Wyckoff Pattern: Fase, Prinsip, Cara Kerja, Cara Berdagang, dan Strateginya

Artikel ini terakhir di perbaharui September 29, 2022 by Wachda Mihmii
Wyckoff Pattern: Fase, Prinsip, Cara Kerja, Cara Berdagang, dan Strateginya
Sekilas Tentang Wyckoff Pattern

Wyckoff Pattern dikembangkan pada 1930-an oleh Richard Wyckoff , seorang investor Amerika dan pengembang beberapa teknik analisis teknis. Untuk mengetahui lebih lengkapnya mengenai Wyckoff Pattern, Anda bisa membaca artikel berikut ini. Follow juga Instagram GIC untuk informasi lainnya!

Apa itu Wyckoff Pattern?

Wyckoff Pattern dikembangkan pada 1930-an oleh Richard Wyckoff , seorang investor Amerika dan pengembang beberapa teknik analisis teknis.

Meskipun Wyckoff menggunakan grafik batang dan metode ini terutama diuji pada indeks pasar saham, itu juga dapat diterapkan ke pasar keuangan lainnya dan dapat digunakan pada grafik japanese candlestick juga.

Menurut metode ini, Akumulasi Wyckoff terjadi ketika harga aset tertentu turun atau naik mengikuti tren dan kemudian memasuki periode konsolidasi harga. Dalam kisaran ini, pemain terkemuka mungkin dapat memanipulasi harga untuk membeli aset pada harga yang lebih rendah (atau lebih tinggi jika polanya bearish).

Jika Anda pernah melihat film Rogue Trader, ada contoh sempurna tentang bagaimana pedagang memanipulasi pasar untuk membeli instrumen keuangan dengan harga lebih rendah. Inilah yang berhasil diidentifikasi Wyckoff pada grafik perdagangan – memahami ke mana uang pintar itu pergi. 

Terlebih lagi, menurut teori siklus pasar Wyckoff, ada empat langkah dalam siklus harga setiap instrumen keuangan – Akumulasi, markup, distribusi, dan penurunan harga .

Jadi dalam pengertian itu, pedagang eceran yang berencana menggunakan metode Wyckoff akan mencari fase akumulasi di mana mereka mengharapkan pemain besar dan pedagang institusional untuk memasuki pasar dan mendorong harga lebih tinggi (atau lebih rendah).

7 Teknik Trading Forex Terbaik Untuk Pemula

Fase-Fase Wyckoff Pattern

Wyckoff Pattern

Wyckoff Pattern mengembangkan teori pasar aksi harga yang masih menjadi prinsip utama dalam praktik perdagangan saat ini. Metode Wyckoff menyatakan bahwa siklus harga instrumen yang diperdagangkan terdiri dari 4 tahap – Akumulasi, Markup, Distribusi, dan Penurunan Harga.

Fase Akumulasi

Proses akumulasi adalah tahap pertama dari siklus harga Wyckoff Pattern. Tahap Akumulasi disebabkan oleh meningkatnya permintaan institusional. Bulls melambat mendapatkan kekuatan dan sebagai hasilnya, mereka siap untuk mendorong harga lebih tinggi.

Meskipun tahap Akumulasi terkait dengan kenaikan otoritas, aksi harga pada grafik datar. Dengan kata lain, proses akumulasi digambarkan oleh struktur harga yang berkisar pada grafik.

Bagian bawah yang lebih tinggi dalam kisaran biasanya dianggap sebagai sinyal bahwa aksi harga saat ini dalam fase Akumulasi.

Fase Markup

Markup adalah tahap kedua dari siklus perdagangan Wyckoff Pattern.

Bulls mendapatkan kekuatan yang cukup untuk mendorong harga melalui level atas kisaran. Ini biasanya merupakan sinyal bahwa harga memasuki tahap kedua dan tren harga naik muncul di grafik.

Fase Distribusi

Proses Distribusi adalah tahap ketiga dari siklus harga Wyckoff Pattern. Fase ini adalah di mana beruang berusaha untuk mendapatkan kembali otoritas atas pasar.

Aksi harga pada grafik pada tahap ini datar, sama seperti proses Akumulasi. Salah satu indikasi bahwa pasar berada dalam tahap Distribusi adalah kegagalan harga yang berkelanjutan untuk menciptakan dasar yang lebih tinggi pada grafik.

Tindakan harga menciptakan puncak yang lebih rendah yang merupakan indikasi bahwa pasar saat ini sedang mengalami aksi jual.

Fase penurunan harga

Penurunan harga adalah tahap terakhir dari siklus harga Wyckoff Pattern.

Proses penurunan harga terjadi saat tren turun dimulai setelah fase Distribusi. Ini menunjukkan bahwa beruang telah memperoleh kekuatan yang cukup untuk mendorong pasar ke arah bearish.

Penurunan harga dikonfirmasi ketika aksi harga menembus level bawah kisaran datar saluran distribusi horizontal pada grafik.

Setelah itu seluruh proses berulang mulai dari tahap pertama – proses Akumulasi.

Mengenal Pola Grafik Analisa Teknikal

Prinsip Umum Wyckoff Pattern

Richard Wyckoff menekankan tiga hukum yang merupakan penyebab alami dari Siklus Pasar.

Penawaran vs. Permintaan

Jika ada tekanan jual yang lebih besar, yang disebabkan oleh kelebihan pasokan, kita cenderung melihat penurunan harga. Jika ada tekanan beli yang lebih besar, yang disebabkan oleh kelebihan permintaan, kemungkinan besar kita akan melihat kenaikan harga.

Usaha vs. Hasil

Wyckoff mengatakan bahwa setiap upaya harus mengarah pada hasil di pasar keuangan. Contoh hubungan Upaya vs. Hasil adalah data Volume perdagangan. Jika ada volume perdagangan yang luar biasa tinggi, kita mungkin mengharapkan pergerakan harga yang besar. Jadi, bar volume besar adalah upaya para pelaku pasar untuk mendapatkan dominasi. Pergerakan pasar yang besar adalah hasil dari upaya itu.

Sebab vs Akibat

Wyckoff menyatakan bahwa setiap penyebab di pasar mengarah pada efek proporsional. Ambil contoh tahap Akumulasi dan Distribusi. Akumulasi mengarah ke Markup dan harga naik, dan Distribusi mengarah ke Markdown dan harga turun. Akumulasi adalah penyebabnya, dan Markup adalah akibat.

5 Tips Ampuh Membaca Chart Forex untuk Bisa Profit

Cara Kerja Metode Wyckoff Pattern

Metode atau teori Wyckoff Pattern memecah pemilihan saham dan masuk ke pasar dalam 5 langkah. Setiap pedagang yang ingin menerapkan teori ini pada manuver mereka sendiri di pasar harus mematuhi sebagai berikut:

Wyckoff Pattern

  1. Tentukan di mana pasar saat ini berada dan proyeksikan tren masa depannya.
  2. Pilih aset yang sesuai dengan tren yang teridentifikasi.
  3. Pilih aset dengan “penyebab” yang sama atau melebihi tujuan minimum Anda.
  4. Tentukan kesiapan aset untuk dipindahkan.
  5. Atur waktu pergerakan Anda dengan pergantian indeks pasar forex.

Cara Membaca Candlestick Dalam Forex Paling Akurat

Bagaimana Mengidentifikasi dan Menggunakan Pola Wyckoff dalam Perdagangan Forex?

Untuk mengidentifikasi pola Wyckoff, pertama-tama Anda harus terbiasa dengan struktur pasar dan fase metode Wyckoff (Akumulasi dan reakumulasi, markup, distribusi, dan mark Down).

Bagaimanapun, itulah tujuan Richard Wyckoff – untuk menggambarkan fase di pasar saham dan pasar keuangan pada grafik perdagangan dengan seperangkat aturan dan pedoman. 

Namun, trik dengan pola grafik Wyckoff adalah Anda pada dasarnya perlu mengidentifikasi setengah dari pola tersebut . Artinya, misalnya, ketika pola grafik Wyckoff bullish muncul, Anda harus mengidentifikasi fase penurunan harga terakhir saat harga turun dari tren pasar sebelumnya dan fase akumulasi.

Kemudian, Anda akhirnya dapat menyimpulkan bahwa pola Wyckoff terbentuk setiap kali ada volume tinggi dalam kisaran harga tertentu setelah reli bullish atau bearish. 

Oke, mungkin agak membingungkan. Mari kita lihat lebih dekat bagaimana pola lilin Wyckoff terlihat pada grafik harga GBP/JPY 1 Jam.

Wyckoff Pattern

Bagan di atas menunjukkan empat tahap – penurunan harga, akumulasi, reakumulasi, dan markup. Selanjutnya, berdasarkan teori Wyckoff , langkah lain diharapkan terjadi di puncak fase markup – fase distribusi Wyckoff .

Pada fase ini, tekanan beli berakhir dan pedagang pintar pada dasarnya menutup posisi mereka.

Oleh karena itu, setelah Anda dapat mengidentifikasi fase penurunan harga dan akumulasi, Anda dapat memasuki posisi untuk bergabung dengan pemain besar seperti investor institusi dan pelaku pasar valas lainnya. 

Singkatnya, untuk mengidentifikasi dan memperdagangkan pola Wyckoff, inilah yang perlu Anda ingat:

  1. Identifikasi rentang perdagangan (fase akumulasi) dengan volume perdagangan tinggi mengikuti tren naik atau turun (fase penurunan harga atau markup)
  2. Gambar garis support dan resistance untuk mendapatkan visualisasi yang jelas dari rentang perdagangan
  3. Masukkan posisi jual panjang atau pendek (jika polanya bearish) di level breakout
  4. Tetapkan perintah stop-loss di bagian bawah (atau atas) area rentang akumulasi
  5. Tunggu level distribusi, yang seharusnya berada di sekitar level tinggi dari tren sebelumnya, dan tutup posisinya

Bullish: Pengertian, Pattern, Flag, hingga Trend

Sekilas Tentang Wyckoff Pattern

Cara Berdagang Forex Menggunakan Pola Candlestick Wyckoff – Strategi dan Contoh

Jelas, metode perdagangan Wyckoff adalah konsep yang sangat luas dan tidak ada habisnya. Tidak hanya itu pola grafik candlestick, tetapi juga merupakan teknik perdagangan yang dapat digunakan dalam kombinasi dengan semua strategi perdagangan lainnya. Singkatnya, ini adalah teori perdagangan. 

Namun, ada metode perdagangan yang dapat membantu Anda memaksimalkan peluang sukses saat menggunakan pola Wyckoff:

Trading Range Breakouts dan Level Fibonacci Retracement

Metode pertama, yang juga merupakan salah satu strategi perdagangan favorit saya, adalah mengidentifikasi rentang perdagangan (fase akumulasi Wyckoff) dan memasuki perdagangan setelah harga menembus di atas atau di bawah level support atau resistance

Untuk melakukan itu, pertama-tama Anda harus menemukan konsolidasi harga mengikuti tren turun dalam jangka waktu yang lebih rendah. Sebagai contoh, pada grafik 1H di bawah ini, kita dapat melihat bahwa fase akumulasi muncul mengikuti tren bearish; namun, di grafik harian, ada sentimen pasar bullish yang jelas. 

Kemudian, setelah Anda mengidentifikasi kisarannya, cobalah untuk menemukan harga tertinggi dan terendah dari kisaran konsolidasi dan tarik level Fibonacci retracement dari level tertinggi dari ayunan harga sebelumnya ke level terendah dari rentang perdagangan.

Sekarang, semuanya sudah diatur dengan benar agar Anda dapat melihat pola Wyckoff , dan Anda menunggu breakout terjadi.

Wyckoff Pattern

Grafik di atas menunjukkan kepada kita pola Wyckoff yang dikombinasikan dengan level Fibonacci. Seperti yang Anda lihat, level resistance dan level Fibonacci 23,6% hampir sama, yang mengkonfirmasi penembusan dan juga dapat membantu Anda menemukan target take-profit yang ideal. 

Strategi Perdagangan Pola Wyckoff – Menggunakan Indikator Volume dan MACD

Salah satu aturan utama metode Wyckoff adalah fase akumulasi memiliki volume perdagangan yang tinggi. Dalam penjelasan sederhana, ini adalah tingkat harga di mana pemain besar ‘memanipulasi’ pasar karena mereka tahu harga diperkirakan akan naik lagi, dan oleh karena itu, mereka mengakumulasi sejumlah besar aset yang ditentukan.

Jadi, tentu saja, akan sangat membantu untuk menambahkan indikator volume perdagangan yang akan membantu Anda mengkonfirmasi pola Wyckoff. Selanjutnya, karena Wyckoff adalah pola pembalikan tren, indikator momentum seperti MACD dapat membantu Anda mengkonfirmasi pembalikan tren harga. 

Dengan menggunakan contoh yang sama di atas, kami menambahkan dua indikator analisis teknis – Average Trading Volume Value (ATVV) dan Moving Average Convergence Divergence (MACD).

Wyckoff Pattern

Seperti yang Anda lihat, grafik di atas menunjukkan kepada kita aktivitas volume perdagangan yang meningkat selama fase akumulasi. Selain itu, segera setelah pasar mencapai fase akumulasi, persilangan MACD terjadi dan menandakan pembalikan tren. 

Dengan strategi-strategi tersebut, Anda bisa menerapkannya untuk trading melalui GICTrade. Anda juga bisa memilih untuk menjadi Trader maupun Market Maker dengan sistem transaksi yang transparan. Untuk bisa bertrading di GIC, lakukan registrasi terlebih dahulu agar bisa memulai trading dengan modal mulai 150.000 Rupiah!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami