Minyak Mentah Di Bawah Nilai Tertinggi, Pasar Menimbang Permintaan

Artikel ini terakhir di perbaharui November 8, 2022 by Wachda Mihmii
Minyak Mentah Di Bawah Nilai Tertinggi, Pasar Menimbang Permintaan
Minyak Mentah di Bawah Nilai Tertinggi

Harga minyak mentah melayang di bawah level tertinggi dua bulan pada hari Selasa ini karena pasar membebani sinyal permintaan beragam dari importir utama China, meskipun pelemahan dolar, di tengah ekspektasi Federal Reserve yang kurang hawkish, membantu harga mempertahankan kenaikan baru-baru ini.

Data pada hari Senin menunjukkan impor minyak China melonjak ke level tertinggi lima bulan pada Oktober, sebagian besar didorong oleh peningkatan kuota impor untuk penyulingan lokal, karena Beijing berjuang untuk menopang pertumbuhan ekonomi.

Nikmati Profit Puluhan Juta dengan Menggunakan Ini!

Stop Ikut Trading Modus Nipu, Ikuti Ini Untuk Profit Konsisten!

Harga Minyak Mentah Hari Ini

Minyak Mentah di Bawah Nilai Tertinggi

Indikator lain menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi yang lesu kemungkinan akan membuat permintaan China tetap lemah, meskipun harga jual yang lebih rendah untuk crude oil dan peningkatan persediaan dapat mendukung impor minyak China secara singkat.

Pasar crude oil menandai awal yang berombak untuk minggu ini setelah otoritas China mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk mengurangi penguncian COVID-19 di negara itu, terutama karena bergulat dengan wabah terburuk sejak Mei.

Langkah ini menandakan lebih banyak gangguan pada aktivitas bisnis di importir minyak terbesar dunia, sebuah tren yang telah menghancurkan pertumbuhan ekonomi di negara itu tahun ini.

Minyak berjangka Brent naik sedikit menjadi $98 per barel, sementara crude oil berjangka West Texas Intermediate naik 0,2% menjadi $91,95 per barel pada 20:37 ET (01:37 GMT). Kedua kontrak sempat mencapai level tertinggi dua bulan pada hari Senin, meskipun dalam perdagangan yang bergejolak.

Follow Cara Ini Jika Mau Dapatkan Ratusan Juta dalam 1 Bulan!

Gak Perlu Spread Terlalu Tinggi, Gunakan Akun Ini!

Harga Dolar Terhadap Minyak Mentah

Melemahnya dolar, didorong oleh harapan Federal Reserve yang kurang hawkish, tampaknya menjadi pendorong utama kenaikan harga minyak baru-baru ini. Pasar minyak mentah rally pekan lalu setelah beberapa pejabat Fed mengatakan mereka mendukung kenaikan suku bunga yang lebih kecil dalam beberapa bulan mendatang.

Investor sekarang menunggu data inflasi IHK AS yang akan dirilis akhir pekan ini, yang diharapkan menjadi faktor dalam rencana Fed untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut. Kenaikan suku bunga adalah salah satu beban terbesar pada harga minyak tahun ini, karena pasar khawatir kebijakan moneter yang lebih ketat akan merugikan permintaan minyak mentah.

Di AS, fokus juga pada pemilihan paruh waktu, mulai hari ini, yang akan melihat orang Amerika memberikan suara untuk memutuskan partai mana yang mengendalikan kedua kamar Kongres.

Presiden Joe Biden telah merilis minyak dari Cadangan Minyak Strategis negara itu dalam upaya untuk menurunkan harga bensin menjelang pemilihan.

Tetapi pengetatan pasokan, terutama setelah pengurangan produksi oleh Organization of Petroleum Exporting Countries (OPEC), mendorong harga minyak mentah. Pasokan yang lebih ketat juga diperkirakan akan menjaga harga minyak mentah tetap tinggi dalam beberapa bulan mendatang, terutama jika permintaan meningkat selama musim dingin.

Harga minyak mentah akan diupdate setiap harinya berdasarkan berbagai macam sumber. Ketahui berita lainnya juga melalui Jurnal GIC. Gunakan akun ECN untuk melakukan trading di GIC agar mendapatkan spread terendah yaitu nol saja. Selain itu, jangan lupa ikuti GIC Gebyar Hadiah untuk dapatkan total hadiah 1 Miliar tanpa diundi!

reg

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami