Mainnet adalah : Penjelasan, Fungsi serta perbedaannya dengan Testnet

Artikel ini terakhir di perbaharui September 29, 2022 by suharyani
Mainnet adalah : Penjelasan, Fungsi serta perbedaannya dengan Testnet

Mainnet adalah sebuah blockchain yang independen yang menjalani jaringannya tersendiri. Jika anda ingin mengetahui tentang mainnet lebih dalam anda dapat membaca artikel dibawah ini !

Apa itu Mainnet?

Mainnet adalah blockchain independen yang menjalankan jaringannya sendiri. Tidak seperti jaringan lain, koin mainnet memiliki nilai moneter yang disematkan dengan protokol mereka sendiri. Mainnet melakukan fungsionalitas mentransfer mata uang digital dari pengirim ke penerima dan menunjukkan jaringan utama tempat transaksi aktual terjadi pada buku besar yang didistribusikan.

Singkatnya, mainnet adalah proyek blockchain yang dikembangkan sepenuhnya yang dapat diakses oleh publik untuk digunakan, memberikan cryptocurrency nilai yang jelas dalam implementasi dunia nyata.

Mainnet sering disalahartikan dengan testnet. Sementara testnet digunakan oleh pemrogram untuk memecahkan masalah dan menjalankan uji coba pada aplikasi terdesentralisasi (dApps ) dan EDCC untuk fitur atau bug baru di blockchain, mainnet digunakan untuk blockchain langsung, di mana cryptocurrency asli digunakan. Testnets umumnya berjalan di atas jaringan populer lainnya seperti Ethereum.

mainnet adalah

Fungsi Mainnet

Mainnet penting karena peluncuran mainnet meningkatkan nilai aset hanya karena itu berarti bahwa tim telah menjalankan persyaratan dalam whitepaper mereka. Namun, peluncuran mainnet hanyalah permulaan, untuk terus mendorong nilai ke mainnet, peningkatan berkelanjutan sangat penting. 

Pada akhirnya, mainnet adalah bentuk akhir dari blockchain atau jaringan. Namun, sebelum menerapkan mainnet, sangat penting untuk memastikan Anda telah membahas langkah-langkah yang mengarah ke rilis penuh mainnet, jika tidak, seluruh jaringan dapat dikompromikan.

Kredibilitas

Sebuah proyek dengan mainnet tidak diragukan lagi memiliki kredibilitas lebih dari satu tanpa; kehadiran mainnet memungkinkan pembentukan ekosistem peserta yang hidup, memungkinkan interaksi dan transaksi real-time berlangsung dalam transparansi penuh.

Tanpa mainnet, sebuah proyek murni konseptual dalam ekosistem blockchain tanpa produk yang berfungsi untuk diuji oleh peserta.

Bukti kemajuan yang dapat diverifikasi

Blockchain adalah buku besar publik dari semua transaksi yang dapat diakses oleh siapa saja. Kami dapat mengklaim kembali hak penuh kami untuk memverifikasi setiap transaksi kami untuk memastikan bahwa kami diperbarui pada status mereka.

Kehadiran mainnet menunjukkan bahwa proyek beroperasi dan berkembang secara teknis. Selain itu, karena publik dapat terlibat dalam jaringan dan kegagalan apa pun dapat membahayakan kerja bagian dalam blockchain, mainnet langsung akan menguji fitur dan kapasitas blockchain.

Akibatnya, meluncurkan mainnet memerlukan banyak waktu dan upaya untuk menjamin bahwa semua komponen berfungsi dengan benar.

 

Apa itu Testnet?

Testnet adalah blockchain alternatif yang akan digunakan untuk pengujian. Koin Testnet berbeda dari koin sebenarnya, dan koin testnet tidak memiliki nilai uang. Ini memungkinkan pengembang aplikasi atau penguji bereksperimen tanpa harus menggunakan koin berharga. 

Singkatnya, testnet adalah jaringan paralel yang ditujukan untuk tujuan pengujian. Blockchain bitcoin disebut livenet dan benar-benar terpisah dari testnet. 

Pada artikel ini kami mengambil Bitcoin sebagai koin utama. Namun, artikel ini mencakup semua koin yang memiliki jaringan testnet.

Meskipun serupa, testnet dan livenet tidak kompatibel. Ini berarti Anda tidak dapat menggunakan koin sebenarnya di testnet, dan Anda tidak dapat menggunakan koin testnet di jaringan livenet.

Fungsi Testnet

Testnet sering digunakan untuk pengembangan. Misalnya, Anda membuat fungsi baru yang mengharuskan Anda mengirim dan menerima mata uang asli. Testnet Blockchain adalah tiruan sempurna dari protokol asli, menggunakan teknologi dan alat yang sama untuk melakukan tugas yang sama.

Testnet membantu dalam penciptaan lingkungan yang stabil dan dapat digunakan yang mencakup semua komponen perangkat keras dan perangkat lunak penting untuk pelaksanaan skenario pengujian dan deteksi bug.

Biaya

Setiap transaksi, pembaruan, dan waktu sebuah proyek dikerahkan, itu akan membutuhkan pembayaran biaya blockchain, yang akan sering dan berulang selama fase pengujian.

Tidak masuk akal untuk menyimpulkan dari sini bahwa harga tinggi akan diperlukan untuk menguji suatu produk secara efisien dan memeriksa berbagai pilihannya.

Misalnya, jika masalah pada jaringan utama terjadi selama fase pengujian, itu dapat mengganggu seluruh jaringan dan aset serta transaksi penggunanya, menyebabkan pengguna kehilangan uang.

Pengujian di mainnet bisa sangat mahal bagi pengembang dan reputasi cryptocurrency secara keseluruhan.

Jaminan kualitas 

Jaminan kualitas adalah komponen penting dalam menerapkan aplikasi berperforma tinggi dan bebas kesalahan di jaringan.

Berbagai batasan dan elemen secara signifikan menentukan validitas hasil tes saat organisasi berubah ke metode shift-kiri untuk meningkatkan kualitas aplikasi.

Akibatnya, lingkungan pengujian yang mirip dengan kondisi mainnet diperlukan oleh pengembang.

Kesesuaian

Koin jaringan uji tidak kompatibel dengan mata uang jaringan utama dan sebaliknya, memerlukan pembuatan koin atau teknik baru; mengakibatkan proses yang jauh lebih lama, rumit, dan mahal.

Namun, semua proyek baru harus terlebih dahulu diuji pada testnet, blockchain terpisah dengan blok genesisnya. Pengembang dapat menguji setiap komponen blockchain sebelum dirilis, dan orang-orang yang bekerja di pasar bitcoin dapat tetap sepenuhnya independen dari aktivitas coba-coba apa pun.

Perbedaan Testnet vs Mainnet

  • Tujuan: Testnet adalah pengujian “Sandbox”, sedangkan mainnet adalah blockchain fungsional yang dirilis.
  • Biaya Operasi: Di ​​testnet, token tidak memiliki nilai apa pun. Biaya operasi di mainnet lebih tinggi. Setiap operasi yang dilakukan di blockchain membutuhkan biaya dalam bentuk token yang memiliki nilai tertentu. Contoh operasi ini termasuk transfer nilai, imbalan taruhan, atau penerapan Kontrak Cerdas.
  • ID Jaringan: ID jaringan membantu pengembang mengidentifikasi jaringan. Mainnet dan testnet memiliki ID Jaringan yang berbeda. Misalnya, ID jaringan mainnet Ethereum adalah 1, sedangkan testnet lain yang paling umum digunakan memiliki ID jaringan 3, 4, dan 42 untuk Ropsten, Rinkeby, dan Kovan, masing-masing.
  • Genesis Block: Blok genesis adalah blok pertama dari setiap blockchain. Baik testnet maupun mainnet memiliki blok genesis independen mereka sendiri.
  • Node: Testnet memiliki lebih sedikit node daripada mainnet.
  • Frekuensi Transaksi: Frekuensi transaksi rendah untuk sebuah testnet.

Semua itu merupakan penjelasan tentang crypto landing, anda dapat membaca artikel lain hanya di jurnal GIC. Tidak hanya itu baca juga tentang fitur terbaru GIC yaitu GICVerse hanya di website GIC.

Jangan lupa untuk registrasi dan download GIC Mobile Apps di Google Play Store juga Apple App Store. Untuk dapat mulai memulai trading di GICTrade dengan modal ringan !GIC

suharyani
"Writing is easy. All you do is stare at a blank sheet of paper until drops of blood form on your forehead.” – Gene Fowler. Ani is a content and copywriter who really loves her job and very interested in the digital marketing field especially Social Media and SEO.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami