Minyak Merosot Akibat Peningkatan Inventaris AS, Saudi Batasi Kerugian

Artikel ini terakhir di perbaharui October 26, 2022 by Wachda Mihmii
Minyak Merosot Akibat Peningkatan Inventaris AS, Saudi Batasi Kerugian
Harga-Minyak-Merosot

Harga minyak turun pada hari Rabu, (26/10/2022) setelah data menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS tumbuh lebih dari yang diharapkan pekan lalu, meskipun tanda-tanda permintaan bensin yang kuat dan peringatan tentang pasokan yang lebih ketat dari Arab Saudi menahan kerugian.

Data American Petroleum Institute (API) pada hari Selasa kemarin, menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS tumbuh 4,5 juta barel dalam seminggu hingga 21 Oktober, lebih dari ekspektasi untuk peningkatan 200.000 barel.

Sementara pembacaan kemungkinan mencerminkan penarikan dari Strategic Petroleum Reserve (SPR), itu juga menandakan surplus jangka pendek dalam pasokan minyak, yang negatif untuk harga.

Angka tersebut muncul menjelang laporan resmi yang diperkirakan menunjukkan persediaan minyak mentah AS tumbuh 1 juta barel pekan lalu.

Minyak Brent Berjangka yang diperdagangkan di London turun 0,7% menjadi $91,09 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun 0,5% menjadi $84,86 per barel pada pukul 22:09 ET (02:09 GMT). Kedua kontrak naik sedikit pada hari Selasa.

Harga-Minyak-Merosot

Pasar minyak mentah menandai awal yang lemah untuk minggu ini setelah serangkaian pembacaan manufaktur yang lebih lambat dari perkiraan menimbulkan kekhawatiran atas memburuknya permintaan minyak mentah. Data dari China, importir minyak mentah terbesar dunia, juga menunjukkan bahwa pengiriman minyak ke negara itu melambat drastis tahun ini.

Harga minyak turun tajam dari tertinggi tahunan karena kekhawatiran perlambatan permintaan dan peningkatan pasokan AS membebani pasar. Tetapi harga telah rebound dalam beberapa pekan terakhir setelah pemotongan pasokan oleh Organization of Petroleum Exporting Countries and allies (OPEC+).

Data API Selasa kemarin juga menunjukkan bahwa persediaan bensin turun tajam minggu lalu, menunjukkan bahwa permintaan bahan bakar AS tetap stabil. Data terbaru dari Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan bahwa persediaan bensin AS menyentuh level terendah delapan tahun pada pertengahan Oktober.

harga minyak turun

Lebih lanjut untuk mendukung harga minyak mentah turun, Menteri Energi Arab Saudi Abdulaziz bin Salman memperingatkan bahwa pelepasan pasokan SPR Washington akan mengakibatkan lebih banyak penderitaan dalam beberapa bulan mendatang. Pemerintahan Biden mulai menarik banyak dari SPR tahun ini untuk melawan lonjakan harga minyak, dan telah mengancam lebih banyak rilis sebagai tanggapan terhadap pengurangan pasokan OPEC+.

SPR saat ini berada di level terendah sejak 1984, yang mendapat kritik dari saingan politik Biden. Sementara pemerintah AS baru-baru ini menguraikan rencana untuk mengisi kembali SPR, itu hanya akan dilakukan ketika harga minyak jauh di bawah level saat ini.

Skenario seperti itu mungkin tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat, mengingat OPEC+ mengancam lebih banyak pengurangan pasokan untuk menjaga harga tetap tinggi. Pasokan minyak juga dapat diperketat lebih lanjut pada lebih banyak pembatasan terhadap Rusia.

Harga minyak turun maupun komoditas lainnya akan terus diperbarui beritanya melalui Jurnal GIC. Selain komoditas, Anda akan mendapat berita analisa lainnya seperti emas, forex, maupun berita lainnya. Jangan lupa untuk mendaftarkan diri di GIC untuk trading dengan modal kecil mulai dari 150.000 Rupiah!

reg

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami