Simak Kiat Sukses Investasi dari Jesse Livermore dan Jumlah Kekayaannya!

Artikel ini terakhir di perbaharui October 4, 2022 by Wachda Mihmii
Simak Kiat Sukses Investasi dari Jesse Livermore dan Jumlah Kekayaannya!
Sekilas tentang jesse livermore

Jesse Livermore adalah pedagang paling terkenal di zaman modern. Seperti kebanyakan pedagang terkenal, ia paling dikenal karena panggilan besarnya, menyingkat pasar saham sebelum Kepanikan 1907 dan Depresi Hebat 1929. Untuk mengetahui lebih lengkapnya mengenai Jesse Livermore ini, Anda bisa membaca artikel berikut. Pastikan juga untuk mengikuti Instagram GIC untuk informasi lainnya!

Biodata Jesse Livermore

Jesse Livermore adalah pedagang paling terkenal di zaman modern.

Seperti kebanyakan pedagang terkenal, ia paling dikenal karena panggilan besarnya, menyingkat pasar saham sebelum Kepanikan 1907 dan Depresi Hebat 1929.

Livermore adalah subjek novel sebagian fiksi Edward Levefre, Reminiscences of a Stock Operator , yang cukup banyak menjadi kitab suci para trader.

Livermore dikaruniai angka dan menginginkan kehidupan di luar pertanian tempat keluarganya tumbuh dan bekerja, tetapi ayahnya punya rencana lain.

Dia ingin Jesse bekerja di pertanian keluarga, tidak mengizinkannya mengejar karier. Di awal masa remajanya, ibu Jesse membantunya kabur dari rumah hanya dengan $5. Livermore bertahan sendiri sejak saat itu. 

Sebagian besar karena keberuntungan, pekerjaan pertama Livermore adalah mengoperasikan pita ticker untuk perusahaan pialang lokal. Saat mengerjakan pekerjaan ini, dia menuliskan pola harga yang dia perhatikan di buku besar dan mendapatkan kepercayaan diri untuk mempertaruhkan uang sungguhan.

Karena dia terlalu muda untuk membuka akun pialang nyata, dia mulai berdagang di “toko-toko ember” lokal. 

Bayangkan sebuah toko ember sebagai versi sekolah lama dari broker Forex lepas pantai yang scam.

Tidak ada likuiditas nyata, Anda berdagang melawan rumah, dan ada spread besar. Tidak ada pertukaran yang menjamin posisi Anda dan hampir tidak ada jalan lain sama sekali jika Anda gagal.

Perdagangan sudah cukup menjadi permainan zero-sum, tetapi tampaknya mustahil untuk mendapat untung ketika Anda menambahkan gesekan seperti ini.

Namun, Livermore sangat mahir dalam melihat dan mengeksekusi pola harga sehingga dia masuk daftar hitam dari hampir setiap toko ember Amerika, memaksanya untuk melewati kota. 

Setelah lulus dari toko ember ke Wall Street, Livermore mengalami awal yang sulit menyesuaikan dengan harga saham real-time alih-alih “kutipan yang dinyatakan” yang akan diposting oleh toko ember di papan buletin.

Karena itu, ia menyesuaikan gaya perdagangannya untuk menahan perdagangan lebih lama. Apa yang pernah dia pegang selama beberapa menit atau jam, dia mulai menahannya selama berhari-hari, berminggu-minggu, atau berbulan-bulan.

Kenali Para Investor Terkaya di Indonesia Maupun di Dunia Ini!

Biografi Jesse Livermore

Jesse L. Livermore lahir di South Acton, Massachusetts, pada tahun 1877. Livermore membuat dan kehilangan empat kekayaan pasar saham selama karirnya. Livermore kabur dari rumah pada tahun 1891 pada usia 14 tahun, dengan sedikit uang, dan segera mulai bekerja di kantor Paine Webber Brokerage di Boston. Tugasnya adalah memasang harga saham dan komoditas di papan kapur kuotasi harga pialang. Dia mempelajari pergerakan harga dan mulai memperdagangkan fluktuasi harga mereka. Di usia dua puluhan, Livermore pindah ke New York City untuk berspekulasi di pasar saham dan komoditas. Dia menghasilkan begitu banyak uang sehingga dia dilarang dari Bucket Shops di Boston dan New York.

Dalam Kepanikan Orang Kaya tahun 1907, JP Morgan, bertindak sebagai bankir sentral de facto Amerika, secara pribadi memohon kepada Livermore untuk berhenti menjual. Dia menghasilkan 3 juta dolar dalam satu hari selama kepanikan. Hal ini menyebabkan dia dikenal sebagai Beruang Besar. Pada tahun 1919 Presiden Woodrow Wilson mengundang Livermore ke Gedung Putih untuk meminta agar dia membuka sudut pasar kapas yang sukses (dan pada saat itu, legal), demi kesejahteraan bangsa. Livermore menjual pasar saham sesaat sebelum kehancuran tahun 1929, dan memasuki depresi dengan uang tunai $100 juta.

Sekilas tentang jesse livermore

Dia bekerja di kantor penthouse mewah berpanel mahoni di Fifth Avenue. Empat sampai enam asisten terus melacak pergerakan harga saham kepemimpinan Livermore di papan kapur hijau. Begitu pasar buka, tidak ada seorang pun di kantor yang diizinkan berbicara sampai pasar tutup. Informasi dari lantai Bursa ditransmisikan melalui saluran telepon langsung ke orang-orang dewan Livermore, memberinya keuntungan 15 menit atas pita ticker. Livermore mengirimkan perintahnya melalui 50, terkadang hingga 100, broker untuk menyembunyikan pergerakan dan posisinya yang masif. Sementara Livermore tidak pernah menggunakan grafik dalam perdagangannya, pendekatannya terhadap perdagangan bersifat teknis. Yang pertama dari tiga kebangkrutannya adalah karena perdagangan kapas yang murni fundamental dan sejak saat itu dia mengandalkan aksi harga pasar untuk konfirmasi pendapat apa pun.

Livermore, selama periode kesuksesannya, menikmati gaya hidup mewah; memancing di laut dalam di atas kapal pesiar 300 kaki dengan 14 awaknya. Dia melakukan perjalanan antara New York dan Palm Beach dengan mobil kereta pribadi. Teman-temannya termasuk Charlie Chaplin, Walter P. Chrysler, T. Coleman Dupont dan Alfred Sloan. Dia suka berjudi di kasino ilegal Ed Bradley di Palm Beach. Dia juga menikmati berburu belibis dengan Bernard Baruch.

Kepribadiannya yang tertekan dan keasyikannya dengan pasar menyebabkan disfungsi yang mendalam di dalam keluarganya. Livermore berjuang melawan depresi berat sepanjang masa dewasanya, dan secara tragis mengakhiri hidupnya sendiri di Sherry Netherlands Hotel di New York pada tahun 1940. Reminiscences of a Stock Operator , adalah otobiografi Livermore tersamar yang sekarang dikenal luas sebagai investasi klasik sejati. Bukunya sendiri, How to Trade in Stocks , pertama kali diterbitkan pada tahun 1940.

Kisah Inspiratif Pengusaha Sukses Baik dari Indonesia Maupun Dunia

Investasi yang dimiliki Jesse Livermore

Bahkan hari ini, banyak pedagang saham dan komoditas berhutang budi kepada Jesse Livermore karena telah berbagi pengalamannya.

Teknik-teknik yang dia publikasikan telah bertahan selama beberapa dekade; aturan perdagangannya menghasilkan jutaan dolar, asalkan dia tetap setia kepada mereka.

Livermore juga kehilangan seluruh kekayaannya pada lebih dari satu kesempatan, ketika dia mengabaikan aturan perdagangannya.

Jesse Livermore adalah pria mandiri yang berdagang dengan uangnya sendiri – bukan uang orang lain, seperti bank investasi modern dan dana lindung nilai.

Tergantung bagaimana Anda mengukurnya, kekayaannya memuncak antara 1,1 dan 14,0 miliar dolar dalam uang hari ini.

Saham atau Forex, Mana yang Lebih Baik? Ini Pertimbangannya

Kiat Sukses Jesse Livermore di Dunia Saham dan Trading

Berikut beberapa kiat sukses Jesse Livermore dalam dunia saham dan juga trading yang bisa Anda ikuti. Kiat tersebut adalah:

1. Beli Saham Naik

Jesse Livermore pernah berkata bahwa beli saham yang naik dan jual saham yang turun. Ketika pasar bergerak ke arah tertentu, mayoritas pedagang merasakan ide ke mana saham akan pergi. Jika mayoritas dari mereka berpikir bahwa harga saham akan berjalan dengan baik dan naik lebih tinggi, mereka akan memutuskan untuk membelinya. 

Ini secara otomatis menciptakan kenaikan harga. Livermore menyarankan untuk memilih saham yang diperdagangkan lebih tinggi. Penting untuk mengenali apakah saham tersebut benar-benar menguntungkan dan mengantre lebih awal. Anda bisa mendapatkan lebih banyak keuntungan dari langkah ini. 

2. Rencanakan sebelumnya

Jesse Livermore mengatakan bahwa hanya memasuki perdagangan setelah aksi pasar mengkonfirmasi pendapat Anda. Sebelum memasuki pasar, penting untuk menyiapkan rencana. Anda harus memiliki daftar alasan mengapa memasuki pasar dan juga keluar darinya. Ini membutuhkan sejumlah penelitian dan keterampilan organisasi yang baik. Ini juga harus sesuai dengan tujuan Anda berinvestasi. 

Jangan terburu-buru ke pasar untuk berinvestasi karena ini sedang tren. Amati tren di pasar dan konfirmasikan pemahaman Anda. Selalu menunggu pasar untuk mengekspos dirinya sendiri.

Belajar Saham untuk Pemula, Mulailah dari Nol!

3. Ikuti Untung

Jesse Livermore selalu percaya bahwa penting untuk mengakhiri apa pun yang menunjukkan kerugian. Dia pernah berkata bahwa lanjutkan dengan pedagang yang menunjukkan keuntungan, akhiri perdagangan yang menunjukkan kerugian. Dia menyarankan bahwa selalu penting untuk tetap dengan pemenang ketika datang ke pasar. Salah satu kesalahan terbesar yang harus dilakukan adalah menjaga sesuatu yang jelas-jelas menunjukkan kerugian. Jika suatu investasi menunjukkan kerugian, juallah dan investasi yang menunjukkan keuntungan – pertahankan. 

Harapan bukanlah strategi untuk pasar keuangan. Penelitian dan opini yang divalidasi adalah. Tidak ada jaminan bahwa tips investasi berhasil 100% sukses di pasar saham. Ini semua tentang keuntungan dan sebagai investor , Anda harus mengikuti itu. Persentase kemenangan kurang dari 50% juga dapat membawa Anda sukses besar.

4. Jangan Membeli Saham yang Jatuh untuk Rata-Rata Rugi 

Jika salah satu investasi Anda menunjukkan kerugian, perhatikan itu. Livermore pernah berkata jangan pernah mengalami kerugian rata-rata dengan, misalnya, membeli lebih banyak saham yang telah jatuh. Anda mungkin berpikir bahwa harga akan naik, tetapi ini hanya akan berakhir dengan kerugian. Jangan membeli lebih banyak saham jatuh berpikir tren akan berubah dalam waktu dekat. Tidak ada alasan untuk menahan atau membeli lebih banyak saham yang telah jatuh di pasar. 

5. Jauhi Emosi

Jesse Livermore berbicara tentang bagaimana emosi manusia berperan di pasar saham. Dia pernah dengan tepat menunjukkan bahwa sisi emosional manusia dari setiap orang adalah musuh terbesar rata-rata investor atau spekulan. 

Selama masa panik, manusia pasti akan merasa panik. Tetapi ini dapat menyebabkan kejatuhan dalam hal investasi. Dalam kepanikan, kita sering dituntun untuk membuat keputusan yang tidak rasional dan kita mungkin membeli saham yang buruk atau menjual saham yang menguntungkan. Penting untuk selalu memegang saham yang paling menguntungkan dan tidak membiarkan emosi menghalangi keputusan investasi Anda.

Cara Membaca Bullish Saham dan Bagaimana Ciri-Cirinya

Kekayaan dari Jesse Livermore

Pada puncak karirnya pada tahun 1929 Jesse Livermore bernilai setidaknya $ 100 juta.

Orang terkadang bertanya berapa nilainya dalam uang hari ini.

Sebagai aturan praktis, satu dolar pada tahun 1929 bernilai 10 hingga 100 kali nilainya hari ini – dan kekayaan Jesse akan berjumlah antara 1,1 dan 14,0 miliar dolar dalam uang hari ini – suatu prestasi luar biasa untuk pedagang saham dan komoditas yang dibuat sendiri. yang berdagang dengan uangnya sendiri, bukan uang orang lain.

Untuk menilai kekayaan Jesse secara lebih ilmiah, kalkulator nilai pengukuran memberikan hasil berikut untuk nilai hari ini sebesar $100 juta pada tahun 1929:

  • $1,27 miliar menggunakan Indeks Harga Konsumen
  • $1,02 miliar menggunakan deflator PDB
  • $2,27 miliar menggunakan nilai paket konsumen
  • $3,89 miliar menggunakan upah tidak terampil
  • $5,51 miliar menggunakan PDB nominal per kapita
  • $14 miliar menggunakan bagian relatif dari PDB

Dalam hal gaya hidup yang dibeli oleh kekayaan Livermore, Patricia Livermore, menantu perempuan Jesse Livermore memberikan wawancara yang menarik pada tahun 1990 untuk sebuah film dokumenter tentang kehancuran tahun 1929.

Jesse Livermore menjadi salah satu tokoh dalam bidang ekonomi terutama investasi yang telah dijadikan sebagai role model bagi beberapa investor lainnya. Anda juga bisa menjadikan Jesse Livermore sendiri sebagai role model Anda. Selain Jesse, Anda bisa membaca biografi tokoh lainnya melalui Jurnal GIC sehingga Anda dapat terinspirasi untuk bisa menjadi para tokoh ekonomi tersebut.

Dan jika Anda ingin melakukan trading bersama GIC dengan modal mulai dari 150.000 Rupiah, Anda bisa melakukan registrasi terlebih dahulu dan menikmati segala keuntungan yang ada di GIC!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami