Saham Asia Terhenti Dikarenakan Harga Dolar Melonjak untuk Pound dan Yen

Artikel ini terakhir di perbaharui October 12, 2022 by Wachda Mihmii
Saham Asia Terhenti Dikarenakan Harga Dolar Melonjak untuk Pound dan Yen
Saham-Asia-Terhenti-Karena-Harga-Dolar-Melonjak
Saham Asia sedang berkubang di posisi terendah dua tahun pada hari Rabu (12/10/2022), setelah mengalami penguatan dolar, ketidakstabilan di pasar obligasi Inggris, dan data inflasi AS yang akan datang tersebut membuat sesi liar di Wall Street dan volatilitas yang lebih lanjut bagi para investor.

Untuk mata uang Sterling mengalami kemerosotan selama dua minggu, setelah Gubernur Bank of England Andrew Bailey pada hari Selasa kemarin menegaskan kembali bahwa bank sentral akan mengakhiri program pembelian obligasi darurat minggu ini dan mengatakan kepada manajer dana pensiun untuk menyelesaikan penyeimbangan kembali posisi mereka.

Saham Asia

“Dalam situasi Inggris – mereka memiliki inflasi yang tinggi, dan di bawah paket kebijakan fiskal Kwarteng mereka sebenarnya akan mendorongnya lebih tinggi lagi,” kata Damien Boey, kepala strategi makro di Barrenjoey di Sydney. “Jadi, Anda sebenarnya memaksa bank Inggris untuk melakukan lebih banyak pekerjaan daripada yang seharusnya – yang mana premi risiko di pasar emas naik cukup banyak.”

Sedangkan di Jepang, dolar yang mengamuk dengan mengalami pelonjakan hingga menembus 146 yen untuk pertama kalinya sejak 1998 lalu sehingga mendorong pihak berwenang di Tokyo untuk menjanjikan langkah-langkah yang diperlukan di pasar valuta asing jika diperlukan. Rata-rata saham Nikkei (.N225) turun 0,18%. Gejolak keuangan Inggris dikombinasikan dengan ledakan kekuatan dolar AS yang mengirim sterling ke level terendah dua minggu di 1,0949, sementara dolar Australia yang sensitif terhadap risiko turun menjadi $0,6247, terendah sejak April 2020.

Saham Asia

Untuk Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) turun 0,87%, sementara indeks KOSPI Seoul (.KS11) turun 0,41% dan indeks sumber daya Australia (.AXJO) naik 0,05%. Sedangkan Indeks CSI300 China (.CSI300) turun 0,96% di awal perdagangan dan indeks Hang Seng Hong Kong turun sebesar 1,94%.

Saham-Asia-Terhenti-Karena-Harga-Dolar-Melonjak

Namun, masih terdapat juga sedikit kabar baik di tempat lain. Yang mana, Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan global 2023 dari 2,9% menjadi 2,7%, dengan memperingatkan bahwa tekanan dari inflasi, energi yang didorong oleh perang dan krisis pangan, dan suku bunga yang lebih tinggi dapat mengarahkan dunia ke dalam resesi dan ketidakstabilan pasar keuangan.

Saham Asia

BOE memperingatkan dana pensiun Inggris dan investor lain untuk mengatur rumah mereka pada hari Jumat, ketika itu akan mengakhiri program pembelian obligasi besar yang bertujuan untuk menenangkan pergerakan roller-coaster yang terlihat oleh emas dan sterling dalam beberapa hari terakhir.

Peringatan tersebut, menjelang data inflasi AS pada hari Rabu dan Kamis yang diperkirakan akan menjaga The Fed pada jalur kenaikan suku bunga yang agresif, membuat saham-saham di Wall Street melemah.

Semalam, S&P 500 dan Nasdaq Composite masing-masing turun 0,65% dan 1,10%, meskipun Dow Jones Industrial Average (.DJI) berhasil ditutup naik 0,12%. Benchmark 10-tahun catatan berada di 3,9511%, setelah dibuka di 3,9510%.

Saham Asia

Minyak mentah berjangka Brent turun 51 sen, atau 0,5%, menjadi $93,78 per barel pada 0033 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $88,66 per barel, turun 69 sen, atau 0,8%. Itu adalah penurunan harga ketiga berturut-turut karena investor khawatir tentang penurunan permintaan bahan bakar dan pengetatan pembatasan COVID-19 di China. Sedangkan Spot gold turun 0,2% menjadi $1.661,5 per ounce.

Saham Asia ini bisa Anda ikuti setiap beritanya dengan mencari tahu melalui Berita di Jurnal GIC. Anda akan mendapatkan berita seputar komoditas, crypto, maupun hal berkaitan lainnya dalam dunia investasi untuk setiap paginya. Ikuti juga Instagram GIC untuk mengetahui segala keadaan pasar melalui Morning Brief GIC. Jika Anda ingin melakukan trading, Anda bisa memulainya di GIC dengan modal kecil mulai dari Rp 150.000!

reg

Saham Asia
Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami