Pengaruh dan Perbedaan Existing Home Sales dengan New Home Sales

Artikel ini terakhir di perbaharui September 22, 2022 by Wachda Mihmii
Pengaruh dan Perbedaan Existing Home Sales dengan New Home Sales
Existing Home Sales

Existing Home Sales adalah ukuran bulanan dari volume penjualan dan harga rumah keluarga tunggal, kondominium, dan koperasi yang ada secara nasional. Untuk mengetahui lebih lanjutnya, Anda bisa membaca artikel berikut ini. Jangan lupa untuk follow Instagram GIC untuk mendapatkan informasi briefing market setiap hari.

Apa itu Existing Home Sales

Existing Home Sales mengukur penjualan dan harga rumah keluarga tunggal yang ada untuk negara secara keseluruhan, dan memberikan perincian untuk wilayah Barat, Barat Tengah, Selatan, dan Timur Laut negara tersebut. Angka-angka ini termasuk kondominium dan koperasi, di samping rumah keluarga tunggal.

Existing Home Sales adalah ukuran bulanan dari volume penjualan dan harga rumah keluarga tunggal, kondominium, dan koperasi yang ada secara nasional. Tapi apa sebenarnya Existing Home Sales? Rumah yang sudah ada, tidak seperti New Home, adalah rumah yang dimiliki dan ditempati sebelum dipasarkan.

Existing Home Sales menyumbang lebih dari 90% dari total Home Sales, dan data bulanan mencatat transaksi yang telah diselesaikan.

Beda antara existing home sales dan new home sales

Tanggapan yang jelas adalah bahwa Existing Home Sales merupakan indikator yang lebih baik, karena mereka menguasai 90 persen pasar. Itu memang benar. Namun, kita harus ingat bahwa semua Existing Home Sales dulunya adalah New Home. New Home Sales, oleh karena itu, merupakan indikator jangka panjang dari kesehatan ekonomi kita. Jika New Home tidak dibangun, itu bisa berarti situasi yang lebih buruk di kemudian hari. Yang penting adalah memperhitungkan semua data yang kita bisa.

Sebuah New Home Sales dicatat oleh Biro Sensus setelah menyelesaikan kontrak penjualan dan penerimaan deposit. Laporan Existing Home Sales, di sisi lain, dirilis oleh National Association of Realtors, bukan Biro Sensus. Existing Home Sales bukanlah hal baru. Kategori ini mencakup rumah keluarga tunggal, kondominium, dan koperasi.

Existing Home Sales dianggap “terjual” setelah selesainya proses penutupan, yang biasanya memakan waktu antara 30 dan 60 hari. Oleh karena itu, meskipun laporan New Home Sales dan Home Sales lama dirilis sekitar waktu yang sama setiap bulan, mereka sebenarnya mengukur periode waktu yang berbeda. Oleh karena itu, pada tahun 2000, National Association of Realtors membuat pengukuran penjualan baru yang disebut pending-home sales, yang berisi data rumah yang telah terjual namun belum ditutup sepenuhnya. Laporan Home Sales yang tertunda memiliki durasi yang mirip dengan New Home Sales. 

Core Retail Sales: Jenis, Cara Membaca, dan Pengaruhnya 

Pengaruh Existing Home Sale dalam Forex

Baik Existing Home Sales maupun New Home Sales di Amerika Serikat memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap bagaimana pasar Forex berperilaku. Sektor perumahan dan hipotek mengalami pukulan keras selama resesi terakhir dan belum pulih sepenuhnya dari dampak yang menghancurkan. Selain itu, dipengaruhi oleh kebijakan kepentingan negara yang secara luas diyakini berkontribusi terhadap penurunan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat dalam beberapa tahun terakhir. Jadi bagaimana ini bisa mempengaruhi pasar valuta asing?

Mari kita pertimbangkan Laporan Existing Home Sales oleh Biro Sensus AS, yang melacak jumlah tahunan Existing Home Sales yang terjual selama bulan tertentu. Data ini membantu mengukur kekuatan pasar perumahan di Amerika Serikat. Ini juga berfungsi sebagai indikator penting dari kekuatan ekonomi negara saat ini dan khususnya, kekuatan mata uang lokal, USD.

Perilaku Bearish dan Bullish USD Berdasarkan Laporan Penjualan Properti

Laporan Home Sales AS dapat diimplementasikan saat membuat prediksi tentang perilaku pasar dolar AS. Ketika jumlah tahunan properti residensial yang terjual melebihi ekspektasi, mata uang USD mungkin menunjukkan perilaku bullish. Harganya mungkin naik karena tingkat kepercayaan yang lebih tinggi di pasar perumahan, yang, pada gilirannya, mengarah pada peningkatan jumlah calon investor.

Kebalikannya adalah benar setiap kali penurunan jumlah tahunan dari properti residensial yang dijual dilaporkan. Jika hasilnya di bawah ekspektasi, hal ini dapat melukai nilai USD dan menyebabkan mata uang berperilaku bearish, yaitu penurunan harga USD dapat diperkirakan.

Laporan penting lainnya yang dikeluarkan oleh Biro Sensus adalah laporan yang mengukur jumlah tahunan properti hunian keluarga tunggal baru yang dijual atau disiapkan untuk dijual. Laporan ini dirilis setiap bulan dan mengukur jumlah New Home yang terjual dalam bulan sebelumnya. Ini biasanya memiliki efek yang lebih nyata ketika dirilis sebelum laporan Existing Home Sales karena korelasi yang kuat antara keduanya.

Dengan mengingat hal itu, pembacaannya memengaruhi harga mata uang USD yang serupa dengan Laporan Existing Home Sales. Setiap kali pembacaan melebihi perkiraan dan data penjualan, ini segera mencerminkan ke USD dan menyebabkannya berperilaku bullish. Begitu pula sebaliknya, jika terjadi sebaliknya dan angka tersebut di bawah ekspektasi, maka hal ini harus ditafsirkan sebagai bearish untuk dolar AS.

Existing Home Sales

Nilai Tukar Mata Uang dan Harga Properti

Menjadi jelas ada korelasi nyata antara nilai tukar USD dan harga properti perumahan saat ini. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa fluktuasi nilai tukar mata uang asing disebabkan oleh berbagai faktor ekonomi, termasuk kepercayaan konsumen, perubahan produk domestik bruto suatu negara, kebijakan moneternya, dan inflasi. Pada gilirannya, perubahan nilai tukar mata uang asing memiliki dampak yang cukup besar pada pasar real estat. Salah satu fenomena yang menarik untuk diamati dalam hal ini.

Setiap kali dolar AS menguat, ia cenderung menjual pada harga yang lebih tinggi terhadap mata uang yang lebih lemah. Hal ini sering akan menyebabkan lonjakan harga properti. Jadi, jika orang asing ingin membeli rumah di Amerika Serikat, kemungkinan besar mereka harus menghabiskan lebih banyak mata uang lokal mereka untuk melakukan pembelian dalam USD.

Karena itu, calon investor asing di pasar real estat AS disarankan untuk terus mencermati pasar Forex. Mereka harus menunggu sampai mata uang mereka sendiri cukup menguat terhadap USD. Ini adalah waktu terbaik untuk melakukan pembelian rumah di Amerika Serikat karena Anda harus menggunakan lebih sedikit mata uang rumah Anda untuk melakukan pembelian dalam USD. Kekuatan mata uang dalam negeri investor asing dalam kaitannya dengan dolar menentukan harga properti yang ingin mereka beli di AS.

Consumer Price Index adalah : Definisi, Fungsi dan Cara Hitung

Pengaruh Pasar Properti yang Melambat pada Mata Uang

Karena mempengaruhi mata uang, data pasar perumahan digunakan untuk analisis fundamental. Penurunan yang signifikan dalam Home Sales di AS dapat mengakibatkan apa yang dikenal sebagai resesi neraca. Yang terakhir mungkin memiliki efek negatif yang nyata pada ekonomi lokal. Fenomena ini diamati setiap kali ada utang yang signifikan di sektor swasta dan orang-orang dipaksa untuk menyimpan uang daripada membelanjakan atau menginvestasikannya.

Efek bola salju sudah dekat karena penurunan tingkat pengeluaran ini dapat menyebabkan perlambatan tingkat pertumbuhan ekonomi negara tersebut. Masuk akal bahwa resesi neraca juga akan berdampak negatif terhadap harga tukar USD di pasar Forex. Nilai USD akan turun terhadap harga mata uang asing.

Berikut adalah contoh cara kerjanya. Amerika Serikat memasuki resesi neraca rumah tangga, yang mengarah pada depresiasi dolar terhadap EUR. Jika seorang investor AS hipotetis ingin membeli EUR dengan USD, mereka harus membelanjakan lebih banyak mata uang negara mereka untuk pembelian tersebut. Begitu pula jika seorang warga negara AS ingin berinvestasi di properti perumahan di Eropa saat negaranya sendiri sedang mengalami resesi.

Mereka akan membutuhkan lebih banyak USD untuk membayar harga properti asing dalam EUR. Semua ini terjadi karena ekonomi tidak begitu makmur selama resesi dan oleh karena itu kurang menarik bagi investor valuta asing. Pada gilirannya, ini akan menyebabkan berkurangnya permintaan untuk mata uang domestik negara tersebut di pasar Forex.

Setelah mengetahui mengenai existing home sales adalah ukuran bulanan dari volume penjualan dan harga rumah keluarga tunggal, kondominium, dan koperasi yang ada secara nasional, Anda juga bisa mempelajari trivia lainnya melalui Jurnal GIC. Nah, jika Anda tertarik untuk melakukan trading, Anda bisa registrasi di GIC untuk bisa trading dengan menjadi trader maupun market maker!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami