Penyebab, Jangka Waktu, dan Dampak dari Resesi Ekonomi

Artikel ini terakhir di perbaharui June 16, 2022 by Wachda Mihmii
Penyebab, Jangka Waktu, dan Dampak dari Resesi Ekonomi

Resesi ekonomi menjadi salah satu fenomena ekonomi yang pernah terjadi di perekonomian dunia. Resesi ekonomi sendiri merupakan penurunan ekonomi yang signifikan dan menyebar ke seluruh perekonomian pada beberapa kuartal. Untuk lebih lengkapnya mengenai resesi ekonomi sendiri, kalian bisa membaca artikel di bawah ini. Sebelum itu, pastikan kalian telah melakukan registrasi dan trading bersama dengan GIC!

Apa Itu Resesi Ekonomi

Resesi ekonomi adalah penurunan ekonomi yang signifikan yang menyebar ke seluruh perekonomian yang berlangsung lebih dari beberapa kuartal.

Lebih khusus lagi, Resesi ekonomi sering diringkas menjadi definisi sederhana: ketika produk domestik bruto (PDB) menurun selama dua kuartal berturut-turut. Garis pemikiran yang berlaku ini, yang dipopulerkan oleh ekonom Julius Shiskin pada tahun 1974 , hanya menangkap sudut kecil dari cakupan sebenarnya dari resesi ekonomi.

Biro Riset Ekonomi Nasional (NBER) menyatakan saat kita berada dalam resesi ekonomi. Kelompok riset nirlaba melacak perubahan dalam siklus bisnis , termasuk resesi ekonomi. Mereka menentukan kapan resesi dimulai dengan mengukur berbagai indikator seperti:

  • Penurunan PDB riil
  • Penurunan pendapatan riil
  • Meningkatnya pengangguran 
  • Stagnasi produksi industri dan penjualan eceran
  • Penurunan belanja konsumen

Fluktuasi hanya pada salah satu faktor ini tidak cukup bagi NBER untuk memberi sinyal alarm, itulah sebabnya sistem dua perempat Shiskin bukanlah model yang paling akurat. Namun, faktor-faktor ini tentu saling terkait. Misalnya, jika persentase angkatan kerja yang meningkat menemukan diri mereka tanpa pekerjaan, pengeluaran konsumen pasti akan menurun.

Apa yang menyebabkan resesi ekonomi?

Secara umum, ekspansi dan pertumbuhan ekonomi tidak dapat berlangsung selamanya. Penurunan aktivitas ekonomi yang signifikan biasanya dipicu oleh kombinasi faktor yang kompleks dan saling terkait, termasuk:

Penyebab Resesi Ekonomi: Guncangan ekonomi

Peristiwa tak terduga yang menyebabkan gangguan ekonomi yang meluas, seperti bencana alam atau serangan teroris. Contoh terbaru adalah resesi singkat yang terjadi sebagai reaksi terhadap wabah COVID-19. 

Penyebab Resesi Ekonomi: Hilangnya kepercayaan konsumen

Ketika konsumen khawatir tentang keadaan ekonomi, mereka memperlambat pengeluaran mereka dan menghemat uang apa pun yang mereka bisa. Karena hampir 70% dari PDB bergantung pada belanja konsumen, seluruh perekonomian dapat melambat secara drastis.

Penyebab Resesi Ekonomi: Suku bunga tinggi

Suku bunga yang tinggi membuat konsumen menjadi mahal untuk meminjam uang. Ini berarti bahwa konsumen cenderung tidak berbelanja, terutama untuk pembelian besar seperti rumah atau mobil. Perusahaan juga akan mengurangi pengeluaran dan rencana pertumbuhan karena biaya pembiayaan terlalu tinggi.

Penyebab Resesi Ekonomi: Deflasi

Lawan dari inflasi adalah deflasi. Ini adalah saat harga produk dan aset turun karena penurunan permintaan yang besar. Saat permintaan turun, begitu juga harga karena penjual mencoba menarik pembeli. Konsumen melihat tren penurunan ini dan menunggu harga turun, yang selanjutnya mengurangi permintaan. Spiral ke bawah mengurangi aktivitas ekonomi dan meningkatkan pengangguran, yang menyebabkan spiral ke bawah yang berkelanjutan atau aktivitas ekonomi yang lambat dan pengangguran yang lebih besar. 

Penyebab Resesi Ekonomi: Gelembung aset

Dalam gelembung aset, harga investasi seperti saham teknologi di era dot-com atau real estat sebelum Resesi Hebat naik dengan cepat, jauh melampaui fundamentalnya. Harga tinggi ini hanya didukung oleh permintaan yang meningkat secara artifisial, yang akhirnya menghilang, dan gelembung pecah. Pada titik ini, orang kehilangan uang dan kepercayaan diri runtuh. Konsumen dan perusahaan mengurangi pengeluaran dan ekonomi masuk ke dalam resesi ekonomi.

Berapa lama resesi ekonomi berlangsung?

Karena sifat siklus bisnis yang tidak dapat diprediksi secara keseluruhan, sulit untuk mengukur berapa lama resesi ekonomi biasanya berlangsung. Namun, rata-rata resesi ekonomi pasca Perang Dunia II berlangsung selama 11 bulan. 

“Pada titik tertentu, pasar berbalik,” kata Santangelo. “Apa yang menyebabkan perputaran ekonomi itu? Hal yang sama di atas: Hal-hal yang tidak dapat diprediksi.” 

NBER mengikuti prosedur penanggalan siklus bisnis retrospektif , yang berarti menunggu data yang cukup untuk diumumkan saat kami mencapai fase siklusnya.

Dampak Resesi Ekonomi

Analisis tradisional stimulus fiskal biasanya melihat dampak jangka pendek dari kebijakan fiskal terhadap PDB dan penciptaan lapangan kerja dalam waktu dekat. Namun, para ekonom telah lama menyadari bahwa kondisi ekonomi jangka pendek dapat memiliki dampak yang bertahan lama. Misalnya, kehilangan pekerjaan dan penurunan pendapatan dapat memaksa keluarga untuk menunda atau melupakan pendidikan tinggi untuk anak-anak mereka. Pasar kredit yang beku dan pengeluaran konsumen yang tertekan dapat menghentikan penciptaan usaha kecil yang dinamis. Perusahaan yang lebih besar dapat menunda atau mengurangi pengeluaran untuk R&D.

Dalam setiap kasus ini, resesi ekonomi dapat menyebabkan “jaringan parut”—yaitu, kerusakan jangka panjang pada situasi ekonomi individu dan ekonomi secara lebih luas. Bagian berikut merinci beberapa hal yang diketahui tentang bagaimana resesi ekonomi dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang.

Kerusakan ekonomi

Resesi ekonomi menghasilkan pengangguran yang lebih tinggi, upah dan pendapatan yang lebih rendah, dan kehilangan kesempatan secara lebih umum. Pendidikan, investasi modal swasta, dan peluang ekonomi kemungkinan besar akan menderita dalam penurunan saat ini, dan efeknya akan berumur panjang. Sementara ekonomi sering melihat pertumbuhan yang cepat selama periode pemulihan (karena kapasitas yang tidak terpakai kembali berfungsi), hambatan akibat kerusakan jangka panjang masih akan mencegah pemulihan mencapai potensi penuhnya.

Pendidikan

Sebagaimana dicatat oleh banyak peneliti, pendidikan—atau “modal manusia”—memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Misalnya, Delong, Golden, dan Katz (2002) menyatakan bahwa “modal manusia telah memainkan peran utama dalam mendorong keunggulan Amerika dalam pertumbuhan ekonomi abad kedua puluh.” Dengan demikian, faktor-faktor yang menyebabkan lebih sedikitnya tahun pencapaian pendidikan bagi generasi muda bangsa akan memiliki konsekuensi besar di tahun-tahun mendatang.

Resesi ekonomi dapat berdampak pada pencapaian pendidikan dalam beberapa cara. Pertama, sejumlah besar literatur membahas pentingnya pendidikan anak usia dini (lihat, misalnya, Heckman (2006, 2007) dan makalah yang dikutip di dalamnya). Karena pendidikan pada tingkat ini (baik pra-TK atau bahkan lebih awal) terutama didorong oleh pilihan dan pendanaan orang tua, faktor-faktor yang mengurangi sumber daya keluarga akan berdampak pada tingkat dan kualitas pendidikan yang tersedia bagi anak-anak mereka. Misalnya, Dahl dan Lochner (2008) menemukan pengaruh langsung pendapatan keluarga terhadap nilai tes matematika dan membaca.

kehilangan pekerjaan

Dalam resesi ekonomi saat ini, tingkat pengangguran telah meningkat dari 4,9% pada Desember 2007 menjadi 9,7% pada Agustus tahun ini. Saat ini ada sekitar 15 juta orang yang menganggur—dua kali lipat jumlah pada awal resesi ekonomi—dengan kira-kira 1 dari 6 pekerja menganggur atau setengah menganggur. Sekitar 5 juta pekerja telah menganggur selama lebih dari enam bulan, dan pengangguran jangka panjang ini adalah persentase tertinggi dari total sejak tahun 1948.

Kehilangan pekerjaan jelas menimbulkan masalah bagi sebagian besar individu dan keluarga. Kehilangan pendapatan dapat bertahan selama bertahun-tahun, bahkan setelah pekerjaan baru diambil (seringkali dengan gaji yang lebih rendah).

Kemiskinan

Sederhananya, kemiskinan tidak baik bagi perekonomian. Ketika anak-anak tumbuh dalam kemiskinan, mereka lebih mungkin, di kemudian hari, memiliki penghasilan rendah, melakukan kejahatan, dan memiliki kesehatan yang buruk. Holtzer dkk. (2007) memperkirakan biaya kumulatif untuk ekonomi kemiskinan anak menjadi sekitar $500 miliar per tahun, atau sekitar 4% dari PDB. Ada bukti signifikan bahwa kemiskinan memiliki konsekuensi jangka panjang bagi anak-anak, termasuk pencapaian pendidikan, perkembangan kognitif, dan hasil emosional dan perilaku. 3 Seperti disebutkan di atas, pendapatan keluarga dapat diharapkan berdampak pada pencapaian pendidikan dalam berbagai cara, tetapi penurunan pendapatan dan tingkat kemiskinan yang lebih tinggi juga berdampak pada peluang orang dewasa.

Mobilitas ekonomi

Seperti disebutkan di atas, mobilitas antar-generasi—atau ketiadaan mobilitas—dapat menyebabkan dampak resesi ekonomi yang terus-menerus.

Keluarga yang lebih miskin dapat menyebabkan berkurangnya kesempatan dan hasil ekonomi yang lebih buruk bagi anak-anak mereka melalui berbagai mekanisme—baik melalui nutrisi, pencapaian pendidikan, atau akses ke kekayaan. Resesi ekonomi, oleh karena itu, tidak boleh dianggap sebagai peristiwa satu kali yang menekan individu dan keluarga selama beberapa tahun. Sebaliknya, kemerosotan ekonomi akan berdampak pada prospek masa depan semua anggota keluarga, termasuk anak-anak, dan akan berdampak pada tahun-tahun mendatang.

Berbagai temuan menunjukkan bahwa hasil ekonomi—terutama posisi seseorang dalam distribusi pendapatan dan kekayaan—sering terbawa dari satu ke yang berikutnya (Solon 1992; Hertz 2006). Lebih langsung terkait dengan kehilangan pekerjaan, Oreopoulos et al. (2005) melihat pendapatan pasar tenaga kerja anak-anak yang ayahnya mengalami kehilangan pekerjaan. Kehilangan pekerjaan tidak hanya menyebabkan hilangnya pendapatan keluarga secara terus-menerus, tetapi generasi berikutnya juga memiliki pendapatan 9% lebih rendah daripada anak-anak serupa yang ayahnya tidak mengalami pengangguran.

Setelah mengetahui mengenai resesi ekonomi beserta dengan dampak, penyebab, dan hal lainnya, kalian bisa memahami keadaan ekonomi lainnya pada Jurnal GIC. Selain itu, kalian dapat membaca artikel lainnya seperti Krisis Evergrande: Dampak terhadap Ekonomi dan Pasar Keuangan.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami