Indeks Harga Saham, dari Fungsi Hingga Keuntungan

Artikel ini terakhir di perbaharui June 24, 2022 by Wachda Mihmii
Indeks Harga Saham, dari Fungsi Hingga Keuntungan
sekilas tentang indeks harga saham sumber oleh ipopba via freepick (1)

Sebagai seorang pemula, pastinya kalian akan mempertanyakan mengenai apa itu indeks harga saham yang biasa dibicarakan oleh para investor lainnya. Indeks harga saham merupakan hal yang sangat penting dalam melakukan analisa pasar saham. Indeks akan berfungsi sebagai indikator pada suatu trend pasar, yang mana akan kita pelajari pada pembahasan kali ini.

Indeks harga saham merupakan ukuran statistik dari seluruh pergerakan harga pada sekumpulan saham yang ada, sesuai dengan kriteria maupun metodologi tertentu dan nantinya akan dievaluasi secara berkala. Untuk lebih lengkapnya mengenai indeks harga saham ini, kalian bisa mempelajarinya melalui artikel di bawah ini.

Apa Itu Indeks Harga Saham

Indeks pasar melacak kinerja kelompok saham, obligasi, atau investasi lain tertentu. Investasi ini sering dikelompokkan di sekitar industri tertentu, seperti saham teknologi, atau bahkan pasar saham secara keseluruhan, seperti halnya dengan S&P 500, Dow Jones Industrial Average ( DJIA ) atau Nasdaq.

Tidak ada ukuran yang ditetapkan dalam hal indeks pasar. DJIA hanya berisi 30 saham sedangkan indeks CRSP memiliki lebih dari 3.700. Yang penting adalah bahwa masing-masing berisi ukuran sampel yang cukup besar untuk mewakili perilaku keseluruhan dari sliver ekonomi yang ingin mereka wakili.

Indeks pasar saham, juga dikenal sebagai indeks saham, mengukur bagian dari pasar saham. Dengan kata lain, indeks mengukur perubahan harga saham perusahaan yang berbeda.

Indeks saham ditentukan dengan menghitung harga saham-saham tertentu (umumnya rata- rata tertimbang). Ini adalah alat yang banyak digunakan oleh lembaga keuangan dan investor untuk membandingkan pengembalian investasi tertentu dan untuk menggambarkan pasar.

Fungsi Indeks Harga Saham

Indeks pasar saham dapat berguna untuk diikuti karena beberapa alasan utama:

  1. Melacak indeks pasar saham yang paling banyak diikuti dapat memberi Anda gambaran umum tentang kesehatan pasar saham secara keseluruhan.
  2. Melacak indeks yang kurang dikenal dapat membantu Anda melihat bagaimana kinerja segmen pasar tertentu dibandingkan dengan pasar secara keseluruhan.
  3. Jika Anda tidak ingin berinvestasi di saham individu tetapi hanya ingin mencocokkan kinerja pasar secara keseluruhan, maka cara hemat biaya untuk mendapatkan pengembalian yang solid dari waktu ke waktu adalah dengan berinvestasi dalam dana indeks yang melacak indeks pasar saham Anda. paling tertarik.

Indeks pasar saham memudahkan untuk mengetahui bagaimana kinerja pasar tanpa harus mengikuti naik turunnya setiap saham individu. Mereka juga membuka peluang investasi sederhana yang bahkan dapat digunakan investor pemula untuk berpartisipasi dalam kesuksesan jangka panjang pasar saham.

Jenis Indeks Harga Saham

Ada tiga jenis indeks pasar saham yang disebutkan di bawah ini:
1) Indeks Benchmark
2) Indeks Sektoral
3) Indeks Berbasis Kapitalisasi Pasar

  1. Indeks Benchmark
    Nifty 50 – kumpulan 50 saham berkinerja terbaik dan BSE Sensex – kumpulan 30 saham berkinerja terbaik masing-masing merupakan indikator dari National Stock Exchange dan Bombay Stock Exchange. Kumpulan saham ini masing-masing dikenal sebagai indeks benchmark karena mereka menggunakan praktik terbaik untuk mengatur perusahaan yang mereka pilih. Oleh karena itu mereka dikenal sebagai titik acuan terbaik untuk bekerjanya pasar secara umum.
  2. Indeks Sektoral
    Baik BSE dan NSE memiliki beberapa indikator bagus yang mengukur perusahaan yang berada di bawah satu sektor tertentu. Indeks seperti S&P BSE Healthcare dan NSE Pharma dianggap sebagai indikator yang baik untuk perubahan masing-masing di sektor farmasi. Contoh menonjol lainnya adalah S&P BSE PSU, dan Indeks Bank Nifty PSU adalah indikator dari semua bank sektor publik yang terdaftar. Namun, kedua bursa tidak harus memiliki indeks yang sesuai untuk semua sektor, tetapi ini umumnya merupakan penyebab yang signifikan.
  3. Indeks Berbasis Kapitalisasi Pasar
    Beberapa indeks memilih perusahaan berdasarkan kapitalisasi pasar mereka. Kapitalisasi pasar berarti nilai pasar dari setiap perusahaan publik di bursa efek. Indeks seperti S&P BSE dan NSE small cap 50 adalah kumpulan perusahaan yang memiliki kapitalisasi pasar lebih rendah sesuai dengan aturan yang ditetapkan oleh Security Exchange Board of India (SEBI).
  4. Indeks lainnya
    Beberapa indeks lain seperti S&P BSE 500, NSE 100, S&P BSE 100, antara lain, adalah indeks yang sedikit lebih besar dan datang dengan jumlah saham yang tercatat lebih banyak. Anda mungkin memiliki selera berisiko rendah dan saham yang terdaftar di Sensex mungkin memiliki selera berisiko tinggi. Portofolio investasi tidak disesuaikan untuk memenuhi setiap kebutuhan. Jadi investor harus fokus dan berinvestasi di mana mereka merasa aman.

Keuntungan Mengetahui Indeks Harga Saham

Selama bertahun-tahun, beberapa investor, baik pemula atau berpengalaman, telah memperoleh keuntungan yang signifikan dengan merencanakan dan berinvestasi di saham.
Namun, ada investor yang formula suksesnya sama sekali tidak berhasil sehingga membuat setiap orang berpikir dua kali sebelum masuk ke pasar saham dan berinvestasi di saham.
Ketika seorang investor membuat keputusan yang tepat dan benar, ada kemungkinan lebih tinggi untuk mendapatkan keuntungan dari investasi tersebut.
Bagaimanapun, pasar saham benar-benar tidak dapat diprediksi. Namun, berinvestasi di saham memiliki beberapa manfaat utama dibandingkan investasi lainnya.

  1. Transaksi Lancar dan Berkelanjutan
    Seorang investor yang membeli saham perusahaan tertentu pada dasarnya berarti mendapatkan kepemilikan saham di perusahaan tertentu. Dengan demikian, investor akan merasa memiliki setelah membeli saham. Memiliki kepemilikan berarti mereka akan menjadi pemegang saham dan berperan penting dalam pengambilan keputusan perusahaan. Investor juga akan memiliki kekuatan untuk memberikan suara dalam keputusan yang diambil oleh perusahaan. Mereka juga menerima laporan pembelajaran tahunan untuk mendapatkan wawasan terperinci dan mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan. Memiliki saham perusahaan tertentu akan menjadi cara untuk mengekspresikan kesetiaan mereka terhadap perusahaan dan kesuksesan bisnis secara keseluruhan.
  2. Diversifikasi
    Investor yang menempatkan uang hasil jerih payah mereka ke dalam berbagai jenis investasi, investasi pasar saham memberikan keuntungan besar dengan memberikan diversifikasi. Investasi di pasar saham mengubah nilainya secara independen dari investasi lain seperti obligasi dan real estat. Memegang saham untuk jangka waktu yang lebih lama akan membantu investor untuk memperkirakan kerugian pada produk investasi lainnya. Menambahkan saham dalam portofolio mereka menciptakan risiko yang lebih besar dan memberikan keuntungan besar dan cepat yang membantu investor menghindari strategi investasi yang terlalu konservatif.
  3. Manfaat Dividen
    Dividen mengacu pada hadiah yang diberikan perusahaan kepada investornya. Dengan kata sederhana, itu adalah pendapatan tambahan perusahaan bagi investor yang dibayarkan setiap tahun oleh setiap perusahaan. Tidak peduli apakah saham telah kehilangan nilainya atau mewakili keuntungan yang berasal dari saham, pembayaran dividen akan tiba. Pendapatan dividen dapat membantu investor untuk mendanai pensiun atau membayar investasi lain untuk menumbuhkan portofolio mereka dari waktu ke waktu.
  4. Keuntungan Investasi
    Salah satu manfaat utama berinvestasi di pasar saham adalah investor mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan lebih banyak uang. Seiring waktu, jika pasar saham naik nilainya, harga saham tertentu bisa naik atau turun. Namun, investor yang telah menempatkan uang mereka di perusahaan yang stabil akan melihat pertumbuhan laba. Demikian juga, berinvestasi di beberapa saham yang berbeda akan membantu investor membangun kekayaan mereka dengan memanfaatkan pertumbuhan di berbagai sektor yang menghasilkan keuntungan.
  5. Likuiditas
    Saham umumnya dikenal sebagai aset likuid karena dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai yang terdiri dari beberapa pembeli pada titik waktu tertentu. Namun, jika dibandingkan dengan aset lain, lebih sulit mencari pembeli untuk beberapa aset seperti properti. Namun, dalam hal saham, jauh lebih mudah karena rata-rata volume harian transaksi di NSE dan BSE tinggi. Artinya ada beberapa pembeli dan penjual yang memperhatikan satu saham.
  6. Pengembalian Lebih Tinggi dalam Jangka Pendek
    Keuntungan terbesar dan utama dari berinvestasi di saham adalah memiliki potensi untuk menghasilkan pengembalian yang tinggi dalam waktu singkat dibandingkan dengan jalan investasi lain seperti FD Bank.
  7. Mereka dilindungi dengan baik oleh SEBI
    Pasar saham India diatur oleh Stock Exchange Board of India (SEBI). Security Board Exchange of India (SEBI) bertanggung jawab besar untuk mengatur bursa saham, perkembangannya dan terutama melindungi hak-hak semua investor. Ketika seorang investor menempatkan uang mereka di berbagai produk keuangan di pasar saham, kepentingan mereka juga dilindungi oleh kerangka peraturan yang ditetapkan oleh SEBI. Ini membantu mereka dalam mengurangi risiko beberapa kegiatan penipuan oleh perusahaan.
  8. Fleksibilitas Untuk Berinvestasi dalam Jumlah yang Lebih Kecil
    Seorang investor yang ingin memasuki pasar saham dapat memulai investasi kecil mereka di pasar saham dengan membeli saham perusahaan berkapitalisasi kecil atau menengah tetapi dalam unit yang lebih kecil. Keuntungan utama lainnya dari berinvestasi langsung di saham adalah investor dapat membeli sesuai pilihan mereka sendiri, dan tidak wajib menginvestasikan jumlah tertentu setiap bulan.
  9. Ini Memungkinkan Anda Untuk Mengambil Keuntungan Dari Pertumbuhan Ekonomi
    Pendapatan perusahaan biasanya cenderung meningkat seiring dengan pertumbuhan ekonomi. Hal ini biasanya disebabkan oleh beberapa faktor seperti peningkatan penciptaan lapangan kerja, yang mengarah pada peningkatan pendapatan dan penjualan. Dengan demikian, investor yang menaruh uangnya di saham bisnis yang dipengaruhi oleh pertumbuhan ekonomi membantu mereka tumbuh lebih baik.
  10. Proses Pembelian dan Penjualan yang Mudah
    Proses jual beli di pasar saham sederhana dan mudah bagi semua investor. Pembelian saham dilakukan dengan bantuan broker, perencana keuangan, atau mode online. Dibutuhkan hampir beberapa menit untuk membuat akun dan memulai perdagangan. Seorang investor juga dapat membeli dan menjual saham dengan mudah tanpa ke mana-mana, dan keuntungannya langsung dikreditkan ke rekening bank mereka.

Demikian sedikit pembahasan dari GIC Indonesia yang telah menjelaskan mengenai “Indeks Harga Saham, dari Fungsi Hingga Keuntungan”. Cari tahu juga pembahasan mengenai trivia lainnya mengenai efek, penipuan pada investasi dan trading, maupun seputar keuangan yang lain, seperti “Surat Utang Negara: Jenis Hingga Cara Membeli” yang bisa dibaca pada Jurnal GIC. Lakukan juga registrasi di GIC untuk bisa bertrading mulai dari Rp 150.000 dan mendapatkan bonus-bonus lainnya.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami