PMI Zona Euro Turun ke 48,2 Karena Tekanan Melonjaknya Inflasi

Artikel ini terakhir di perbaharui October 25, 2022 by Akhmad Zico Fadlansyah
PMI Zona Euro Turun ke 48,2 Karena Tekanan Melonjaknya Inflasi
PMi-Zona-Euro-Turun

PMI Zona Euro – Penurunan aktivitas bisnis zona euro semakin dalam pada bulan September, meluncur ke level terendah dalam 20 bulan, karena tekanan pada perusahaan dari melonjaknya inflasi meningkat.

Indeks manajer pembelian komposit flash S&P Global untuk zona euro turun ke pembacaan 48,2, turun dari 48,9 pada Agustus dan sejalan dengan perkiraan ekonom. Level di bawah 50 menunjukkan kontraksi.

Saat menghapus angka-angka yang terdaftar selama penguncian COVID-19, perlambatan bulan September di PMI adalah yang paling curam untuk area mata uang sejak 2013, menyoroti hambatan kuat yang dihadapi ekonomi zona euro.

Aktivitas di sektor manufaktur dan jasa turun, masing-masing menyentuh posisi terendah 19 dan 28 bulan, karena melonjaknya harga – terutama dari lonjakan biaya energi terkait dengan pengurangan pasokan gas Rusia baru-baru ini – menyebabkan konsumen mengendalikan pengeluaran dan menambah beban perusahaan.

“Resesi zona euro akan segera terjadi karena perusahaan melaporkan memburuknya kondisi bisnis dan meningkatnya tekanan harga terkait dengan melonjaknya biaya energi,” kata Chris Williamson, kepala ekonom bisnis di S&P Global Market Intelligence.

“Pembacaan PMI awal menunjukkan kontraksi ekonomi 0,1% pada kuartal ketiga.” tambah Chris.

Pesanan baru untuk barang dan jasa merosot untuk bulan ketiga berturut-turut, S&P Global mengatakan, karena “pesanan manufaktur turun sangat parah, tetapi arus masuk bisnis baru sektor jasa juga turun pada tingkat yang meningkat, dalam kedua kasus menurun lebih cepat daripada yang ditunjukkan oleh output. pada percepatan lebih lanjut dari penurunan output di bulan Oktober.”

Pertumbuhan lapangan kerja tidak berubah setelah mencapai level terendah 17-bulan pada Agustus, yang menurut S&P Global mencerminkan meningkatnya keengganan pengusaha untuk mempekerjakan pekerja baru.

Secara negara demi negara, Jerman – ekonomi terbesar di Eropa – mencatat PMI terlemah sejak Mei 2020 di 45,9, dengan industri jasanya mengalami penurunan aktivitas terbesar dalam lebih dari 13 tahun. Aktivitas bisnis manufaktur, bagian sentral dari ekonomi Jerman, juga tergelincir, tetapi berkurangnya kendala rantai pasokan membantu memoderasi tingkat penurunan.

PMi-Zona-Euro-Turun

Analis di ING memperingatkan bahwa, dengan berakhirnya musim pariwisata musim panas di Eropa, hanya ada sedikit peluang tersisa untuk “acara mengejar ketinggalan” bagi perusahaan-perusahaan di benua itu. Mereka mengatakan pesimisme lebih lanjut tercermin dalam penurunan kepercayaan konsumen zona euro ke rekor terendah pada bulan September.

Mereka menambahkan bahwa mereka percaya data PMI terbaru menegaskan pendapat mereka bahwa Zona Euro menghadapi apa yang disebut “stagflasi” – periode yang ditandai dengan inflasi yang tinggi, pengangguran yang meningkat, dan pertumbuhan yang rendah.

Williamson dari S&P Global mengatakan angka tersebut juga menggarisbawahi kesulitan yang dihadapi pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa dalam upaya mereka untuk menjinakkan pertumbuhan harga sambil secara bersamaan menghindari resesi berkepanjangan dalam ekonomi zona euro.

EUR/USD diperdagangkan dalam zona merah terhadap dolar setelah pembacaan PMI setelah melemah ke level terendah 20-tahun sebelumnya pada hari Jumat, sementara imbal hasil 10-tahun Jerman menyentuh 2% untuk pertama kalinya sejak 2013.

PMI Zona Euro ini bisa Anda update secara berkala melalui website-website resmi seperti forex factory, investing, maupun website lainnya. Anda juga bisa mendapatkan berita mengenai PMI ini melalui Jurnal GIC. Anda juga bisa mendapatkan berita lainnya seperti analisa harga, berita mengenai minyak, saham, maupun lainnya. Registrasikan diri Anda jika ingin melakukan trading dengan modal kecil mulai dari 150.000 di GIC!

reg

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami