Harga Minyak Melemah, Tingkatkan Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi

Artikel ini terakhir di perbaharui October 18, 2022 by Wachda Mihmii
Harga Minyak Melemah, Tingkatkan Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi

Harga minyak melemah pada hari Selasa (18/10/2022) karena pasar menimbang tanda-tanda pengetatan pasokan minyak mentah terhadap meningkatnya kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi global akan mengikis permintaan minyak mentah pada tahun ini.

Pasar minyak mentah menandai awal yang lambat untuk minggu ini, dengan mempertahankan sebagian besar kerugian minggu lalu di tengah tanda-tanda yang berkembang bahwa Amerika Serikat akan memasuki resesi dalam 12 bulan ke depan, menurut ekonom Bloomberg.

Perkiraan yang suram datang di tengah meningkatnya inflasi di negara tersebut, dengan kenaikan suku bunga yang tajam oleh Federal Reserve, yang mana sejauh ini tidak banyak membantu dalam meredakan tekanan harga.

Minyak berjangka Brent yang diperdagangkan di London sedikit berubah di sekitar $91,93 per barel pada hari Selasa, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 0,3% menjadi $84,75 per barel pada 21:53 ET (01:53 GMT). Kedua kontrak bergerak sedikit pada hari Senin.

Kekhawatiran atas permintaan China di masa depan sedikit membebani, setelah Presiden Xi Jinping mengisyaratkan bahwa negara itu tidak memiliki rencana untuk mengurangi kebijakan ketat zero-COVID. Serangkaian penguncian dan pembatasan di bawah kebijakan tersebut telah sangat menghambat aktivitas ekonomi China tahun ini, sehingga mengurangi permintaan minyak mentah di importir minyak terbesar dunia itu.

harga minyak

Tetapi pemerintah China menguraikan lebih banyak langkah-langkah pengeluaran untuk mendukung ekonomi, sebuah langkah yang dapat memicu pemulihan permintaan komoditas lokal. The People’s Bank of China juga mempertahankan suku bunga pada hari Senin kemarin, menunjukkan bahwa mereka bermaksud untuk menjaga kebijakan moneter yang akomodatif untuk saat ini.

Harga Minyak Mengalami Penurunan

Anggota Organization of Petroleum Exporting Countries and its allies (OPEC+) baru-baru ini menyuarakan dukungan mereka untuk pengurangan produksi 2 juta barel per hari oleh kartel. Pemotongan, yang diumumkan awal bulan ini, dimaksudkan untuk membantu menstabilkan harga minyak setelah jatuh dari level tertinggi tahunan.

AS mengkritik pemotongan dan juga telah merilis lebih banyak pasokan dari Strategic Petroleum Reserve (SPR) untuk membatasi kenaikan harga minyak mentah. Ekonomi terbesar dunia sedang berjuang untuk mengatasi inflasi yang mencapai level tertinggi dalam 40 tahun, sebagian besar disebabkan oleh harga bahan bakar.

Federal Reserve diperkirakan akan terus menaikkan suku bunga dengan cepat untuk memerangi inflasi, sebuah langkah yang diperkirakan akan mendorong dolar dan membebani pasar minyak . Kenaikan suku bunga juga diperkirakan akan mendinginkan pertumbuhan ekonomi global, yang merupakan sinyal negatif bagi pasar minyak mentah.

harga minyak

Berita harga minyak bisa terus Anda perbarui setiap hari dengan terus mencari tahu melalui berita-berita di Jurnal GIC. Selain berita mengenai minyak, Anda bisa mendapatkan berita lainnya seperti emas, komoditas, crypto, maupun forex. Dan jika Anda tertarik untuk melakukan trading, Anda bisa bertrading di GIC dengan modal yang kecil, yaitu mulai dari 150.000 Rupiah!

reg

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami