Oil Jatuh Karena PMI China Lemah, Timbulkan Kekhawatiran Permintaan

Artikel ini terakhir di perbaharui October 31, 2022 by Wachda Mihmii
Oil Jatuh Karena PMI China Lemah, Timbulkan Kekhawatiran Permintaan
Harga Oil Jatuh Karena PMI China Lemah

Harga oil turun pada hari Senin (31/10/2022), setelah data aktivitas bisnis China yang lebih lemah dari perkiraan menimbulkan kekhawatiran baru atas permintaan crude oil yang melambat, meskipun ekspektasi pengetatan pasokan dalam beberapa bulan mendatang membantu membatasi kerugian.

Minyak berjangka Brent yang diperdagangkan di London turun 0,8% menjadi $92,98 per barel, sementara minyak mentah WTI Futures turun 0,5% menjadi $87,42 per barel pada 22:31 ET (02:31 GMT).

Data menunjukkan bahwa PMI manufaktur China secara tak terduga menyusut pada bulan Oktober ini, seperti halnya aktivitas bisnis secara keseluruhan. Angka tersebut, ditambah dengan kenaikan baru-baru ini dalam kasus COVID-19 lokal, yang mendorong kekhawatiran lebih luas bahwa permintaan crude oil di importir minyak terbesar dunia akan tetap lemah dalam beberapa bulan mendatang.

Pasar tetap waspada terhadap gangguan ekonomi lagi di negara itu, setelah Beijing baru-baru ini menegaskan kembali komitmennya untuk mempertahankan kebijakan zero-COVID yang ketat.

Kebijakan tersebut merupakan jantung dari kesengsaraan ekonomi China tahun ini, dan telah sangat membebani permintaan minyak mentah China, sehingga menekan harga oil. Tren ini diperkirakan akan berlanjut dalam waktu dekat, dengan pusat industri China seperti Wuhan dan Chengdu baru-baru ini memperkenalkan kembali lebih banyak pembatasan terkait COVID.

Namun, penurunan harga oil pada hari Senin ini dibatasi oleh ekspektasi bahwa produksi AS yang melambat dan pengurangan pasokan oleh Organization of Petroleum Exporting Countries akan memperketat pasar minyak mentah di sisa tahun ini.

Prospek pengetatan pasokan telah membantu pasar crude oil untuk menghadapi tantangan dari perlambatan pertumbuhan ekonomi. Harga crude oil turun tajam dari tertinggi dua tahun yang dicapai pada awal 2022, karena pasar khawatir bahwa kenaikan inflasi dan suku bunga akan membebani permintaan minyak global.

Harga Oil Jatuh Karena PMI China Lemah

Fokus minggu ini adalah pada Federal Reserve, yang secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada akhir pertemuan dua hari pada hari Rabu.

Bank sentral diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin – kenaikan keempat tahun ini. Tetapi para pedagang bertaruh bahwa Fed akan melunakkan laju kenaikan suku bunga mulai Desember.

Data minggu lalu juga menunjukkan bahwa ekonomi AS berkinerja lebih baik dari yang diharapkan meskipun suku bunga dan inflasi tinggi, dengan permintaan bensin tetap kuat di negara itu.

Namun, kenaikan inflasi, yang tetap berada pada level tertinggi hampir 40 tahun, diperkirakan akan menjaga aktivitas ekonomi tetap tenang dalam beberapa bulan mendatang. Potensi kemiringan dovish The Fed juga tidak akan banyak membantu mengurangi tekanan pada ekonomi, mengingat suku bunga AS sudah berada di level tertinggi sejak krisis keuangan 2008.

Harga oil ini bisa terus Anda perbarui dengan terus mengupdate beritanya melalui Jurnal GIC. Selain minyak, Anda juga akan mendapatkan berita-berita lainnya seperti harga emas hari ini, analisa harian forex, maupun berita mengenai dunia ekonomi yang terjadi hari ini. Untuk bisa melakukan trading, Anda bisa mempelajarinya melalui GIC Academy, kemudian melakukan trading dengan daftar di GIC untuk bisa menjadi trader maupun market maker!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami