Ketahui Reversal Pattern dalam Trading Beserta Pola Candlesticknya!

Artikel ini terakhir di perbaharui October 28, 2022 by Wachda Mihmii
Ketahui Reversal Pattern dalam Trading Beserta Pola Candlesticknya!
sekilas tentang reversal

Reversal Pattern ini merupakan perubahan arah harga suatu aset. Reversal dapat terjadi ke atas atau ke bawah. Untuk lebih jelasnya mengenai reversal pattern, Anda bisa mengikuti konten artikel di bawah ini.

Apa itu Reversal Pattern?

Reversal adalah perubahan arah harga suatu aset. Reversal dapat terjadi ke atas atau ke bawah. Mengikuti tren naik, Reversal akan mengarah ke sisi bawah. Mengikuti tren turun, Reversal akan terjadi ke atas. Reversal didasarkan pada arah harga keseluruhan dan biasanya tidak didasarkan pada satu atau dua periode/batang pada grafik.

Indikator tertentu, seperti moving average, osilator, atau saluran, dapat membantu dalam mengisolasi tren serta melihat Reversal. Reversal dapat dibandingkan dengan breakout.

Bullish Reversal: Ciri, Syarat, Contoh, dan Keuntungannya

Apa itu Reversal dalan Dunia Trading?

Reversal mirip dengan Pullback. Namun, mereka biasanya mengacu pada perubahan harga yang besar, yang menghasilkan perkembangan tren baru. Di sisi lain, pullback menggambarkan pergerakan harga sementara yang lebih kecil yang tidak membentuk tren baru. Sementara Reversal terus menciptakan tren naik atau turun baru, pullback akhirnya berakhir dengan harga kembali ke arah tren semula.

Reversal biasanya terjadi cukup cepat selama perdagangan intraday. Namun, mereka juga dapat terjadi selama berhari-hari, berminggu-minggu, dan bahkan bertahun-tahun. Trader menggunakan berbagai alat dan teknik untuk mengidentifikasi dan memanfaatkan Reversal harga. Rata-rata bergerak dan garis tren hanyalah beberapa alat yang digunakan pedagang untuk melihat Reversal.

Pin Bar Candle: Strategi Pola Reversal Price Action

Apa itu Reversal dalam Crypto?

sekilas tentang reversal

Pullback didefinisikan sebagai perubahan tiba-tiba ke arah harga mata uang kripto. Jenis aksi harga ini dapat terjadi di kedua arah (naik atau turun). Selama tren naik, Pullback akan menghasilkan pergerakan harga ke bawah. Selama tren turun, Pullback akan menghasilkan pergerakan harga ke atas.

Reversal tren menandai akhir dari tren yang ada dan awal yang baru. Reversal dapat terjadi dalam jangka waktu apa pun dan dapat berarti perbedaan antara kemenangan besar, impas, atau kerugian. Mampu secara efektif melihat Reversal adalah cara tercepat untuk “melompat” pada perdagangan baru.

Contoh Reversal populer adalah Head and Shoulders. Reversal Head and Shoulders terbentuk pada akhir tren naik. Puncak tertinggi adalah Kepala. Bagian atas ke kiri Kepala adalah Bahu Kiri dan di sebelah kanan adalah Bahu Kanan. Garis yang menghubungkan dua dasar terakhir dikenal sebagai neckline, yang bertindak sebagai dukungan. Penembusan di bawah neckline membentuk pola Reversal Head and Shoulders yang menandai akhir tren naik dan awal tren turun.

Pola Reversal tren terkenal lainnya adalah Double Top atau Double Bottom. Seperti pola Reversal Head and Shoulders, ini dapat terjadi di pasar dan kerangka waktu apa pun. Double Top adalah sinyal Reversal bearish setelah dua puncak terbentuk, dengan penurunan sederhana di antaranya. Ini berbentuk seperti “m” dan dikonfirmasi setelah harga turun di bawah support. Ini sama dengan rendah antara dua puncak sebelumnya.

Bagian bawah ganda membentuk pola “w” dari dua bagian bawah, di mana bagian bawah kedua tidak lebih rendah dari yang pertama. Bagian atas yang ditemukan di antara dua bagian bawah bertindak sebagai resistensi dan Reversal dikonfirmasi jika resistensi ini pecah. Ini adalah pola Reversal naik yang menunjukkan akhir dari tren turun dan awal dari tren naik.

Mengenal Pola Grafik Analisa Teknikal

Pola-Pola Candlestick Reversal Pattern

Tujuan dari pola candlestick Reversal adalah untuk memberikan sinyal bahwa arah pasar jangka pendek, selama beberapa periode berikutnya berubah. Ini berlawanan dengan pola candlestick lanjutan yang menandakan tren kemungkinan akan berlanjut ke arah yang sama.

“Pesan” yang diambil oleh analis teknis dari pola Reversal adalah bahwa momentum telah habis dan sekarang bergerak ke arah yang berlawanan. Berikut untuk pola candlestick reversal pattern:

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Bullish Reversal Pattern

Ada lima pola Reversal bullish utama yang terlihat di atas. Anda mungkin memperhatikan bahwa pola Reversal bullish dimulai dengan pergerakan harga bearish yang berbalik ke kenaikan harga saham. Ini karena tren bearish dari harga saham berbalik arah, mengarah ke tren naik di saham. 

Double bottom (dan triple bottom) adalah pola dimana harga saham akan mencapai bottom dua (atau tiga) kali sebelum mengarah ke breakout. Pola double dan triple bottom memiliki neckline yang dapat ditarik dari titik tertinggi setelah bottom pertama (dan bottom kedua untuk triple bottom). 

Inverted head and shoulder menyerupai kepala terbalik dengan dua bahu (lihat di bawah kepala dan bahu untuk lebih melihat gambar kepala dengan dua bahu). Pola inverted head and shoulder memiliki kepala sebagai titik terendah dan dua bahu dengan neckline. Ketinggian dari neckline ke kepala digunakan untuk membuat target harga bullilsh. Jarak dari kepala ke leher digunakan sebagai target harga ke atas.

Sebuah falling wedge (juga dikenal sebagai bullish wedge) menunjukkan pola di mana jarak antara tertinggi dan terendah menurun, mengarah ke pola seperti wedge. Karena jarak antara tertinggi dan terendah memadat dalam pola ke bawah, ini mengarah pada konsolidasi dalam aksi harga. Akhirnya, jika saham menembus garis tren turun (garis di atas pada grafik di atas) saham dapat menembus, itulah sebabnya ini adalah Reversal bullish (saham berbalik dari pola bearish ke pola bullish).

Rounding Bottom adalah pola yang agak langka yang dimulai dengan harga tren bearish. Harga memasuki fase konsolidasi berkepanjangan (bagian bawah) yang akhirnya berubah menjadi tren bullish. Fase konsolidasi Rounding Bottom dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum tren bullish dimulai.

Bearish Reversal Pattern

Mirip dengan reversal bullish, ada lima pola reversal bearish utama yang terlihat di atas. reversal bearish dimulai dengan pergerakan harga bullish berbalik menjadi penurunan harga saham. Ini karena tren bullish saham berbalik arah, mengarah ke tren turun di saham.

Moving Average: Pengertian dan Jenis Moving Average

Double top (dan triple top) adalah pola di mana harga saham akan mencapai level tertinggi dua (atau tiga) kali sebelum mengarah ke breakdown. Pola double dan triple top memiliki garis leher yang dapat ditarik dari titik terendah setelah top pertama (dan top kedua untuk triple top).  

Head and Shoulders pattern menyerupai kepala (puncak) dengan dua bahu. Head adalah titik tertinggi dengan bagian bawah kedua bahu menjadi neckline. Ketinggian dari neckline ke head digunakan untuk membuat target harga bearish. Jarak dari kepala ke leher digunakan sebagai target harga turun.

Rising wedge (juga dikenal sebagai bearish wedge) menunjukkan pola di mana jarak antara tertinggi dan terendah menurun dalam pola ke atas, yang mengarah ke pola seperti baji. Karena jarak antara tertinggi dan terendah semakin padat, ini mengarah pada konsolidasi harga. Akhirnya, jika saham menembus garis tren turun (garis di bagian bawah pada grafik di atas) saham dapat rusak, itulah sebabnya ini adalah reversal bullish (saham berbalik dari pola bullish ke pola bearish).

Rounding top adalah pola yang agak langka yang dimulai dengan harga tren naik. Harga memasuki fase konsolidasi berkepanjangan (atas) yang akhirnya berubah menjadi tren bearish. Fase konsolidasi dasar pembulatan dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum tren bullish dimulai.

Setelah mengetahui mengenai reversal adalah perubahan arah harga suatu aset, maka Anda juga bisa mempelajari pola lainnya seperti pola continuation melalui Jurnal GIC. Pola reversal ini dapat membantu Anda dalam trading ketika mendapati pola pada grafik. Anda bisa melakukan registrasi di GIC jika Anda merupakan seorang pemula dalam trading. Karena GIC juga menyediakan berbagai macam pembelajaran melalui GIC Academy.

 

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami