Eksodus Besar Minyak Irak, Berita Hebat Bagi Rusia

Artikel ini terakhir di perbaharui October 29, 2021 by Rinaldi Syahran
Eksodus Besar Minyak Irak, Berita Hebat Bagi Rusia
Sumber Foto: surasak.ch via freepick

Eksodus besar minyak Irak, mengingat eksodus massal perusahaan-perusahaan minyak besar Barat dan Irak dalam beberapa bulan terakhir, dan tidak ada tanda-tanda pembalikan ini dalam waktu dekat. Rusia dan China berada dalam posisi yang lebih baik untuk memajukan kepentingan mereka sendiri di negara yang kaya akan minyak dan gas itu.

Eksodus besar minyak Irak ini tidak memiliki peluang sama sekali yang menjadikan tidak berkurangnya bahkan dengan pemilihan Irak dalam beberapa minggu terakhir yang meninggalkan anti AS. Ulama Moqtada al-Sadr sebagai pemimpin de facto, di samping koalisi ‘Sairoon’ (Berbasis Maju). Ini tidak hilang di Lukoil dalam pendekatannya ke ladang minyak super raksasa West Qurna 2, yang terletak sekitar 65 kilometer barat laut, dari pelabuhan selatan Basra dan dengan sekitar 14 miliar barel cadangan.

Ancaman dari Lukoil ke Kementrian Perminyakan Irak atas West Qurna 2 atau sebaliknya, adalah hal yang biasa dan banyak dinanti dari tahun minyak untuk pengamat pasar yang berpengalaman, bahkan tahun ini tidak berbeda.

Pertama adalah, ancaman Lukoil untuk menjual sebagian atau seluruh sahamnya di ladang kecuali syaratnya diperbaiki, di mana Kementrian Perminyakan tidak melakukan apa-apa untuk sementara waktu. Kemudian datang Kementrian Perminyakan memanggil gertakan Lukoil dan mengatakan bahwa itu akan pergi jika diinginkan. Dengan syarat, dapat menemukan seorang pembeli dimana Lukoil terdiam beberapa saat. Dan sekarang, percabangan yang akrab di jalan telah tercapai di mana perusahaan Rusia telah mengatakan bahwa, jika ingin bertahan maka mereka menginginkan perbaikan dalam kesepakatan yang dimilikinya pada West Qurna 2.

Kedua belah pihak memiliki alasan masing-masing yang menginginkan perubahan. Dengan cara operasi lapangan dan juga peristiwa penting yang membentuk semua sikap taktis berikutnya oleh kedua belah pihak, yang terjadi menjelang Agustus 2017 ketika Lukoil mengumumkan bahwa mereka akan meningkatkan produksi secara dramatis di Qurna Barat.

Yang kedua, pada saat itu ladang West Qurna 2 terus memproduksi sekitar 400.000 barel per harinya (sekitar 9% dari total produksi minyak Irak) untuk beberapa waktu yang cukup lama di bawah operasi Lukoil, yang memegang 75% saham di lapangan dengan sisanya yang dipegang oleh Perusahaan Minyak Utara milik negara Irak. Rencana pengembangan merupakan upaya untuk meningkatkan produksi minyak mentah menjadi 480.000 barel per hari di Fase 2 dan kemudian menambah 650.000 barel per hari ke total di Fase 3, yang akan fokus pada formasi Yamama yang lebih dalam.

Target akhir 1.13 juta barel per hari mungkin tampak tinggi bagi sebagian orang, meskipun target awalnya adalah 1.2 juta barel per hari, tetapi sebenuhnya dibenarkan baik oleh ahli geologi AS ketika mereka berada di apangan selama pendudukan AS, juga oleh berbagai perusahaan minyak Interansional (IOC).

Masalahnya, bahkan saat itu, dari sudut pandang Lukoil adalah mereka yang percaya bahwa tingkat remunerasi yang diterimanya per barel yang terlalu rendah. Pada saat itu, perusahaan Rusia telah menghabiskan setidaknya US$8 miliar untuk mengembangkan ladang tersebut menurut juru bicaranya. Namun, mereka hanya mendapatkan kompensasi US$1.15 per barel minyak yang dipulihkan. Ini adalah tarif terendah yang dibayarkan kepada IOC mana pun di Irak pada waktu itu, dan dikerdilkan oleh US$5.50 per barel yang dibayarkan kepada GazpromNeft dalam pengembangan ladang minyak Badra.

Lukoil menyadari bahwa pengembangan West Qurna 2 sendiri akan memungkinkannya dalam menggandakan produksi luar negerinya begitu Fase 3 dimulai (total produksi hidrokarbon Lukoil secara global adalah 2.2 juta barel per hari pada 2016).

Namun, disadari juga bahwa biaya pengangkatan rendah dunia Irak pada minyak per barel (bersama dengan Iran dan Arab Saudi) sebesar US$1-2 per barel tanpa termasuk belanja modal (dan US$4-6 per barel termasuk belanja modal). Keuntungan per barel ini berdasarkan kompensasi pemulihan saja yang sangat tipis. Juga memberi kisi pada perusahaan Rusia bahwa karena krisis uang tunai yang sedang berlangsung di Irak, Kementrian Perminyakan masih berutang pada Lukoil sekitar US$6 miliar untuk berbagai kompensasi yang belum dibayar atas pemulihan barel dan pembayaran pembangunan lainnya.

Dikatakan pada Agustus 2017, Lukoil diyakinkan bahwa Kementrian Perminyakan akan membayar US$6 miliar yang terutang kepada perusahaan secepatnya, juga tingkat kompensasi yang lebih tinggi per barelnya akan dipertimbangkan sesegera mungkin. Selain itu, Kementrian Perminyakan akan memberikan lebih banyak kelonggaran kepada perusahaan Rusia dalam penerapan ketentuan Kontrak Layanan Pengembangan dan Produksi untuk Wilayah Kontrak Qurna Barat (Fase 2) yang ditandatangani oleh Lukoil pada 31 Januari 2010. Hal ini akan memungkinkan untuk melakukan penyebaran program pengembangan investasi lapangan oleh Lukoil selama kontrak. Dengan jangka waktu perpanjangan dari 20 menjadi 25 tahun. Jadi, bagaimanapun juga hal ini dapat menurunkan biaya rata-rata pertahunnya bagi Lukoil.

Perusahaan Rusia pada bagiannya, akan menginvestasikan setidaknya US$1.5 miliar di ladang minyak dalam 12 bulan berikutnya dengan maksud untuk meningkatkan produksi dari level 400.000 barel per hari menjadi 1.13 juta barel per hari yang menjadikan hal ini telah disepakati.

Lebih banyak masalah dari sudut pandang Rusia dimulai segera setelah perjanjian baru dibuat, dengan penundaan pembayaran kembali US$6 miliar yang harus dibayar oleh Kementrian Perminyakan dan dalam penerapan program investasi pembangunan yang kurang ketat. Mengingat kesepakatan oleh Kementrian Perminyakan sejauh menyangkut Lukoil, perusahaan Rusia memutuskan untuk tidak membenarkan lebih jauh pada saat itu dikarenakan mereka percaya bahwa, dengan beberapa pembenaran, itu tetap tidak akan berjalan. Sehingga tetap harus dibayar untuk setiap upaya yang telah dibuatnya.

Namun, dari sudut pandang Kementrian Perminyakan, pandangannya sendiri tentang kegiatan Lukoil sangat berubah pada November 2017 (hanya tiga bulan setelah kesepakatan Agustus) ketika mengetahui bahwa Lukoil tidak hanya mencapai produksi 650.000 barel per hari selama berbagai periode yang diperpanjang dalam dua periode sebelumnya. Namun, tetap dapat mempertahankan produksi setidaknya 635.000 bph untuk masa mendatang, tetapi lebih memilih untuk tidak melakukannya karena alasan ekonomi yang diuraikan di atas.

“Pada saat itu, Kementrian perminyakan setuju untuk memperpanjang jangka waktu kontrak menjadi 25-30 tahun. Yang secara efektif mengurangi biaya modal harian per barel minyak yang dipulihkan dan memungkinkan Lukoil opsi untuk meningkatkan kepemilikannya dari 75 persen saat ini yang menjadi 80 persen” Sebuah sumber yang bekerja sama dengan Kementrian Perminyakan Irak secara eksklusif mengatakan pada OilPrice.com.

“Sebagai imbalannya, Lukoil setuju untuk menginvestasikan tamabahan US$1.4 miliar dalam jangka waktu pendek dan selanjutnya US$3.6 miliar, tergantung pada variabel termasuk kuota OPEC dan pengembangan kapasitas ekspor yang berkelanjutan di Selatan” Katanya.

Demikian berita “Eksodus Besar Minyak Irak, Berita Hebat Bagi Rusia” dari GICTrade. Baca juga artikel dan berita terupdate lainnya mengenai komoditas dan forex di Jurnal GIC seperti “Keuntungan Trading Forex: Cara Profit & Perhitungannya“. Latih juga skill trading Anda dengan mendapatkan buku panduan berupa ebook scalping dan mengikuti event NFP Live Trading.

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.