Harga Pasar Saham Asia Beragam, Bagaimana dengan Minyak Akibat COVID China?

Artikel ini terakhir di perbaharui November 15, 2022 by Wachda Mihmii
Harga Pasar Saham Asia Beragam, Bagaimana dengan Minyak Akibat COVID China?
Harga-Pasar-Saham-Asia-Beragam-Bagaimana-dengan-Minyak-Akibat-Covid-China

Pasar saham Asia memiliki harga beragam pada hari Selasa dan minyak melemah karena investor berusaha mencerna implikasi ekonomi dari penyesuaian kebijakan COVID China dan paket penyelamatan untuk sektor properti negara yang sedang kesulitan.

Harga minyak jatuh dalam perdagangan yang berombak pada hari Selasa dan mengalami penurunan tajam minggu ini karena data ekonomi yang lemah dari China menimbulkan lebih banyak kekhawatiran atas permintaan yang memburuk, meskipun prospek kenaikan suku bunga AS yang lebih kecil dan pengetatan pasokan membantu membatasi kerugian.

Perkecil Loss Maksimalkan Profit, Pakai Akun Berikut!

Mau Income Puluhan Juta Secara Konsisten? Lakukan Ini! 

Pasar Saham Asia Hari Ini

Harga-Pasar-Saham-Asia-Beragam-Bagaimana-dengan-Minyak-Akibat-Covid-China
Harga-Pasar-Saham-Asia-Beragam-Bagaimana-dengan-Minyak-Akibat-Covid-China

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,1%, menyusul penurunan ringan untuk AS semalam. Saham Australia kehilangan 0,28%, sementara indeks saham Nikkei Jepang turun 0,16%.

Di Hong Kong, Indeks Hang Seng datar sementara Indeks CSI300 China turun 0,3%. Beberapa kota di China telah mulai memotong pengujian komunitas rutin, beberapa hari setelah China mengumumkan pelonggaran beberapa tindakan virus corona yang berat. Namun, pada saat yang sama, jumlah kasus COVID di negara itu terus bertambah.

Saham properti China menyerahkan sebagian dari kenaikan tajam yang dibuat sehari sebelumnya pada paket penyelamatan.

Jack Siu, kepala investasi China di Credit Suisse, mengatakan bahwa “sementara perubahan COVID dan paket perumahan akan mengurangi beberapa risiko penurunan, itu belum cukup untuk secara signifikan meningkatkan pertumbuhan ekonomi China.” Data China yang keluar pada hari Selasa juga tidak menggembirakan.

Output industri naik 5,0% pada Oktober dari tahun sebelumnya, melambat dari kecepatan 6,3% yang terlihat pada September sementara penjualan ritel turun 0,5%, penurunan pertama sejak Mei ketika Shanghai dikunci di seluruh kota. Analis memperkirakan penjualan ritel naik 1,0%.

Harga Minyak, Crypto, dan Dolar Hari Ini

Minyak turun di tengah kekhawatiran China dapat memberlakukan penguncian lebih lanjut di beberapa kota. Minyak mentah AS turun 0,43% menjadi $85,43 per barel sementara minyak mentah Brent turun 0,2% menjadi $92,81.

China melaporkan 17.909 infeksi COVID-19 baru pada 14 November dibandingkan dengan 16.203 sehari sebelumnya. “Jumlah kasus yang melonjak terus menjadi risiko penurunan utama. Putaran penguncian lainnya tidak dapat dikesampingkan jika kasus terus meningkat,” kata ekonom ANZ pada hari Selasa.

Presiden China Xi Jinping bertemu dengan Presiden AS Joe Biden pada pertemuan G20 di Bali pada Senin malam tetapi pembicaraan tersebut gagal untuk mendorong reaksi pasar keuangan utama.

Dalam jam Asia, Bitcoin naik 1,1% menjadi $16.593. Regulator AS membuka penyelidikan atas runtuhnya pertukaran crypto FTX sementara pertukaran crypto besar lainnya telah bergegas untuk meyakinkan investor tentang stabilitas mereka dalam kejatuhan FTX. Bitcoin tetap turun 64,2% sejauh ini pada tahun 2022.

Inflasi di Amerika Serikat tetap menjadi perhatian utama banyak investor global yang menunggu data indeks harga produsen pada hari Selasa nanti.

Dolar naik 0,34% terhadap yen menjadi 140,15. Masih agak jauh dari level tertinggi tahun ini 151,94 pada 21 Oktober.

Mata uang tunggal Eropa turun 0,1% pada $ 1,0317, setelah naik 4,4% dalam sebulan, sementara indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang utama lainnya, sebagian besar datar di 106,99.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun benchmark naik menjadi 3,8686% dibandingkan dengan penutupan AS 3,867% pada hari Senin. Imbal hasil dua tahun, yang naik dengan ekspektasi pedagang akan suku bunga dana Fed yang lebih tinggi, menyentuh 4,4014% dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 4,408%.

Emas sedikit lebih rendah, dengan perdagangan emas spot di $1.768,22 per ounce.

Perkecil Loss Maksimalkan Profit, Pakai Akun Berikut!

Mau Income Puluhan Juta Secara Konsisten? Lakukan Ini! 

Pasar Saham Asia akan terus di update dengan berita komoditas, kripto, emas, saham lainnya melalui Jurnal GIC. Jangan lupa gunakan akun ECN ketika bertrading di GIC agar bisa menikmati Indikator Expert Advisor yang telah diciptakan oleh GIC secara premium bagi para nasabahnya! Serta ikuti GIC Gebyar Hadiah untuk mendapatkan hadiah jalan-jalan gratis dan Mobil tanpa diundi!

registrasi

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami