Tokenomics: Pengertian, Jenis, Komponen, dan Manfaatnya

Artikel ini terakhir di perbaharui September 6, 2022 by Wachda Mihmii
Tokenomics: Pengertian, Jenis, Komponen, dan Manfaatnya
sekilas-tentang-tokenomics

Tokenomics adalah hal yang mengacu pada karakteristik penawaran dan permintaan dari proyek kripto. Untuk lebih lengkapnya mengenai tokenomics ini, Anda bisa membaca artikel berikut. Selain itu, pastikan untuk mengikuti Instagram GIC untuk bisa mendapatkan update terbaru seputar GIC!

Tokenomics Adalah?

Tokenomics adalah penggabungan dari dua kata “token” dan “ekonomi,” mengacu pada karakteristik penawaran dan permintaan dari proyek kripto. Ini memperhitungkan ekonomi token kripto: penerbitan, atribut, distribusi, pasokan, permintaan, dan karakteristik lainnya.

Mari kita periksa apa itu token kripto. Ini adalah unit mata uang digital yang dibangun oleh proyek crypto di atas blockchain yang ada. Seperti mata uang biasa, token kripto memiliki nilai tertentu dan dapat ditukar.

Mengenai ekonomi, ini akan membantu untuk mengetahui bagaimana ekonomi token berbeda dari ekonomi tradisional. Terlepas dari era dalam sejarah, pemerintah telah menciptakan uang tambahan dari udara tipis. Memerangi perang atau menghadapi kekeringan bisa sangat mahal. Untuk menghadapinya, meningkatkan pendapatan tidak selalu menjadi pilihan dan pihak berwenang menganggap pencetakan mata uang sebagai alternatif yang lebih sederhana. Menciptakan mata uang tambahan pada akhirnya mengurangi nilai uang yang ada.

Proyek Crypto, bagaimanapun, telah ditentukan sebelumnya dan secara algoritmik membuat jadwal penerbitan untuk token. Kami dapat secara akurat memprediksi jumlah koin yang beredar pada waktu tertentu. Distribusi koin di antara berbagai pemangku kepentingan juga dipikirkan sebelumnya. Meskipun secara teknis dimungkinkan untuk mengubah jadwal penerbitan dan rencana distribusi, prosesnya sulit untuk dilaksanakan. 

Jenis-Jenis Tokenomics

Berikut terdapat beberapa jenis dari tokenomics itu sendiri. Jenis tokenomics adalah:

  1. Platform tokens: mereka membuat dan mendukung aplikasi terdesentralisasi untuk penggunaan yang berbeda, mulai dari iklan untuk perusahaan hingga video game. Mereka didukung oleh blockchain di mana mereka dibangun untuk melindungi transaksi yang dilakukan.
  2. Security tokens: juga disebut kunci digital, dibuat karena perhatian terhadap penggunaan instrumen ini. Mereka adalah hak, saham, aset, atau partisipasi yang diperoleh investor, tetapi terdaftar dan disimpan dalam blockchain.
  3. Token transaksi digunakan untuk transaksi atau pertukaran barang dan jasa, yaitu digunakan sebagai mata uang tradisional.
  4. Utility token: ini digunakan untuk mengakses dan menggunakan layanan tertentu. Perusahaan menjual token utilitas dan token utilitas memberikan utilitas kepada pembelinya.
  5. Governance tokens: token ini memungkinkan Anda membuat keputusan, berkolaborasi, dan berpartisipasi, dan dalam beberapa kasus bahkan memberikan suara dalam proyek yang melibatkan Anda. Mereka berfungsi untuk mendukung proyek ini dan memberikan konsistensi yang lebih besar.
sekilas-tentang-tokenomics
sekilas-tentang-tokenomics

Komponen-Komponen Tokenomics

Untuk setiap pemula yang baru masuk ke ranah cryptocurrency, penting untuk mengetahui faktor-faktor yang bahkan mungkin mempengaruhi nilai token crypto dari jarak jauh.

Distribusi dan alokasi token

Salah satu faktor utama yang menentukan nilai token kripto adalah bagaimana token didistribusikan. Ada dua cara untuk menghasilkan token kripto – baik dengan pra-penambangan atau dengan peluncuran yang adil. Dengan frasa “peluncuran yang adil”, yang kami maksud adalah bahwa cryptocurrency ditambang, diperoleh, dimiliki, dan diatur oleh komunitas sejak awal. Ini adalah jaringan terdesentralisasi dan tidak ada konsep alokasi pribadi di sini. Namun, dengan pra-penambangan, sebagian dari koin dibuat (ditambang) dan didistribusikan sebelum diluncurkan ke publik. Sebagian dari koin dijual kepada calon pembeli dalam penawaran koin awal (ICO). Ini adalah cara untuk memberi penghargaan kepada pendiri, penambang, dan investor awal dengan koin yang baru dicetak.

Jadi, jika Anda ingin memastikan bahwa proyek yang Anda investasikan adalah sah dan ambisius, pastikan proyek tersebut mendistribusikan token mereka kepada calon pengguna.

Pasokan token

Parameter yang sangat penting yang diperlukan untuk mempelajari tokenomik kripto adalah pasokan token. Ada tiga jenis suplai untuk token kripto — suplai yang beredar, suplai total, dan suplai maksimal. Pasokan yang beredar mengacu pada jumlah token cryptocurrency yang diterbitkan secara publik dan beredar. Total supply, sementara itu, adalah jumlah token yang ada saat ini, dikurangi semua token yang dibakar. Ini dihitung sebagai jumlah total token yang saat ini beredar dan token yang terkunci entah bagaimana. Terakhir, total supply tidak dapat disamakan dengan max supply, yang mengkuantifikasi jumlah maksimum token yang akan dihasilkan.

Memperhatikan pasokan token bisa menjadi indikator yang baik untuk masa depannya. Pasokan token yang beredar ditingkatkan oleh pengembang dengan penambangan aktif. Jika pasokan yang beredar terus meningkat, maka investor dapat mengharapkan nilai token naik. Sebaliknya, jika terlalu banyak token yang dirilis, nilainya bisa turun juga.

Kapitalisasi Pasar dari sebuah token

Dalam konteks cryptocurrency, kapitalisasi pasar adalah metrik yang digunakan untuk menentukan popularitas token. Ini dihitung dengan mengalikan harga pasar token saat ini dengan pasokan yang beredar. Kapitalisasi pasar adalah indikator yang baik dari nilai token, bahkan dalam jangka panjang. Oleh karena itu, cryptocurrency berkapitalisasi kecil lebih berisiko. Sementara cryptocurrency berkapitalisasi besar seringkali berpotensi menjamin pengembalian dan keamanan yang lebih baik.

Model token

Setiap token kripto memiliki model yang pada akhirnya menentukan nilainya. Beberapa token bersifat inflasi, itulah sebabnya mereka tidak memiliki persediaan maksimal dan dapat terus menambang seiring berjalannya waktu. Justru sebaliknya adalah token deflasi di mana pasokan token dibatasi pada pasokan maksimal. Token deflasi berguna untuk menghindari peredaran koin yang tidak terjual dan biasanya tidak terpengaruh oleh volatilitas pasar. Token inflasi, di sisi lain, melakukan pekerjaan yang baik dalam memberi insentif kepada penambang, delegator, dan validator dalam jaringan.

Kestabilan harga

Tokenomics juga menunjukkan betapa pentingnya mempelajari implikasi stabilitas harga. Cryptocurrency dikenal karena volatilitasnya, yang mungkin tidak selalu menguntungkan investor. Fluktuasi seringkali dapat menyebabkan berkurangnya minat di kalangan investor. Selanjutnya, fluktuasi bahkan dapat menyebabkan jaringan dibatasi.

Investor harus memastikan bahwa proyek melakukan segalanya untuk memerangi fluktuasi tersebut. Tantangan tersebut dapat diatasi dengan memastikan ada token yang memadai untuk mencocokkan tingkat pasokan. Ini akan menstabilkan harga dan dengan demikian, investor dapat menggunakan token untuk tujuan yang dimaksudkan. Tokenomics juga dapat membantu pengembang untuk menstabilkan harga dengan menciptakan keseimbangan.

Manfaat Tokenomics Ketika Berinvestasi Crypto

Manfaat utama tokenomics adalah menyediakan analisis yang lebih lengkap tentang cara kerja koin di jaringan masing-masing. Misalnya, jika syarat dan ketentuan ICO menunjukkan bahwa sejumlah koin akan dibeli kembali oleh penerbit, itu dapat berdampak kuat pada harga token.

Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa model koin yang tepat pertama-tama harus dibuat sebelum ekonomi apa pun dapat dipelajari. Ini juga berarti bahwa tokennomics tidak boleh datang sebelum merancang rencana atau konsep bisnis yang relevan untuk produk atau layanan baru yang menggunakan teknologi blockchain. Berikut beberapa manfaat lainnya:

  • Proyek unik, ide sendiri yang diatur oleh aturannya, dalam ekonomi yang aman dengan teknologi blockchain. Aturan untuk pengembangannya jelas dan transparan. 
  • Kegunaannya di dunia nyata, karena proyek-proyek ini dapat diinvestasikan seolah-olah mereka adalah saham di sebuah perusahaan, menambah nilai proyek dan ekonomi.
  • Elastisitas tinggi, karena memungkinkan nilai apa pun untuk ditransfer dari dunia nyata ke dunia virtual dan kontrol terdesentralisasi, melalui teknologi blockchain (tokenisasi).
  • Ini memberikan hak kepada pemiliknya, seperti tata kelola, keamanan, atau akses ke layanan.
  • Ini dapat digunakan untuk pengayaan, atau untuk memotivasi pengguna.
  • Metode pembayaran yang aman dan efisien.

Setelah mengetahui mengenai tokenomics ini, beserta dengan jenis, komponen, dan manfaatnya, Anda bisa mencoba untuk melakukan trading di GIC dengan registrasi pada website resmi untuk bisa melakukan deposit minimal Rp 150.000! 

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami