Risiko Investasi: Pengertian, Jenis, dan Cara Mencegah

Artikel ini terakhir di perbaharui June 13, 2021 by Yuliati Iswandiari
Risiko Investasi: Pengertian, Jenis, dan Cara Mencegah

Dalam investasi, jika Anda ingin potensi imbal hasil atau keuntungan investasi yang besar, Anda harus siap pula menanggung risiko yang tinggi. Apakah Anda benar-benar mengetahui apa itu risiko investasi?

Sebenarnya, apa itu risiko investasi?

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), risiko adalah akibat yang kurang menyenangkan (merugikan, membahayakan) dari suatu perbuatan atau tindakan. Nah, dalam konteks investasi, pengertian risiko investasi adalah ketidakpastian yang menyebabkan tidak tercapainya tujuan keuangan atau investasi. Sedangkan menurut para ahli, risiko investasi adalah penyimpangan (variabilitas) antara keuntungan yang diharapkan (expected return) dengan keuntungan sesungguhnya (actual return). 

Jadi kesimpulannya, risiko investasi adalah tingkat potensi kerugian yang timbul karena perolehan hasil investasi tidak sesuai dengan harapan atau target profit. Sebagai seorang investor, Anda harus menyadari betul bahwa investasi selain menjanjikan potensi keuntungan, juga bisa menyebabkan kerugian. Sederhananya, dalam investasi terdapat hubungan yang kuat antara return dan risiko investasi. Semakin tinggi potensi keuntungan, semakin tinggi pula tingkat risikonya, dan begitu juga sebaliknya.

Semua jenis investasi, baik investasi emas, investasi properti, maupun investasi di pasar modal pasti memiliki risiko. Khusus terkait dengan risiko, setiap investor memiliki sikap toleransi terhadap risiko investasi yang berbeda-beda. Mengukur risiko investasi penting bagi seorang investor. Sebagian merasa nyaman untuk mengambil risiko (risk-takers), sebagian kurang berani atau ragu-ragu (risk-moderate), dan ada juga yang benar-benar tidak berani untuk mengambil risiko (risk-averse). 

Tidak ada satupun instrumen investasi yang cocok untuk semua orang. Setiap orang (investor) perlu mengenali profil risiko investasi masing-masing sebelum melakukan investasi sehingga nantinya akan dapat memilih instrumen investasi yang paling sesuai dengan kebutuhannya.

Permasalahannya adalah bahwa masyarakat atau investor seringkali hanya memperhatikan tingkat imbal hasil yang ditawarkan (return) namun lupa atau kurang memperhatikan tingkat risiko yang mungkin dihadapi jika memilih investasi dimaksud.

Kenyataan inilah yang menjadi salah satu penyebab makin maraknya kasus penipuan dan korban penawaran investasi yang diduga ilegal kepada masyarakat. Masyarakat tergiur oleh janji hasil investasi, tapi kurang memperhatikan dan memahami tingkat risikonya.

Apa saja jenis-jenis risiko investasi?

Dikutip dari kolom Kontan yang ditulis oleh Harris Hadinata, ada dua jenis risiko dalam investasi yaitu risiko sistematik dan risiko non sistematik. Risiko sistematis atau systematic risk adalah semua jenis risiko yang bersifat eksternal dan tidak dapat dikendalikan dan tidak dapat dihindari. 

Ciri risiko ini adalah tidak dapat dikontrol dan mempengaruhi semua efek dan tidak dapat dikurangi dengan diversifikasi. Risiko ini sering disebut risiko pasar (market risk). Beberapa jenis risiko sistematis adalah risiko suku bunga (interest rate risk), risiko daya beli (purchasing power risk) atau inflasi, risiko komoditas dan risiko mata uang (currency risk).

Jenis risiko investasi yang kedua adalah risiko tidak sistematis atau unsystematic risk. Risiko ini adalah risiko yang dapat dikendalikan atau dapat dihindari. Risiko ini dapat diminimalisir, bahkan dihilangkan dengan melakukan diversifikasi atau membentuk portofolio. Risiko ini juga disebut risiko spesifik atau risiko perusahaan. Beberapa contohnya adalah risiko bisnis, risiko finansial, dan risiko likuiditas. Risiko-risiko apa saja yang dihadapi investor ketika melakukan investasi? Berikut penjelasannya detailnya.

1. Risiko sistematis atau systematic risk

Risiko suku bunga

Suku bunga adalah harga dari meminjam uang atau biaya meminjam uang, biasanya dinyatakan dalam persentase. Suku bunga ini berfluktuasi dari waktu ke waktu. Nah, Risiko suku bunga adalah risiko yang muncul karena fluktuasi suku bunga, contoh kasus risiko investasi adalah investasi pembiayaan seperti pinjaman atau investasi obligasi. Investasi jenis ini biasanya akan memburuk karena peningkatan suku bunga. Risiko ini diakibatkan oleh adanya perubahan suku bunga sehingga akan mempengaruhi pendapatan investasi.

Misalnya, jika suku bunga meningkat, harga obligasi berbunga tetap akan turun, demikian juga sebaliknya. Risiko suku bunga umumnya diukur dengan jangka waktu obligasi. Contohnya, suku bunga obligasi adalah 8-10%, namun kemudian pemerintah mengeluarkan Sukuk Ritel yang memiliki suku bunga hingga 12%. Dengan begitu, investor akan lebih menyukai Sukuk Ritel ini.

Salah satu pertimbangan penting adalah suku bunga saat ini, yang dipengaruhi oleh suku bunga Federal Reserve, bank sentral negara A.S yang membebankan biaya kepada bank lain untuk meminjam uang. Federal Reserve biasanya reaktif terhadap ekonomi dan lingkungan suku bunga.

Risiko inflasi

Risiko inflasi, atau yang biasa disebut risiko daya beli adalah peluang bahwa arus kas dari investasi tidak akan bernilai sebanyak saat ini di masa depan karena perubahan daya beli karena inflasi.

Risiko ini memiliki potensi yang merugikan daya beli masyarakat terhadap investasi dikarenakan adanya kenaikan rata-rata dari harga konsumsi. Risiko inflasi adalah risiko yang diambil oleh investor saat memegang uang tunai atau berinvestasi dalam aset yang tidak terkait dengan inflasi. 

Risikonya adalah bahwa nilai tunai akan berkurang oleh inflasi. Sebagai contoh, jika seorang investor memegang 40% dari portofolio tunai  Rp10.000.000 dan inflasi berjalan pada 5%, nilai tunai portofolio akan kehilangan Rp2.000.000 per tahun (Rp10 juta x 0,4 x 0,05) karena inflasi.

Risiko nilai tukar mata uang (valas)

Risiko valuta asing (valas) adalah risiko yang disebabkan oleh perubahan kurs valuta asing di pasaran yang tidak sesuai lagi dengan yang diharapkan, terutama pada saat dikonversikan dengan dengan mata uang domestik.

Risiko jenis ini berkaitan dengan sebuah fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara lain. Pada umumnya, risiko jenis ini juga disebut sebagai currency risk atau dengan exchange rate risk.

Sebagai contoh, investor ingin menanamkan investasi yang mengharuskannya menggunakan mata uang dolar AS. Di saat yang sama, kurs rupiah terhadap dolar AS lemah, sehingga investor harus mengeluarkan rupiah dengan jumlah yang lebih banyak dibandingkan ketika nilai rupiah menguat. Nah, menguatnya dolar terhadap rupiah bisa memberikan kerugian. Investasi yang erat kaitannya menggunakan mata uang sebagai aset adalah investasi forex. Bagimana risiko investasi forex saat pandemi? Faktanya, tidak seperti aset investasi lainnya, forex tidak mengalami guncangan dalam dan tetap menguntungkan para trader dan investor.

Risiko komoditas

Risiko komoditas adalah risiko yang disebabkan oleh perubahan harga komoditas tertentu karena berbagai faktor. Risiko jenis ini berkaitan dengan fluktuasi harga komoditas serta dipengaruhi oleh permintaan dan penawaraan. Investasi komoditas biasanya dilakukan melalui perusahaan pialang berjangka atau broker.

2. Risiko tidak sistematis atau unsystematic risk

Risiko likuiditas

Risiko likuiditas adalah risiko yang muncul akibat kesulitan menyediakan uang tunai dalam jangka waktu tertentu. Misalnya, suatu pihak tidak dapat membayar kewajibannya yang jatuh tempo secara tunai. Risiko investasi ini sering dialami oleh industri perbankan.

Meskipun pihak tersebut memiliki aset yang cukup bernilai untuk melunasi kewajibannya, tetapi ketika aset tersebut tidak bisa dikonversikan segera menjadi uang tunai, maka aset tersebut dikatakan tidak likuid. Hal ini bisa terjadi jika pihak debitur tidak dapat menjual hartanya karena tidak adanya pihak lain di pasar yang berminat membelinya.

Hal ini berbeda dengan penurunan drastis harga aktiva, karena pada kasus penurunan harga, pasar berpendapat bahwa aktiva tersebut tak bernilai. Tidak adanya pihak yang berminat menukar (membeli) aktiva kemungkinan hanya disebabkan karena kesulitan mempertemukan kedua belah pihak.

Karenanya, risiko likuiditas biasanya lebih besar kemungkinan terjadi pada pasar yang baru tumbuh atau bervolume kecil. Risiko jenis ini memiliki kaitan dengan percepatan dari sekuritas yang diterbitkan oleh pihak perusahaan yang bisa diperdagangkan di ranah pasar sekunder.

Risiko reinvestment

Risiko ini merupakan risiko yang terjadi pada penghasilan dari suatu aset keuangan yang mengharuskan perusahaan untuk melakukan aktivitas reinvest. Jadi, ketika hendak melakukan reinvest, perusahaan harus benar-benar memahami apa itu reinvest serta bagaimana caranya agar bisa mengatur atau mengelola risiko investasi ini.

Risiko finansial

Risiko ini terkait dengan struktur pendanaan yang dilakukan sebuah perusahaan. Sumber pendanaan perusahaan bisa dari pemegang saham dalam bentuk saham biasa atau saham preferen, atau melalui pinjaman jangka pendek atau jangka panjang.

Ketika perusahaan banyak menggunakan pendanaan dengan utang atau saham preferen yang cenderung punya kewajiban tetap, maka perusahaan dianggap lebih berisiko.

Pinjaman dianggap sebagai leverage yang memiliki dua sisi. Di satu sisi, bisa menaikkan keuntungan perusahaan ketika kondisi ekonomi baik. Sedangkan di sisi lain dapat menjadi risiko ketika ekonomi memburuk atau jelek.

Mengantisipasi risiko itu, investor sebaiknya mempelajari rasio likuiditas sebuah perusahaan, yang menunjukkan kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban dalam periode jangka pendek. Masalah likuiditas bisa menyebabkan perusahaan gagal bayar yang berpotensi menyebabkan kebangkrutan.

Selain itu, investor perlu mempelajari rasio solvabilitas yang menunjukkan kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban jangka panjang dan semua kewajibannya. Investor yang tidak menyukai risiko investasi saham, bisa memilih saham dengan leverage rendah.`

Risiko bisnis

Risiko ini biasanya berkaitan dengan bisnis perusahaan tersebut. Biasanya, perusahaan dalam satu sektor dengan bisnis yang sama dianggap punya risiko yang sama. Karena itu, pelaku pasar dalam membentuk portofolio jangan membeli beberapa saham dari satu sektor yang sama, terutama kalau bisnis perusahaan itu sama. Anda harus selalu ingat, bahwa ada pengaruh risiko investasi terhadap return saham, yang pada akhirnya akan berpengaruh pada keuntungan.

Sektor yang terpengaruh siklus seperti komoditas dan properti dianggap lebih memiliki risiko dibandingkan sektor konsumsi atau farmasi yang berpengaruh terhadap return saham. Risiko bisnis dapat dikurangi dengan memilih sektor yang lebih defensif 

Bagaimana cara mencegah risiko investasi?

Meskipun risiko dan profit akan terus ‘berdampingan’ dengan investasi, bukan berarti Anda tidak bisa mencegah kerugian. Lakukan langkah mitigasi untuk meminimalisir risiko investasi. Berikut ulasannya.

1. Tentukan target investasi

Dengan menentukan target investasi yang jelas, Anda bisa mengetahui banyak hal. Mulai dari jangka waktu investasi yang diinginkan, jenis investasi seperti apa dan perusahaan apa yang ingin Anda investasikan, dan juga jenis risiko yang ingin diambil. Jika menginginkan investasi jangka pendek dengan risiko kecil, Anda bisa mencoba berinvestasi di reksa dana sambil mempelajari pasar dan jenis instrumen investasi lainnya. 

Bagi pemula, Anda disarankan untuk mulai dari risiko yang kecil dulu, walaupun tingkat pengembaliannya tidak begitu besar. Ketika sudah paham market dan jenis investasinya, baru beralih ke risiko yang lebih tinggi karena sudah ada pengetahuan dasar mengenai investasi dan risiko yang ada di dalamnya. Dengan begitu, Anda juga bisa sambil belajar bagaimana cara mengelola risiko investasi.

2. Rutin mengawasi investasi

Setelah melakukan riset dan memutuskan ingin berinvestasi di instrumen apa, Anda harus selalu memegang penuh kendali atas investasi Anda dengan melakukan pengendalian risiko investasi dan memonitor pergerakan investasi Anda. Hal ini sangat perlu dilakukan secara rutin agar Anda tidak kelewatan kesempatan ketika bisa menarik dan mendapatkan profit tinggi, atau kelewatan peringatan ketika investasi sedang dalam tren turun. 

Dari sini, Anda bisa belajar untuk lebih mengenal cara kerja pasar dan dinamikanya serta bisa melakukan manajemen risiko investasi. Ketika kondisi pasar sedang menurun, jangan panik dan selalu ingat poin pertama yaitu target investasi dari awal. 

3. Waspada terhadap penipuan

Salah satu risiko terbesar dari investasi adalah penipuan. Meskipun sudah waspada terhadap oknum penipu dan investasi bodong, semakin ke sini banyak penipu yang sudah semakin canggih.

Mereka bisa membuat dirinya terlihat profesional dan kredibel, sehingga menyulitkan untuk melihat mana yang benar dan tidak. Tetapi tenang saja, karena ada satu langkah sederhana yang bisa Anda ikuti untuk menghindari penipuan, yaitu dengan melihat apakah perusahaan yang ingin Anda investasikan memiliki legalitas dan izin resmi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bappebti.

Hal ini berlaku untuk investasi dan juga pihak ketiga yang membantu proses seperti manajer investasi (MI), agen penjual, dan Bank Kustodian. Anda juga bisa melihat rekam jejak perusahaan dan manajer investasi secara resmi melalui OJK dan Bappebti.

Ingin investasi Anda aman? 

Belum kenal dengan GIC? Mari berkenalan. Berbeda dengan perusahaan pialang konvensional lainnya, GIC melalui platform GICTrade memberikan solusi bagi para trader yang tidak ingin dibebankan dengan tingginya biaya trading. GICTrade adalah sebuah platform peer-to-peer trading yang mempertemukan trader dan market maker.

Lalu, apa istimewanya GICTrade? Sebagai platform yang mempertemukan trader dan market maker, Anda sebagai calon nasabah tentu bisa memilih diantara keduanya, yaitu menjadi trader atau market marker

Peran GICTrade sebagai penyedia tempat transaksi bisa meminimalisir biaya dan membantu memaksimalkan profit untuk para trader dan market maker serta menciptakan suasana transaksi dan hasil yang adil. Trader akan diuntungkan dengan tidak adanya biaya komisi dan biaya swap serta spread yang rendah karena adanya market maker sebagai penyedia likuiditas. 

Anda juga bisa bergabung dengan komunitas trader di Telegram GICtrade untuk bertanya langsung kepada sesama trader seputar pengalaman trading. Follow juga Instagram GIC untuk mendapatkan informasi webinar dan berbagai hadiah menarik. Selain itu, di YouTube GIC, para trader juga bisa belajar trading gratis loh!

Tunggu apalagi? Makin lengkap fitur yang mendukung penuh Anda untuk memulai investasi dan trading forex melalui GIC. Jadikan transaksi lebih simpel, aman, dan menguntungkan. Mulailah dengan membuat akun demo.

Yuliati Iswandiari
Yuli is a writer and editor with over 4 years of experience who covering a wide range of writing. She always worked on the digital team. Previously she covered the health, lifestyle, and beauty content. As a writer for GIC, her mission is to provide educational information to help you make smarter and better-informed decisions because she knows finance can be complex and intimidating.