Apa Itu Pending Order? Fungsi, Jenis, dan Cara Menggunakannya

Artikel ini terakhir di perbaharui June 2, 2022 by Wachda Mihmii
Apa Itu Pending Order? Fungsi, Jenis, dan Cara Menggunakannya

Pending order menjadi salah satu instruksi yang dilakukan untuk bisa membeli ataupun menjual instrumen ketika prasyarat tertentu yang telah ditentukan oleh pedagang terpenuhi. Pending order sendiri akan digunakan untuk menginformasikan broker bahwa trader tersebut sedang tidak menginginkan harga yang ada pada saat ini. Untuk lebih lengkapnya mengenai pending order ini, bisa kalian baca melalui artikel di bawah ini. Selain itu, kalian juga bisa membaca Cara Menggunakan Trailing Stop Ketika Berinvestasi.

Apa Itu Pending Order

Dalam perdagangan Forex, sering terjadi pedagang pemula harus duduk berhari-hari di depan monitor, menunggu kondisi yang menguntungkan untuk memasuki perdagangan. Pada saat yang sama, tidak semua dari mereka memikirkan apakah layak untuk segera membeli atau menjual aset dengan harga yang tampaknya menarik saat ini?

Ada banyak cara untuk memudahkan seorang trader melakukan trading dan mempersingkat waktu tunggu mereka tanpa kehilangan keuntungan dari transaksi tersebut. Salah satu metode ini adalah pending order.

Pending order adalah instruksi untuk membuka atau menutup perdagangan jika harga mencapai, atau melewati level yang telah Anda tentukan sebelumnya. Oleh karena itu, pending order menjadi open order, setelah dipicu. Ini sangat berguna ketika Anda tidak punya waktu untuk terus-menerus mengawasi pasar. Cukup putuskan harga yang ingin Anda perdagangkan, dan sistem akan melakukan sisanya.

Pending order adalah instruksi untuk membeli atau menjual instrumen ketika prasyarat tertentu yang ditentukan oleh pedagang terpenuhi. Pada dasarnya, ketika menempatkan order ini, trader menginformasikan broker mereka bahwa mereka tidak menginginkan harga pasar saat ini, tetapi mereka hanya ingin order mereka dieksekusi jika harga pasar mencapai level tertentu. Pending order terbagi dalam dua kategori, limit order dan stop order.

Limit order hanya dapat dieksekusi pada harga limit yang ditentukan oleh trader. Ada dua jenis limit order; order limit beli menginstruksikan bahwa instrumen dibeli pada harga tertentu atau lebih rendah sementara order limit jual menginstruksikan bahwa instrumen dijual pada harga limit tertentu atau lebih tinggi. Karena Limit order menjamin bahwa order akan dipenuhi dalam batas yang ditentukan atau tidak sama sekali, sehingga berguna untuk mencegah slippage. Namun, meskipun mereka dapat mencegah selip, mereka menghadapi risiko tidak terisi pada saat volatilitas tinggi.

Stop order menginstruksikan bahwa posisi dibuka atau ditutup ketika harga yang ditentukan tercapai dan banyak digunakan untuk mengunci keuntungan dan meminimalkan kerugian. Buy stop order dimasukkan di atas harga pasar saat ini dan sell stop order dimasukkan di bawah harga pasar saat ini. Meskipun stop order sering dikacaukan dengan limit order, mereka berbeda dalam aspek kunci; ketika harga pasar mencapai tingkat yang ditentukan oleh pedagang, pesanan pasar kemudian secara otomatis ditempatkan. Dengan demikian, pada saat volatilitas tinggi mereka mungkin terpengaruh oleh slippage dan pengisian yang buruk dalam kondisi pasar tertentu.

Ini adalah empat jenis perdagangan yang digunakan saat berdagang pasar keuangan dengan MetaTrader4. Yang lain ada, seperti One-Cancels-Other. Dengan order ini, Anda dapat menempatkan order ini di atas atau di bawah pasar saat ini, dan jika pasar mencapai satu pending order, yang lain akan dibatalkan secara otomatis. Tetapi pesanan seperti itu tidak ada dalam pengaturan default, Anda perlu mengintegrasikan indikator baru di platform – bukan karena sulit untuk melakukannya.

Oleh karena itu, perlu diingat bahwa jika kita ingin membeli dari harga yang lebih tinggi, kita menggunakan stop order buy, dan ketika kita ingin membeli dari level yang lebih rendah, kita menggunakan buy limit order. Kapanpun kami ingin menjual dari level yang lebih tinggi, kami menggunakan order limit jual, dan order stop jual saat kami ingin menjual dari level yang lebih rendah.

Order buy stop mengambil keuntungan dari kekuatan pasar. Sell ​​stop order mengambil keuntungan dari kelemahan pasar. Keempat pesanan ini menandakan adanya pengelolaan uang, rencana perdagangan. Kami ingin beraksi hanya jika pasar mencapai level tertentu. Ini sangat penting karena salah satu kesalahan besar yang dilakukan pedagang eceran adalah karena pasar terbuka, mereka merasa perlu melakukan sesuatu. Nah, terkadang pasar tidak bergerak. Bahkan, itu mengkonsolidasikan sebagian besar waktu, tidak bepergian sepanjang waktu. Oleh karena itu, duduk di tangan Anda adalah posisi yang Anda miliki di pasar, dalam arti Anda tidak mau mempertaruhkan modal Anda jika pasar tidak bergerak.

Jika kita menempatkan salah satu dari empat pending order ini dan jika EURUSD menghabiskan 24 jam atau hari berikutnya tanpa mencapai level ini, maka secara efektif kita menghemat modal karena pasar tidak bergerak kemana-mana. Jadi itulah salah satu keuntungan dari order ini – ini menandakan pengelolaan uang di tempat, rencana perdagangan dan menghindari pemborosan margin.

Keuntungan lainnya adalah dengan menggunakan pending order, Anda dapat mempengaruhi cara Anda menyesuaikan leverage dan margin di akun trading. Jika kita percaya bahwa EURUSD akan bergerak di atas 1,20 dan kita menempatkan order ini untuk membeli 1,20 dan kemudian pasar berbalik, kita memiliki kesempatan untuk membeli lagi tetapi hanya jika pasar membuat high baru dengan pending order lainnya.

Kerugian dari pending order adalah mereka sering terpengaruh oleh slippage. Slippage terjadi ketika Anda memiliki pending order aktif dan kemudian berita ekonomi penting, seperti NFP di Amerika Serikat atau berita apa pun yang berpotensi menciptakan aktivitas pasar cepat datang dan broker mengeksekusi pesanan Anda dengan slippage. Misalnya, jika Anda ingin menjual dari 1,1828 dan menempatkan order stop jual tetapi pasar turun begitu cepat sehingga broker akan mengeksekusi order hanya jika pasar tersedia. Dan itu mungkin 1,1825 atau 1,1823, dan perbedaan tiga pip mewakili slippage dan ini merupakan biaya penting jika Anda scalping masuk dan keluar dari pasar untuk strategi sepuluh pips atau sesuatu seperti ini.

Fungsi Pending Order

Sistem pengelolaan uang didasarkan pada rencana. Artinya, pedagang sudah tahu berapa banyak risiko pada setiap perdagangan, tingkat masuk dan keluar, dan apa langkah selanjutnya yang harus dilakukan.

Satu-satunya hal yang sulit untuk diperkirakan adalah waktu yang dibutuhkan perdagangan untuk mencapai target. Jika analisisnya salah, perdagangan mungkin dihentikan lebih cepat dari yang diharapkan. Bahkan jika analisisnya benar, pasar mungkin membutuhkan waktu lama yang tidak terduga untuk mencapai target.

Beberapa pola memang memperhitungkan analisis waktu – misalnya, bendera, panji-panji, dan bahkan teori Elliott Waves. Namun, cara terbaik untuk mengontrol waktu dan menerapkan sistem pengelolaan uang yang baik adalah dengan menggunakan pending order.

Rencanakan perdagangan Anda dan tukar rencana Anda. Inilah yang disarankan menggunakan pending order – ada rencana.

Pedagang yang menggunakan rencana memiliki keuntungan besar di depan pedagang yang menggunakan sistem acak. Namun, membangun rencana dan melaksanakannya adalah proses yang sama sekali berbeda.

Kesabaran adalah kuncinya. Tergantung pada jangka waktu yang menjadi dasar analisis, mungkin diperlukan waktu berhari-hari, berminggu-minggu, atau bahkan lebih sampai harga mencapai level yang diinginkan.

Selain itu, pedagang yang menggunakan pending order sering kali “di depan kurva.” Secara efektif, ini berarti bahwa pasar dapat berlanjut ke arah yang berlawanan untuk beberapa waktu sebelum bereaksi.

Kelebihan menggunakan pending order adalah memungkinkan trader untuk:

  • Beli dengan kekuatan – order buy-stop di pasar yang sedang tren
  • Jual ke dalam kelemahan – perintah hentikan jual di pasar yang sedang tren
  • Beli ke dalam kelemahan – beli pesanan batas sebagai perdagangan kontrarian
  • Jual menjadi kekuatan – jual batasi pesanan sebagai perdagangan kontrarian

Karena pending order menunjukkan adanya rencana, ini membantu strategi manajemen risiko. Dengan demikian, salah satu keuntungan terbesar menggunakan pending order adalah manajemen risiko meningkat secara drastis.

Pada baris yang sama, dengan menempatkan pending order, trader memiliki waktu yang lebih mudah untuk mengatur dan mengontrol rasio risiko-hadiah. Sudah diketahui bahwa rasio risiko-hadiah minimum harus melebihi 1:2, yang berarti bahwa untuk setiap $1 yang dipertaruhkan, trader akan memperoleh $2. Jadi, dengan merencanakan di mana harus masuk dan keluar, pedagang memiliki tugas yang lebih mudah untuk mengatur rasio risiko-hadiah yang tepat.

Keuntungan lainnya adalah menghindari overtrading. Saat menggunakan pending order, pasar harus bergerak ke level tertentu. Jika tidak, pesanan tidak akan dipenuhi. Tanpa pending order, pedagang cenderung membuka banyak perdagangan di pasar hanya untuk melihat bahwa aksi harga tidak mencapai tingkat yang diinginkan dan berbalik dengan tajam, memicu kerugian.

Keuntungan terbesar dari pending order adalah mereka menumbuhkan disiplin dan kesabaran daripada mengejar harga, sesuatu yang dapat dengan mudah terjadi saat menggunakan eksekusi pasar. 

Tidak ada kelompok pedagang yang masuk dengan cara ini karena beberapa sistem perdagangan berjalan dengan baik. Sebagai contoh, beberapa strategi perdagangan berita membutuhkan order beli dan jual yang tertunda daripada yang instan.

Orang lain yang berdagang menggunakan beberapa bentuk penawaran dan permintaan atau bahkan dukungan dan penolakan dapat menggunakan eksekusi semacam ini sesuai dengan keyakinan mereka tentang apa yang mungkin dilakukan harga di area tertentu.

Juga, hal baik lainnya adalah melalui pending order. Tidak ada komitmen hanya sampai harga mencapai tingkat yang telah ditentukan. Oleh karena itu, lebih mudah untuk berubah pikiran dan membatalkan pesanan (atau menetapkan tanggal kedaluwarsa) kapan saja jika seseorang merasa perdagangan tidak layak dipertimbangkan.

Jenis Pending Order

Berikut terdapat beberapa jenis dari pending order yang bisa kalian terapkan pada tradingan yang sedang kalian lakukan. Jenis tersebut adalah:

Buy Limit

Batas pembelian yang tertunda memenuhi fungsi yang sama, hanya saja pedagang mengharapkan pasar turun terlebih dahulu dan kemudian membeli aset. Perintah batas pembelian tertunda biasanya digunakan saat memperdagangkan tren naik, dan mengharapkan harga turun untuk mendukung area yang disediakan oleh rata-rata bergerak atau garis tren naik.

Sell Limit

Kebalikannya berlaku saat menggunakan pending sell limit order – trader ingin menjual dari level yang lebih tinggi, dari resistance. Ini sangat berguna saat melakukan perdagangan pada kerangka waktu yang lebih besar, seperti grafik bulanan pada pasangan EURUSD yang terlihat di bawah.

Pending Order Sell Limit

Dengan memeriksa sisi kiri grafik, pedagang dapat melihat bahwa harga mencoba tiga kali untuk menembus support di masa lalu dan gagal setiap kali. Oleh karena itu, itu adalah level support kuat yang seharusnya menawarkan resistensi. Dengan menempatkan order limit sell yang tertunda pada saat harga mencapai resistance, mereka berdiri untuk berada di sana pada reaksi pertama pasar.

Buy Stop

Perintah seperti itu digunakan untuk membeli dari level yang lebih tinggi. Misalnya, jika EURUSD diperdagangkan pada 1,1975 dan memiliki nada bullish, beberapa pedagang mungkin mengharapkan momentum untuk melanjutkan penembusan di atas 1,20.

Karena waktu breakout tidak diketahui, order buy stop yang tertunda direkomendasikan. Ini akan memenuhi pesanan ketika harga bergerak lebih tinggi, terlepas dari apakah platform perdagangan terbuka atau tidak.

Sell Stop

Sell ​​stop order digunakan untuk menjual ke dalam kelemahan. Lebih tepatnya, pikirkan segitiga menurun. Pasar biasanya mendorong dukungan horizontal dan akhirnya mematahkannya.

Untuk memastikan mereka berpartisipasi dalam penembusan dan menambah kelemahan, pedagang menempatkan order stop jual yang tertunda untuk mendorong harga lebih rendah lagi.

Cara Menggunakan Pending Order

Pending order adalah perintah yang ditetapkan untuk dieksekusi ketika harga yang diinginkan tercapai. Sebelum kita melihat cara mengaturnya, mari kita lihat opsi apa saja yang tersedia.

Jenis order ini yang tersedia adalah:

MT4 MT5
Beli Batas Beli Batas
Batas Penjualan Batas Penjualan
Beli Berhenti Beli Berhenti
Jual Berhenti Jual Berhenti
  Beli Batas Berhenti
  Jual Batas Berhenti

Sekarang, izinkan kami memandu Anda melalui langkah-langkah untuk menyiapkan pending order di terminal seluler.

iOS (MT4 dan MT5)

Pada platform iOS, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  1. Pertama, cari opsi Trade . Ada tiga cara untuk melakukannya:
  • Buka tab Kutipan dan ketuk instrumen pilihan Anda.
  • Buka tab Bagan dan ketuk di mana saja untuk membuka menu.
  • Buka tab Trade dan klik simbol + di sudut kanan atas layar.

Catatan: Di jendela Trade, menu dropdown di bagian atas layar akan mencantumkan semua instrumen yang ditambahkan ke tab Quotes Anda. Anda dapat memilih instrumen untuk menempatkan pending order.

  1. Setelah Anda menemukan jendela Trade, klik pada jenis eksekusi yang ditampilkan dan pilih pending order.
  2. Setelah Anda memilih pending order, atur parameter berikut:
  • Volume Pesanan
  • Harga untuk pending order (Anda perlu mengatur harga tambahan untuk Buy Stop Limit dan Sell Stop Limit)
  • Stop Loss (opsional)
  • Ambil Untung (opsional)
  • kedaluwarsa

Android (MT4 dan MT5)

Pada platform Android, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  1. Pertama, cari opsi New Order . Ada tiga cara untuk melakukannya:
  • Buka tab Kutipan dan ketuk instrumen pilihan Anda.
  • Buka tab Bagan dan ketuk simbol + di sudut kanan atas layar.
  • Buka tab Trade dan ketuk simbol + di sudut kanan atas layar.

Catatan: Di jendela Orde Baru, menu tarik-turun pada ikon di pojok kanan atas akan mencantumkan semua instrumen yang ditambahkan ke tab Kutipan Harga Anda. Anda dapat memilih instrumen untuk menempatkan order ini.

  1. Setelah Anda menemukan jendela New Order, klik pada jenis eksekusi yang ditampilkan dan pilih pending order.
  2. Setelah Anda memilih pending order, atur parameter berikut:
  • Volume Pesanan
  • Harga untuk pending order (Anda perlu mengatur harga tambahan untuk Buy Stop Limit dan Sell Stop Limit)
  • Stop Loss (opsional)
  • Ambil Untung (opsional)

Sekarang mari kita beralih ke contoh penempatan pending order:

pending buy-order berarti order “beli aset ketika tingkat harga yang ditentukan dalam order tercapai (pada gambar di bawah ini Anda melihat tindakan yang diperlukan untuk ini pilih kotak centang” tertunda “, atur harga yang diinginkan di jendela tambahan dan klik tombol beli);

Contoh Pending Order

  • pending sell-order berarti order “jual aset pada harga yang ditentukan dalam order (pada gambar di bawah ini Anda melihat tindakan yang diperlukan untuk ini pilih kotak centang” tertunda “, atur harga yang diinginkan di jendela tambahan dan klik tombol jual )

Contoh Pending Order

Keuntungan saat trading menggunakan pending order adalah tidak perlunya kehadiran permanen di terminal trading. Kerugiannya adalah jika level untuk masuk oleh pending order tidak ditentukan dengan benar, maka mereka akan tetap dalam status tertunda.

Harus diingat bahwa pending order yang ditetapkan pada harga yang lebih baik dari harga saat ini (jual di atas pasar saat ini, beli di bawah pasar saat ini) disalin ke kaca pesanan dan juga memerlukan janji.

Jika Anda ingin membuka pending order pada harga yang lebih buruk dari harga saat ini (untuk Anda), misalnya, jika harga saat ini adalah 1000 dan Anda ingin membeli pada 1100 atau menjual pada 900 (jika harga mencapai level ini) aplikasi Anda tidak terlihat dalam segelas harga.

Celah pada pending order. Gap adalah selisih harga dalam kuotasi.

Contoh Pending Order

Tergantung pada penyebab terjadinya (biasanya informasi yang tidak terduga atau sangat kuat), dapat mencapai ratusan poin. Contoh terbaru adalah pemilihan presiden Prancis 2017 dan pemilihan parlemen Inggris.

Dalam kedua kasus, itu adalah pertanyaan tentang ratusan poin. Apa yang harus selalu Anda ingat dalam konteks munculnya celah saat memperdagangkan pending order? Dalam hal ini, order akan dibuka pada kuotasi pasar pertama setelah selisih harga. Baca dengan cermat aturan broker Anda. Dan baca kembali ketentuan untuk eksekusi semua jenis pending order yang dijelaskan dalam artikel di atas. Dan ingat bahwa harga di mana Anda ingin membuka transaksi mungkin berbeda dari yang diharapkan beberapa ratus poin jika jatuh ke dalam kesenjangan harga ini. Terutama tidak menyenangkan jika itu adalah stop loss. Take profit selalu dieksekusi pada harga pemasangan sejak mereka masuk ke dalam buku pesanan.

Seperti dapat dilihat dari gambar di bawah, putaran pertama pemilihan presiden di Republik Kelima menghabiskan hampir dua ratus poin EURUSD.

Contoh

Level penutupan hari Jumat adalah 1,0723, level pembukaan Senin adalah 1,0917. Setiap orang yang membuka posisi sell pada hari Jumat menderita kerugian, karena maksimum lokal sebelumnya, yang ditembus oleh celah ini, adalah level yang benar secara teknis untuk stop loss. Dan para penjudi, dengan pending order buy yang ditetapkan di atas 1,0790, mendapatkan posisi pada harga yang jauh lebih buruk dari yang diharapkan.

Setelah mengetahui apa itu pending order, beserta dengan jenis, fungsi, serta bagaimana cara menggunakannya, kalian bisa menerapkan pending order ini pada tradingan yang sedang kalian lakukan saat ini. Selain itu, kalian bisa melakukan trading sendiri dengan menggunakan aplikasi GICTrade dengan mendownload melalui App Store maupun Play Store! Ikuti juga GIC Trading Competition dan dapatkan hadiahnya!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami