Harga Minyak Tetap Tinggi pada Tahun yang Akan Datang

Artikel ini terakhir di perbaharui October 26, 2021 by Rinaldi Syahran
Harga Minyak Tetap Tinggi pada Tahun yang Akan Datang
Sumber Foto: surasak.ch via freepick

Enam tahun setelah mantan kepala eksekutif BP Bob Dudley mengatakan bahwa “Industri perlu bersiap untuk level yang lebih rendah dengan jangka waktu yang lebih lama”. Semakin banyak bank investasi besar sekarang mengharapkan harga minyak “tetap Lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama”.

Konsumsi minyak global yang meningkat di tengah ketatnya pasokan, bertentangan dengan beberapa perkiraan tahun lalu yang mengindikasikan permintaan mungkin telah mencapai puncaknya atau bisa dibilang hampir mencapai puncaknya. Serta kurangnya investasi selama bertahun-tahun dalam pasokan baru setelah terpuruknya tahun 2015, yang telah mendorong bank-bank Wall Street untuk meningkatkan secara signifikan proyeksi harga minyak dalam jangka pendek dan menengah.

Harga minyak telah mencapai tertinggi selama bertahun-tahun dalam beberapa hari terakhir, dengan WTI Crude  tertinggi sejak 2014 dan Brent Crude pada level tertinggi sejak Oktober 2018. Bahkan setelah reli terakhir, harga masih memiliki ruang untuk naik lebih lanjut, dikarenakan hal ini, banyak bank investasi besar yang percaya.

Goldman Sachs, misalnya, melihat Brent mencapai $90 per barel pada akhir tahun ini, naik $80 yang diharapkan sebelumnya. Pendorong utama perkirakan Goldman yang lebih tinggi adalah pemulihan permintaan minyak global di tengah yang masih melemah terhadap respon pasokan dari produsen minyak non-OPEC+.

Bank investasi juga melihat harga minyak yang lebih tinggi berkelanjutan di tahun-tahun yang mendatang. Fundamental menjamin harga minyak yang lebih tinggi, dan perkiraan bank untuk beberapa tahun ke depan adalah $85 per barelnya. Damien Courvalin, Kepala Riset Energi & Ahli Strategi Komoditas Senior di Goldman Sachs, mengatakan kepada CNBC awal bulan ini.

“Permintaan minyak akan mencapai rekor tertinggi tahun depan dan tahun setelah itu, kita perlu melihat peningkatan investasi” Katanya. “Kami menghadapi defisit beberapa tahun potensial dan risiko harga yang jauh lebih tinggi” Kata Courvalin kepada CNBC. Pasar modal RBC juga bullish pada harga minyak dalam jangka menengah. “Kami mempertahankan pandangan bahwa kami telah menjaganya sepanjang tahun, bahwa pasar minyak tetap pada hari-hari awal siklus beberapa tahun secara struktural yang kuat” Kata analis RBC Michael Tran dalam sebuah catatan pada pertengahan Oktober yang dibawa oleh Reuters.

Pekan lalu, Morgan Stanley menaikkan prospek harga minyak jangka panjangnya sebesar $10 per barel menjadi $70. BNP Paribas memperkirakan harga minyak hampir $80 per barel pada 2023, pada catatan Bloomberg. UBS memperkirakan harga minyak “akan tetap didukung dengan baik hingga tahun depan” dengan pasar yang tetap ketat setidaknya hingga kuartal pertama 2022, karena persediaan terendah OECD sejak 2015 hanya merupakan pelonggaran bertahap dari pemotongan OPEC+ dan juga permintaan minyak yang memukul 100juta barel per hari (bph) pada Desember 2021.

“Sementara permintaan diperkirakan juga meningkat tahun depan, tambahan produksi OPEC+ dan AS akan menghasilkan pasar minyak yang seimbang. Dengan lebih banyak anggota OPEC+ yang berjuang untuk meningkatkan produksi sesuai dengan rencana grup. Penambahannya pada tahun 2022 kemungkinan hanya akan menjadi sebagian kecil dari peningkatan 3.76mbpd yang dimaksudkan saat ini, yang seharusnya dapat mencegah pasar kelebihan pasokan, menurut pandangan kami” Giovanni Staunovo, Dominic Schinder, dan Wayne Gordon menulis ini pada hari Jumat.

“Mengingat semua ini, kami sedang memperkirakan Brent akan diperdagangkan pada USD 90/bbl pada bulan Desember dan Maret, sebelum turun menjadi USD 85/bbl untuk sisa tahun 2022” Tambah analis UBS.

Setelah tahun 2022, harga minyak kemungkinan akan tetap lebih tinggi secara struktural karena permintaan minyak akan terus meningkat sementara pasokan baru akan memperlambat pertumbuhan konsumsi, terutama karena kurangnya investasi selama lima tahun dan tekanan pada perusahaan minyak untuk mengurangi emisi dan investasi dalam pasokan baru, kata para analis.

Pengeluaran hulu tahunan global perlu meningkat sebanyak 54 persen menjadi $542 miliar jika pasar minyak ingin mencegah kejutan kekurangan pasokan berikutnya, kata Moody’s awal bulan ini.

“Analis kami menunjukkan bahwa perusahaan hulu perlu meningkatkan pengeluaran mereka secara signifikan untuk jangka menengah sehingga sepenuhnya dapat mengganti cadangan dan menghindari penurunan produksi di masa depan” Kata Wakil Presiden Moody’s Sajjad Alam.

Industri minyak “sangat kurang berinvestasi” dalam pasokan untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat, yang akan kembali ke tingkat sebelum COVID segera setelah akhir tahun 2021 atau awal 2022, Greg Hill, presiden produsen minyak AS Hess Corp yang mengatakan pada akhir September.

Tahun lalu, investasi hulu global merosot ke level terendah dalam 15 tahun sebesar $350 miliar, menurut perkiraan Wood Mackenzie dari awal tahun ini.

Demikian penjelasan berita tentang “Harga Minyak Tetap Tinggi pada Tahun yang Akan Datang” dari GICTrade. Baca juga berita dan artikel lainnya yang memberikan informasi mengenai komoditas, keuangan dan forex di Jurnal GIC. Jangan ketinggalan juga untuk mengikuti event pelatihan trading di NFP live trading dan dapatkan buku panduan trading ebook scalping.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.