Cara Menentukan Bullish dan Bearish beserta Perbedaannya

Artikel ini terakhir di perbaharui July 8, 2022 by Wachda Mihmii
Cara Menentukan Bullish dan Bearish beserta Perbedaannya

Cara menentukan Bullish dan Bearish sangatlah mudah. Anda bisa menyimak dari artikel berikut untuk bisa membedakan keduanya. Namun sebelum itu, Anda bisa mengetahui jenis bullish lainnya melalui artikel Cara Membaca Bullish Saham dan Bagaimana Ciri-Cirinya.

Perbedaan Bullish dan Bearish

Perbedaan utama antara bullish dan bearish adalah sikap atau keyakinan dalam kaitannya dengan pasar saham . Orang yang bullish bertindak dengan keyakinan bahwa harga akan naik, sedangkan investor bearish bertindak dengan keyakinan bahwa harga akan turun. Pola dan tren dalam indeks pasar saham utama sering digambarkan dalam istilah bullish vs bearish.

Sangat mudah untuk membingungkan hewan pasar keuangan Anda — baik Bullish maupun Bearish besar, kuat, dan dikenal karena perilaku teritorial. Tetapi di pasar bull, nilai pasar saham naik setidaknya 20% dari level terendah baru-baru ini, sedangkan di pasar bearish, nilai saham rata-rata turun setidaknya 20% dari puncak baru-baru ini.

Pasar bull biasanya didefinisikan sebagai periode waktu di mana harga terus meningkat sedangkan pasar Bearish didefinisikan sebagai periode ketika pasar turun 20% atau lebih dari tertinggi baru-baru ini.

Menjadi bullish berarti Anda optimis bahwa harga akan naik lebih tinggi dari saat ini sementara bearish adalah sebaliknya; Anda pikir harga akan diperdagangkan lebih rendah dari saat ini.

Pedagang bullish akan melihat untuk mengambil posisi beli baik dengan membeli saham, opsi panggilan atau instrumen keuangan lainnya yang akan terapresiasi saat harga naik.

Pedagang bearish mencari untuk mengambil posisi pendek di mana mereka akan mendapat untung jika pasar atau saham turun dari harga saat ini.

Beberapa trader sangat bullish dimana mereka hanya akan membeli saham yang menurut mereka akan naik. Ini cenderung menjadi pendekatan yang lebih populer ke pasar karena mereka cenderung naik secara alami dalam jangka panjang karena inflasi dan kondisi ekonomi makro lainnya.

Namun, menjadi bearish bisa sama menguntungkannya. Pasar cenderung terus naik selama periode waktu sementara penurunan di pasar cenderung tajam dan tiba-tiba memungkinkan pedagang bearish untuk memanfaatkan dalam waktu singkat.

Menjadi Bullish

Menjadi bullish dapat berkisar dari pandangan jangka panjang dari kondisi pasar secara keseluruhan serta pandangan jangka pendek di mana pedagang melihat saham sebagai bullish karena berita terbaru khusus untuk perusahaan seperti pendapatan, transaksi baru, dll.

Jika pedagang jangka pendek bullish, mereka percaya bahwa saham akan naik dalam beberapa menit, hari, atau bahkan minggu mendatang. Ini didasarkan pada analisis volume intraday dan pergerakan harga atau grafik saham. Dalam kasus seperti itu, perspektif bullish tidak ada hubungannya dengan perusahaan yang mendasarinya.

Jika seorang investor merasakan saham oversold, dia mungkin membeli saham dengan harapan reversal cepat.

Investor jangka pendek lainnya bullish karena mereka berharap bahwa beberapa peristiwa jangka pendek akan terjadi dengan baik. Misalnya, seorang pedagang dapat membeli saham sehari sebelum rilis pendapatan kuartalan mengantisipasi bahwa perusahaan akan menggantikan ekspektasinya.

 Perdagangan jangka panjang yang bullish

Ketika investor bullish untuk jangka panjang, itu menyiratkan bahwa mereka memiliki pandangan yang baik tentang masa depan perusahaan. Mereka percaya bahwa saham tersebut undervalued pada harga saham saat ini.

Ini juga berlaku untuk pasar secara keseluruhan. Jika Anda bullish di pasar, Anda yakin bahwa kondisi ekonomi menguntungkan untuk apresiasi harga.

Menjadi Bearish

Pedagang bearish tentang aset percaya bahwa harganya akan turun. Investor dengan keyakinan ini dapat memilih untuk bertindak atau tidak. Jika mereka memilih untuk bertindak, mereka dapat menjual saham yang mereka miliki saat ini, atau mereka dapat menjual saham pendek. Ini berarti mereka meminjam saham dari broker mereka, menjualnya di pasar terbuka dengan tujuan untuk membelinya kembali dengan harga lebih murah setelah harga turun.

Pasar bearish dapat menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya, di mana sejumlah besar investor pesimis dapat memulai tren turun dengan menjual aset dengan penuh semangat dengan harapan bahwa harga akan turun, tetapi pada dasarnya menyebabkan harga turun sendiri.

Namun, reversal tren ini dialami ketika spekulan masuk dan membeli pada harga rendah, dan harga secara bertahap naik lagi saat pedagang dipukul balik, menghasilkan pasar yang bullish.

Cara Menentukan Sinyal Bullish dan Bearish

Pasar bullish dan bearish dapat dengan mudah diidentifikasi dengan grafik harga . Pasar Bullish membentuk tertinggi yang lebih tinggi berturut-turut dan posisi terendah yang lebih tinggi di pasar, dengan masing-masing tertinggi yang lebih tinggi melebihi puncak tertinggi yang lebih tinggi sebelumnya dan setiap posisi terendah yang lebih tinggi membentuk dasar yang lebih tinggi daripada terendah yang lebih tinggi sebelumnya.

Hal ini paling baik dijelaskan dengan grafik. Grafik berikut menunjukkan pasar Bullish yang khas.

Cara Menentukan Bullish dan Bearish beserta Perbedaannya

Seperti yang dapat dilihat, masing-masing high yang lebih tinggi (swing high) dan lebih tinggi (swing low) berturut-turut lebih tinggi dari yang sebelumnya. Perhatikan bagaimana harga terkadang turun saat naik – Ini disebut koreksi harga dan tidak mewakili pasar Bearish. Selama pasar membentuk tertinggi baru yang lebih tinggi, itu disebut pasar bull.

Koreksi harga adalah formasi normal yang terjadi di pasar bull dan bear. Mereka mewakili pergerakan kontra-tren, yang disebabkan oleh aktivitas ambil untung, reaksi berlebihan terhadap berita, atau hanya beberapa pesanan besar yang tidak sensitif terhadap harga yang mendorong harga melawan tren yang mendasarinya.

Pasar Bullish mirip dengan pasar Bearish hanya terbalik. Di pasar bull, harga membentuk lower low dan lower high berturut-turut, dengan masing-masing lower low melebihi bagian bawah lower low sebelumnya dan setiap lower high membentuk lower top daripada lower high sebelumnya.

Sekali lagi, ini paling baik dijelaskan dengan grafik.

Cara Menentukan Bullish dan Bearish beserta Perbedaannya

Pada gambar di atas, Anda dapat melihat bagaimana tren turun yang khas. Harga terus mendorong lebih rendah dengan gerakan kontra-tren sesekali, yaitu koreksi harga. Sama seperti dalam kasus pasar bull, koreksi harga tersebut dapat terjadi karena berbagai alasan, seperti profit taking atau perdagangan berita jangka pendek.

Pedagang yang mengikuti tren sering menunggu koreksi harga sebelum masuk ke arah tren yang mendasarinya, karena pendekatan perdagangan ini memberikan rasio risiko-terhadap-imbalan yang lebih menarik daripada sekadar membeli di harga tertinggi atau menjual di posisi terendah.

Penyebab Bullish dan Bearish

Seperti disebutkan sebelumnya, investor adalah orang-orang yang memulai pasar bullish. Ketika mereka merasa bahwa harga akan mulai naik dan terus melakukannya untuk waktu yang lama, mereka mulai membeli saham (dengan harga rendah) dan optimis tentang pengembalian investasi (ROI). Meningkatnya optimisme di kalangan investor juga menyebabkan harga saham terus naik.

Ada juga faktor lain yang menyebabkan pasar bull muncul. Di antaranya adalah produk domestik bruto (PDB) yang kuat dan tingkat pengangguran yang rendah. Umumnya, kondisi pasar yang menguntungkan menyebabkan peningkatan kepercayaan investor. Pasar bull Cryptocurrency juga dipengaruhi oleh faktor yang mirip dengan pasar tradisional. 

Namun, pasar crypto masih relatif baru di tempat kejadian , dibandingkan dengan sekuritas tradisional yang telah ada selama ratusan tahun. Dengan total investor yang lebih sedikit, crypto juga dapat didorong oleh faktor-faktor unik untuk ceruknya.

Misalnya, crypto bull run dapat didorong oleh hal-hal seperti:

  • Dukungan arus utama dan budaya pop: Pikirkan Bullish 2017 yang dipengaruhi oleh orang-orang seperti Paris Hilton dan DJ Khaled, dan pertunjukan seperti The Big Bang Theory.
  • Pengenalan modal institusional: Contoh yang baik adalah investasi Bitcoin ( BTC ) MicroStrategy senilai $650 juta ( lebih dari 70.000 BTC).
  • Tumbuhnya optimisme dari keuangan tradisional: Ahli strategi JPMorgan mengatakan Bitcoin bisa naik ke level $146.000.
  • Peristiwa unik yang mengancam keuangan tradisional: COVID-19, misalnya, mendorong banyak orang untuk beralih ke crypto di tengah tekanan yang disebabkan oleh pandemi di pasar keuangan tradisional.

Sedangkan untuk pasar bearish, Tren penurunan harga biasanya dapat menyebabkan pasar Bearish dimulai. Karena harga terus turun, investor secara bersamaan kehilangan kepercayaan bahwa harga akan pulih, menghasilkan tren turun lebih lanjut. 

Secara umum, hal-hal seperti perang, krisis politik, pandemi, dan ekonomi yang lambat dapat memicu dimulainya pasar Bearish. Intervensi pemerintah juga dapat menyebabkan pasar Bearish dimulai. Namun, dalam kripto, jauh lebih sulit untuk memprediksi kapan pasar Bearish akan dimulai berdasarkan tren sebelumnya. Sementara pasar saham sudah memiliki data puluhan tahun untuk dirujuk oleh investor dan analis, pasar kripto relatif masih muda.

Sementara penyebab pasar Bearish bervariasi, ada beberapa indikator umum bahwa pasar Bearish akan dimulai. Beberapa indikator pasar Bearish crypto yang sedang berkembang adalah:

  • Volume perdagangan yang lebih rendah: Ini biasanya berarti bahwa orang sudah mulai memegang koin mereka karena ketidakpastian di pasar.
  • Sentimen negatif dari keuangan tradisional: Contohnya adalah ketika CEO JPMorgan Jamie Dimon menyebut Bitcoin sebagai penipuan pada tahun 2017, hanya beberapa bulan sebelum mencapai $20.000 per unit dan kemudian segera jatuh.
  • Death cross: Indikator teknis yang berkaitan dengan persilangan aset dari rata-rata pergerakan 50 hari ke rata-rata pergerakan 200 hari.
  • Backwardation: Ketika harga aset di pasar berjangka lebih rendah dari harga pasar saat ini.
  • Perubahan tingkat dana federal: Tingkat di mana bank meminjamkan/meminjam kelebihan cadangan mereka dalam semalam.
  • Intervensi dari badan pengatur: Contohnya adalah pembatasan pemerintah China mengenai perangkat lunak dan penambangan kripto. Intervensi semacam itu memaksa banyak operasi penambangan menjadi offline, menyebabkan ketidakpastian yang meluas.

Keuntungan Ketika Mengetahui Bullish dan Bearish

Keuntungan dari Pasar Bull tersebut adalah:

  1. Ketika pasar saham berubah menjadi pasar bull, keuntungan finansial jangka panjang meningkat secara substansial. Di mana rencana konkret untuk mendapatkan imbalan lebih tinggi, tetapi pengguna harus tahu bagaimana merencanakan investasi mereka dan mengalokasikan sumber daya keuangan.
  2. Di pasar bull, pilih pendekatan bertahap untuk mendapatkan harga yang lebih baik untuk menjual saham. Anda tidak selalu mendapatkan harga yang diinginkan, tetapi mendekati atau memanfaatkan keuntungan itu layak.
  3. Banyak hal bisa terjadi di pasar seperti itu di mana harga mungkin tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Baik untuk jangka panjang maupun jangka pendek, investor dapat menikmati keuntungan dari investasi yang dilakukan.

Sedangkan untuk Keuntungan dari pasar Bearish adalah:

  1. Harga investasi turun ketika harga saham turun. Di mana banyak yang dapat memasuki pasar dan mendapatkan saham dengan harga lebih rendah untuk rencana investasi jangka panjang.
  2. Cukup pasar informasi di mana ia memberi Anda toleransi risiko dan kemampuan pengambilan risiko. Meskipun bersifat tentatif, mempelajari pasar dari sudut pandang pasar Bearish membuat perbedaan.
  3. Jika Anda ingin memulai kembali portofolio Anda dengan saham segar dan investasi minimal, maka pasar Bearish adalah pasar yang harus Anda cari.

Setelah mengetahui mengenai cara menentukan bullish dan bearish, maka Anda bisa mempelajari lebih dalam lagi mengenai bullish dan bearish melalui artikel-artikel jurnal GIC. Selain itu, segera lakukan registrasi agar bisa trading dan mencoba segala fitur platform trading GIC sendiri!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami