Indonesia Resesi Ekonomi, Apa Penyebab dan Dampaknya?

Artikel ini terakhir di perbaharui June 16, 2022 by Wachda Mihmii
Indonesia Resesi Ekonomi, Apa Penyebab dan Dampaknya?

Indonesia resesi ekonomi mempunyai banyak dampak bagi keadaan ekonomi di Indonesia. Dampak terbesar pastinya dibidang keuangan. Lalu, apa saja dampak dan penyebab dari Indonesia resesi ekonomi itu sendiri? Simak lebih lengkapnya melalui artikel di bawah ini. Namun sebelum itu, pastikan untuk melakukan registrasi pada GIC dan segera mulai trading bersama kami!

Sekilas tentang Resesi Ekonomi

Definisi yang digunakan oleh para ekonom berbeda-beda. Ekonom menggunakan siklus bisnis bulanan puncak dan palung yang ditunjuk oleh Biro Riset Ekonomi Nasional (NBER) untuk menentukan periode ekspansi dan kontraksi. Puncak dan palung dalam kegiatan ekonomi yang dimulai dengan palung Desember 1854. 

Resesi ekonomi adalah periode penurunan ekonomi secara umum dan biasanya disertai dengan penurunan pasar saham, peningkatan pengangguran, dan penurunan pasar perumahan. Umumnya, resesi kurang parah daripada depresi. Kesalahan untuk resesi umumnya jatuh pada kepemimpinan federal, seringkali baik presiden sendiri, kepala Federal Reserve, atau seluruh administrasi.

Ada beberapa definisi resesi yang umum digunakan. Misalnya, jurnalis sering menggambarkan resesi sebagai dua kuartal berturut-turut penurunan produk domestik bruto (PDB) riil triwulanan (disesuaikan dengan inflasi).

Resesi Ekonomi di Indonesia

Dan, kami harus mengakui bahwa kami terkejut melihat peningkatan 7,07 persen tahun-ke-tahun (y/y) yang mengesankan dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Q2-2021, jauh lebih tinggi dari proyeksi kami (dan hasil yang sangat mendekati hingga proyeksi yang diungkapkan oleh pembuat kebijakan Indonesia, seperti Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto atau Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati).

Artinya Indonesia kini akhirnya – setelah tepat satu tahun – telah keluar dari resesi ekonomi yang dimulai pada Q2-2020 (resesi pertama sejak Krisis Keuangan Asia pada akhir 1990-an). Resesi terakhir ini disebabkan oleh ketatnya pembatasan sosial dan bisnis yang diberlakukan – tidak hanya oleh pemerintah Indonesia tetapi juga oleh berbagai pemerintah di seluruh dunia – dalam menanggapi pandemi COVID-19 (yang secara resmi telah mencapai ekonomi terbesar di Asia Tenggara di awal Maret 2020). Selain itu, melihat liputan berita menakutkan tentang virus baru yang mematikan dan menular ini (dengan perkiraan tingkat kematian infeksi antara 3 dan 4 persen – untungnya adalah contoh kesalahan informasi yang dirilis oleh WHO) tentu membuat orang takut untuk keluar. dan mengkonsumsi (atau bepergian) seperti biasa. Itu semua menyebabkan penurunan besar dalam konsumsi (termasuk pariwisata), produksi, investasi, dan perdagangan di seluruh dunia.

Itu adalah Q2-2020 ketika Indonesia mencapai titik terendah dalam krisis COVID-19 dengan penurunan aktivitas ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini (mencatat kontraksi besar-besaran -5,32 persen y/y di Q2-2020). Secara positif, artinya data PDB Indonesia kuartal kedua tahun ini dapat menikmati ‘low base effect’. Dan, hal ini memang ditunjukkan dengan laju pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 7,07 persen pada Q2-2021.

Data PDB Indonesia terbaru juga menunjukkan bahwa, pada paruh pertama tahun 2021, ekonomi Indonesia tumbuh 3,10 persen (y/y) dibandingkan dengan enam bulan yang sama tahun sebelumnya. Ini adalah kinerja yang baik mengingat keadaan (dan itu adalah sesuatu yang diperlukan untuk pengentasan kemiskinan). Namun, ada alasan untuk tetap waspada karena pandemi COVID-19 belum berakhir; bahkan mungkin jauh dari selesai.

Penyebab Resesi Ekonomi di Indonesia

Tahun 2021 merupakan tahun yang penuh gejolak bagi perekonomian Indonesia. Setelah berhasil keluar dari resesi pada kuartal kedua tahun ini, negara itu dihantam kekuatan tanpa ampun dari wabah varian Delta COVID-19. Dampak ekonominya sangat menghancurkan.

Di tengah wabah varian Delta pada Juli hingga Agustus, pihak berwenang memberlakukan pembatasan mobilitas publik darurat (PPKM) secara nasional untuk mengekang infeksi. Orang-orang diperintahkan untuk tinggal di rumah dan secara efektif menutup sebagian besar bisnis, memberikan pukulan lebih lanjut bagi UMKM yang sedang berjuang di negara itu. Konsumsi domestik dan aktivitas masyarakat menurun dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Akibatnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan III melambat menjadi hanya 3,51 persen.

Lebih lanjut, Kementerian Penanaman Modal/BKPM melaporkan penurunan penanaman modal asing langsung (FDI) pada periode Juli hingga September. Itu turun 2,7 persen menjadi Rp103,2 triliun pada kuartal ketiga dari tahun sebelumnya. Wabah pandemi menimbulkan malapetaka pada pertumbuhan tahunan yang cepat sebesar 19,6 persen yang terlihat pada kuartal sebelumnya. Untungnya, sejak Oktober 2021, kasus COVID-19 terus menurun.

Bahlil Lahadalia, Menteri Penanaman Modal/Kepala BKPM menyatakan penurunan tersebut sebagian besar karena banyak tenaga terampil dari luar negeri yang tidak bisa masuk ke Indonesia untuk mengerjakan proyeknya masing-masing karena PPKM. Arus barang impor dan ekspor juga terganggu. Meski penuh tantangan, FDI Indonesia pada triwulan III naik 3,7 persen dari tahun 2020 sebesar Rp216,7 triliun.

Pada bulan Oktober, situasinya sudah mulai terlihat. Berkat ketabahan para petugas kesehatan garis depan Indonesia yang mengagumkan, protokol kesehatan yang ketat dan program vaksinasi yang agresif, wabah tersebut dapat ditanggulangi. Target investasi langsung tahunan sebesar Rp659,4 triliun yang dicanangkan Presiden Joko Widodo telah tercapai. Dengan tinggal beberapa bulan lagi, Lahadalia

masih optimistis Indonesia bisa mencapai pertumbuhan ekonomi 5 persen YoY pada kuartal IV 2021 asalkan target Rp900 triliun terpenuhi. Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen pada 2022, Indonesia menargetkan realisasi investasi mencapai Rp1,200 triliun. Untuk mendapatkannya, realisasi penanaman modal baik lokal maupun asing harus ditingkatkan hingga 22 – 23 persen.

Dampak Resesi Ekonomi di Indonesia

Sejak awal Juni, Indonesia telah mengalami peningkatan yang mengejutkan dari infeksi COVID-19 

dengan lebih dari 50.000 kasus diidentifikasi dalam satu hari di pertengahan Juli. Kebangkitan ini telah mendorong pemerintah untuk memperkenalkan bentuk tindakan penguncian yang lebih ketat. 

Langkah-langkah tersebut termasuk penutupan pusat perbelanjaan dan restoran, serta mewajibkan semua sektor non-esensial dan non-kritis untuk menerapkan kebijakan 100% bekerja dari rumah, meskipun toko-toko yang melayani kebutuhan sehari-hari tetap diizinkan beroperasi dalam periode waktu tertentu. . Sektor kritis dan esensial dalam hal ini meliputi sektor kesehatan dan utilitas, serta industri pengolahan tertentu

Efek lockdown sudah bisa dilihat melalui laporan terbaru dari IHS Markit, sebuah perusahaan konsultan yang berbasis di London yang memberikan laporan bulanan aktivitas manufaktur di seluruh dunia. Purchasing Manager’s Index (PMI) Indonesia turun tajam menjadi 40,1 dalam laporan Juli perusahaan dari 53,5 di bulan Juni, atau di bawah angka tidak berubah 50,0. Kontraksi mengakhiri delapan bulan berturut-turut pertumbuhan sektor manufaktur negara itu karena ketidakpastian seputar kebangkitan kasus COVID-19 mengurangi produksi dan permintaan.

Untuk menghadapi kebangkitan kasus COVID-19, negara ini semakin meningkatkan upaya kampanye pemulihan ekonomi dengan memperluas banyak program yang diperkenalkan pada awal pandemi, seperti keringanan pajak penghasilan di atas, serta memperkenalkan kebijakan baru seperti sebagai pembebasan pajak tambahan atas ruang sewa untuk pengecer. Kampanye vaksinasi di Indonesia juga terus berlanjut, dengan hampir 50 juta orang Indonesia telah menerima vaksinasi pertama mereka dan lebih dari 22 juta vaksin kedua dari total target 208 juta.

Berkaca pada momentum pertumbuhan triwulan II tahun 2021, Menteri Keuangan Sri Mulyani memperkirakan Indonesia tumbuh antara 4-5,7% pada triwulan III tahun ini. Dia mengatakan pertumbuhan yang lebih lemah tidak dapat dihindari karena penguncian yang harus dilakukan pemerintah untuk menahan pandemi COVID-19. 

Tips Menghadapi Resesi Ekonomi

Berikut beberapa tips yang bisa dilakukan untuk menghadapi resesi ekonomi yang terjadi. Tips tersebut adalah:

Deleverage Sebelum Penurunan

Perusahaan dengan tingkat utang yang tinggi sangat rentan selama resesi, studi menunjukkan. Dalam sebuah studi tahun 2017, Xavier Giroud (dari MIT’s Sloan School of Management) dan Holger Mueller (dari NYU’s Stern School of Business) melihat hubungan antara penutupan bisnis dan pengangguran terkait dan penurunan harga perumahan di berbagai negara bagian AS. Secara keseluruhan, semakin banyak harga perumahan turun, semakin banyak permintaan konsumen turun, mendorong peningkatan penutupan bisnis dan pengangguran yang lebih tinggi. Tetapi para peneliti menemukan bahwa efek ini paling menonjol di antara perusahaan dengan tingkat utang tertinggi. Mereka membagi perusahaan berdasarkan apakah mereka menjadi lebih atau kurang leverage menjelang resesi, yang diukur dengan perubahan rasio utang terhadap aset mereka. Sebagian besar bisnis yang tutup karena turunnya permintaan memiliki daya ungkit yang tinggi.

Fokus pada Pengambilan Keputusan

Kinerja perusahaan selama dan setelah resesi tidak hanya bergantung pada keputusan yang dibuat, tetapi juga pada siapa yang membuatnya. Dalam sebuah studi tahun 2017, Raffaella Sadun (dari Harvard Business School), Philippe Aghion (dari Collège de France), Nicholas Bloom dan Brian Lucking (dari Stanford), dan John Van Reenen (dari MIT) meneliti bagaimana struktur organisasi memengaruhi kemampuan perusahaan untuk menavigasi penurunan. Di satu sisi, “kebutuhan untuk membuat keputusan yang sulit mungkin menguntungkan perusahaan yang terpusat,” tulis para peneliti, karena mereka memiliki gambaran yang lebih baik tentang organisasi secara keseluruhan dan insentif mereka biasanya lebih selaras dengan kinerja perusahaan. Di sisi lain, perusahaan yang terdesentralisasi mungkin memiliki posisi yang lebih baik untuk menghadapi guncangan makro “karena nilai informasi lokal meningkat.”

Melampaui PHK

Beberapa PHK tidak dapat dihindari dalam penurunan; selama Resesi Hebat, 2,1 juta orang Amerika diberhentikan pada tahun 2009 saja. Namun, perusahaan yang muncul dari krisis dalam kondisi paling kuat tidak terlalu mengandalkan PHK untuk memangkas biaya dan lebih bersandar pada peningkatan operasional, Ranjay Gulati dan rekan-rekannya menemukan dalam studi mereka tentang perusahaan publik.

Berinvestasi dalam Teknologi

Mengapa perusahaan berinvestasi dalam teknologi selama resesi ketika uang ketat? Para ekonom berteori bahwa itu karena biaya peluang mereka lebih rendah daripada saat-saat baik. Ketika ekonomi dalam kondisi yang sangat baik, sebuah perusahaan memiliki setiap insentif untuk memproduksi sebanyak mungkin; jika mengalihkan sumber daya untuk berinvestasi dalam teknologi baru, itu mungkin meninggalkan uang di atas meja. Tetapi ketika lebih sedikit orang yang mau membeli apa yang Anda jual, operasi tidak perlu terus berjalan pada kapasitas maksimum, yang membebaskan anggaran operasi untuk mendanai inisiatif TI tanpa mengurangi penjualan. Untuk alasan itu, mengadopsi teknologi lebih murah, dalam arti tertentu, selama resesi.

Setelah mengetahui mengenai Indonesia resesi ekonomi sendiri, apa penyebab dan bagaimana dampak menyeluruhnya terhadap perekonomian individu maupun kelompok, maka kalian juga bisa menerapkan tips-tips yang telah dibagikan ketika menghadapi resesi itu sendiri. Selain Indonesia resesi ekonomi, kalian bisa membaca artikel resesi ekonomi secara global melalui Penyebab, Jangka Waktu, dan Dampak dari Resesi Ekonomi.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami