Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca

Artikel ini terakhir di perbaharui June 28, 2022 by Wachda Mihmii
Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca

Descending Triangle Bullish merupakan pola yang akan muncul pada saat harga memantul dari level support setidaknya dua kali. Descending Triangle Bullish ini bisa muncul kapan saja ketika kalian sedang melakukan trading. Untuk mempelajarinya, kalian bisa membaca lebih lanjut melalui artikel di bawah ini. Selain itu, kalian bisa membaca artikel 

Apa Itu Descending Triangle Bullish

Versi klasik dari pola ini terbentuk dengan garis tren yang landai dan garis dukungan datar atau horizontal. Pola tersebut muncul saat harga memantul dari level support setidaknya dua kali. Penyelesaian pola terjadi setelah akhir retracement dalam tren turun.

Penembusan sisi bawah dari support memicu penurunan kuat yang dipimpin oleh momentum bearish.

Namun, pola buku teks ini jarang terjadi di pasar riil. Dalam kebanyakan kasus, pola descending triangle juga dapat melihat alas yang miring. Alih-alih level dukungan datar, Anda dapat melihat posisi terendah yang lebih tinggi terbentuk.

Ilustrasi di bawah ini menunjukkan seperti apa pola descending triangle yang “ideal”, yang juga sering disebut sebagai descending wedge.

Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca

Ciri-Ciri Pola Descending Triangle Bullish

ascending triangle hadir dengan beberapa fitur penting yang dapat digunakan oleh pedagang dan investor untuk mengidentifikasinya dengan mudah. Fitur biasanya berlaku untuk financial market dan pasar valuta asing.

Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca

  1. Downtrend : Pasar yang bersangkutan harus berada dalam downtrend yang ada sebelum pola descending triangle muncul.
  2. Fase Konsolidasi : Descending triangle muncul saat pasar memasuki fase konsolidasi.
  3. Descending Upper Trendline : Membangun titik kedua, garis tren miring ke bawah dapat ditarik dengan menghubungkan titik-titik atas dan menunjukkan bahwa penjual secara bertahap menarik harga ke bawah.
  4. Garis Tren Bawah Horizontal : Garis tren horizontal bawah terutama bertindak sebagai support, dan harga sering kali mendekati level tersebut hingga terjadi penembusan.
  5. Tren Turun Berlanjut : Terjadi setelah penembusan di bawah garis tren bawah.

Syarat Descending Triangle Bullish

Berikut terdapat syarat yang bisa dikatakan bahwa pola tersebut merupakan pola descending triangle bullish. Syarat tersebut adalah:

  1. Jalan keluar paling sering terjadi pada 2/3 dari panjang segitiga. Level keluar ini menawarkan kinerja terbaik.
  2. Sasaran harga descending triangle umumnya diperoleh sebelum ujung segitiga (persimpangan dua garis yang membentuk segitiga).
  3. Jeda palsu tidak memberikan indikasi arah keluar yang sebenarnya.
  4. Hindari mengambil posisi jika break/exit terjadi sebelum 2/3 dari panjang segitiga.
  5. Resistensi pullback pada garis support descending triangle merugikan kinerja.

Contoh Descending Triangle Bullish

Kami mengatakan sebelumnya bahwa descending triangle biasanya terjadi pada tren tengah, karena ini membantu memperpanjang tren turun. Pada grafik di bawah, EUR/USD diperdagangkan lebih rendah secara berkelanjutan. Anda melihat bahwa setelah serangkaian titik terendah yang lebih rendah, aksi harga membuat dua titik terendah yang sama, memungkinkan garis tren pendukung ditarik. 

Namun, penjual tidak mengizinkan pembeli untuk menembus rangkaian tertinggi yang lebih rendah, yang berlanjut hingga dua garis tren mendekati perpotongan. Tepat sebelum ini terjadi, penjual berhasil menembus segitiga ke bawah, oleh karena itu mengamankan kelanjutan tren turun.

Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca

Menemukan descending triangle sangat mudah dan sederhana. Langkah pertama harus dikaitkan dengan mengidentifikasi tren turun. Setelah itu, Anda harus mencari setidaknya dua posisi terendah yang sama, atau mendekati sama, yang membantu menarik garis pendukung datar, sedangkan garis tren yang berlawanan harus memanjang lebih rendah untuk mencerminkan tertinggi yang lebih rendah.

Penting untuk dicatat bahwa tren yang lebih rendah tidak selalu sepenuhnya datar, karena sulit untuk mengharapkan tingkat yang tepat dari pasar yang bergejolak. Selama garis tren bawah hampir datar, kami menganggapnya sah. Terobosan garis ini menandai aktivasi pola descending triangle dan momen ketika kita mempertimbangkan memasuki pasar untuk memanfaatkan langkah selanjutnya yang lebih rendah.

Jenis Descending Triangle Bullish

Descending Triangle Continuation

Baik triangle ascending ataupun descending adalah pola continuation. ascending triangle memiliki garis tren horizontal bawah dan garis tren atas turun, sedangkan descending triangle memiliki garis tren horizontal di titik tertinggi dan garis tren naik di posisi terendah.

Descending Triangle Bullish Reversal

Anda dapat mengidentifikasi pola pembalikan descending triangle di ujung atas reli. Pola ini muncul saat volume menurun dan saham gagal mencapai harga tertinggi baru. Pola tersebut menunjukkan bahwa momentum bullish sedang melelahkan. Pada saat yang sama, aksi harga membentuk level dukungan horizontal.

Setelah harga memantul dari level support beberapa kali, memposting level tertinggi yang lebih rendah, kita dapat mengantisipasi potensi penembusan turun. Jarak minimum pergerakan harga sebelum breakout diukur dari harga tertinggi awal. Jarak ini diproyeksikan lebih rendah setelah harga tembus di bawah level support.

Pola pembalikan descending triangle bisa sangat mudah untuk diperdagangkan jika Anda melihat pola tersebut sebelum penembusan .

Bagan berikutnya di bawah ini menggambarkan pola pembalikan descending triangle dalam permainan. Grafik saham untuk Morgan Stanley (MS) menunjukkan bahwa setelah reli yang kuat, harga terhenti di dekat level tertinggi. Perhatikan level support yang juga menonjol.

Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca

Pantulan yang dihasilkan dari level support mengarah ke lower high. Setelah ini, harga menembus di bawah support dengan momentum yang kuat. Seperti yang Anda lihat, jarak pengukuran minimum tidak lain adalah proyek dari ketinggian awal.

Cara Membaca Descending Triangle Bullish 

Berdasarkan namanya, seharusnya tidak mengejutkan bahwa pola segitiga menurun adalah kebalikan dari pola yang baru saja kita bahas. Pola segitiga ini menawarkan sinyal bearish kepada pedagang, yang menunjukkan bahwa harga akan terus turun saat pola selesai dengan sendirinya. Sekali lagi, dua garis tren membentuk pola, tetapi dalam kasus ini, garis bawah pendukung datar, sedangkan garis resistensi atas miring ke bawah.

Sama seperti segitiga naik sering kali merupakan pola kelanjutan yang terbentuk dalam tren naik secara keseluruhan, demikian pula segitiga menurun adalah pola kelanjutan umum yang terbentuk dalam tren turun. Jika muncul selama tren naik jangka panjang, biasanya dianggap sebagai sinyal kemungkinan pembalikan pasar dan perubahan tren. Pola ini berkembang ketika harga sekuritas jatuh tetapi kemudian memantul dari garis pendukung dan naik. Namun, setiap upaya untuk mendorong harga lebih tinggi kurang berhasil daripada yang sebelumnya, dan akhirnya, penjual mengambil kendali pasar dan mendorong harga di bawah garis bawah pendukung segitiga. Tindakan ini mengkonfirmasi indikasi pola segitiga menurun bahwa harga mengarah lebih rendah. Trader dapat menjual short pada saat breakout turun,

Keuntungan dan Kelemahan Trading Menggunakan Descending Triangle Bullish

Pola ascending triangle menawarkan banyak keuntungan, seperti mudah dikenali dan menghasilkan level target yang jelas, yang didasarkan pada ketinggian maksimum segitiga. Namun, salah satu kelemahan utama menggunakan ascending triangle adalah bahwa selalu ada potensi untuk terobosan palsu, di mana tren turun membalikkan pola.

Juga, selalu ada kemungkinan bahwa harga bergerak menyamping atau lebih tinggi untuk jangka waktu yang lama, bertindak bertentangan dengan fitur ascending triangle yang biasa. Dalam beberapa situasi, garis tren mungkin perlu digambar ulang karena harga menembus ke arah yang berlawanan dari yang diharapkan.

Setelah mengetahui mengenai ascending triangle bullish, kalian bisa menerapkan cara bertrading yang telah dijelaskan di atas. Selain itu, kalian bisa melakukan registrasi di GIC agar bisa trading dengan modal mulai dari Rp 150.000!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami