Bullish Reversal: Ciri, Syarat, Contoh, dan Keuntungannya

Bullish reversal memiliki bermacam-macam pola yang harus dipahami. Bullish reversal sendiri terdiri dari inverted hammer, bullish harami, engulifing, morning star, dan piercing line. Kali ini kita akan membahas beberapa dari jenis tersebut. Untuk lebih lengkapnya mengenai bullish reversal ini, kalian bisa membaca artikel di bawah ini. Selain itu, kalian bisa membaca artikel lainnya seperti Descending Triangle Bullish: Ciri, Jenis, Contoh, dan Cara Membaca.

 

Apa Itu Bullish Reversal

 

Mirip dengan pembalikan bearish, ada lima pola pembalikan bullish utama yang terlihat di atas. Pembalikan bullish dimulai dengan pergerakan harga bullish berbalik menjadi penurunan harga saham. Ini karena tren bullish saham berbalik arah, mengarah ke tren turun di saham.

 

 

Double top (dan triple top) adalah pola di mana harga saham akan mencapai level tertinggi dua (atau tiga) kali sebelum mengarah ke breakdown. Pola double dan triple top memiliki garis leher yang dapat ditarik dari titik terendah setelah top pertama (dan top kedua untuk triple top).

 

 

Pola kepala dan bahu menyerupai kepala (puncak) dengan dua bahu. Head adalah titik tertinggi dengan bagian bawah kedua bahu menjadi neckline. Ketinggian dari neckline ke head digunakan untuk membuat target harga bearish. Jarak dari kepala ke leher digunakan sebagai target harga turun.

 

 

Rising wedge (juga dikenal sebagai bearish wedge) menunjukkan pola di mana jarak antara tertinggi dan terendah menurun dalam pola ke atas, yang mengarah ke pola seperti baji. Karena jarak antara tertinggi dan terendah semakin padat, ini mengarah pada konsolidasi harga. Akhirnya, jika saham menembus garis tren turun (garis di bagian bawah pada grafik di atas) saham dapat rusak, itulah sebabnya ini adalah pembalikan bullish (saham berbalik dari pola bullish ke pola bearish).

 

 

Rounding top adalah pola yang agak langka yang dimulai dengan harga tren naik. Harga memasuki fase konsolidasi berkepanjangan (atas) yang akhirnya berubah menjadi tren bearish. Fase konsolidasi dasar pembulatan dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum tren bullish dimulai.

Ciri-Ciri Pola Bullish Reversal

Bullish reversal sendiri ada pada pola morning star. Pola morning star adalah pola bullish reversal yang muncul di bagian bawah tren turun. Ini menunjukkan bahwa penjual telah kehilangan momentumnya, dan pembeli telah mengambil kendali atas harga dalam tren naik.

Ini adalah kombinasi dari beberapa candle dengan bentuk U, yang menunjukkan pergeseran arah tren. Pola ini sangat efektif ketika harga bergerak turun untuk waktu yang cukup lama, tetapi reversal momentum tampaknya sudah dekat. 

Pola candlestick morning star merupakan kombinasi dari tiga candle dengan karakteristik sebagai berikut:

  • Hari 1 : candle harian bearish besar di bagian bawah tren turun.
  • Hari 2 : Sebuah candle kecil, baik bullish atau bearish.
  • Hari 3 : Sebuah candle harian bullish besar.

Bullish Reversal: Ciri, Syarat, Contoh, dan Keuntungannya

Biasanya, pola reversal morning star yang ideal berkembang pada level support yang signifikan atau di dasar tren turun, yang memberikan akurasi maksimum untuk long. Ini karena pasar keuangan bergerak seperti zigzag dengan menciptakan swing low dan swing high. 

Setiap kali harga bergerak mundur dari level ayunan, itu meninggalkan beberapa tanda bahwa tren yang ada akan segera berakhir dan tren baru akan segera dimulai. Teori yang sama berlaku untuk pola morning star. 

Pola ini mewakili cerita tentang pasar di mana pembeli tetap aktif di harga pada Hari 1. Pada Hari 2, harga dibuka dengan celah ke bawah, menunjukkan bahwa penjual masih aktif dan agresif. Namun, penjual hampir tidak mencapai titik terendah baru di penghujung hari, menunjukkan bahwa mereka kehilangan momentum. Ini adalah tanda utama dari pola morning star yang akan datang. Candle bullish yang kuat muncul di candle ketiga, menghilangkan aksi harga bearish pada Hari 2.

Bullish Reversal: Ciri, Syarat, Contoh, dan Keuntungannya

Gambar di atas menunjukkan formasi yang tepat dari pola morning star di grafik harga. Hari 3 dibuka dengan batas bullish dan ditutup lebih tinggi di atas Hari 2. Beberapa aspek umum dari pola ini adalah sebagai berikut:

  • Morning star adalah pola bullish yang muncul di bagian bawah tren turun.
  • Pola morning star dari level support yang kuat memiliki probabilitas maksimum untuk berhasil.
  • Jika candle Hari 3 lebih signifikan daripada Hari 1, polanya lebih kuat.
  • Hari 2 harus dibuka dengan gap bearish, dan Hari 3 harus dibuka dengan gap bullish.

Syarat Bullish Reversal

Untuk syarat dari Pola Bullish Engulfing, carilah kriteria penting berikut ini:

  • Tren turun yang jelas harus sedang berlangsung.
  • Seharusnya ada candle hitam kecil di bagian bawah tren turun.
  • candle putih harus mengikuti candle hitam dan tubuhnya harus benar-benar menutupi candle hitam  (menelannya) .
  • Bagian atas candle putih harus berada di atas bagian atas candle hitam, dan bagian bawahnya harus berada di bawah bagian bawah candle hitam.

Untuk syarat dari pola candlestick Inverted Hammer, cari kriteria berikut:

  • candle harus terjadi setelah tren turun.
  • Bayangan atas harus setidaknya dua kali tinggi badan candle.
  • Bayangan bawah seharusnya tidak ada atau sangat kecil.
  • Tubuh harus ditempatkan di ujung bawah rentang perdagangan.
  • Warna tubuh kecil ini tidak penting, meskipun warnanya bisa menunjukkan bias sedikit lebih bullish atau bearish.

Untuk syarat dari Morning Star, carilah kriteria berikut ini:

  • Harga harus dalam tren turun sebelum sinyal muncul.
  • candle pertama harus mengkonfirmasi tren turun dengan tubuh panjang hitam (atau merah). Ini menunjukkan bahwa beruang memiliki kendali yang kuat atas saham
  • candle kedua harus menyampaikan keadaan keragu-raguan baik melalui candle star (dari salah satu warna) atau Doji.
  • Ini menunjukkan bahwa penawaran dan permintaan sama, dan beruang dan sapi jantan berjuang untuk mengendalikan.
  • candle ketiga harus diwakili oleh candle putih (atau hijau) yang menutup setidaknya setengah dari candle hitam (atau merah) hari pertama.
  • Candle terakhir ini mengkonfirmasi bahwa reversal akan terjadi.

Contoh Bullish Reversal Candlestick

Seperti dikatakan sebelumnya, kemunculan pola morning star tidak sesering yang terjadi pada formasi candle tunggal. Mereka lebih sulit dikenali, selain Anda praktis harus memenuhi keempat syarat sebelum Anda dapat memverifikasi keberadaannya. 

Dalam hal ini, kami memiliki grafik harian AUD/USD. Harga telah diperdagangkan lebih rendah sampai titik di mana ia menciptakan terendah jangka pendek baru. Sebelum candle ini, ada candle bearish panjang yang menandakan tren turun yang kuat.

Bullish Reversal: Ciri, Syarat, Contoh, dan Keuntungannya

Namun, penjual gagal memaksa penutupan di dekat sesi rendah dan harga rebound lebih tinggi untuk menciptakan candle doji, yang menandakan keragu-raguan di antara pembeli dan penjual. Candle berikutnya adalah candle bullish panjang yang membentuk pola morning star. Kita sekarang hampir yakin bahwa pembalikan bullish akan mulai terjadi.

Cara Membaca Bullish Reversal

Berikut terdapat contoh dari bullish reversal dengan pola harami bullish. Mengidentifikasi pola harami bullish pada grafik perdagangan cukup mudah dan sederhana. Namun, menemukan pola biasanya tidak cukup dan Anda harus menggabungkannya dengan indikator lain untuk mengonfirmasi polanya.

Di bawah ini, kami akan menunjukkan kepada Anda cara mengonfirmasi pola harami bullish dan menemukan level masuk dan keluar yang baik dengan menggunakan rasio RSI, MACD, dan Fibonacci. 

Pola Grafik Harami Bullish dengan MACD dan RSI

Karena harami bullish adalah pola pembalikan tren, Anda ingin mengkonfirmasi pembalikan dengan indikator momentum lainnya. MACD dan RSI adalah dua indikator momentum terpenting yang dapat Anda gunakan saat mengidentifikasi pola bullish harami.  

Pada grafik di bawah, kami menambahkan RSI dan MACD sehingga kami dapat mengkonfirmasi pembalikan harga.

Bullish Reversal: Ciri, Syarat, Contoh, dan Keuntungannya

Seperti yang terlihat pada grafik 30 menit GBP/USD , persilangan RSI terjadi tepat pada saat yang sama ketika harami bullish muncul dan berada di atas level 30. Crossover MACD, di sisi lain, terjadi bahkan sebelum pola terjadi yang memberikan indikasi kuat bahwa momentum tren bearish telah berakhir. 

Pola Bullish Harami Chart dengan Fibonacci Retracements

Menggunakan level Fibonacci retracement dalam kombinasi dengan pola harami bullish sebagai strategi perdagangan bisa jadi rumit. Anda harus mengidentifikasi harga tertinggi dan terendah sebelumnya dari tren sebelumnya untuk menggambar level Fibonacci dengan benar dan terkadang, Anda bahkan mungkin harus mengubah jangka waktu. 

Meskipun demikian, ketika Anda dapat menemukan batasan dari tren sebelumnya, level support dan resistance Fibonacci dapat membantu Anda mengkonfirmasi pembalikan tren dan menemukan level entri yang tepat.

Pada grafik di bawah ini, kami telah menggambar level Fibonacci retracement dari harga tertinggi hingga terendah dari tren sebelumnya. Seperti yang Anda lihat, level 61,8% membantu kami menemukan level entri yang bagus. Selain itu, stop-loss dapat ditempatkan di level 78,6% dan target take profit di 50%, dan 38,2%.

Bullish Reversal: Ciri, Syarat, Contoh, dan Keuntungannya

Keuntungan Trading Menggunakan Bullish Reversal

Untuk keuntungan inverted hammer adalah:

  • Poin Masuk yang Baik:   Sangat ideal untuk memulai perdagangan pada hari palu terbalik diidentifikasi untuk menuai sebagian besar manfaat dari apresiasi keamanan karena pembalikan bullish. Ini terutama benar jika pola tersebut segera memicu tren kenaikan yang sehat dalam nilai aset.
  • Kemudahan Identifikasi: Hal ini relatif mudah untuk diidentifikasi karena kriteria yang ketat terkait dengan pengenalannya, yaitu proporsionalitas antara bayangan dan panjang tubuh nyata serta lokasinya dalam garis tren. 

Keuntungan dari pola Harami:

  • Mudah untuk mengidentifikasi
  • Peluang untuk memanfaatkan pergerakan besar dengan rasio risiko-hadiah yang tinggi
  • Banyak digunakan dalam perdagangan forex

Setelah mengetahui mengenai bullish reversal, maka diharapkan kalian bisa lebih memahami mengenai bullish reversal sendiri ketika mengidentifikasinya pada grafik trading. Selain itu, lakukan juga registrasi di GIC agar bisa melakukan trading dengan modal minimal Rp 150.000!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami