Cara Kerja Decentralized Exchange dan Keuntungannya

Artikel ini terakhir di perbaharui July 12, 2022 by Wachda Mihmii
Cara Kerja Decentralized Exchange dan Keuntungannya

Decentralized Exchange merupakan layanan yang bergantung pada sebuah kontrak pintar untuk bisa mengeksekusi pesanan dengan tanpa perantara. Maka kali ini kita akan mempelajari mengenai DEX itu sendiri. Anda juga bisa membaca artikel lainnya seperti Decentralized Finance: Cara Kerja, Kelebihan, dan Risiko.

Apa itu Decentralized Exchange (DEX)?

Decentralized Exchange bergantung pada kontrak pintar untuk memungkinkan pedagang mengeksekusi pesanan tanpa perantara. Di sisi lain, Centralized Exchange dikelola oleh organisasi terpusat seperti bank yang terlibat dalam layanan keuangan yang mencari keuntungan.

Centralized Exchange menyumbang sebagian besar volume perdagangan di pasar cryptocurrency karena mereka adalah entitas yang diatur yang menyimpan dana pengguna dan menawarkan platform yang mudah digunakan untuk pendatang baru. Beberapa bursa terpusat bahkan memberikan asuransi pada aset yang disimpan.

Layanan yang ditawarkan oleh Centralized Exchange dapat dibandingkan dengan yang ditawarkan oleh bank. Bank menyimpan dana kliennya dengan aman dan menyediakan layanan keamanan dan pengawasan yang tidak dapat diberikan oleh individu secara mandiri, sehingga lebih mudah untuk memindahkan dana.

Sebaliknya, Decentralized Exchange memungkinkan pengguna untuk berdagang langsung dari dompet mereka dengan berinteraksi dengan kontrak pintar di belakang platform perdagangan. Trader menjaga dana mereka dan bertanggung jawab atas kehilangannya jika mereka melakukan kesalahan seperti kehilangan kunci pribadi mereka atau mengirim dana ke alamat yang salah.

Dana atau aset yang didepositkan pelanggan dikeluarkan “Saya berhutang budi” (IOU) melalui portal Decentralized Exchange, yang dapat diperdagangkan secara bebas di jaringan. IOU pada dasarnya adalah token berbasis blockchain yang memiliki nilai yang sama dengan aset dasar. 

Decentralized Exchange yang populer telah dibangun di atas blockchain terkemuka yang mendukung kontrak pintar. Mereka dibangun di atas protokol lapisan satu, yang berarti bahwa mereka dibangun langsung di blockchain. DEX paling populer dibangun di atas blockchain Ethereum.

Perbedaan DEX dan CEX

Centralized Exchange (CEX), seperti Binance, adalah platform perdagangan online yang mencocokkan pembeli dan penjual melalui Order Book. Mereka pada dasarnya berfungsi dengan cara yang sama seperti akun broker online, itulah sebabnya mereka sangat populer di kalangan investor.

Decentralized Exchange (DEX), seperti PancakeSwap atau Uniswap, adalah protokol keuangan otonom yang didukung oleh kontrak pintar yang memungkinkan pedagang kripto untuk mengonversi satu aset digital ke aset digital lainnya dengan semua transaksi dapat dilihat di blockchain.

Perbedaan utama antara Centralized Exchange dan terdesentralisasi adalah bahwa yang pertama memiliki kendali atas dana Anda saat Anda berinteraksi di tempat perdagangan sementara, dengan yang terakhir, pengguna mempertahankan kendali atas dana saat berdagang.

CEX dan DEX keduanya memungkinkan perdagangan koin tetapi melakukannya dengan cara yang sangat berbeda. CEX adalah entitas terpusat yang menyediakan layanan perantara antar pengguna, sementara DEX mengandalkan kontrak pintar untuk melakukan perdagangan mereka. Centralized Exchange akan, sampai batas tertentu, menyediakan jaring pengaman bagi pengguna dan relatif ramah pendatang baru – sementara Decentralized Exchange hanya memberi pengguna alat untuk berdagang dan mengharapkan pengguna untuk memahami apa yang mereka lakukan.

Kedua jenis pertukaran menyediakan layanan utama dalam pasar cryptocurrency yang lebih luas dan tidak mungkin untuk mengatakan bahwa yang satu benar-benar lebih baik dari yang lain. Namun, untuk pendatang baru, CEX memang mewakili cara perdagangan yang lebih sederhana dan lebih ramah pengguna – dan juga kemampuan untuk membeli kripto untuk mata uang fiat. Saat pengguna menjadi lebih percaya diri dan kompeten dan mulai menjadi lebih peduli dengan privasi dan kontrol penuh atas kripto mereka, maka DEX kemungkinan akan menjadi lebih cocok.

Bagaimana Cara Kerja DEX?

Berikut terdapat cara kerja dari DEX itu sendiri. Cara kerja tersebut adalah:

Apa itu Order Book

Order Book mengkompilasi catatan semua pesanan terbuka untuk membeli dan menjual aset untuk pasangan aset tertentu. Pesanan beli menandakan bahwa seorang pedagang bersedia untuk membeli atau menawar suatu aset pada harga tertentu, sedangkan pesanan jual menunjukkan bahwa seorang pedagang siap untuk menjual atau meminta harga tertentu untuk aset yang sedang dipertimbangkan. Selisih antara harga ini menentukan kedalaman Order Book dan harga pasar di bursa.

Order Book DEX memiliki dua jenis: Order Book on-chain dan Order Book off-chain. DEX yang menggunakan Order Book sering kali menyimpan informasi pesanan terbuka secara on-chain, sementara dana pengguna tetap ada di dompet mereka. Pertukaran ini memungkinkan pedagang untuk meningkatkan posisi mereka menggunakan dana yang dipinjam dari pemberi pinjaman di platform mereka. Perdagangan dengan leverage meningkatkan potensi penghasilan perdagangan, tetapi juga meningkatkan risiko likuidasi karena meningkatkan ukuran posisi dengan dana pinjaman, yang harus dilunasi bahkan jika pedagang kehilangan taruhan mereka. 

Namun, platform DEX yang menyimpan Order Book mereka dari blockchain hanya menyelesaikan perdagangan di blockchain untuk membawa manfaat dari Centralized Exchange kepada para pedagang. Menggunakan Order Book off-chain membantu pertukaran mengurangi biaya dan meningkatkan kecepatan untuk menjamin bahwa perdagangan dieksekusi pada harga yang diinginkan oleh pengguna.

Untuk menawarkan opsi perdagangan dengan leverage, pertukaran ini juga memungkinkan pengguna untuk meminjamkan dana mereka kepada pedagang lain. Dana pinjaman mendapatkan bunga dari waktu ke waktu dan dijamin oleh mekanisme likuidasi bursa, memastikan pemberi pinjaman dibayar bahkan jika pedagang kehilangan taruhan mereka.

Penting untuk menunjukkan bahwa Order Book DEX sering mengalami masalah likuiditas. Karena mereka pada dasarnya bersaing dengan Centralized Exchange dan dikenakan biaya tambahan karena apa yang dibayarkan untuk bertransaksi secara on-chain, pedagang biasanya tetap menggunakan platform terpusat. Sementara DEX dengan Order Book off-chain mengurangi biaya ini, risiko terkait kontrak cerdas muncul karena kebutuhan untuk menyetor dana ke dalamnya.

Apa itu Swap

Decentralized Exchange generasi berikutnya tidak menggunakan Order Book untuk memfasilitasi perdagangan atau menetapkan harga. Sebaliknya, platform ini biasanya menggunakan protokol kumpulan likuiditas untuk menentukan harga aset. Di alam peer-to-peer, pertukaran ini mengeksekusi perdagangan antara dompet pengguna secara instan — sebuah proses yang oleh beberapa orang disebut sebagai swap. DEX dalam kategori ini diberi peringkat dalam nilai total terkunci (TVL), atau nilai aset yang disimpan dalam kontrak pintar protokol.

  • Uniswap: Pengguna platform Uniswap dapat menukar dua aset Ethereum yang dibangun dengan mulus di atas kumpulan likuiditas yang mendasarinya. Kumpulan likuiditas yang sangat mudah diakses ini memastikan bahwa Uniswap tetap tanpa izin dan tanpa kepercayaan, yang mendemokratisasikan pinjaman dan pinjaman di platform.
  • Curve : Mirip dengan Uniswap, Curve adalah Decentralized Exchange yang menggunakan kumpulan likuiditas. Namun, Curve secara khusus melayani perdagangan stablecoin, memungkinkan pengguna untuk berdagang di antara mereka dengan slippage dan biaya rendah — semuanya melalui penggunaan algoritme yang mengoptimalkan pasangan perdagangan .
  • SushiSwap: SushiSwap mengemulasi Uniswap, kecuali bahwa itu dimulai dengan menawarkan penyedia likuiditas sebuah token yang dikenal sebagai SUSHI (yang kemudian juga ditawarkan oleh Uniswap dengan token UNI-nya). Di Uniswap, biaya perdagangan adalah 0,3%, tetapi SushiSwap mengalokasikan 0,3% secara berbeda, mendistribusikan 0,05% dalam bentuk token SUSHI.
  • DODO: Seperti yang lain di segmen ini, DODO adalah protokol likuiditas. Namun, platform DODO menggunakan algoritma Proactive Market Maker (PMM) untuk menyediakan likuiditas yang memadai.
  • Penyeimbang: Penyeimbang dibangun berdasarkan konsep Uniswap tetapi memiliki lebih banyak fleksibilitas kumpulan likuiditas . Sementara Uniswap memiliki kumpulan likuiditas dari pasangan token berbobot sama, Balancer memungkinkan kumpulan dengan rasio yang berbeda (misalnya 80/20 atau 70/30 DAI/ETH). Meskipun kumpulan penyeimbang bisa menjadi pasangan token belaka, itu juga memungkinkan kumpulan likuiditas dengan sebanyak delapan aset berbeda.
  • Bancor: Model pertukaran Bancor tidak memerlukan pihak kedua untuk melakukan perdagangan. Sebagai gantinya, Anda dapat menukar token ERC-20 Anda dengan Bancor Network Token (BNT) “pintar” asli Bancor. Anda kemudian dapat menukarnya dengan token ERC-20 lainnya di platform.
  • Kyber: Protokol Kyber beroperasi sebagai tumpukan kontrak pintar yang berjalan di blockchain apa pun, bukan hanya Ethereum. Seperti bursa lain yang beroperasi tanpa Order Book, Kyber menggunakan kumpulan likuiditas untuk memfasilitasi pertukaran peer-to-peer.
  • Gnosis: Protokol Gnosis mengumpulkan likuiditas melalui mekanisme unik yang disebut perdagangan cincin, yang berfungsi sebagai penyelesaian pesanan yang membagi likuiditas di semua pesanan, bukan hanya satu pasangan perdagangan. Protokol ini sangat cocok untuk memperdagangkan token pasar prediksi dan aset token lainnya.

Apa itu Decentralized Exchange Aggregator

Agregator DEX menggunakan beberapa protokol dan mekanisme berbeda untuk memecahkan masalah yang terkait dengan likuiditas. Platform ini pada dasarnya mengumpulkan likuiditas dari beberapa DEX untuk meminimalkan selip pada pesanan besar, mengoptimalkan biaya swap dan harga token, dan menawarkan harga terbaik kepada pedagang dalam waktu sesingkat mungkin.

Melindungi pengguna dari efek penetapan harga dan mengurangi kemungkinan transaksi yang gagal adalah dua tujuan penting lainnya dari agregator DEX. Beberapa agregator DEX juga menggunakan likuiditas dari platform terpusat untuk memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pengguna, sambil tetap non-penahanan dengan memanfaatkan integrasi dengan bursa terpusat tertentu.

Keuntungan Menggunakan Decentralized Exchange (DEX)

Berikut adalah kekuatan premis Decentralized Exchange yang dapat menguntungkan Anda.

Tingkat Keamanan Aset

Dalam kasus Decentralized Exchange (DEX), keamanan adalah drawcard yang sangat besar. Ini adalah non-penahanan. Oleh karena itu pengguna tidak perlu menyerahkan kunci pribadi mereka untuk melakukan transaksi dengan DEX.

Sebaliknya, kontrak pintar memungkinkan pengguna untuk menggunakan dompet eksternal pribadi berinteraksi dengan DEX, dan berdagang secara otomatis.

Biaya rendah

Dengan leverage kontrak cerdas yang dijalankan sendiri, Decentralized Exchange memungkinkan perdagangan tanpa perantara, yang mengarah ke biaya biaya yang diminimalkan. Dalam hal ini, DEX menggunakan struktur biaya gas, seperti yang biasa kita dengar di rantai blok Ethereum.

DEX membebankan biaya kecil, biasanya sekitar 3%, untuk pertukaran seperti Swap. Biaya yang dikenakan oleh DEX jauh lebih rendah daripada Centralized Exchange, meskipun berfluktuasi berdasarkan keadaan jaringan.

Pribadi

Karena dompet kripto disimpan secara eksternal, Decentralized Exchange tidak lagi membutuhkan pedagang untuk mengungkapkan kunci pribadi mereka dan tidak bertanggung jawab atas dana tersebut.

Saat menggunakan DEX, pengguna tidak diwajibkan untuk menjalani prosedur KYC atau AML. Secara hukum, ini mungkin bermanfaat dalam hal kenyamanan, tetapi bisa menjadi masalah dalam beberapa kasus.

Setelah mengetahui mengenai Decentralized Exchange beserta dengan cara kerja dan keuntungannya, maka Anda bisa mempelajarinya atau bahkan menikmati segala keuntungan dari DEX sendiri. Jangan lupa juga setelah membaca artikel ini, Anda bisa melakukan registrasi di GIC dan menikmati keunggulan platform kami. Follow juga akun Instagram kami untuk informasi lainnya!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami