Trading Equity: Jenis, Cara, Keuntungan, Tujuan, dan Contohnya

Artikel ini terakhir di perbaharui August 5, 2022 by Wachda Mihmii
Trading Equity: Jenis, Cara, Keuntungan, Tujuan, dan Contohnya

Trading Equity merupakan trading yang terjadi ketika perusahaan telah menimbulkan utang baru agar memperoleh aset yang pengembalian lebih besar. Penjelasan selengkapnya dapat Anda baca melalui artikel di bawah ini. Jangan lupa untuk membaca artikel lainnya seperti Tips Trading Bullish Bearish Sideways Beserta Indikatornya.

Apa itu Trading Equity?

Trading Equity terjadi ketika sebuah perusahaan menimbulkan utang baru (seperti dari obligasi, pinjaman, atau saham preferen) untuk memperoleh aset yang dapat memperoleh pengembalian lebih besar daripada biaya bunga utang. Jika sebuah perusahaan menghasilkan keuntungan melalui teknik pembiayaan ini, pemegang sahamnya mendapatkan pengembalian yang lebih besar atas investasi mereka. Dalam hal ini, Trading tersebut telah berhasil. Jika perusahaan menghasilkan lebih sedikit dari aset yang diperoleh daripada biaya hutang, pemegang sahamnya malah mendapatkan pengembalian yang berkurang. Banyak perusahaan menggunakan Trading ini daripada memperoleh lebih banyak modal ekuitas, dalam upaya untuk meningkatkan pendapatan per saham mereka.

Jenis-Jenis Trading Equity dan Penjelasannya

Berdasarkan ukuran pendanaan utang relatif terhadap tersedia ekuitas, itu diklasifikasikan menjadi dua jenis:

  1. Trading di Thin Equity: Jika modal ekuitas perusahaan lebih kecil dari modal utang, ini dikenal sebagai trading dengan ekuitas tipis. Dengan kata lain, bagian utang (seperti pinjaman bank ,surat utang, obligasi, dll.) lebih tinggi dari ekuitas dalam struktur modal secara keseluruhan. Perdagangan dengan ekuitas tipis juga dikenal sebagai Trading Equity kecil atau rendah.
  2. Trading pada Thick Equity: Jika modal ekuitas perusahaan lebih dari modal utang, maka itu dikenal sebagai Trading Equity tebal. Dengan kata lain, bagian ekuitas lebih tinggi daripada utang secara keseluruhan capital structure. Perdagangan dengan ekuitas tebal juga dikenal sebagai perdagangan dengan ekuitas tinggi.

Bagaimana Cara Melakukan Trading Equity?

Berikut terdapat beberapa cara dalam melakukan trading equity. Cara tersebut adalah:

Day Trading

Day Trading adalah strategi jangka pendek yang melibatkan analisis pergerakan harga. Hal ini mengharuskan pedagang untuk waspada dan cepat dengan transaksi mereka. Strategi Day Trading bertujuan untuk membeli dan menjual ekuitas, seperti saham, dan mendapat untung dari pergerakan harga kecil ketika pasar sangat bergejolak. Mereka kemudian menutup posisi mereka sebelum akhir hari, dengan harapan keuntungan kecil ini telah menggantikan kerugian apa pun. Day Trading efektif dalam pasar yang bergejolak, karena ada lebih banyak likuiditas dan pedagang sering masuk dan keluar pasar.

Gunakan Option

Option adalah kontrak derivatif yang juga dapat digunakan untuk memperdagangkan saham dan saham di masa mendatang, dengan harga tertentu. Pesanan untuk Option dilakukan dengan cara yang sama seperti ekuitas, dengan penawaran beli dan jual, dan transaksi antara kedua produk bekerja dengan cara yang sama. Namun, semua Option memiliki tanggal kedaluwarsa, sedangkan saham dapat ditahan untuk waktu yang tidak ditentukan. Selain itu, Option tidak memberikan hak kepada pedagang untuk mendapatkan dividen atau kepemilikan aset, sedangkan perdagangan ekuitas memungkinkan keduanya.

Social Trading Equity

Anda juga dapat menggunakan informasi dan strategi dari pedagang lain yang Anda amati secara online. Ini disebut perdagangan sosial. Untuk pemula, khususnya, ekuitas perdagangan sosial adalah metode yang efektif untuk mencerminkan perdagangan yang Anda lihat di platform kami oleh investor profesional lainnya. Karena pasar saham dapat berubah-ubah, perdagangan sosial adalah cara yang bagus untuk membiasakan diri dengan platform kami dan setiap strategi yang dapat Anda gunakan untuk perdagangan saham.

Keuntungan dan Kekurangan Trading Equity

Ada keuntungan dan kerugian untuk perdagangan Trading Equity. Hasil dari situasi apa pun tergantung pada cara kita berperilaku. Mari kita lihat manfaatnya terlebih dahulu.

Kelebihan Trading Equity

  • Penciptaan kekayaan yang luar biasa
  • Manfaat terbesar dari Trading Equity adalah kesempatan untuk membuat keuntungan besar. Banyak investor telah mengalami keuntungan besar yang tidak pernah dapat diberikan oleh investasi keuangan lainnya.
  • Masuk dan keluar dengan mudah
  • Dalam kasus Trading Equity, Anda dapat dengan mudah masuk dan keluar dari saham. Ini harus dibandingkan dengan ketika Anda ingin menjual rumah, di mana Anda tidak dapat selalu menjualnya sendiri.
  • Pajak yang lebih rendah
  • Ketika ekuitas dijual untuk mendapatkan keuntungan setelah ditahan selama lebih dari 1 tahun, keuntungan tersebut dikenakan pajak 10%. Dalam hal deposito tetap, tarif pajak sesuai tarif pajak individu yaitu hingga 30%.

Ada beberapa kerugian dalam perdagangan ekuitas juga.

Kontra Trading Equity

  • Kurangnya pemahaman bisa mahal
  • Jika Anda tidak melakukan penelitian atau berinvestasi dengan benar pada saham yang buruk, peluang Anda untuk mengalami kerugian tinggi dalam situasi tipe Trading Equity langsung. Jadi, berhati-hatilah.
  • Trading Equity bisa berubah-ubah
  • Hasil investasi ekuitas tidak bergerak dalam garis lurus. Ada kenaikan dan penurunan di Trading Equity langsung .
  • Ada risiko erosi modal
  • Perdagangan saham ekuitas melibatkan kemungkinan erosi modal.

Apa Tujuan Trading Equity?

Tujuan utama perusahaan yang menggunakan konsep perdagangan ekuitas untuk mengamankan dana adalah untuk menciptakan kekayaan bagi pemegang saham perusahaan. Itu dilakukan dengan menginvestasikan dana yang dijamin melalui penerbitan modal utang di jalan baru, aset baru, dan proses manufaktur baru. Hal ini dilakukan oleh perusahaan dengan harapan mendapatkan return yang lebih tinggi dari biaya yang dikeluarkan olehnya untuk mengeluarkan modal hutang.

Meskipun ini adalah tujuan utama dari perdagangan ekuitas, ada juga tujuan lain dari strategi ini. Berikut ini sekilas beberapa di antaranya.

  • Untuk memastikan bahwa pendanaan maksimum berasal dari sumber utang bukan ekuitas.
  • Untuk memastikan bahwa kontrol atas perusahaan tetap sama. Memperoleh akses pendanaan melalui ekuitas cenderung melemahkan kepemilikan perusahaan.
  • Untuk meningkatkan harga pasar perusahaan dengan memilih untuk menggunakan sumber hutang untuk pendanaan daripada ekuitas.

Contoh Trading Equity

Jika Anda memiliki posisi terbuka, Ekuitas Anda adalah jumlah dari saldo akun Anda dan P/L floating akun Anda.

Ekuitas = Saldo Akun + Keuntungan (atau Kerugian) floating

Contoh: Ekuitas Akun Saat Perdagangan Yang Ada Merugi

Anda menyetor $1.000 di akun trading Anda.

Beyoncé mentweet bahwa dia menyingkat GBP/USD. Karena dia Beyoncé, Anda mengikuti apa yang dia katakan dan juga melakukan kesalahan.

Harga bergerak segera melawan Anda dan perdagangan Anda menunjukkan kerugian floating sebesar $50 .

Ekuitas = Saldo Akun + Keuntungan (atau Kerugian) floating

 

$950 = $1.000 + (-$50)

Ekuitas di akun Anda sekarang $950 .

Contoh: Ekuitas Akun Saat Perdagangan yang Ada Menang

Beyonce men-tweet lagi dan mengatakan dia berubah pikiran. Dia sekarang membeli GBP/USD.

Harga segera bergerak sesuai keinginan Anda dan perdagangan Anda menunjukkan keuntungan floating sebesar $100 .

Ekuitas = Saldo Akun + Keuntungan (atau Kerugian) floating

 

$1.100 = $1.000 + $100

Ekuitas di akun Anda sekarang adalah $1.100 .

Ekuitas akun Anda terus berfluktuasi dengan harga pasar saat ini selama Anda memiliki posisi terbuka.

Ekuitas dapat dihitung dengan mengurangkan kewajiban dari aset dan dapat diterapkan pada aset tunggal, seperti properti real estat, atau bisnis. Misalnya, jika seseorang memiliki rumah senilai $400.000 dan berutang $300.000 pada hipotek, selisih $100.000 adalah ekuitas.

Untuk menghitung ekuitas pemegang saham suatu bisnis, variasi rumus neraca dapat digunakan:

Ekuitas Pemegang Saham = Aset – Kewajiban

Misalnya, jika total aset perusahaan berjumlah $1.000.000 dan total kewajiban adalah $300.000, ekuitas pemegang saham akan menjadi $700.000.

Setelah mengetahui mengenai trading equity, beserta dengan jenis, cara melakukan, keuntungan, tujuan, dan contohnya, maka bisa dipastikan Anda lebih memahami lagi mengenai trading equity ini. Langkah selanjutnya adalah Anda meregistrasikan diri untuk bertrading di GIC dan melakukan follow Instagram GIC untuk info lainnya!

GIC

Wachda Mihmii
SEO writer who is experienced in various Indonesian national media. Aspiring to be a book or novel writer. Has experience as a Creative Director.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami