnal GIC. Dapatkan juga informasi terupdate mengenai GICTrade di press release GIC. Jangan ketinggalan juga utk melihati video penjelasan forex dari dasar dari video premium content.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.