Mengenal Break Even Point dan Cara menghitungnya

Artikel ini terakhir di perbaharui June 30, 2022 by Wachda Mihmii
Mengenal Break Even Point dan Cara menghitungnya
sekilas tentang break even point sumber oleh Executium via Unsplash

Break Even Point merupakan istilah untuk perhitungan bisnis dalam menentukan jumlah penjualan untuk mencapai nilai dalam pengembalian modal. Untuk lebih lanjutnya mengenai break even point ini, kalian bisa membaca artikel di bawah ini. Kalian juga bisa membaca artikel Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca.

Pengertian Break Even Point

Analisis Break-Even mengacu pada metode yang diadopsi oleh perusahaan untuk menentukan tingkat produksi dan penjualan apa yang harus dipertahankan untuk memastikan bahwa itu tidak kehilangan uang. Ini adalah alat keuangan, digunakan untuk ekonomi, bisnis, pembukuan dan akuntansi. Analisis titik impas adalah studi tentang hubungan antara biaya variabel, biaya tetap, dan keuntungan.

Dengan kata lain, jumlah minimum di mana biaya total (tetap dan variabel) akan ditutupi disebut sebagai titik impas. Setelah Anda mencapai titik impas, Anda tidak kehilangan atau menghasilkan uang. Hanya semua biaya Anda yang ditanggung. Di luar titik ini, setiap penjualan akan menjadi keuntungan.

Bagaimana Cara Kerja Break Even Point

Analisis break even point adalah perhitungan keuangan yang digunakan untuk menentukan BEP perusahaan. Ini adalah alat manajemen internal, bukan perhitungan, yang biasanya dibagikan dengan pihak luar seperti investor atau regulator. Namun, lembaga keuangan mungkin memintanya sebagai bagian dari proyeksi keuangan Anda pada aplikasi pinjaman bank.

Rumus tersebut memperhitungkan biaya tetap dan biaya variabel relatif terhadap harga satuan dan laba. Biaya tetap adalah biaya yang tetap sama tidak peduli berapa banyak produk atau layanan yang dijual. Contoh biaya tetap termasuk sewa fasilitas atau hipotek, biaya peralatan, gaji, bunga yang dibayarkan atas modal, pajak properti dan premi asuransi.

Biaya variabel naik dan turun sesuai dengan perubahan penjualan. Contoh biaya variabel termasuk biaya gaji tenaga kerja langsung per jam, komisi penjualan dan biaya untuk bahan baku, utilitas dan pengiriman. Biaya variabel adalah jumlah biaya tenaga kerja dan bahan yang diperlukan untuk memproduksi satu unit produk Anda.

Total biaya variabel dihitung dengan mengalikan biaya untuk memproduksi satu unit dengan jumlah unit yang Anda produksi. Misalnya, jika biayanya $10 untuk memproduksi satu unit dan Anda membuat 30 unit, maka biaya variabel totalnya adalah 10 x 30 = $300.

Margin kontribusi adalah selisih (lebih dari nol) antara harga jual produk dan total biaya variabelnya. Misalnya, jika sebuah koper dijual dengan harga $125 dan biaya variabelnya adalah $15, maka margin kontribusinya adalah $110. Margin ini berkontribusi untuk mengimbangi biaya tetap.

Margin Kontribusi Unit = Harga Jual – Biaya Variabel

Biaya variabel rata-rata dihitung sebagai biaya variabel total Anda dibagi dengan jumlah unit yang diproduksi.

Secara umum, biaya tetap yang lebih rendah menghasilkan break even point yang lebih rendah—tetapi hanya jika biaya variabel tidak lebih tinggi dari pendapatan penjualan.

Manfaat Break Even Point

Berikut terdapat beberapa manfaat dari melakukan analisa break even point. Analisis break even point adalah alat yang sangat berguna untuk bisnis dan memiliki beberapa manfaat signifikan:

  • Pendanaan Bisnis:  Jika Anda ingin mengambil pinjaman untuk mendanai bisnis Anda atau ekspansinya, Anda perlu membuktikan bahwa ide bisnis tersebut menguntungkan. Jadi break even point akan menjadi komponen kunci dari presentasi Anda.
  • Pengendalian biaya: Analisis break even point dapat digunakan untuk mendeteksi beberapa lompatan tersembunyi atau penurunan biaya yang mungkin terjadi, jika tidak, tidak diperhatikan. Untuk mengetahui break even point, perusahaan akuntansi mempertimbangkan setiap komitmen keuangan. Selanjutnya, karena Anda perlu mempertimbangkan semua biaya, Anda akan memasukkan bahkan aset tetap yang mungkin berbiaya rendah atau yang biayanya tidak diketahui.
  • Harga lebih cerdas: Analisis break even point akan membantu Anda memberi harga produk Anda lebih baik. Anda akan dapat memprediksi dengan lebih baik bagaimana perubahan harga jual, akan mengubah keuntungan Anda.
  • Perencanaan Produksi: Anda akan dapat menghitung tingkat produksi yang optimal sehingga Anda dapat mencapai keuntungan maksimum tanpa menaikkan harga.
  • Buat atau beli keputusan:  Jika Anda mempertimbangkan opsi untuk menyiapkan lini produk pendukung yang membantu Anda selama pembuatan produk sebelumnya. Atau apakah akan membeli produk ini dari luar. Ini akan membantu Anda menentukan tindakan yang paling sesuai untuk tujuan tersebut.
  • Penggunaan yang Efisien:  Aset apa pun yang lebih mahal dan menambah biaya bisnis Anda secara signifikan, tanpa menambah nilai pada produk. Anda akan dipaksa untuk mempertimbangkan kembali tempatnya dalam bisnis Anda. Ini akan membantu Anda menentukan kapasitas aset yang tidak terpakai dan menunjukkan keuntungan maksimum yang dapat dihasilkan dari penggunaannya.
  • Kontribusi Produk-bijaksana:  Anda dapat menyadari kontribusi yang dibuat oleh setiap lini produk. Anda dapat mempertimbangkan untuk meningkatkan kapasitas beberapa operasi bisnis atau menutup yang lain. Ini akan berdampak besar pada profitabilitas Anda.
  • Menetapkan Target Realistis:  Anda akan memiliki perkiraan durasi berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum start-up Anda mencapai profitabilitas. Berapa total penjualan yang diperlukan untuk mencapai break even point dll dihitung dan memberikan tujuan konkret untuk dikerjakan.
  • Perencanaan Bisnis  yang Solid: Menghitung Break Even Point mudah dan cepat. Keputusan yang dibuat melalui ini adalah nyata dan berdasarkan fakta, tidak diperkirakan.
  • Kondisi ketidakpastian:  Analisis break even point membantu manajemen keuangan dengan memberikan informasi yang dikurangkan dengan menggunakan metode faktual.
  • Pertahankan risikonya:  Anda akan tahu apakah atau kapan harus menghindari penerapan sesuatu yang baru. Ini membantu Anda menghindari risiko kegagalan dan/atau membatasi pengaruhnya terhadap bisnis Anda.

Rumus Menghitung Break Even Point

Rumus untuk menghitung break even point melibatkan pengambilan total biaya tetap dan membagi jumlahnya dengan margin kontribusi per unit.

Untuk mengambil langkah mundur, margin kontribusi adalah harga jual per unit dikurangi biaya variabel per unit, dan metrik ini mewakili jumlah pendapatan yang tersisa setelah memenuhi semua biaya variabel terkait yang diakumulasikan untuk menghasilkan pendapatan tersebut.

Yang mengatakan, ketika margin kontribusi perusahaan (dalam dolar) sama dengan biaya tetapnya, perusahaan berada pada break even pointnya.

Jika margin kontribusinya melebihi biaya tetapnya, maka perusahaan sebenarnya mulai mendapat untung dari penjualan produk/jasanya.

Formula BEP

  • Break-Even Point = Biaya Tetap / Margin Kontribusi ($)

Contoh Perhitungan BEP

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki $10.000 dalam biaya tetap per bulan, dan produk mereka memiliki harga jual rata-rata (ASP) $100, dan biaya variabel adalah $20 untuk setiap produk, itu menghasilkan margin kontribusi per unit sebesar $80.

Kemudian, dengan membagi $10k dalam biaya tetap dengan margin kontribusi $80, Anda akan mendapatkan 125 unit sebagai break even point. Ini berarti bahwa jika perusahaan menjual 125 unit produknya, ia akan menghasilkan laba bersih $0.

Atau, jika menggunakan Excel, break even point dapat dihitung menggunakan fungsi “Pencarian Sasaran”.

Setelah memasukkan hasil akhir yang diselesaikan untuk (yaitu, laba bersih nol), alat menentukan nilai variabel (yaitu, jumlah unit yang harus dijual) yang membuat persamaan menjadi benar.

Tujuan Menghitung Break Even Point

Pada dasarnya, sebuah bisnis akan ingin menggunakan analisis break even point setiap kali mempertimbangkan penambahan biaya. Biaya tambahan ini dapat berasal dari memulai bisnis, merger atau akuisisi, menambah atau menghapus produk dari bauran produk, atau menambah lokasi atau karyawan.

Dengan kata lain, Anda harus menggunakan analisis break even point untuk menentukan risiko dan nilai investasi bisnis apa pun, terutama ketika salah satu dari tiga peristiwa ini terjadi:

1. Memperluas bisnis

break even point (BEP) akan membantu pemilik bisnis/CFO mendapatkan pemeriksaan realitas tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan investasi untuk menjadi menguntungkan. Misalnya, menghitung atau memodelkan penjualan minimum yang diperlukan untuk menutupi biaya lokasi baru atau memasuki pasar baru.

2. Menurunkan harga

Terkadang bisnis perlu menurunkan strategi penetapan harga mereka untuk mengalahkan pesaing di segmen pasar atau produk tertentu. Jadi, ketika menurunkan harga, bisnis perlu mencari tahu berapa banyak lagi unit yang harus mereka jual untuk mengimbangi atau menutupi penurunan harga.

3. Mempersempit skenario bisnis

Saat membuat perubahan pada bisnis, ada berbagai skenario dan bagaimana-jika di atas meja yang memperumit keputusan tentang skenario mana yang harus diikuti. BEP akan membantu para pemimpin bisnis mengurangi pengambilan keputusan menjadi serangkaian pertanyaan ya atau tidak.

Setelah mengetahui mengenai Break Even Point, maka kalian nantinya bisa menghitung dan menentukan nilai dari break even point itu sendiri. Selain itu, kalian bisa melakukan registrasi GIC dan trading dengan modal mulai Rp 150.000!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami