Bullish Triangle: Ciri, Syarat, Jenis, dan Keuntungannya

Artikel ini terakhir di perbaharui July 7, 2022 by Wachda Mihmii
Bullish Triangle: Ciri, Syarat, Jenis, dan Keuntungannya

Bullish triangle menjadi pola kelanjutan dari pola bullish sendiri. Bullish triangle juga memiliki beberapa jenis. Kalian bisa mempelajarinya melalui artikel berikut. Tetapi sebelum itu, baca juga artikel GIC lainnya seperti Bullish Harami: Cara Membaca, Ciri, Contoh, dan Keuntungan.

Apa Itu Bullish Triangle

symmetrical triangle bullish adalah pola grafik kelanjutan bullish. Pola tersebut dibentuk oleh dua garis tren konvergen yang simetris dalam kaitannya dengan garis horizontal.

Garis pertama adalah garis tren bearish yang menciptakan resistance, juga disebut “garis resistance dari symmetrical triangle bullish”. Garis kedua adalah garis tren bullish yang menciptakan support, juga disebut “garis support dari symmetrical triangle bullish”. Agar symmetrical triangle disebut “bullish”, pergerakan sebelum formasi triangle harus bullish. Symmetrical triangle bullish dikonfirmasi/valid jika memiliki osilasi yang baik di antara kedua garis. Masing-masing garis ini harus disentuh setidaknya dua kali untuk memvalidasi pola.

NB: sebuah garis dikatakan “valid” jika garis harga menyentuh support atau resistance minimal 3 kali.

Ini menyiratkan bahwa symmetrical triangle bullish dianggap valid jika harga menyentuh garis support setidaknya 3 kali dan garis resistance dua kali (atau garis support setidaknya dua kali dan garis resistance 3 kali).

Sasaran harga untuk symmetrical triangle bullish ditentukan oleh ketinggian dasar triangle yang diplot pada titik breakout (keluar dari triangle). Untuk mencapai tujuan harga, teknik lain terdiri dari menggambar paralel ke garis support symmetrical triangle bullish dari kontak pertama dengan garis resistance.

Cara Menggunakan Bullish Triangle

Bullish Triangle: Ciri, Syarat, Jenis, dan Keuntungannya

symmetrical triangle terjadi ketika pergerakan naik dan turun dari harga aset terbatas pada area yang lebih kecil dan lebih kecil dari waktu ke waktu. Pergerakan ke atas tidak setinggi pergerakan ke atas terakhir, dan pergerakan ke bawah tidak cukup mencapai serendah pergerakan ke bawah terakhir. Pergerakan harga menciptakan swing high yang lebih rendah dan swing low yang lebih rendah. 

Menghubungkan swing high dengan trendline  dan swing low dengan trendline menciptakan symmetrical triangle di mana kedua trendline bergerak ke arah satu sama lain. triangle dapat ditarik setelah dua ayunan tertinggi dan dua ayunan terendah dapat dihubungkan dengan garis tren. Karena harga dapat bergerak naik dan turun dalam pola triangle beberapa kali, pedagang sering menunggu harga untuk membentuk tiga ayunan tertinggi atau terendah sebelum menggambar garis tren.

Diterapkan di dunia nyata, sebagian besar triangle dapat digambar dengan cara yang sedikit berbeda. Misalnya, gambar 1 menunjukkan sejumlah cara berbagai pedagang menggambar pola triangle pada grafik satu menit ini. 

Pedagang dan analis pasar umumnya melihat symmetrical triangle sebagai pola konsolidasi yang dapat memperkirakan kelanjutan tren yang ada atau pembalikan tren. Pola triangle ini terbentuk ketika garis support naik secara bertahap dan garis resistensi turun bertemu saat kisaran perdagangan sekuritas menjadi semakin kecil. Biasanya, harga sekuritas akan memantul bolak-balik di antara dua garis tren, bergerak menuju puncak triangle, akhirnya menembus ke satu arah atau yang lain dan membentuk tren berkelanjutan.

Jika symmetrical triangle mengikuti tren bullish, perhatikan baik-baik breakout di bawah garis support menaik, yang akan mengindikasikan pembalikan pasar ke tren turun. Sebaliknya, symmetrical triangle yang mengikuti tren bearish berkelanjutan harus dipantau untuk indikasi breakout naik dari pembalikan pasar bullish.

Terlepas dari apakah breakout symmetrical triangle berjalan ke arah melanjutkan tren yang ada atau ke arah pembalikan tren, momentum yang dihasilkan ketika harga menembus triangle biasanya cukup untuk mendorong harga pasar ke jarak yang signifikan. Dengan demikian, breakout dari symmetrical triangle biasanya dianggap sebagai sinyal kuat dari arah tren masa depan yang dapat diikuti oleh para pedagang dengan percaya diri. Sekali lagi, formasi triangle menawarkan identifikasi yang mudah dari level order stop-loss yang masuk akal—di bawah triangle rendah saat membeli, atau di atas triangle tinggi jika menjual pendek.

Di bawah ini adalah contoh dari bullish symmetrical triangle yang terbentuk pada daily chart Narayana Hrudayalaya Ltd.

Kita bisa melihat bagaimana itu terbentuk dalam uptrend yang sedang berlangsung dan harga breakout dari garis tren atas ke arah tren sebelumnya:

Bullish Triangle: Ciri, Syarat, Jenis, dan Keuntungannya

Hentikan Kerugian

Stop loss ditempatkan tepat sebelum titik breakout dalam pola grafik symmetrical triangle .

Target Harga

Target harga sama dengan jarak dari tinggi dan rendah dari bagian paling awal dari pola yang diterapkan pada titik harga breakout.

symmetrical triangle bekerja paling baik dengan analisis pola grafik lainnya .

Trader saat menggunakan pola symmetrical triangles, mencari pergerakan volume tinggi pada harga saham sehingga breakout terkonfirmasi.

Indikator lain juga dapat membantu dalam memperkirakan durasi breakout.

Misalnya, Relative Strength Index digunakan dengan symmetrical triangle untuk memperkirakan kapan saham menjadi overbought setelah breakout.

Ciri-Ciri Pola Bullish Triangle

Berikut ini adalah ciri-ciri dan karakteristik penting untuk pola ini.

  • Terjadinya Breakout

Analis teknis memperhatikan dengan cermat berapa lama waktu yang dibutuhkan triangle untuk berkembang ke puncaknya. Aturan umumnya adalah bahwa harga harus menembus – menembus garis tren atas dengan jelas – di suatu tempat antara tiga perempat dan dua pertiga dari lebar horizontal formasi. breakout, dengan kata lain, harus terjadi jauh sebelum pola mencapai puncak triangle. Semakin dekat breakout terjadi ke apex semakin tidak dapat diandalkan formasinya.

  • Durasi triangle

triangle adalah pola yang relatif jangka pendek. Sementara triangle jangka panjang terbentuk, triangle yang paling dapat diandalkan membutuhkan waktu antara satu dan tiga bulan.

  • Volume

Investor akan melihat volume menurun saat pola berkembang menuju puncak triangle. Namun, saat breakout, harus ada peningkatan volume yang nyata.

Syarat Bullish Triangle

Saat berdagang dengan Pola Bagan symmetrical triangle, ada aturan tertentu yang harus diingat:

  • Garis tren konvergen harus konvergen untuk membuat kemiringan yang sama.
  • symmetrical triangle bullish harus terbentuk dalam uptrend yang sedang berlangsung dan harga harus breakout dari garis tren atas.
  • symmetrical triangle bearish harus terbentuk dalam tren turun yang sedang berlangsung dan harga harus menembus dari garis tren yang lebih rendah

Jenis Bullish Triangle

Pola triangle adalah alat analisis teknis yang umum digunakan. Penting bagi setiap pedagang untuk mengenali pola yang terbentuk di pasar . Pola sangat penting dalam pencarian pedagang untuk melihat tren dan memprediksi hasil di masa depan sehingga mereka dapat berdagang dengan lebih sukses dan menguntungkan. Pola triangle penting karena membantu menunjukkan kelanjutan pasar bullish atau bearish. Mereka juga dapat membantu pedagang dalam melihat pembalikan pasar.

Ada tiga jenis pola triangle: naik, turun, dan simetris. Gambar di bawah menggambarkan ketiganya. Saat Anda membaca perincian untuk setiap pola, Anda dapat menggunakan gambar ini sebagai titik referensi, alat visualisasi yang berguna yang dapat Anda gunakan untuk mendapatkan gambaran mental tentang seperti apa tampilan setiap pola. Dan ini adalah versi singkat dari pola triangle:

  • Ascending triangles adalah formasi bullish yang mengantisipasi breakout terbalik.
  • Descending triangles adalah formasi bearish yang mengantisipasi breakout sisi bawah.
  • symmetrical triangle, di mana aksi harga tumbuh semakin sempit, dapat diikuti oleh breakout ke salah satu sisi—naik atau turun.

Bullish Triangle: Ciri, Syarat, Jenis, dan Keuntungannya

Pola Ascending Triangle 

Pola ascending triangle adalah bullish, artinya pola tersebut menunjukkan bahwa harga sekuritas kemungkinan akan naik lebih tinggi saat pola selesai dengan sendirinya. Pola ini dibuat dengan dua garis tren. Garis tren pertama datar di sepanjang bagian atas triangle dan bertindak sebagai titik resistensi yang—setelah harga berhasil menembus di atasnya—menandakan dimulainya kembali atau awal tren naik. Garis tren kedua—garis bawah triangle yang menunjukkan dukungan harga—adalah garis kenaikan yang dibentuk oleh serangkaian titik terendah yang lebih tinggi. Konfigurasi inilah yang dibentuk oleh posisi terendah yang lebih tinggi yang membentuk triangle dan memberinya karakterisasi bullish. Interpretasi dasarnya adalah bahwa pola tersebut mengungkapkan bahwa setiap kali penjual berusaha menekan harga lebih rendah, mereka semakin kurang berhasil.

Pola ascending triangle terbentuk saat harga sekuritas memantul bolak-balik di antara dua garis. Harga bergerak ke level tertinggi, yang tak terhindarkan menemui resistensi yang mengarah pada penurunan harga karena sekuritas dijual. Meskipun harga mungkin gagal mengatasi resistensi beberapa kali, ini tidak menyebabkan peningkatan kekuatan bagi penjual, sebagaimana dibuktikan oleh fakta bahwa setiap aksi jual setelah bertemu resistensi berhenti pada level yang lebih tinggi daripada upaya jual sebelumnya.

Akhirnya, harga menembus resistance upside dan berlanjut dalam uptrend. Dalam banyak kasus, harga sudah dalam tren naik secara keseluruhan dan pola ascending triangle dipandang sebagai pola konsolidasi dan kelanjutan. Jika pola ascending triangle terbentuk selama tren turun secara keseluruhan di pasar, biasanya dilihat sebagai indikasi kemungkinan pembalikan pasar yang akan datang ke sisi atas.

Indikasi dan Penggunaan Pola Ascending Triangle 

Karena ascending triangle adalah pola bullish, penting untuk memperhatikan garis support ascension karena ini menunjukkan bahwa bear secara bertahap keluar dari pasar. Bulls (atau pembeli) kemudian mampu mendorong harga keamanan melewati level resistance yang ditunjukkan oleh garis datar atas triangle.

Sebagai seorang pedagang, adalah bijaksana untuk berhati-hati dalam membuat entri perdagangan sebelum harga menembus di atas garis resistensi karena polanya mungkin gagal terbentuk sepenuhnya atau dilanggar oleh pergerakan ke bawah. Ada lebih sedikit risiko yang terlibat dengan menunggu breakout konfirmasi. Pembeli kemudian dapat menempatkan order stop-loss secara wajar di bawah pola triangle rendah.

Menggunakan Pola Descending Triangle 

Berdasarkan namanya, tidak mengherankan jika pola triangle menurun adalah kebalikan dari pola yang baru saja kita bahas. Pola triangle ini menawarkan sinyal bearish kepada pedagang, yang menunjukkan bahwa harga akan terus turun saat pola selesai dengan sendirinya. Sekali lagi, dua garis tren membentuk pola, tetapi dalam kasus ini, garis bawah pendukung datar, sedangkan garis resistensi atas miring ke bawah.

Sama seperti ascending triangle yang sering merupakan pola kelanjutan yang terbentuk dalam tren naik secara keseluruhan, demikian juga triangle menurun adalah pola kelanjutan umum yang terbentuk dalam tren turun. Jika muncul selama tren naik jangka panjang, biasanya dianggap sebagai sinyal kemungkinan pembalikan pasar dan perubahan tren. Pola ini berkembang ketika harga sekuritas turun tetapi kemudian memantul dari garis pendukung dan naik. Namun, setiap upaya untuk mendorong harga lebih tinggi kurang berhasil daripada yang sebelumnya, dan akhirnya, penjual mengambil kendali pasar dan mendorong harga di bawah garis bawah pendukung triangle. Tindakan ini mengkonfirmasi indikasi pola triangle menurun bahwa harga mengarah lebih rendah. Trader dapat menjual short pada saat breakout turun,

Menggunakan Pola symmetrical triangle 

Pedagang dan analis pasar umumnya melihat symmetrical triangle sebagai pola konsolidasi yang dapat memperkirakan kelanjutan tren yang ada atau pembalikan tren. Pola triangle ini terbentuk ketika garis support naik secara bertahap dan garis resistensi turun bertemu saat kisaran perdagangan sekuritas menjadi semakin kecil. Biasanya, harga sekuritas akan memantul bolak-balik di antara dua garis tren, bergerak menuju puncak triangle, akhirnya menembus ke satu arah atau yang lain dan membentuk tren berkelanjutan.

Jika symmetrical triangle mengikuti tren bullish, perhatikan baik-baik breakout di bawah garis support menaik, yang akan mengindikasikan pembalikan pasar ke tren turun. Sebaliknya, symmetrical triangle yang mengikuti tren bearish berkelanjutan harus dipantau untuk indikasi breakout naik dari pembalikan pasar bullish.

Terlepas dari apakah breakout symmetrical triangle berjalan ke arah melanjutkan tren yang ada atau ke arah pembalikan tren, momentum yang dihasilkan ketika harga menembus triangle biasanya cukup untuk mendorong harga pasar ke jarak yang signifikan. Dengan demikian, breakout dari symmetrical triangle biasanya dianggap sebagai sinyal kuat dari arah tren masa depan yang dapat diikuti oleh para pedagang dengan percaya diri. Sekali lagi, formasi triangle menawarkan identifikasi yang mudah dari level order stop-loss yang masuk akal—di bawah rendah triangle saat membeli, atau di atas triangle tinggi jika menjual pendek.

Keuntungan Menggunakan Bullish Triangle

Keuntungan yang pasti saat menggunakan pola ini adalah ketika bekerja dengan benar, Anda biasanya akan melihat jeda yang tajam…

Ini karena volume beli atau jual telah terbentuk selama beberapa waktu, dan bears/bulls yang mempertahankan level support/resistance biasanya akan dikeluarkan dari posisinya. Perhentian biasanya akan ditempatkan tepat di luar level, dan begitu dihentikan, itu menambah jumlah penjualan atau pembelian yang lebih tinggi ke perdagangan.

Setelah mengetahui mengenai bullish triangle, maka kalian bisa bersiap-siap untuk melakukan strategi ketika akan berdagang dengan bullish triangle ini. Selanjutnya, kalian bisa registrasi pada GIC untuk menikmati segala fitur unggulan dari platform kami!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami