Produsen Minyak Timur Tengah Buat Janji Energi Terbarukan

Artikel ini terakhir di perbaharui October 29, 2021 by Rinaldi Syahran
Produsen Minyak Timur Tengah Buat Janji Energi Terbarukan
Sumber Foto: surasak.ch via freepick

Produsen minyak timur tengah, Net-Zero adalah ungkapan yang sering kita dengar saat ini, saat dunia bersiap untuk COP26. Ekonomi Barat tertentu sudah berada di jalur yang tepat untuk mengurangi emisi, tetapi di pusat penghasil minyak dunia, yaitu Teluk Arab. Net-Zero lebih merupakan istilah abstrak.

Akhir pekan ini Arab Saudi, sebagai produsen minyak timur tengah yang terbesar dunia, berkomitmen pada strategi Net Zero 2060. Dalam hal ini, ia mengikuti jejak tetangga regionalnya, UEA, yang telah melangkah lebih jauh dalam menjanjikan Net-Zero pada tahun 2050. Sebagai produsen bahan bakar fosil terbesar di dunia, ‘going green’. Mungkin terdengar seperti paradoks, namun Pemerintah Teluk jelas berpikir sebaliknya. Waktu mereka menjelang COP26 jauh dari kebetulan.

Tidak diragukan lagi bahwa ekonomi ini berencana untuk menjaga minyak tetap mengalir di masa mendatang, yang merupakan realitas ekonomi yang tidak dapat dihindari bukan hanya bagi mereka, tetapi juga untuk keamanan energi global. Namun, ada perbedaan nada yang mencolok dengan negara-negara OPEC yang kaya minyak tidak hanya enggan menerima kebutuhan untuk menjadi lebih ramah lingkungan sebagai fait accompli, tetapi secara proaktif mengambil langkah-langkah untuk melakukannya. Terutama saat menjelang COP26.

Skala pengumuman yang berasal dari wilayah tersebut tampaknya tumbuh lebih besar dari minggu ke minggu. Arab Saudi misalnya, telah berjanji untuk menghadirkan pembangkit listrik tenaga hidrogen hijau terbesar di dunia, yang sepenuhnya ditenagai oleh energi terbarukan, secara online pada tahun 2026. Di tempat lain, dalam semacam kudeta, Abu Dhabi diumumkan sebagai tuan rumah COP28, yang pertama untuk wilayah tersebut, sebagai tanda perubahan jaman. Jelas bahwa Teluk bertaruh bahwa sikap yang lebih hijau akan membuahkan hasil dalam jangka panjang. Namun, itu tidak berarti negara-negaraTeluk akan mengesampingkan kepentingan minyak mereka.

Dalam keputusan yang berpotensi mengubah permainan, beberapa entitas minyak nasional sedang mempertimbangkan untuk mengintegrasikan pasokan energi terbarukan skala penuh ke dalam operasi mereka sendiri.

Mengembangkan model jangka pendek hingga menengah dimana transisi energi dapat terjadi bersamaan dengan produksi hidrokarbon sangat penting untuk prospek ekonomi global. Krisis energi yang sedang berlangsung di Eropa, China, dan bahkan di AS, telah menunjukkan bahwa ada perbedaan besar antara strategi transisi energi berbasis OECD, yang sebagian besar menargetkan energi angin dan matahari.

Kenyataan itu melibatkan hidrokarbon yang tetap menjadi tulang punggung energi dan sistem ekonomi global. Namun, izin produsen minyak untuk beroperasi telah berada di bawah tekanan berat. Karena aktivisme, investor, dan politisi telah mendorong divestasi di seluruh dunia. Dalam menghadapi ini, pilihan untuk perusahaan minyak internasional swasta (IOC) terbatas, tetapi perusahaan minyak nasional (NOC) seperti ADNOC memiliki lebih banyak ruang untuk menyesuaikan.

Penggunaan energi terbarukan tidak hanya akan mengurangi emisi yang terkait dengan produksi hidrokarbon, melainkan pada saat yang sama meningkatkan peluang untuk ekspansi produksi terbarukan di seluruh dunia. Mengintegrasikan energi terbarukan adalah langkah besar menuju rantai produksi minyak dan gas nol bersih. Kerja sama ADNOC dengan produsen energi terbarukan utama di Uni Emirat Arab (UEA) bukanlah hal baru. Perusahaan telah menjanjikan dukungan langsung untuk sejumlah proyek energi terarukan di dalam negeri. Namun, langkah terbaru ini secara besar-besaran meningkatkan skala dukungan ini.

Penggunaan campuran energi surya dan nuklir, menjadikan ADNOC pemasok terkemuka dunia untuk produk minyak dan gas rendah karbon. Dalam skenario perdagangan nantinya, produsen minyak dan gas dengan karbon terendah akan menuai hasil karena intensitas karbon menjadi faktor yang lebih besar dalam biaya untuk melakukan bisnis. Menjelang COP26, tampaknya produsen hidrokarbon terbesar di dunia mengajukan versi transisi energi mereka sendiri, yang melihat minyak dan energi terbarukan mampu hidup berdampingan.

Itulah berita tentang “Produsen Minyak Timur Tengah Buat Janji Energi Terbarukan” dari GICTrade. Baca juga berita dan artikel terlengkap lainnya mengenai komoditas dan forex di Jurnal GIC seperti “Apa Itu Komoditas? Jenis, Beserta Keuntungannya“. Latih juga skill trading Anda dengan membaca buku panduan ebook scalping dan mengikuti kelas trading di forex academy.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.