Instrumen Pasar Uang: Jenis, Risiko, Fungsi, dan Kelebihannya

Artikel ini terakhir di perbaharui July 14, 2022 by Wachda Mihmii
Instrumen Pasar Uang: Jenis, Risiko, Fungsi, dan Kelebihannya

Terdapat berbagai macam instrumen yang dijual pada pasar uang. Kalian bisa menjadikan instrumen-instrumen tersebut sebagai salah satu sarana investasi di masa depan. Instrumen pasar uang tersebut biasanya berupa treasury bills, sertifikat surat berharga, call money, dan lainnya. Kali ini kita akan membahas apa itu instrumen pasar uang beserta hal bersangkutan lainnya.

Instrumen pasar uang merupakan instrumen yang diperdagangkan pada pasar uang yang biasanya memiliki jatuh tempo kurang dari satu tahun. Pasar uang akan memiliki karakteristik yang sangat berbeda dibandingkan dengan pasar obligasi lainnya. Untuk lebih lengkapnya mengenai instrumen pasar uang ini, kalian bisa membaca lebih lengkapnya pada artikel di bawah ini.

Apa itu Instrumen Pasar Uang

Pasar Uang adalah pasar keuangan di mana aset keuangan jangka pendek yang memiliki likuiditas satu tahun atau kurang diperdagangkan di bursa efek. Surat berharga atau tagihan perdagangan sangat likuid. Juga, ini memfasilitasi kebutuhan pinjaman jangka pendek peserta melalui tagihan perdagangan. Peserta di pasar keuangan ini biasanya bank, investor institusi besar, dan investor individu.

Ada berbagai macam instrumen yang diperdagangkan di pasar uang baik di bursa efek, NSE dan BSE. Ini termasuk surat berharga, sertifikat deposito, surat berharga, perjanjian pembelian kembali, dll. Karena sekuritas yang diperdagangkan bersifat sangat likuid, pasar uang dianggap sebagai tempat yang aman untuk investasi.

Reserve Bank mengontrol tingkat bunga berbagai instrumen di pasar uang. Tingkat risiko lebih kecil di pasar uang. Hal ini karena sebagian besar instrumen memiliki jatuh tempo satu tahun atau kurang.

Oleh karena itu, ini memberikan waktu minimal untuk terjadinya default. Pasar uang dengan demikian dapat didefinisikan sebagai pasar untuk aset keuangan yang hampir menggantikan uang.

Jenis-Jenis Instrumen Pasar Uang

Dikutip dari beberapa sumber, terdapat beberapa instrumen pasar yang bisa kalian pilih dan dijadikan sebagai sarana investasi. Instrumen-instrumen tersebut adalah:

1. Tagihan Perbendaharaan

Treasury Bills adalah salah satu instrumen pasar uang yang paling populer. Mereka memiliki jatuh tempo jangka pendek yang bervariasi. Pemerintah India mengeluarkannya dengan diskon selama 14 hari hingga 364 hari.

Instrumen ini diterbitkan dengan harga diskon dan dilunasi pada saat jatuh tempo. Juga, perusahaan, perusahaan, atau orang dapat membeli TB. Dan diterbitkan dalam lot Rs. 25.000 untuk 14 hari & 91 hari dan Rs. 1.000.000 selama 364 hari.

2. Tagihan Komersial

Tagihan komersial, juga merupakan instrumen pasar uang, bekerja lebih mirip dengan tagihan pertukaran. Bisnis mengeluarkannya untuk memenuhi kebutuhan uang jangka pendek mereka.

Instrumen ini memberikan likuiditas yang jauh lebih baik. Karena hal yang sama dapat ditransfer dari satu orang ke orang lain dalam hal kebutuhan uang tunai segera.

3. Sertifikat Deposito

Certificate of Deposit (CD) adalah deposito berjangka yang dapat dinegosiasikan yang diterima oleh bank umum. Biasanya diterbitkan melalui surat promes.

CD dapat diterbitkan untuk individu, perusahaan, perwalian, dll. Juga, CD dapat diterbitkan oleh bank komersial terjadwal dengan harga diskon. Dan durasi ini bervariasi antara 3 bulan sampai 1 tahun. Begitu pula bila diterbitkan oleh lembaga keuangan, diterbitkan minimal 1 tahun dan maksimal 3 tahun.

4. Kertas Komersial

Perusahaan menerbitkan CP untuk memenuhi kebutuhan modal kerja jangka pendek mereka. Oleh karena itu berfungsi sebagai alternatif untuk meminjam dari bank. Juga, jangka waktu kertas komersial berkisar antara 15 hari hingga 1 tahun.

Reserve Bank of India menetapkan kebijakan terkait dengan masalah CP. Akibatnya, perusahaan memerlukan persetujuan terlebih dahulu dari RBI untuk menerbitkan CP di pasar. Juga, CP harus diterbitkan dengan diskon untuk nilai nominal . Dan pasar memutuskan tingkat diskonto.

Denominasi dan ukuran CP:

Ukuran minimal – Rp. 25 lakh

Ukuran maksimum – 100% dari modal kerja emiten

5. Telepon Uang

Ini adalah segmen pasar di mana bank komersial terjadwal meminjamkan atau meminjam dalam waktu singkat (misalnya periode 14 hari). Untuk mengatur arus kas sehari-hari.

Suku bunga di pasar digerakkan oleh pasar dan karenanya sangat sensitif terhadap permintaan dan penawaran. Juga, suku bunga diketahui berfluktuasi dengan% besar pada waktu-waktu tertentu.

Risiko Instrumen Pasar Uang

Tidak ada investasi yang bebas risiko. Semua investasi memiliki tingkat risiko yang berbeda terkait dengannya. Reksa dana pasar uang pada dasarnya tidak bebas risiko. Berikut adalah risiko-risiko yang terkait dengan reksa dana pasar uang:

  1. Risiko Gagal Bayar (Credit Risk) : Instrumen pasar uang memiliki risiko gagal bayar. Tidak ada jaminan bahwa peminjam akan membayar kembali jumlah tersebut. Oleh karena itu, ada risiko default yang terkait dengan instrumen ini.
  2. Risiko Suku Bunga : Fluktuasi suku bunga berdampak pada imbal hasil. Dana volatil yang lebih tinggi menyiratkan bahwa ia terkena risiko suku bunga yang lebih tinggi. Dalam skenario di mana suku bunga turun, biaya peluang memegang dana ini bisa tinggi.
  3. Risiko Harga: Sama halnya dengan fluktuasi harga saham, ada kemungkinan harga reksa dana pasar uang juga berfluktuasi. Dengan kata lain, ada kemungkinan nilai instrumen mungkin lebih rendah saat dijual.
  4. Risiko Likuiditas : Ketidakmampuan untuk menjual instrumen akan mengakibatkan risiko likuiditas. Risiko likuiditas ikut bermain ketika dana pasar uang mengalami arus kas keluar yang tidak dapat dijelaskan. Dana tersebut terpaksa dijual karena tidak ada cukup aset likuid yang digunakan untuk mengelola arus keluar.
  5. Risiko Inflasi : Sama seperti aset lainnya, reksa dana pasar uang juga memiliki risiko inflasi . Hasil dari investasi ini mungkin tidak dapat mengimbangi tingkat inflasi dalam perekonomian.

Fungsi Instrumen Pasar Uang

Pasar uang adalah pasar untuk transaksi jangka pendek. Oleh karena itu bertanggung jawab atas likuiditas di pasar. Berikut ini adalah alasan mengapa pasar uang penting:

  • Ini menjaga keseimbangan antara penawaran dan permintaan untuk transaksi moneter yang dilakukan di pasar dalam jangka waktu 6 bulan hingga satu tahun..
  • Ini memungkinkan dana bagi bisnis untuk tumbuh dan karenanya bertanggung jawab atas pertumbuhan dan perkembangan ekonomi.
  • Ini membantu dalam pelaksanaan kebijakan moneter.
  • Ini membantu mengembangkan perdagangan dan industri di negara ini. Melalui berbagai instrumen pasar uang, ia membiayai kebutuhan modal kerja. Ini membantu mengembangkan perdagangan dalam dan luar negeri.
  • Suku bunga jangka pendek mempengaruhi suku bunga jangka panjang. Pasar uang memobilisasi sumber daya ke pasar modal melalui pengendalian suku bunga.
  • Ini membantu dalam fungsi bank. Ini menetapkan rasio cadangan kas dan rasio likuid wajib untuk bank. Ini juga melibatkan dana surplus mereka ke aset jangka pendek untuk menjaga pasokan uang di pasar.
  • Kondisi pasar uang saat ini merupakan akibat dari kebijakan moneter sebelumnya. Oleh karena itu ia bertindak sebagai panduan untuk merancang kebijakan baru mengenai pasokan uang jangka pendek.
  • Instrumen seperti T-bills, membantu pemerintah mengumpulkan dana jangka pendek. Jika tidak, untuk mendanai proyek, pemerintah harus mencetak lebih banyak mata uang atau mengambil pinjaman yang menyebabkan inflasi dalam perekonomian. Oleh karena itu, ia juga bertanggung jawab untuk mengendalikan inflasi.

Selain itu terdapat juga fungsi dan tujuan seperti berikut:

  • Pasar uang menjaga likuiditas di pasar. RBI menggunakan instrumen pasar uang untuk mengontrol likuiditas.
  • Ini membiayai kebutuhan jangka pendek pemerintah dan ekonomi. Setiap bisnis atau organisasi dapat meminjam uang dalam waktu singkat untuk jangka pendek.
  • Membantu dalam memanfaatkan kelebihan dana di pasar untuk jangka pendek untuk mendapatkan pengembalian tambahan. Ini menyalurkan tabungan ke investasi.
  • Membantu dalam memobilisasi dana dari satu sektor ke sektor lain dengan transparansi tertinggi
  • Panduan dalam merancang kebijakan moneter. Kondisi pasar uang saat ini merupakan akibat dari kebijakan moneter sebelumnya. Oleh karena itu ia bertindak sebagai panduan untuk merancang kebijakan baru mengenai pasokan uang jangka pendek.

Kelebihan Instrumen Pasar Uang

Inilah mengapa Anda harus berinvestasi di pasar uang-

  • Menjaga Likuiditas di Pasar

Salah satu fungsi pasar uang yang paling penting adalah menjaga likuiditas dalam perekonomian. Beberapa instrumen pasar uang merupakan bagian penting dari kerangka kebijakan moneter. RBI menggunakan sekuritas jangka pendek ini untuk mendapatkan likuiditas di pasar dalam kisaran yang dibutuhkan.

  • Menyediakan dana dalam waktu singkat

Pasar uang memungkinkan investor untuk menarik dana mereka dalam waktu yang sangat singkat. Oleh karena itu, disarankan agar institusi meminjam dana dari pasar daripada meminjam dari bank, karena prosesnya tidak merepotkan dan tingkat bunganya juga lebih rendah daripada pinjaman komersial. Terkadang, bank umum juga menggunakan instrumen pasar uang ini untuk menjaga rasio cadangan kas minimum sesuai dengan pedoman RBI.

  • Pemanfaatan dana surplus

Pasar Uang memudahkan investor untuk membuang kelebihan dana mereka sambil mempertahankan sifat likuid mereka dan menawarkan keuntungan yang signifikan pada hal yang sama. Ini memfasilitasi tabungan investor (seperti bank, perusahaan non-keuangan, pemerintah negara bagian dan lokal) ke dalam saluran investasi.

  • Mobilitas finansial

Pasar uang memungkinkan mobilitas keuangan kepada investor dengan memungkinkan transfer dana yang mudah dari satu sektor ke sektor lain, sehingga memastikan transparansi dalam sistem. Mobilitas keuangan yang tinggi penting untuk pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan karena mendorong perkembangan industri dan komersial.

  • Implementasi kebijakan moneter

Pasar uang yang berkembang membantu RBI dalam menerapkan kebijakan moneter secara efisien. Transaksi di pasar uang mempengaruhi tingkat suku bunga jangka pendek yang memberikan gambaran tentang keadaan moneter dan perbankan negara saat ini. Ini lebih lanjut membantu RBI dalam merumuskan kebijakan moneter masa depan, memutuskan suku bunga jangka panjang, dan menciptakan kebijakan perbankan yang sesuai.

Demikian pembahasan dari GICTrade mengenai penjelasan “Mengenal Instrumen Pasar Uang di Indonesia”. Kalian juga bisa mencari tahu informasi yang lain seputar investasi, perbankan, dan trivia keuangan yang lainnya, seperti “Dana Pensiun, Cara Hitung dan Kelola Aset di Hari Tua” hanya di Jurnal GIC. Pastikan juga kalian melakukan registrasi melalui website resmi GIC untuk trading bersama kami!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami