Aset Kripto, Investasi Masa Kini dan Cara Mendapatkannya

Artikel ini terakhir di perbaharui September 10, 2022 by Akhmad Zico Fadlansyah
Aset Kripto, Investasi Masa Kini dan Cara Mendapatkannya

Aset kripto menjadi salah satu pilihan jika ingin menginvestasikan uang anda. Memasuki industri 4.0 atau umumnya disebut sebagai era digital 4.0 nilai tinggi sebuah aset tidak hanya yang berbentuk fisik saja. Pada era digital ini sebuh aset dapat berbentuk digital, misanya saja kripto, tidak hanya dapat menjadi sebuah aset bahkan jika sudah dapat terdesentralisasi dengan baik kripto ‘mungkin’ dapat menjadi alat tukar sebagai alternatif dari mata uang konvensional. 

Mari kita pahami bersama tentang apa itu aset kripto dsimak tulisan dibawah ini, sebelum itu jika anda seorang trader yang ingin belajar lebih lanjut tentang trading, anda dapat mengakses website GIC dan membaca artikel untuk kelas professional

aset cryptocurrency

Mengenal Istilah Kriptografi 

Sebelum memahami apa itu aset kripto anda harus tahu apa itu istilah kriptografi simak dibawah ini : 

Kriptografi 

Kriptografi merupakan sebuah metode untuk menaungi komunikasi dan informasi lewat pemakaian kode, akhirnya hanya mereka yang menjadi tujuan yang dapat atau bisa memprosesnya dan membaca.

Didalam dunia IT, istilah kriptografi mengacu kepada komunikasi dan teknik informasi yang safety berasal dari terori matematika dan perhitungan berdasarkan aturan yang disebut algoritma, untuk merubah pesan dengan cara yang cukup rumit untuk diuraikan dan dipecahkan. 

Algoritma deterministik ini diaplikasikan untuk tanda tangan digital, verifikasi guna melindungi privasi data, komunikasi yang bersifat rahasia seperti transaksi email dan kartu kredit, membuat kriptografi key, penjelajahan web dan juga Kriptografi merupakan kajian ilmiah akan teknik aman komunikasi khusus yang hanya pengirim dan penerima pesan yang dituju saja dapat melihat isinya.

Jika diartikan secara bahasa istilah Crypto berawal dari bahasa Yunani yaitu kryptos, maksud dari ata tersebut adalah tersembunyi. Hal ini terkait erat dengan encrypted (enkripsi), yaitu  praktik mencampuradukkan atau mengacak suatu teks biasa menjadi sebuah ciphertext lalu kembali lagi saat sampai. 

Selain dari itu kriptografi mencakup mengaburkan sebuah informasi pada atau didalam gambar memakai teknik seperti teknik penggabungan atau microdots. Konon dahulu orang-orang di zaman Mesir kuno memakai metode atau teknik ini didalam hieroglif yang kompleks. Selain di zaman Mesir kuno Kaisar Romawi yaitu Julius Caesar dikreditkan dengan memakai salah satu kode atau sandi modern pertama.

Pada saat mengirimkan data elektronik, pemakaian kriptografi paling dominan yaitu untuk mendekripsi dan mengenkripsi pesan teks dan email lainnya. Metode yang paling sederhana menggunakan sistem simetris atau “kunci rahasia”. Di sini, data dienkripsi menggunakan kunci rahasia, dan kemudian pesan yang disandikan dan kunci rahasia dikirim ke penerima untuk didekripsi.

Masalah? Jika pesan disadap, pihak ketiga memiliki semua yang mereka butuhkan untuk mendekripsi dan membaca pesan. Untuk mengatasi masalah ini, ahli kriptologi merancang sistem asimetris atau “kunci publik”. Dalam hal ini, setiap pengguna memiliki dua kunci: satu publik dan satu pribadi. Pengirim meminta kunci publik dari penerima yang dituju, mengenkripsi pesan dan mengirimkannya bersama. Ketika pesan tiba, hanya penerima

Apa Itu Aset Kripto?

Cryptoassets atau aset kripto adalah penggambaran dari nilai digital yang diamankan dengan cara kriptografis yang dapat ditransfer, disimpan, atau didistribusikan secara elektronik. Mereka menggunakan beberapa bentuk teknologi buku besar terdistribusi seperti blockchain.

Cryptoassets adalah aset digital yang menggunakan teknik kriptografi untuk menghasilkan media pertukaran transaksi keuangan. Cryptocurrency, koin utilitas, token keamanan adalah semua jenis aset kripto yang berbeda.

Cryptoassets mewakili pergeseran seismik di pasar keuangan dan, dalam beberapa tahun terakhir, semakin populer. Kemajuan teknologi di balik aset kripto telah berjalan jauh dan memiliki potensi gangguan sistem keuangan seperti yang kita tahu. Bank sentral dan lembaga keuangan lainnya dapat memainkan peran kunci dalam membentuk lanskap ini.

Namun, fenomena global ini menciptakan kebingungan di berbagai tingkatan yaitu bagaimana aset kripto individu berbeda satu sama lain dan peran peserta utama dalam ekosistem aset kripto. Dengan buzz seputar bitcoin, altcoin, cryptocurrency, dan token, ekosistem keuangan yang sama sekali baru telah dibuat.

Karena semakin banyak institusi yang beroperasi di pasar modal bergulat dengan implikasi aset kripto, biaya dan ketidakpastian peraturan tetap menjadi perhatian para pedagang karena pasar aset kripto terus memperluas jangkauan mata uang fiat untuk didukung. Buku putih ini mengeksplorasi taksonomi aset kripto, pelaku pasar, dan lanskap pasar modal saat ini.

Bagaimana Cara Mendapatkan Aset kripto

Berikut langkah-langkah untuk mendapatkan aset kripto :

1. Pilih Crypto Exchange atau Broker 

Langkah pertama yaitu anda harus memilih dengan teliti broker ataupun perusahaan pertukaran crypto yang terpercaya.

2. Membuat Lalu Verifikasi Akun 

Setelah memilih crypto exchange atau broker selanjutnya daftar untuk membuat akun. Bergantung kepada jumlah yang direncanakan dan platform anda harus memverifikasi identitas. Langkah ini merupakan salah satu langkah penting untuk mencegah adanya penipuan dan juga untuk memenuhi persyarakan sesuai peraturan federal.

Anda tidak dapat membeli ataupun menjual Cryptocurrency sampai proses verifikasi selesai. Platform yang anda gunakan mungkin akan meminta untuk mengirin copy indentitas berupa paspor atau SIM dan juga kemungkinan akan diminta untuk unggah foto selfie untuk membuktikan foto yang dikirim apakah benar adanya dengan yang bersangkutan.

3. Menyetor Uang untuk investasi

Pembelin kripto harus memastikan bahwa anda mempunyai dana yang cukup pada akun bank anda. Dapat dengan transfer atau top up uang ke akun Crypto dengan mencantumkan rekening bank yang dimiliki. 

Meng-otorisasi wire transfer atau melakukan pembayaran dengan kartu debit maupun kredit. Waktunya tergantung pada broker atau bursa dan juga metode pendanaan yang anda gunakan, kemungkinan harus menunggu beberapa hari, sebelum dapat memakai uang yang telah disetor untuk bisa membeli mata uang Crypto.

4. Menempatkan Pesanan Cryptocurrency 

Setelah tersedia uang pada akun anda, maka dari itu anda siap untuk melakukan order Cryptocurrency pertama. Terdapat ratusan Cryptocurrency yang dapat dan untuk dipilih, mulai dari yang terkenal seperti Bitcoin dan juga Ethereum sampai dengan Crypto, terdapat juga Theta Fuel dan juga Holo.

Disaat anda memutuskan Cryptocurrency mana yang akan dibeli, anda dapat memasukkan simbol tickernya Bitcoin, misalnya BTC dan berapa jumlah banyak koin yang ingin dibeli. 

Dengan sebagian besar broker dan bursa, anda juga dapat membeli pecahan mata uang kripto. Hal itu memungkinkan anda untuk membeli token berharga tinggi seperti Ethereum atau Bitcoin yang tidak membutuhkan ribuan untuk dimiliki.

5. Memilih Metode Penyimpanan

Pertukaran uang kripto tidak dapat di-support oleh perlindungan seperti FDIC (Federal Deposit Insurance Corp) dan mereka sangat berisiko diretas. Anda juga bahkan dapat kehilangan investasi jika melupakan kode untuk mengakses akun. Maka dari itu kenapa penting untuk mempunyai tempat penyimpanan yang aman untuk Cryptocurrency yang dimiliki.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, jika membeli Cryptocurrency melalui broker, maka anda mungkin tidak akan punya banyak pilihan tentang bagaimana Cryptocurrency disimpan. Jika Anda membeli Cryptocurrency melalui exchange, anda akan memiliki lebih banyak opsi penyimpanan yaitu :

Meninggalkan Crypto di bursa. Saat membeli Cryptocurrency, umumnya disimpan didalam dompet Crypto yang ditambahkan ke bursa. Jika kurang cocok dengan penyedia yang menjadi mitra exchange atau ingin memindahkan ke tempat yang dikira lebih aman, maka anda dapat transfer dari bursa ke dompet panas atau dingin yang terpisah. Tergantung pada pertukaran dan dari ukuran transfer yang anda lakukan, anda mungkin harus membayar sedikit biaya untuk melakukan ini.

Dompet Panas.  Ini merupakan dompet Crypto yang disimpan secara online dan juga diperasikan pada perangkat yang terhubung ke internet, ponsel, tablet dan komputer. Dompet panas memang terasa nyaman karena kemudahannya, namun tetap ada risiko pencurian atau scam yang lebih tinggi karena masih terhubung ke internet.

Dompet dingin. Berbeda dengan dompet panas, dompet kripto dingin tidak terhubung ke internet. Hal ini menjadikannya pilihan yang paling aman untuk menyimpan kripto. Dompet dingin mengambil bentuk perangkat eksternal, seperti drive hard drive atau USB. Tetapi, and juga harus berhati-hati dengan dompet dingin, karena jika anda kehilangan ‘key code’ yang terkait dengannya atau perangkat rusak atau gagal, maka kemungkinan tidak akan pernah mendapatkan kembali Cryptocurrency yang anda miliki. Kendatipun hal yang sama dapat terjadi dengan dompet panas tertentu, beberapa dioperasikan oleh penjaga yang dapat membantu masuk kembali ke akun Anda jika memang terkunci.

Berikut untuk penjelasan aset kripto, anda dapat mulai mempertimbangkan untuk mempunyai aset digital mulai sekarang. Jangan lupa untuk registrasi trading di GIC untuk mencoba mulai memiliki aset digital.

GIC

suharyani
"Writing is easy. All you do is stare at a blank sheet of paper until drops of blood form on your forehead.” – Gene Fowler. Ani is a content and copywriter who really loves her job and very interested in the digital marketing field especially Social Media and SEO.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami