Pasar Minyak Bearish, Apakah itu Tiba-tiba Berubah?

Artikel ini terakhir di perbaharui October 29, 2021 by Rinaldi Syahran
Pasar Minyak Bearish, Apakah itu Tiba-tiba Berubah?
Sumber Foto: surasak.ch via freepick

Pasar Minyak Bearish beserta gas alam yang telah jatuh selama beberapa hari terakhir berkat trifecta katalis bearish yaitu, cuaca yang hangat, intervensi gas alam Putin, dan kesepakatan untuk melanjutkan pembicaraan di Wina tentang program nuklir Iran. Setelah diperdagangkan di atas $85 per barel untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun, harga Brent tercatat di $83.60 pada hari Kamis, sementara harga WTI turun menjadi $82.50. Namun, gas alam mencatat penurunan terbesar, dengan harga turun 6.3% hingga diperdagangkan pada $5.81 per MMBtu.

Laporan EIA yang terbaru dan pembaruan komoditas Standard Chartered telah mengungkapkan bahwa persediaan AS telah meningkat relatif terhadap norma musiman sejak akhir September. Memang, perubahan rata-rata empat minggu telah berubah menjadi positif sejak awal Oktober, sebagian karena suhu yang lebih tinggi dari biasanya, dan saat ini mencapai +454 ribu barel per hari.

Pasar minyak bearish ini dikarenakan persediaan produk minyak belum memulai penarikan tajam musiman seperti biasanya. Jadi tidak akan mengherankan jika minyak naik menjadi 10.36 juta barel (mb) yang relatif terhadap rata-rata musiman pada data terbaru.

Yang lebih mengkhawatirkannya lagi, pasar minyak bearish dengan permintaan minyak mentah tersirat turun (w/w) untuk semua produk kecuali bahan bakar jet, dengan ketidaksesuaian utama antara total persediaan minyak mentah dan persediaan di pusat penetapan harga WTI di Cushing, Oklahoma.

Selama tiga minggu terakhir, persediaan Cushing telah turun sebesar 8.2 mb. Sementara persediaan minyak mentah di seluruh AS telah meningkat sebesar 17.9 mb. Standard Chartered mengatakan ketersediaan minyak mentah yang cukup di AS jelas tidak mencerminkan Cushing. Namun, SC mengatakan perbedaan harga domestik harus dapat menyesuaikan aliran yang cukup agar Cushing dapat meningkat, yang mengurangi distorsi kekurangan lokal. Bankir mengatakan, modelnya telah memperkirakan sedikit pengetatan hingga Desember dan kemudian kembali ke surplus yang signifikan pada Januari.

Untuk menambah surplus di tahun mendatang adalah ekspektasi dari ekspor Iran yang lebih tinggi pada 2022 untuk memoderasi kenaikan dalam reli minyak mentah saat ini.

Sampai baru-baru ini, kenaikan harga gas alam AS lebih disebabkan oleh kekhawatiran akan musim dingin yang lebih dingin, dan ekspektasi peningkatan ekspor ke Asia dan Eropa dibandingkan dengan fundamental domestik. Situasi penyimpanan di 48 negara bagian yang lebih rendah tetap jelas lebih nyaman daripada di Eropa. Selain itu, sementara persediaan berada di bawah rata-rata lima tahun, dengan kesenjangan yang menyempit.

Data penyimpanan EIA terbaru menunjukkan peningkatan w/w sebesar 92 miliar kaki kubik (bcf), sehingga totalnya menjadi 3.461bcf. Kesenjangan di bawah tingkat penyimpanan rata-rata lima tahun, menyempit untuk minggu keenam berturut-turut yang menjadikannya 151bcf, 23bcf lebih sedikit b/b dan 84bcf lebih sedikit daripada di minggu pertama bulan September. Namun, perkembangan terbaru pada ruang angkasa telah mengacaukan kinerja gas alam.

Harga gas alam Inggris dan Eropa turun pada hari Kamis setelah presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan Gazprom yang dikelola negara untuk mulai mengajukan fasilitas penyimpanan di benua itu mulai bulan depan. Gazprom telah membiarkan fasilitas penyimpanannya di Eropa turun ke tingkat yang luar biasa rendah, dengan kritik yang menunjukkan bahwa Rusia telah memperburuk krisis energi untuk meningkatkan tekanan pada Jerman dan Uni Eropa untuk mempercepat persetujuan pipa Nord Stream 2 yang kontroversial. Padahal, Rusia telah membantah tuduhan itu. Tetapi kekhawatiran serius telah muncul atas dampak jangka panjang dari harga tinggi tersebut pada permintaan gas di masa depan. Analis tetap terbagi pada, apakah permintaan akan terus melampaui pasokan di tahun-tahun yang akan datang.

Richard Gorry, Managing Director JBC Energy Asia, menilai krisis gas saat ini kemungkinan akan terulang kembali di masa depan. “Ini akan menjadi krisis yang berulang selama tiga atau empat tahun ke depan. Hanya karena kami tidak memiliki banyak pasokan gas alam baru yang masuk ke pasar pada periode itu. Pada tahun 2025, situasinya mungkin berubah, tetapi saya pikir kita pasti memiliki beberapa tahun di mana kita akan melihat harga energi yang tinggi. hal ini yang menjadikan pasar minyak bearish” Katanya kepada Capital Connection CNBC pada pertengahan Oktober.

Gorry juga menunjuk ke jembatan gas alam, mencatat bahwa permintaan gas telah tumbuh “cukup cepat” karena negara-negara berusaha untuk beralih dari batu bara dan minyak, ke energi yang lebih bersih dikarenakan gas alam lebih sedikit menimbulkan polusi daripada batu bara dan minyak.

Tetapi James Whistler, kepala derivatif energi global di perusahaan pialang kapal Simpson Spence Young, memohon untuk berbeda dan mengatakan harga tidak mungkin tetap tinggi setelah musim dingin ini.

“Apakah kita akan berada dalam krisis energi terus-menerus selama tiga tahun kedepan? Sama sekali tidak. Ini adalah masalah jangka pendek. Pada Maret atau April tahun depan, kita akan melihat harga yang jauh lebih masuk akal mulai muncul lagi” Kata Whistler kepada “Street Signs Asia” CNBC pada hari Rabu.

Gavin Thompson, wakil ketua energi Asia Pasifik di Wood Mackenzie, juga bearish, mengatakan bahwa krisis energi lain kemungkinan akan menyebabkan dunia jatuh kembali ke minyak dan batu bara.

“Dua minggu lalu, kami melaporkan bahwa harga gas alam yang tinggi dapat menyebabkan peningkatan permintaan minyak sebesar 2mb/hari karena pembangkit listrik beralih dari nat, gas yang menjadi minyak. Meski harga minyak telah reli, nat. Harga gas baru-baru ini diperdagangkan setara dengan minyak pada $200/barel, sehingga tidak berkelanjutan bagi perusahaan pembangkit listrik untuk terus mengandalkan bahan bakar yang lebih bersih.

Demikianlah berita “Pasar Minyak Bearish, Apakah itu Tiba-tiba Berubah?” dari GICTrade. Baca juga artikel dan berita komoditas dan forex terlengkap lainnya di Jurnal GIC. Jangan lupa juga untuk mendapatkan bonus GICT dengan mengikuti event jumat barokah dan 100% deposit bonus.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.