Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Artikel ini terakhir di perbaharui July 11, 2022 by Wachda Mihmii
Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Bullish falling wedge merupakan salah satu pola yang menandakan perubahan arah tren. Pola ini juga dianggap sebagai pola Reversal. Untuk lebih lengkapnya mengenai bullish falling wedge, Anda bisa membaca artikel berikut. Baca juga artikel lainnya seperti Bullish Triangle: Ciri, Syarat, Jenis, dan Keuntungannya.

Apa Itu Pola Bullish Falling Wedge

Falling Wedge adalah pola bullish. Bersama dengan formasi rising wedge, keduanya menciptakan pola kuat yang menandakan perubahan arah tren. Secara umum, pola Falling Wedge dianggap sebagai pola Reversal , meskipun ada contoh yang memfasilitasi kelanjutan dari tren yang sama. 

Falling Wedge adalah pola harga naik yang mewakili cerita tentang pasar di mana bullish bersiap untuk dorongan lain. Dalam perdagangan cryptocurrency, membeli aset dari posisi logis lebih mungkin memberikan kesuksesan daripada membeli aset secara acak tanpa menerapkan analisis teknis. Oleh karena itu, menjaga pola Falling Wedge sebagai pola utama dalam daftar periksa perdagangan Anda adalah cara yang bagus untuk menghasilkan uang dari pasar kripto. Artikel ini menjelaskan indikasi bullish pola Falling Wedge di grafik kripto, beserta penggunaannya sebagai kelanjutan tren dan pola reversal.

Falling wedge adalah pola pengulangan yang terbentuk ketika harga memantul di antara dua garis tren konvergen yang miring ke bawah.

Pola ini biasa ditemui pada akhir tren turun pada harga aset, dan pola tersebut terbentuk dengan garis support dan resistance yang miring ke bawah. Pergerakan garis resistance, di sisi lain, lebih kecil daripada pola garis support.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Cara Membaca Bullish Falling Wedge

Formasi Falling Wedge yang paling umum terjadi dalam tren naik yang bersih. Aksi harga diperdagangkan lebih tinggi, namun pembeli kehilangan momentum pada satu titik dan bearish mengambil kendali sementara atas aksi harga. 

Fase kedua adalah ketika fase konsolidasi dimulai, yang membuat aksi harga lebih rendah. Penting untuk dicatat perbedaan antara saluran turun dan Falling Wedge. Dalam sebuah saluran, aksi harga menciptakan serangkaian tertinggi yang lebih rendah dan posisi terendah yang lebih rendah sementara di irisan turun kita juga memiliki harga tertinggi yang lebih rendah tetapi harga terendah dicetak pada harga yang lebih tinggi. Untuk alasan ini, kami memiliki dua garis tren yang tidak berjalan secara paralel. 

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Pada grafik di atas kita melihat EUR/USD pada grafik harian . Tindakan harga bergerak dalam tren naik, mendorong lebih tinggi dan menciptakan posisi terendah jangka pendek baru. Harga pasangan kemudian mulai bergerak lebih rendah, yaitu: fase konsolidasi dimulai saat pembeli menggunakan waktu ini untuk berkumpul kembali dan bersiap untuk tekanan lebih tinggi lagi. 

Secara paralel, Anda melihat bahwa volume berkurang. Tepat sebelum breakout terjadi dan saat dua garis tren mendekat satu sama lain, pembeli memaksa breakout dari irisan, melonjak lebih tinggi untuk menciptakan titik terendah baru. Lonjakan volume muncul bersamaan dengan terjadinya break out. 

Pola Falling Wedge merupakan formasi teknis yang menandakan berakhirnya fase konsolidasi yang memfasilitasi pull back ke bawah. Seperti diuraikan sebelumnya, Falling Wedge bisa menjadi pola Reversal dan kelanjutan. Intinya, skenario kelanjutan dan Reversal secara inheren bullish.

Dengan demikian, Falling Wedge dapat dijelaskan sebagai “ketenangan sebelum badai”. Fase konsolidasi digunakan oleh pembeli untuk berkumpul kembali dan menarik minat beli baru, yang akan digunakan untuk mengalahkan bearish dan mendorong aksi harga lebih tinggi. 

Oleh karena itu, Falling Wedge adalah formasi teknis penting yang menandakan bahwa koreksi, atau konsolidasi, baru saja berakhir karena harga aset meninggalkan irisan ke atas dan, dalam banyak kasus, kelanjutan tren keseluruhan sedang berlangsung. 

Ciri-Ciri Pola Bullish Falling Wedge

Pola harga pada grafik cryptocurrency tidak terbentuk secara acak. Sebaliknya, ini mewakili cerita tentang aktivitas pembeli dan penjual. Demikian juga, pola Falling Wedge, yang terjadi setelah tren bearish, mewakili narasi tentang apa yang sedang dilakukan bull dan bear — dan apa yang mungkin mereka lakukan selanjutnya. 

Tren bullish terbentuk setelah peristiwa penting dengan mendorong pembeli untuk membeli aset dengan harapan apresiasi harga di masa depan. Namun, seringkali sulit bagi investor untuk mempertahankan posisi ini untuk waktu yang lama. Mereka biasanya membukukan keuntungan setelah mendapatkan beberapa keuntungan, sering kali menambahkan lebih banyak posisi saat harga didiskon. Akibatnya, pola bearish wedge yang kita lihat setelah tren bullish sebagian merupakan hasil dari aksi ambil untung pembeli. Setelah aksi ambil untung selesai dan harga turun, investor akan mulai membeli lagi. 

Pendekatan trading dengan pola falling wedge adalah mencari saat koreksi berakhir dan tren bullish kemungkinan akan berlanjut. Pasar keuangan global didorong oleh pedagang institusional yang membutuhkan likuiditas. Harus ada cukup pembeli untuk menjual dan cukup penjual untuk membeli. Oleh karena itu, pola seperti Falling Wedge menunjukkan bahwa pedagang institusional yang telah menciptakan tren naik mungkin membuka posisi beli lain, melanjutkan tren setelah diskon.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Gambar di atas menunjukkan pola Falling Wedge yang muncul setelah tren bearish. Harga Bitcoin bergerak turun tajam dari $64.000 menjadi $30.000, tetapi meskipun ada tekanan jual yang kuat, harga tidak menembus di bawah $30.000. Akibatnya, harga tetap korektif dan membentuk Falling Wedge. Dalam pola ini, lower low dan lower high baru terbentuk karena harga tetap berada dalam support dan resistance garis tren konvergen. 

Selain tingkat swing, investor harus memantau bagaimana volume berubah. Saat harga bergerak ke fase konsolidasi, volume akan berkurang karena aktivitas perdagangan yang lebih sedikit. Namun, begitu breakout terjadi, itu harus didukung oleh volume yang lebih tinggi.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Gambar di atas menunjukkan grafik BTC/USD yang sama dengan volume perdagangan yang ditambahkan. Di sini kita dapat melihat bahwa volume lebih tinggi pada awal pola Falling Wedge, tetapi bilah volume mulai bergerak lebih rendah saat pola wedge meluas. Begitu harga bergerak naik dari pola wedge dengan breakout bullish, volume mulai naik lagi.

Jenis Bullish Falling Wedge

Sebuah Falling Wedge adalah pola Reversal, tetapi investor dapat menggunakannya baik sebagai Reversal dan sebagai kelanjutan dari sebuah tren.

Pola Lanjutan Falling Wedge

Harga mata uang kripto bergerak dengan menciptakan swing terendah dan tertinggi. Akibatnya, investor mengalami swing bearish kecil dalam tren bullish utama. Oleh karena itu, Reversal dari level swing kecil pada akhirnya merupakan kelanjutan dari tren utama.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Mari kita lihat gambar di bawah ini:

Pada gambar di atas, tren bullish utama ditandai dengan warna hijau di mana harga bergerak naik dengan menciptakan nilai tertinggi yang lebih tinggi. Namun, ketika kita melihat ke dalam koreksi bearish, kita melihat pola Falling Wedge mulai terbentuk, dengan tren utama berlanjut setelah breakout. Oleh karena itu, meskipun pola jatuhan wedge muncul setelah tren bearish, namun masih dalam tren bullish jangka panjang.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Gambar di atas memberikan contoh praktis pola wedge sebagai kelanjutan dari tren bullish pada grafik nyata. Di sini, tren pasar BTC/USDT adalah bullish, ketika terobosan jatuh dari swing bearish kecil melanjutkan tren dan membuat tertinggi baru yang lebih tinggi. Oleh karena itu, kelanjutan tren terkonfirmasi setelah harga bergerak di atas Falling Wedge dengan candle bullish.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Gambar di atas menunjukkan cara membuka perdagangan beli dari breakout Falling Wedge. Dalam metode ini, pengaturan pembelian berlaku selama harga tetap di atas rendah pola wedge. Selain itu, stop-loss harus di bawah swing rendah, dengan beberapa penyangga. 

Karena pola Falling Wedge adalah pola kelanjutan naik yang kuat, pola ini sering kali menghasilkan lebih banyak keuntungan. Oleh karena itu, trader dapat menahan posisi beli hingga harga mencapai level resistance yang signifikan.

Pola Reversal Falling Wedge

Dengan perdagangan mata uang kripto, pola Reversal Falling Wedge dari tingkat harga yang signifikan dapat memberikan lebih banyak keuntungan daripada di pasar tradisional. Namun, menemukan pola yang tepat dari lokasi yang ideal adalah penting. 

Pola Falling Wedge muncul dalam swing rendah, menunjukkan bahwa bearish kehilangan momentumnya. Oleh karena itu, tanda pertama dari pola wedge yang sangat menguntungkan adalah menemukannya setelah pergerakan turun yang cukup besar. Sulit untuk menentukan apakah tren bearish akan berlanjut atau berbalik, jadi menemukan pola di bawah meningkatkan kemungkinan Reversal tren. 

Lihatlah grafik untuk melihat tren turun yang kuat di awal yang kehilangan momentum di bagian bawah.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Gambar di atas menjelaskan bagaimana kita dapat mengukur kekuatan tren bearish dengan melihat swing lows. Jika bears menjadi tidak mampu membuat lower lows baru dengan jarak yang jauh, itu adalah tanda bahwa mereka kehilangan momentum.

Oleh karena itu, untuk memperdagangkan pola Falling Wedge sebagai strategi Reversal pasar utama, kita perlu memastikan konfirmasi berikut:

  • Pola Falling Wedge muncul di bagian bawah tren turun.
  • Tren turun menjadi lebih lemah sebelum membentuk pola wedge.
  • Setidaknya ada tiga sentuhan pada level garis tren dari Falling Wedge.
  • Harga mencapai zona permintaan penting, dari mana bull biasanya membuka order mereka.

Mari kita lihat bagaimana pola Falling Wedge bekerja pada grafik nyata:

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Pada grafik LTC/USDT harian di atas, harga turun dari level resistance $400,00 tetapi kehilangan momentumnya di $105.00. Sementara itu, harga membentuk pola wedge yang didukung oleh penurunan volume. Akibatnya, setelah breakout bullish terjadi, tren akan bergeser dari bearish ke bullish.

Pendekatan perdagangan pola Reversal Falling Wedge mirip dengan sistem kelanjutan. Entri perdagangan menjadi valid ketika harga bergerak di atas pola Falling Wedge dengan breakout bullish yang kuat. Sekali lagi, stop-loss harus berada di bawah level support, dengan beberapa buffer. Perdagangan dalam kerangka waktu yang lebih tinggi sering memungkinkan pedagang untuk menahan keuntungan selama bertahun-tahun. Namun, mengambil beberapa keuntungan dari level resistensi yang kuat adalah penting.

Bullish Falling Wedge: Cara Membaca, Ciri, Jenis, dan Keuntungannya

Gambar di atas menunjukkan cara membuka perdagangan beli dari level support menggunakan pola Falling Wedge. Gambar dengan jelas menunjukkan bahwa volume menurun dengan pembentukan wedge, yang merupakan tanda aktivitas perdagangan yang lebih rendah. Namun, begitu harga menembus di atas level SL, volume mulai naik. 

Di sisi lain, tidak ada jaminan bahwa harga akan kembali ke level support setelah menembus di atas falling wedge. Dalam hal ini, pedagang dapat membuka entri beli pertama segera setelah breakout, dan entri kedua setelah menyelesaikan koreksi.

Keuntungan Menggunakan Bullish Falling Wedge

Berikut terdapat keuntungan dalam menggunakan bullish falling wedge tersebut. Keuntungannya adalah:

  • Pola tersebut cukup sering muncul di pasar keuangan, sehingga cukup menjanjikan bagi para pedagang.
  • Jika Anda melewatkan kesempatan awal, pola tersebut memungkinkan dan membantu pedagang untuk memasuki pasar yang sedang tren dan mendapatkan keuntungan dari pergerakan harganya.
  • Pola ini menyajikan batas masuk, keluar, dan berhenti langsung .
  • Pola Falling Wedge merupakan peluang yang sangat baik untuk rasio risiko-hadiah yang menguntungkan.

Setelah mengetahui mengenai bullish falling wedge, Anda bisa mempelajari materi lainnya mengenai macam pola candlestick melalui Jurnal GIC. Selain itu, pastikan untuk meregistrasikan diri sehingga bisa menikmati segala keuntungan trading di GIC!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami