IHSG: Cara Membaca, Fungsi, Istilah, dan Indeks Saham Lainnya

Artikel ini terakhir di perbaharui September 16, 2022 by Wachda Mihmii
IHSG: Cara Membaca, Fungsi, Istilah, dan Indeks Saham Lainnya
Sekilas Tentang IHSG

IHSG adalah sekelompok saham yang dirata-ratakan bersama untuk memberikan pandangan keseluruhan dari sektor atau industri tertentu. Untuk lebih lengkapnya mengenai IHSG ini, Anda bisa membaca artikel berikut ini. Selain itu, pastikan untuk follow Instagram GIC agar mendapatkan informasi event dari GIC!

IHSG Adalah?

IHSG adalah sekelompok saham yang dirata-ratakan bersama untuk memberikan pandangan keseluruhan dari sektor atau industri tertentu.

Kata komposit pada dasarnya berarti perpaduan atau kombinasi dari banyak hal untuk membentuk satu gambaran besar. Tongkat hoki komposit berarti terbuat dari kombinasi bahan yang berbeda seperti fiberglass dan aluminium.

Hal yang sama berlaku untuk Indeks Harga Saham Gabungan – mereka menggabungkan data dari beberapa sekuritas yang bermaksud memberi Anda gambaran besar tentang pasar saham. 

Dow Jones Industrial Average adalah Indeks Harga Saham Gabungan. Apa yang membuat demikian? Karena Dow menggabungkan tiga puluh perusahaan terbesar di dunia dan meratakannya bersama-sama untuk memberi kita satu titik data yang mudah digunakan untuk mengukur kinerja pasar saham. 

Dalam kasus Dow, indeks adalah price-weighted , artinya bobot saham dalam indeks ditentukan oleh seberapa mahal satu lembar saham tersebut. Misalnya, Apple (yang saat ini diperdagangkan pada kisaran $280) memiliki pengaruh yang lebih besar pada perhitungan indeks daripada Pfizer (yang saat ini diperdagangkan pada kisaran $40). 

Setiap Indeks Harga Saham Gabungan memiliki metodologinya sendiri untuk menimbang komponen. Misalnya, MSCI USA Equal Weighted Index menimbang semua komponennya secara setara, sedangkan S&P 500 menimbang 500 komponennya berdasarkan kapitalisasi pasarnya.

Mengenal Jenis-Jenis Indeks Saham yang Perlu Anda Ketahui

Cara Membaca IHSG Adalah

Rata-rata industri Dow Jones, juga dikenal sebagai Dow; S&P 500; dan komposit Nasdaq adalah tiga indeks pasar saham utama AS. Mereka bertindak sebagai indikator arah pasar saham dan bereaksi kuat terhadap berita keuangan dan dunia yang positif dan negatif. Setiap indeks berfokus pada segmen pasar saham yang berbeda dan mengukur sentimen pasar.

Pahami bahwa setiap indeks menghitung nilainya secara berbeda

 Dow berbobot harga, yang berarti perubahan $1 pada saham $20 memiliki efek yang sama pada indeks seperti perubahan $1 pada saham $70. S&P 500 adalah indeks rata-rata tertimbang, yang berarti bahwa perusahaan yang lebih besar akan memiliki pengaruh yang lebih besar secara proporsional terhadap nilai indeks daripada yang lebih kecil. Komposit Nasdaq adalah indeks tertimbang nilai pasar, yang berarti nilai indeks didasarkan pada harga perdagangan terakhir dari suatu saham dikalikan dengan jumlah saham yang beredar.

Ingatlah bahwa setiap indeks mencerminkan kondisi ekonomi dan pasar secara umum secara berbeda

Dow terdiri dari 30 perusahaan terbesar dan paling berpengaruh di negara ini, termasuk General Electric, AT&T dan IBM. Dengan demikian, Dow mencerminkan pergerakan harga beberapa perusahaan besar daripada pasar yang lebih luas. Dibandingkan dengan Dow, S&P 500 adalah ukuran yang lebih baik dari kesehatan ekonomi secara keseluruhan. Ini berisi 500 saham yang mewakili berbagai segmen ekonomi daripada berfokus pada beberapa perusahaan besar. Komposit Nasdaq berkonsentrasi pada saham teknologi dan termasuk kelas berat teknologi seperti Apple, Google dan Microsoft.

Gunakan situs keuangan gratis, seperti Yahoo Finance, untuk mengikuti aktivitas indeks saham

Komposit Dow, S&P 500 dan Nasdaq dikutip dan dibaca dalam poin, bukan dolar. Mereka juga mengukur persentase perubahan saham yang membentuk indeks mereka. Misalnya, jika Dow dibuka di pagi hari di 13.500 poin dan ditutup naik 25 poin di 13.525, itu akan dilaporkan sebagai kenaikan 0,19 persen di Dow. Melihat contoh lain, jika S&P 500 dibuka di 1.470 poin dan mengakhiri hari dengan naik 1,50 poin di 1.471,50, itu dilaporkan sebagai kenaikan 0,10 persen. Demikian juga, jika komposit Nasdaq memulai hari di 3.110,00 poin dan ditutup lebih rendah 5,00 poin di 3105.00, dilaporkan turun 0,16 persen.

Indeks Harga Saham, dari Fungsi Hingga Keuntungan

Fungsi IHSG Adalah

Ada beberapa fungsi IHSG, yaitu: 

1. Menunjukan Pergerakan Pasar

IHSG berfungsi untuk menunjukan pergerakan saham-saham yang tengah melantai di pasar modal. Dengan begitu, para pelaku pasar modal bisa menganalisis gairah jual-beli instrumen investasi secara real-time di suatu negara.

2. Kinerja Portofolio Efek

IHSG berfungsi untuk menampilkan tolak ukur kinerja portofolio efek kepada calon pemodal sebelum masuk ke pasar modal. Grafik IHSG menyuguhkan informasi terkait harga saham rata-rata yang bisa dijadikan benchmark dalam mengambil keputusan.

3. Estimasi Perkembangan Investasi

IHSG bisa memberikan estimasi profit bagi para investor. Persentase data yang ditampilkan dalam IHSG bisa dijadikan standar untuk mengetahui berapa kiranya estimasi perkembangan investasi dalam pasar modal.

Sekilas Tentang IHSG

Istilah-istilah Seputar IHSG

Berikut terdapat beberapa istilah yang biasa digunakan dalam IHSG. Istilah tersebut adalah:

Portofolio

Portofolio investasi adalah kumpulan aset dan dapat mencakup investasi seperti saham, obligasi, reksa dana, dan dana yang diperdagangkan di bursa. Portofolio investasi lebih merupakan konsep daripada ruang fisik, terutama di era investasi digital, tetapi akan sangat membantu untuk memikirkan semua aset Anda di bawah satu atap metaforis.

Misalnya, jika Anda memiliki 401(k), akun pensiun individu, dan akun pialang kena pajak, Anda harus melihat akun tersebut secara kolektif saat memutuskan bagaimana menginvestasikannya.

Likuiditas

Likuiditas dalam keuangan mengacu pada tingkat kemudahan dengan mana Anda dapat menjual aset, bunga, atau keamanan tanpa mempengaruhi harganya. Likuiditas tinggi berarti bahwa suatu aset dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai untuk nilai yang diharapkan atau harga pasar. Likuiditas rendah berarti pasar memiliki sedikit peluang untuk membeli dan menjual, dan aset menjadi sulit untuk diperdagangkan. Likuiditas suatu aset juga dapat merujuk pada seberapa cepat aset tersebut dapat dikonversi menjadi uang tunai karena uang tunai adalah aset yang paling likuid. Anda dapat menghitung posisi likuiditas perusahaan atau seseorang melalui analisis rasio, yang membandingkan aset entitas dengan kewajibannya. Suatu entitas dikatakan pelarut jika total asetnya lebih tinggi dari kewajibannya, artinya mereka dapat membayar hutangnya dan masih memiliki sisa modal kerja.

Fluktuasi

Fluktuasi harga dapat didefinisikan sebagai pergerakan naik dan turun yang tidak beraturan. Istilah fluktuasi harga mengacu pada pergerakan atau perubahan harga suatu komoditas atau kelompok komoditas di pasar atau area pasar tertentu. Mengingat komoditas dan pasar, perubahan harga dari waktu ke waktu pada dasarnya berarti fluktuasi harga.

Cut Loss

Cut loss berarti pemotongan kerugian. Ini adalah salah satu manajemen risiko dalam berinvestasi, yang didefinisikan sebagai menjual saham dalam kondisi merugi (di bawah harga modal) untuk menghindari kerugian lebih lanjut.

Buyback

Buyback atau pembelian kembali saham adalah aksi korporasi dimana suatu perusahaan membeli kembali sahamnya dari para pemegang sahamnya. Biasanya, perusahaan membeli kembali saham dengan harga lebih tinggi dari harga pasar saat ini. Ada dua jenis pembelian kembali: penawaran tender dan penawaran pasar terbuka. 

Bubble

Bubble pasar saham didorong oleh spekulasi mentah. Bubble mulai terbentuk ketika ada percepatan pengumpulan harga untuk aset yang jauh melampaui nilai intrinsik aset. Itu berarti orang bersedia membayar lebih dan lebih untuk keamanan atau aset lain, di atas dan di luar apa yang diharapkan berdasarkan hal-hal seperti permintaan, pendapatan, pendapatan, atau potensi pertumbuhan.

Kegembiraan yang irasional adalah ungkapan yang dipopulerkan oleh mantan Ketua Federal Reserve Alan Greenspan untuk menggambarkan antusiasme kolektif di antara para pedagang dan investor yang memicu kenaikan harga dengan cepat yang melampaui fundamental yang mendasarinya. Apakah Anda menyebutnya mentalitas kerumunan, bias kawanan, efek ikut-ikutan atau FOMO , ada siklus yang terus berlanjut di mana orang ingin membeli aset karena harganya meningkat, mendorong harga lebih tinggi dan membuat lebih banyak orang ingin membeli dia.

Cara Membaca Bullish Saham dan Bagaimana Ciri-Cirinya

Indeks Saham Lainnya

Berikut untuk beberapa indeks saham lainnya yaitu:

IDX80

Bursa Efek Indonesia (BEI) menerbitkan indeks saham baru, IDX80. Indeks ini memuat 80 saham dengan perhitungan bobot fundamental saham yang beredar di masyarakat atau disebut juga free float.

Perbedaan antara IDX80 dan indeks benchmark BEI lainnya adalah bahwa ada batasan 9%. Artinya, satu saham di IDX80 tidak akan melebihi bobot ini. IDX80 diharapkan dapat menjadi benchmark pilihan bagi para manajer investasi untuk membuat produk reksa dana, baik secara aktif maupun pasif.

LQ45

Indeks LQ45 yang disusun oleh divisi riset dan pengembangan Bursa Efek Indonesia (BEI), terdiri dari 45 saham yang memenuhi sejumlah kriteria tertentu. Salah satu kriteria utama adalah bahwa saham-saham ini termasuk yang paling likuid diperdagangkan di BEI. Komposisi indeks LQ45 disesuaikan dua kali per tahun (pada bulan Februari dan Agustus).

IDX BUMN20

IDX BUMN 20 adalah indeks yang di dalamnya berisi 20 saham perusahaan pelat merah atau BUMN (Badan Usaha Milik Negara) yang terpilih karena memiliki kriteria standarisasi indeks tersebut dan tentunya memiliki kinerja yang baik.

Jakarta Islamic Index 70 (JII70)

JII merupakan salah satu indeks saham di Indonesia yang beroperasi berdasarkan prinsip syariah. Pembentukan instrumen syariah bertujuan untuk mendukung pasar modal syariah di Indonesia yang diluncurkan pada 14 Maret 2003 (Utami & Herlambang, 2016). Selain itu, JII menjadi salah satu tolak ukur kinerja indeks saham syariah, dalam hal pilihan produk yang dominan untuk berinvestasi dalam bentuk reksa dana syariah. Tolok ukur atau benchmark telah umum digunakan untuk menilai kinerja manajer investasi dalam mengelola dana.

Setelah mengetahui mengenai IHSG adalah, bagaimana cara membaca, fungsi, beberapa istilah dalam saham, dan indeks saham lainnya. Anda juga bisa membaca artikel lainnya pada Jurnal GIC. Jika Anda ingin melakukan trading, lakukan registrasi untuk bisa bertrading dengan modal mulai dari 150.000 Rupiah! 

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami