Pelajari Tentang Trading Range Theory, Stock Split, dan Signaling Theory!

Artikel ini terakhir di perbaharui October 12, 2022 by Wachda Mihmii
Pelajari Tentang Trading Range Theory, Stock Split, dan Signaling Theory!
Trading-Range-Theory

Trading Range Theory ditentukan oleh tinggi rendahnya harga sekuritas, yang berfluktuasi berdasarkan keinginan investor untuk membeli dan menjual. Namun sebelum mempelajari trading range theory, Anda bisa mempelajari stock split terlebih dahulu melalui artikel berikut ini. Jangan lupa untuk follow Instagram GIC untuk mengetahui setiap event menguntungkan yang ada di GIC!

Apa itu Stock Split?

Stock Split adalah ketika dewan direksi perusahaan menerbitkan lebih banyak saham kepada pemegang saham saat ini tanpa mengurangi nilai saham mereka. Stock Split meningkatkan jumlah saham yang beredar dan menurunkan nilai individu dari setiap saham. Sementara jumlah saham beredar berubah, kapitalisasi pasar keseluruhan perusahaan dan nilai saham masing-masing pemegang saham tetap sama.

Katakanlah Anda memiliki satu saham perusahaan. Jika perusahaan memilih Stock Split 2-untuk-1, perusahaan akan memberi Anda saham tambahan, tetapi setiap saham akan dihargai setengah dari jumlah aslinya. Setelah pembagian, dua saham Anda akan bernilai sama dengan satu saham yang Anda mulai.

Mengapa Perusahaan Melakukan Stock Split?

Stock Split sering kali merupakan tanda bahwa sebuah perusahaan berkembang pesat dan harga sahamnya telah meningkat. Meskipun itu hal yang baik, itu juga berarti saham menjadi kurang terjangkau bagi investor. Akibatnya, perusahaan dapat melakukan Stock Split untuk membuat saham lebih terjangkau dan menarik bagi investor individu.

“Ketika sebuah saham mulai merangkak naik dan terlihat mahal, biasanya dilakukan stock split agar saham Anda terlihat lebih menarik dari harga per saham untuk mendorong pembelian saham tersebut, ” kata Meghan Railey, Perencana Keuangan Bersertifikat dan CFO dan salah satu pendiri Optas Capital.

Dan sementara Stock Split dapat meningkatkan likuiditas saham dan membuatnya lebih mudah diakses oleh investor, tidak semua perusahaan terlibat di dalamnya. Menurut Railey, beberapa perusahaan lebih memilih menjaga harga sahamnya tetap tinggi.

“Ada dua jenis perusahaan,” kata Railey. “Perusahaan yang sedang tumbuh ingin melihat harga saham mereka naik. Tesla senang bahwa harga per saham mereka tinggi karena menambah daya pikat saham mereka. Value stock masih berpeluang memanfaatkan stock split untuk menarik investor.”

Dalam contoh paling terkenal dari sebuah perusahaan yang menghindari Stock Split, perusahaan Warren Buffet, Berkshire Hathaway, tidak pernah membagi saham Kelas A-nya. Pada bulan Desember 2021, saham diperdagangkan sekitar $420.000.

Ketahui Istilah Saham Beserta Pengertiannya Berikut Ini!

Apa itu Stock Split Reversal?

Trading-Range-Theory

Stock Split Reversal mengurangi jumlah saham perusahaan yang beredar. Jika Anda memiliki 10 lembar saham di sebuah perusahaan, misalnya, dan dewan mengumumkan Stock Split Reversal 2-untuk-1, Anda akan mendapatkan lima lembar saham. Nilai total saham Anda akan tetap konsisten. Jika 10 saham dihargai $4 per saham sebelum reverse split, lima saham akan dihargai $8 per saham setelah reverse split. Dalam kedua kasus tersebut, nilai total investasi Anda tetap $40.

Apa itu Trading Range Theory?

Trading Range Theory ditentukan oleh tinggi rendahnya harga sekuritas, yang berfluktuasi berdasarkan keinginan investor untuk membeli dan menjual.

Setelah sebuah perusahaan mengumumkan laporan pendapatan yang kuat, misalnya, investor mungkin terburu-buru untuk membeli saham perusahaan itu, menyebabkan saham tersebut mencapai harga tertinggi, katakanlah, dalam sebulan. Namun di hari-hari berikutnya, setelah kegembiraan pendapatan mereda, permintaan mungkin tidak cukup kuat untuk mendukung harga tinggi ini, sehingga saham mulai diperdagangkan sedikit lebih rendah. Selama beberapa minggu ke depan, saham mungkin diperdagangkan dalam kisaran titik tertinggi dan terendah dari bulan sebelumnya.  

Beberapa investor mencoba memanfaatkan fluktuasi ini dengan terlibat dalam apa yang dikenal sebagai “perdagangan jarak jauh”. Jika Anda berpikir bahwa saham akan tetap berada dalam kisaran tertentu selama periode tertentu, seperti berfluktuasi antara harga terendah $10 per saham dan harga tertinggi $20 per saham, Anda dapat mencoba membeli di dekat harga terendah dan menjual di dekat harga tertinggi.

Risikonya, bagaimanapun, adalah bahwa keamanan mungkin tidak tetap dalam kisaran ini. Anda mungkin membeli saham dengan harga $11 per saham saat mendekati kisaran perdagangan bulanan terendah $10, berpikir bahwa saham tersebut akan memantul kembali ke harga tertinggi. Namun, harga saham bisa turun menjadi $5 per saham selama bulan berikutnya.

Di sisi lain, mungkin saja suatu saham melampaui Trading Range Theorynya juga. Anda mungkin telah menjual saham itu dengan harga $20 per saham, berpikir bahwa itu adalah puncaknya. Namun, saham mungkin terus naik ke $40 per saham. 

Saham atau Forex, Mana yang Lebih Baik? Ini Pertimbangannya

Pengembalian ke mean

Perilaku harga dapat ditafsirkan sebagai distribusi yang bergerak menuju atau menjauh dari harga rata-rata dari waktu ke waktu. Moving Average adalah metode paling populer yang digunakan untuk menetapkan harga rata-rata pasar. Pada dasarnya, kemiringan Moving Average dipantau untuk mengkonfirmasi terjadinya rentang perdagangan.

Harga lebih cenderung untuk kembali ke harga Moving Average di atas atau di Moving Average bawah. Idenya adalah untuk memanfaatkan kecenderungan harga untuk kembali ke mean.

Beberapa faktor mempengaruhi harga surat berharga, seperti jenis surat berharga dan sektor di mana surat berharga itu beroperasi. Misalnya, instrumen yang dapat diperdagangkan dengan pendapatan tetap menunjukkan rentang perdagangan yang lebih kecil daripada komoditas dan ekuitas dengan volatilitas harga yang tinggi.

Range-bound trading

Investor yang ingin mendapatkan keuntungan dari perdagangan range-bound memilih instrumen dengan volatilitas yang lebih rendah karena volatilitas yang lebih tinggi menunjukkan gejolak di pasar. Harga tinggi berfungsi sebagai level resistensi utama di pasar yang terikat kisaran, yang dapat dianggap sebagai batas tertinggi untuk aksi harga dan tidak dapat ditembus.

Demikian pula, harga rendah bertindak sebagai level dukungan utama, yang dapat dianggap sebagai dasar untuk aksi harga. Namun, baik harga tinggi maupun harga rendah dapat dipatahkan. Untuk menggunakan strategi perdagangan rentang-terikat, pedagang pertama-tama harus mengidentifikasi kondisi pasar, yang memerlukan tingkat dukungan dan resistensi utama, menggunakan berbagai pendekatan analisis teknis.

Bagaimana menentukan ranging market

Pedagang dapat menghindari pemantulan atau jeda palsu dengan mengadopsi berbagai metode, seperti filter perdagangan atau pemicu perdagangan, untuk memasuki rentang perdagangan. Ada berbagai strategi perdagangan terikat rentang, termasuk alat teknis utama seperti Bollinger Bands, osilator, dan Moving Average, antara lain.

Dengan Bollinger Bands, kemiringan Moving Average yang melewati tengah band dapat dipantau untuk menentukan apakah pasar terikat kisaran. Kemiringan datar atau hampir datar menunjukkan potensi perdagangan.

Di sisi lain, osilator digunakan untuk menentukan kisaran perdagangan dengan mengonfirmasi belokan atau resistensi di dekat atau pada dukungan dan resistensi. Jika garis osilator melintasi batas oversold, potensi perdagangan panjang dalam penawaran. Sebaliknya, jika garis osilator melintasi batas jenuh beli, potensi perdagangan pendek sudah dekat.

Cara Membaca Bullish Saham dan Bagaimana Ciri-Cirinya

Apa itu Signaling Theory?

Menunjukkan bahwa pasar bereaksi terhadap sinyal baik dan buruk, karena sinyal tersebut dianggap sebagai indikator potensi pengembalian. Sebuah teori yang muncul dari studi ekonomi informasi dan berkaitan dengan gagasan asimetri informasi pembeli dan penjual menghadapi interaksi pasar. Sinyal adalah tindakan yang diambil oleh pihak yang lebih terinformasi untuk mengomunikasikan karakteristik aktualnya secara kredibel kepada pihak yang kurang berpengetahuan.

Signaling mengacu pada tindakan menggunakan informasi orang dalam untuk memulai posisi perdagangan. Ini terjadi ketika orang dalam merilis informasi penting tentang perusahaan yang memicu pembelian atau penjualan sahamnya oleh orang yang biasanya tidak memiliki Insider information. Tindakan orang dalam dianggap sebagai sinyal pasar bagi orang luar.

Sinyal pasar dapat diperoleh dengan melacak kepemilikan saham dan posisi perdagangan orang dalam perusahaan. Insider information biasanya adalah eksekutif senior atau pemegang saham besar lainnya dari perusahaan. Mereka mungkin memiliki kekuatan pengambilan keputusan dan dapat mengakses informasi internal tentang perusahaan.

Contoh dari Signaling

Jika sebuah perusahaan bersedia menghabiskan banyak uang untuk mengiklankan produk tertentu, orang-orang akan menangkap sinyal pasar itu – kesediaan untuk memberikan dana – pada kenyataannya, itu mungkin lebih berarti bagi mereka daripada detail dalam iklan.

Perusahaan yang merencanakan IPO (initial public offering) yang memiliki perspektif masa depan yang baik dan peluang sukses yang lebih tinggi, yaitu ‘perusahaan yang baik’ , harus selalu mengirimkan sinyal yang sangat jelas ke pasar. Misalnya, pemilik harus memegang persentase yang signifikan dari perusahaan. Agar sinyal pasar dapat diandalkan, harus terlalu mahal untuk ditiru oleh ‘perusahaan yang buruk’ .

Jika perusahaan yang akan go public tidak mengirimkan sinyal ke pasar, informasi asimetris akan menyebabkan pilihan yang merugikan di pasar IPO.

Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu range trading theory dan Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menggunakan strategi range trading theory dalam perdagangan Anda. Untuk mengetahui lebih banyak tentang strategi perdagangan yang berbeda, Anda bisa membaca melalui Jurnal GIC maupun mempelajarinya melalui GIC Academy agar bisa belajar secara langsung dengan para ahli di GIC.

Untuk menerapkan trading range theory ini, Anda bisa melakukan trading dengan meregistrasikan diri terlebih dahulu di GIC dengan modal trading mulai dari Rp 150.000!

reg

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami