Asia FX Merosot Karena Data China Melemah, Menunggu Pertemuan Fed

Artikel ini terakhir di perbaharui October 31, 2022 by Wachda Mihmii
Asia FX Merosot Karena Data China Melemah, Menunggu Pertemuan Fed
Asia FX Merosot, Menunggu Pertemuan Fed

Sebagian besar mata uang Asia, Asia FX hari ini melemah pada hari Senin (31/10/2022) karena data ekonomi China yang lemah membebani sentimen, sementara pasar merosot menjelang pertemuan Federal Reserve mulai minggu ini.

Yuan China turun 0,2%, sementara offshore yuan kehilangan 0,2% setelah data menunjukkan sektor manufaktur negara itu secara tak terduga menyusut pada Oktober. Aktivitas bisnis secara keseluruhan juga secara tak terduga terkontraksi karena beberapa pusat ekonomi mengalami kebangkitan kasus COVID-19.

Angka tersebut meningkatkan kekhawatiran atas perlambatan aktivitas ekonomi di China, dengan negara itu masih belum pulih dari serangkaian penguncian tahun ini. Pusat ekonomi termasuk Wuhan dan Chengdu baru-baru ini memperkenalkan kembali pembatasan COVID setelah peningkatan infeksi.

Investor tetap waspada terhadap gangguan ekonomi lebih lanjut di China, terutama setelah Beijing menegaskan kembali komitmennya terhadap kebijakan ketat zero-COVID.

Kelemahan di pasar Cina meluas ke Asia yang lebih luas. Rupee India turun 0,1%, sementara dolar Taiwan tergelincir 0,4%.

Asia FX Merosot, Menunggu Pertemuan Fed

Yen Jepang turun 0,2% setelah data menunjukkan produksi industri melambat lebih jauh pada bulan September, dengan prospek untuk dua bulan ke depan tetap lemah. Meningkatnya inflasi dan pandangan dovish dari Bank of Japan sangat membebani yen tahun ini, dengan perdagangan mata uang mendekati level terlemahnya dalam 32 tahun.

Dolar diperdagangkan datar pada hari Senin ini, dengan indeks dolar dan indeks dolar berjangka melayang di sekitar level 110. Greenback diperkirakan akan menguat dalam beberapa hari mendatang karena para trader mengantisipasi kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin oleh Federal Reserve pada hari Rabu.

Namun, pasar juga bertaruh bahwa tanda-tanda dari beberapa tekanan inflasi yang berkurang akan mendorong The Fed untuk melunakkan sikap hawkishnya dalam beberapa bulan mendatang. Dolar dan imbal hasil Treasury AS turun dari tertinggi multi-tahun pada Oktober karena gagasan itu.

Tetapi prospek mata uang Asia tetap dibatasi, terutama dengan suku bunga AS yang akan tetap tinggi setidaknya untuk tahun depan. Kenaikan suku bunga menyebabkan kerugian tajam dalam mata uang Asia tahun ini.

Di antara mata uang Antipodean, dolar Australia naik 0,1% setelah data menunjukkan penjualan ritel tumbuh lebih dari yang diharapkan pada September, memperkuat prospek ekonomi Australia.

Pembacaan positif juga menunjukkan bahwa Reserve Bank of Australia memiliki ruang kepala ekonomi yang cukup untuk terus menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi.

Berita Asia FX hari ini atau saham Asia akan terus diperbarui melalui Jurnal GIC beserta dengan berita-berita lainnya yang menimbulkan high impact pada pasar. Kunjungi Jurnal GIC secara berkala untuk mendapatkan berita setiap harinya. Selain mendapatkan berita, Anda juga bisa melakukan trading dengan melakukan registrasi, selanjutnya Anda bisa memilih peran untuk menjadi trader ataupun market maker dengan keuntungan yang berbeda-beda!

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami