Pullback Trading Adalah : Definisi, Cara Kerja dan Strategi

Artikel ini terakhir di perbaharui October 25, 2022 by suharyani
Pullback Trading Adalah : Definisi, Cara Kerja dan Strategi

Pullback trading adalah jeda atau penurunan sementara pada harga saham ataupun komoditas yang terjadi dalam kenaikan yang berkelanjutan. Baca lebih lanjut tentang pullback trading dibawah ini !

Apa Itu Pullback?

Pullback adalah penurunan sementara dalam tren naik jangka panjang suatu aset. Pullback biasanya turun sekitar 5% hingga 10% dan bersifat jangka pendek.

pullback trading adalah

Mengenal Analisa Teknikal Forex dan Cara Melakukannya

Pullback Trading Adalah

Pullback trading adalah jeda atau penurunan moderat pada harga saham atau komoditas yang terjadi dalam kenaikan yang berkelanjutan.

Pullback hampir sama dengan retracement atau konsolidasi. Ungkapan “pullback” mengacu pada penurunan harga yang berlangsung untuk waktu yang singkat katakanlah, beberapa sesi berturut-turut sebelum uptrend dimulai kembali.

Setelah sekuritas mengalami pergerakan harga ke atas yang besar, pullback biasanya dipandang sebagai peluang beli.

Misalnya, setelah laporan pendapatan yang kuat, saham mungkin melihat lonjakan besar sebelum berbalik karena pedagang dengan posisi yang ada mengambil untung. Laba positif, di sisi lain, merupakan sinyal fundamental bahwa saham akan terus naik.

Sebelum memulai kembali tren naiknya, sebagian besar pullback melihat pergerakan harga sekuritas ke level dukungan teknis, seperti rata-rata pergerakan atau titik pivot. Trader harus mengawasi level support kritis ini, karena penembusan di bawahnya bisa menyarankan pembalikan daripada mundur

Beda Pullback dan Retracement

Retracement sangat mirip dengan “pullback.” Ini mengacu pada kemunduran kecil atau, lebih luas lagi, perubahan sementara dalam tren kripto. Oleh karena itu, ini juga merupakan retracement jika harga kripto naik sementara dalam tren turun secara keseluruhan. Seringkali kedua istilah tersebut digunakan secara bergantian.

Cara Kerja Pullback Trading Adalah 

Mari kita bahas bagaimana pullback trading bekerja dengan menjelaskan bagaimana pullback digunakan dalam pullback trading, strategi trading harian. Perdagangan mundurnya dimulai dengan tren naik. Investor mengidentifikasi saham yang mengalami kenaikan. Semakin lama suatu aset mengalami tren naik, semakin besar kemungkinan tren yang sudah ada akan berlanjut. 

Investor kemudian menentukan titik masuk, di situlah pullback masuk. Investor dapat merencanakan untuk membeli ketika saham mundur dalam persentase tertentu, mengambil keuntungan dari diskon dan kemudian mengendarai tren harga yang lebih tinggi. 

Kuncinya adalah mencari tahu apakah penurunan tersebut merupakan kemunduran sementara, atau apakah itu koreksi yang bertahan lebih lama atau bahkan awal dari tren turun jangka panjang. Salah satu indikator kemunduran mungkin volume perdagangan yang lebih rendah. Dengan pembalikan, Anda cenderung melihat volume perdagangan yang lebih tinggi pada penurunan. 

Investor dapat menggunakan beberapa strategi untuk membantu mereka mencoba memanfaatkan kemunduran:

  • Perhatikan dasar-dasarnya : Mempelajari laporan pendapatan dapat memberikan informasi yang baik tentang apakah suatu perusahaan sedang mengalami masalah. 
  • Tunggu dan lihat seberapa rendah pullbacknya : Jika pullback menembus support (sering diukur dengan trendline yang telah ditetapkan), mungkin akan menjadi lebih dari sekedar pullback. Ini bisa menjadi pembalikan yang lebih tahan lama. 
  • Periksa volume stok : Jika volume meningkat selama penurunan, itu bisa menandakan bahwa penjual mengambil alih dalam arti jangka panjang. 

Bullish: Pengertian, Pattern, Flag, hingga Trend

Strategi Pullback Trading

Berikut adalah 6 strategi yang dapat Anda gunakan saat melakukan pullback trading:

1. Garis tren

Seharusnya agak sederhana untuk menentukan arah tren. Struktur ayunan tinggi dan rendah adalah yang paling sederhana untuk mengidentifikasi tren. 

Urutan tertinggi yang lebih tinggi diikuti oleh serangkaian posisi terendah yang lebih tinggi merupakan tren naik. Sedangkan urutan lower lows dan lower highs merupakan tren turun.

Kekurangannya adalah bahwa garis tren seringkali membutuhkan waktu lebih lama untuk divalidasi. Garis tren membutuhkan 3 titik kontak untuk divalidasi. Anda selalu dapat menghubungkan 2 titik acak, tetapi hanya ketika Anda mendapatkan yang ketiga, Anda benar-benar melihat garis tren.

Oleh karena itu, pullback trendline hanya dapat diperdagangkan pada titik kontak ketiga, keempat atau kelima.

Garis tren dapat bekerja dengan baik selain metode pullback lainnya, tetapi sebagai metode mandiri, pedagang mungkin kehilangan banyak peluang saat validasi garis tren membutuhkan waktu lama.

2. Rata-Rata Pergerakan

Rata-rata bergerak tanpa diragukan lagi adalah salah satu alat yang paling sering digunakan dalam analisis teknis, dan dapat digunakan dalam berbagai cara. Anda juga dapat menggunakannya untuk memperdagangkan pullback.

Rata-rata pergerakan 20, 50, atau bahkan 100 periode dapat digunakan. Sebenarnya tidak masalah, dan itu semua tergantung pada apakah Anda seorang trader jangka pendek atau jangka panjang.

Rata-rata pergerakan yang lebih pendek digunakan oleh pedagang jangka pendek untuk mendapatkan indikasi lebih cepat. Rata-rata pergerakan yang lebih pendek, tentu saja, lebih rentan terhadap noise dan sinyal palsu.

Rata-rata pergerakan jangka panjang, di sisi lain, bergerak lebih lambat, kurang rentan terhadap kebisingan, tetapi mungkin kehilangan peluang perdagangan jangka pendek. Untuk trading Anda sendiri, Anda harus mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya.

Dari grafik mingguan Suzlon Energy Ltd di atas, kita dapat melihat bagaimana 50 EMA bertindak sebagai support dan trader dapat memasuki saham jika mereka melewatkan kesempatan beli saat pullback.

3. Fibonacci

Di pasar keuangan, level Fibonacci bekerja dengan sangat baik dan juga untuk trader pullback. Anda melakukan ini dengan menunggu tren baru yang muncul, kemudian menggambar alat AB Fibonacci Anda dari asal tren hingga akhir gelombang tren. Pullback kemudian dapat dilakukan menggunakan titik-C Fibonacci retracement.

Tren baru mundur cukup tepat ke retracement Fibonacci 50 0R 61 persen sebelum memulai kembali tren naik, seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Retracement Fibonacci mungkin sangat berhasil ketika dikombinasikan dengan rata-rata bergerak, dan ketika retracement Fibonacci bertepatan dengan rata-rata bergerak, itu bisa menjadi daerah pullback kemungkinan tinggi.

4. Breakout 

Harga tidak selalu bergerak lurus, dan pergerakan harga di pasar keuangan mana pun sering kali dicirikan oleh gelombang harga. Selain itu, gelombang tren bullish dan bearish bergantian di pasar.

Gelombang tren yang mendominasi bergerak lebih tinggi selama tren naik, seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini. Gelombang koreksi adalah gerakan dalam arah yang berlawanan dari tren saat ini. Trader yang memperdagangkan pullback mencari tahap koreksi dan memasuki perdagangan selama fase tersebut.

Konsepnya adalah Anda harus menunggu harga “pull back” selama tren untuk mendapatkan entry price yang lebih baik. Ketika pasar sedang naik, dan Anda yakin itu akan terus tumbuh, Anda ingin memasuki perdagangan dengan harga serendah mungkin.

Kemunduran breakout sangat umum, dan mungkin sebagian besar pedagang menggunakan pola aksi harga ini dalam perdagangan. 

Breakout pullback biasanya terjadi pada titik balik pasar, ketika harga breakout dari pola konsolidasi. Tepi W,  segitiga, atau persegi panjang adalah pola konsolidasi yang paling populer.

5. Langkah Horisontal

Perilaku melangkah dapat dilihat di semua pasar keuangan selama beberapa fase tren. Ini adalah ritme harga yang melekat, dan ini menunjukkan pasang surut aktivitas pasar.

Pola loncatan tersebut sering terlihat selama fase tren berkelanjutan. Strategi pullback ini melengkapi retret breakout yang diuraikan sebelumnya. Dekat dengan titik balik pasar, pullback breakout terjadi. 

Namun, jika seorang pedagang melewatkan kesempatan masuk awal, langkah-langkah horizontal dapat membantunya menemukan peluang masuk alternatif saat perdagangan berlangsung.

Selain itu, pedagang mungkin menggunakan pola loncatan untuk menarik stop loss di belakang tren dengan cara yang lebih aman. Trader dalam contoh ini menunggu sampai harga menyelesaikan satu langkah sebelum menarik stop loss di belakang area retret sebelumnya. Stop loss kemudian dilindungi dan tidak lagi rentan.

Manfaat Strategi Pullback Trading

Ada beberapa manfaat dari Strategi Pullback Trading. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Penarikan perdagangan memungkinkan Anda memiliki stop loss yang lebih ketat karena lokasi perdagangan Anda bagus dan ini memberi Anda risiko yang lebih baik untuk mendapatkan imbalan
  2. Dari sudut pandang psikologis, lebih mudah untuk menarik pelatuk saat Anda membeli tinggi dan menjual rendah

Menggunakan Strategi Pullback Trading di GICTrade

Memilih platform trading yang cocok dengan anda merupakan hal yang penting. Pilihlah platform dengan biaya administrasi rendah, aman dan mempunyai banyak keuntungan dan juga produk yang dapat anda pilih. Segera download GIC Mobile Apps di Google Play Store juga Apple App Store. Segera registrasi untuk dapat mulai bertrading bersama GIC !reg

suharyani
"Writing is easy. All you do is stare at a blank sheet of paper until drops of blood form on your forehead.” – Gene Fowler. Ani is a content and copywriter who really loves her job and very interested in the digital marketing field especially Social Media and SEO.

Daftarkan Diri Anda Sekarang


Setelah melakukan pendaftaran anda akan diberikan video workshop dari Trader Profesional Kami