Ciphertext: Perbedaan, Cara Kerja, dan Bagaimana Contoh dari Ciphertext

Artikel ini terakhir di perbaharui October 3, 2022 by Wachda Mihmii
Ciphertext: Perbedaan, Cara Kerja, dan Bagaimana Contoh dari Ciphertext
Sekilas-Tentang-Ciphertext

Ciphertext adalah istilah yang digunakan dalam kriptografi untuk menggambarkan bentuk pesan terenkripsi yang awalnya dibuat sebagai plaintext. Untuk mengetahui lebih lanjutnya, Anda bisa mempelajari lebih lengkapnya melalui artikel berikut ini. Ikuti juga Instagram GIC untuk mengetahui informasi pasar trading yang terjadi saat ini.

Apa itu Ciphertext dalam Kriptografi?

Ciphertext adalah istilah yang digunakan dalam kriptografi untuk menggambarkan bentuk pesan terenkripsi yang awalnya dibuat sebagai plaintext. Algoritma yang digunakan untuk mengenkripsi pesan dikenal sebagai cipher.

Ciphertext berisi plaintext asli. Selama proses enkripsi, plaintext diubah menjadi tidak dapat dibaca oleh orang atau perangkat mana pun yang tidak memiliki kunci dekripsi untuk mengubahnya kembali menjadi plaintext asli.

Cipher yang digunakan untuk membuat ciphertext adalah algoritma. Ciphertext adalah output dari penerapan algoritma enkripsi.

Sebelum pengembangan perangkat elektromekanis dan prototipe komputer , algoritma sandi dilakukan dengan tangan, biasanya menggunakan pena dan kertas. Ada beberapa jenis cipher, seperti substitusi, substitusi polialfabet, dan transposisi.

Aset Kripto, Investasi Masa Kini dan Cara Mendapatkannya

Substitusi cipher adalah metode enkripsi ketika bagian dari plaintext diganti dengan ciphertext dan dapat didekode menggunakan kunci. Cipher substitusi polialfabet menggunakan alfabet campuran untuk enkripsi.

Salah satu jenis transposition cipher, rail fence cipher, adalah metode enkripsi dimana unit plaintext menggeser posisi berdasarkan sistem tertentu. Hasilnya adalah plainteks permutasi. Beberapa jenis cipher transposisi lainnya termasuk transposisi ganda dan kolumnar, serta scytale.

Cipher modern memberikan keamanan yang lebih tinggi pada plaintext daripada cipher klasik. Ada dua kategori utama metode enkripsi modern – kriptografi kunci pribadi dan kriptografi kunci publik.

Penyerang yang mencoba memecahkan sandi yang menggunakan kriptografi kunci pribadi mengetahui teks biasa dan teks sandi yang sesuai dengannya. Baik pengirim maupun penerima memiliki kunci yang dibagikan sebelumnya yang mereka gunakan untuk dekripsi. Enkripsi kunci privat dilakukan dengan menggunakan algoritma DES dan AES.

Korespondensi yang menggunakan kriptografi kunci publik memerlukan dua kunci untuk enkripsi dan dekripsi – kunci privat dan kunci publik. Pengirim menggunakan kunci publik untuk mengenkripsi plaintext. Penerima tidak mengetahui apa itu kunci privat. Sebaliknya, penerima memiliki kunci publik yang digunakan untuk mendekripsi ciphertext dan mengakses pesan.

Kriptografi: Sejarah, Jenis, Beserta dengan Contohnya

Apa itu Cipher dan Bedanya dengan Ciphertext?

Cipher, juga disebut algoritma enkripsi, adalah sistem untuk mengenkripsi dan mendekripsi data. Sebuah cipher mengubah pesan asli, yang disebut plaintext, menjadi ciphertext menggunakan kunci untuk menentukan bagaimana hal itu dilakukan.

Cipher umumnya dikategorikan menurut cara kerjanya dan bagaimana kuncinya digunakan untuk enkripsi dan dekripsi. Block cipher mengakumulasikan simbol dalam pesan dengan ukuran tetap (blok), dan stream cipher bekerja pada aliran simbol yang berkelanjutan. Ketika sebuah cipher menggunakan kunci yang sama untuk enkripsi dan dekripsi, mereka dikenal sebagai algoritma atau cipher kunci simetris. Algoritma atau cipher kunci asimetris menggunakan kunci yang berbeda untuk enkripsi/dekripsi.

Cipher dapat berupa algoritma yang kompleks atau sederhana. Sandi umum, ROT13 (atau ROT-13), adalah sandi substitusi huruf dasar, singkatan dari “putar sebanyak 13 tempat” dalam alfabet. Dalam sebuah pesan, ROT13 mengganti setiap huruf alfabet dengan huruf yang berada tiga belas tempat di depannya.

Sedangkan untuk Ciphertext, atau cyphertext, adalah metode kriptografi di mana unit informasi, yang dikenal sebagai plaintext, diganti dengan substitusi sebagai bagian dari suatu algoritma. Dengan menggunakan sandi substitusi , huruf tunggal, berpasangan, atau kembar tiga (atau kombinasinya) diganti tetapi tetap dalam urutan yang sama. Cipher substitusi sederhana beroperasi menggunakan huruf tunggal, sedangkan yang dijalankan pada kelompok huruf yang lebih besar adalah poligrafik.

Dalam istilah sederhana, huruf diganti dengan huruf lain. Karakter yang sesuai dapat ditulis di masa lalu sehingga pesan dapat didekripsi. Cipher substitusi juga digunakan dalam kriptografi modern. Cipher blok berorientasi bit lebih abstrak dan menggunakan sistem biner yang besar.

Blockchain Wallet: Cara Kerja, Biaya, Keamanan, dan Contohnya

Cara Kerja Ciphertext dan Cipher

Dalam kriptografi, ciphertext digunakan untuk melindungi data dan informasi rahasia agar tidak terbaca oleh peretas atau orang lain yang berniat jahat. Hasilnya adalah data terenkripsi.

Signal mengenkripsi pesan Anda sehingga tidak dapat dibaca oleh karyawan atau musuh Signal. Catatan medis Anda dienkripsi di server rumah sakit, dan perbankan online Anda diamankan dengan enkripsi TLS – itulah arti gembok hijau di sebelah URL.

Data terenkripsi (ciphertext) hanya dapat diubah kembali menjadi data yang dapat dibaca (plaintext) dengan kunci dekripsi.

Dua jenis kunci ada dalam enkripsi kunci publik (atau enkripsi asimetris): kunci publik dan kunci pribadi. Kunci publik hanya dapat menyandikan data dan kunci pribadi hanya dapat mendekodekannya.

Sedangkan untuk Cara kerja cipher cukup menarik. Ini menggunakan seperangkat aturan atau algoritma tetap untuk mengubah plaintext atau pesan yang dapat dibaca menjadi ciphertext yang tidak lain adalah string karakter acak. Cipher dapat dirancang untuk mengenkripsi atau mendekripsi bit menjadi stream cipher. Atau mereka dapat memproses ciphertext menjadi blok seragam dari sejumlah bit tertentu yang disebut cipher blok.

Sekilas-Tentang-Ciphertext

Metode modem implementasi cipher bergantung pada algoritma cipher dan kunci rahasia yang digunakan oleh algoritma untuk memodifikasi data saat data dienkripsi. Juga, cipher yang menggunakan kunci panjang yang diukur dalam bit lebih aman dari segala jenis serangan brute force. Ini karena ketika panjang kunci lebih panjang, ada kebutuhan untuk lebih banyak upaya brute force agar plaintext terekspos. Kekuatan cipher mungkin tidak selalu bergantung pada panjang kunci, namun cipher modern tetap dikonfigurasi untuk menggunakan kunci yang berukuran 128 bit, 1024 bit, atau lebih.

Bagian utama dari algoritma cipher adalah kuncinya. Di dunia ciphering yang sebenarnya, kuncinya disembunyikan dan bukan algoritmanya. Cipher yang kuat dirancang sedemikian rupa sehingga jika bahkan satu melacak algoritma, tidak mungkin untuk memahami ciphertext tanpa mengetahui apa kunci yang sesuai. Juga sebelum cipher dapat bekerja, pengirim dan penerima harus memiliki satu set kunci.

Indikator Forex: Pengertian, Fungsi, dan Jenis Indikator

Contoh Ciphertext dan Cipher

Caesar cipher adalah cipher substitusi di mana setiap huruf dalam plaintext digeser ke bawah alfabet. Misalnya, dengan pergeseran 1, A menjadi B. Dengan pergeseran 2, A akan menjadi C. Cipher poligrafik, permutasi, transposisi, dan substitusi adalah cipher yang paling umum digunakan untuk mengubah plaintext menjadi ciphertext.

Berikut adalah contoh sandi substitusi Caesar yang sedang beraksi, dengan pergeseran abjad 1.

Plaintext: Jembatan London terbakar

Ciphertext : Mpoepo Csjehf jt cvsojoh

Cipher simetris digunakan dalam segala jenis komunikasi online aman yang dimasukkan ke dalam berbagai jenis protokol jaringan yang digunakan dalam mengenkripsi pertukaran. Seperti misalnya, Secure Sockets Layer atau SSL dan TLS menggunakan cipher untuk mengenkripsi lapisan data aplikasi terutama ketika digunakan dengan HTTPS.

Jaringan pribadi virtual atau VPN adalah yang menghubungkan pekerja jarak jauh atau cabang jarak jauh ke dalam jaringan perusahaan. Ini memang menggunakan protokol dan sandi simetris yang digunakan untuk melindungi komunikasi data. Cipher simetris melindungi privasi data di sebagian besar jaringan Wi-Fi, situs e-niaga, dan layanan perbankan.

Bullish Divergence: Pengertian, Indikator, hingga Pattern

Beberapa protokol seperti OpenPGP dan Secure Sheet atau SSH menggunakan kriptografi asimetris untuk mengotentikasi dan mengenkripsi titik akhir. Ini juga memungkinkan pertukaran kunci simetris yang aman untuk mengenkripsi sesi data. Kriptografi kunci publik lebih aman daripada enkripsi simetris tetapi secara komputasi lebih luas. Inilah sebabnya mengapa karena alasan kinerja, protokol paling mengandalkan cipher untuk mengenkripsi data sesi.

Dengan mengetahui ciphertext adalah istilah yang digunakan dalam kriptografi untuk menggambarkan bentuk pesan terenkripsi yang awalnya dibuat sebagai plaintext, Anda juga telah mempelajari mengenai perbedaannya dengan Cipher sendiri. Anda juga bisa mempelajari hal seputar kriptografi dan blockchain lainnya melalui Jurnal GIC.

Setelah mempelajari setiap hal yang ingin Anda ketahui tersebut, Anda juga bisa melakukan trading bersama dengan GIC, dengan cara melakukan registrasi terlebih dahulu dan nikmati trading mulai dari 150.000 Rupiah!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami